Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

EKO WAHYU HIDAYAT, 2151404003 MAKNA SEMIOTIK BABAD DJALASUTRA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "EKO WAHYU HIDAYAT, 2151404003 MAKNA SEMIOTIK BABAD DJALASUTRA."— Transcript presentasi:

1 EKO WAHYU HIDAYAT, MAKNA SEMIOTIK BABAD DJALASUTRA

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : EKO WAHYU HIDAYAT - NIM : PRODI : Sastra Jawa - JURUSAN : Bahasa & Sastra Indonesia - FAKULTAS : Bahasa dan Seni - gayor pada domain yahoo.com - PEMBIMBING 1 : Drs. Sukadaryanto, M.Hum - PEMBIMBING 2 : Dr. Teguh Supriyanto, M.Hum. - TGL UJIAN :

3 Judul MAKNA SEMIOTIK BABAD DJALASUTRA

4 Abstrak Babad Djalasutra yaitu karya sastra yang ditulis menggunakan bahasa jawa ragam krama, di dalamnya terdapat struktur teks yang mengandung simbol dan makna. Simbol dan makna yang terdapat dalam Babad Djalasutra masih relevan jika diterapkan di era sekarang. Sehingga perlu diangkat dalam penelitian ini, dengan harapan lebih banyak pembaca yang mengetahui Simbol dan makna yang terdapat dalam Babad Djalasutra Masalah yang dibahas dalam penelitian ini yaitu struktur, simbol dan makna Babad Djalasutra. Penelitian ini menggunakan teori strukturalisme semiotik model Todorov. Pembahasan mengenai strukturalisme semiotik model Todorov dibagi menjadi 2 yaitu in praesentia dab in absentia. In Praesentia acuanya membahas pada karya sastra tersebut atau atau sesuatu yang hadir dalam karya sastra tersebut, contoh peristiwa, sintaksis, urutan logis dan kronologis, verba, tokoh. Sedangkan in absentia pembahasanya mengacu kepada bagian yang tidak terdapat dalam karya sastra, lebih mengacu ke makna yang terdapat dalam Babad Djalasutra. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah peristiwa yang terdapat dalam Babad Djalasutra. Dari peristiwa tersebut dicari urutan tekstual, urutan logis, urutan kronologis. Peristiwa yang terjadi dalam Babad Djalasutra menceritakan kehidupan Kyai Ageng Djalasutra, menceritakan perselisihan yang terjadi antara Kyai Ageng Djalasutra dengan Para Wali, Para Wali mendapat dukungan dari Sultan Bintoro, sehingga kekuatanya sangat besar dan berhak melakukan apa saja termasuk menghukum Kyai Ageng Djalasutra dengan cara membakar hidup-hidup. Tokoh berperan besar dalam Babad Djalasutra, beberapa tokoh yang terdapat dalam Babad Dalasutra adalah Kyai Ageng Djalasutra atau Pangeran Watiswara atau Pangeran Panggung, Syekh Siti Djenar, Para Wali, Kanjeng Sultan Bintoro, Ki Tjakrajaja, Kangjeng Sultan Hanjakrawati. Aspek verbal dalam pembahasan mengenai Babad Djalasutra ini mengacu pada kategori-kategori yang mendasar terhadap kehadiran peristiwa, yang meliputi kategori modus yang membahas tentang gaya tak langsung dalam peristiwa yang terjadi dalam Babad Djalasutra dan kategori ragam bahasa yang mengungkap ragam bahasa yang digunakan, ragam bahasa yang digunakan dalam Babad Djalasutra adalah ragam bahasa krama. In Absentia membahas Semantik, menjelaskan pemahaman mengenai makna yang terjadi dalam peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam Babad Djalasutra > Babad Djalasutra yaiku karya sastra sing ditulis karo bahasa jawa ragam krama, nang njerone ana struktur teks sing nduwei simbol lan makna. Simbol lan makna sing ana nang Babad Djalasutra esih relevan nek dienggo nang jaman siki. Mula kuwe perlu diangkat kanggo penelitian, tujuane supaya akeh sing maca lan dadi ngerti simbol lan makna sing ana nang Babad Djalasutra..Babagan sing dibahas nang penelitian iki yaiku struktur, simbol lan makna Babad Djalasutra. Penelitian iki nggunaake teori strukturalisme semiotik model Todorov. Strukturalisme semiotik model Todorov dibagi 2 yaiku in praesentia lan in absentia. In praesentia mbahas karya sastra kuwe utawa mbahas apa sing ana nang njero karya kuwe, tuladhane peristiwa, sintaksis, urutan logis dan kronologis, verba, tokoh. In absentia mbahas babagan sing ora ana nang karya sastra kuwe, lewih ngacu maring makna sing ana nang Babad Djalasutra. Data nang penelitian iki yaiku peristiwa nang Babad Djalasutra. Sekang pristiwa mau digolet urutan tekstual, urutan logis, urutan kronologise. Peristiwa sing ana nang Babad Djalasutra nyeritakna uripe Kyai Ageng Djalasutra, cerita masalahe Kyai Ageng Djalasutra karo Para Wali, Para Wali olih dukungan sekang Sultan Bintoro, mula kuwe nduweni kekuatan sing gede lan nduweni hak nggo ngapa bae termasuke ngukum Kyai Ageng Djalasutra. Tokoh uga nduweni peran sing gede nang Babad Djalasutra, tokoh-tokoh sing ana nang Babad Djalsutra yaiku Kyai Ageng Djalasutra atau Pangeran Watiswara atau Pangeran Panggung, Syekh Siti Djenar, Para Wali, Kanjeng Sultan Bintoro, Ki Tjakrajaja, Kangjeng Sultan Hanjakrawati. Aspek verbal membahas babagan sing ndasar nang njero peristiwa sing ana nang Babad Djalasutra Lan ragam bahasa sing ngungkap bahasa sing dienggo nang Babad Djalasutra. Ragam bahasa sing dienggo nang Babad Djalasutra yaiku ragam bahasa krama. In absentia mbahas babagan semantik, nang njerone njelasna makna sing ana nang peristiwa Babad Djalasutra.

5 Kata Kunci Struktur, Simbol dan makna, Babad Djalasutra

6 Referensi Chatman, Seymour Cerita dan Wacana Struktur Naratif Dalam Fiksi dan Film. Fokema, DW dan Elpud Teori Sastra Abad Dua Puluh (diterjemahkan oleh Praptodiharjo dan Kepler Silabon). Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Herusatoto, Budiono Simbolisme dalam Budaya Jawa. Yogyakarta: Rineka Cipta. Luxemburg, Jan Van Pengantar Ilmu Sastra. Jakarta: Gramedia (Terjemahan Dick Hartoko) Nurgiantoro, Burhan Teori Pengkajian Fiksi. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press Jokomono, Mohamad Dialog Sebagai Penanda Kelas Sosial Tokoh-Tokoh Dalam Novel Senja di Jakarta. Skripsi Fakultas Bahasa dan Seni IKIP Semarang. Junus, Umar Karya Sebagai Sumber Makna: Pengantar Strukturalis. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka Kementrian Pendidikan Malaysia. Ratna, S.U, Nyoman Kutha Penelitian Sastra, Teori, Metode, dan Teknik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Saputra, Karsono Pengantar Sekar Macapat. Jakarta: Fakultas Sastra Universitas Indonesia Sukadaryanto Analisis Struktur Naratif Novel Tanpa daksa. Tesis Fakultas Pasca Sarjana Universitas Gajah Mada. Teeuw, A Sastra dan Ilmu Sastra: Sebuah Pengantar Teori Sastra. Jakarta: Pustaka Jaya Girimukti Pustaka. Tim Penyusun Kamus Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Kedua. Jakarta: Balai Pustaka Todorov, Tzevelan Tata Sastra (Terjemahan Okke K. S Zaimar). Jakarta: Djambatan Yapi Taum, Yoseph Pengantar Teori Sastra. Yogyakarta: Nusa Indah

7 Terima Kasih


Download ppt "EKO WAHYU HIDAYAT, 2151404003 MAKNA SEMIOTIK BABAD DJALASUTRA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google