Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

FAKTA CERITA Maulfi Syaiful Rizal FIB UB. Unsur Pembangun Prosa Fiksi  Pandangan tradisional: Prosa fiksi dibangun dengan dua unsur, yaitu unsur intrinsik.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "FAKTA CERITA Maulfi Syaiful Rizal FIB UB. Unsur Pembangun Prosa Fiksi  Pandangan tradisional: Prosa fiksi dibangun dengan dua unsur, yaitu unsur intrinsik."— Transcript presentasi:

1 FAKTA CERITA Maulfi Syaiful Rizal FIB UB

2 Unsur Pembangun Prosa Fiksi  Pandangan tradisional: Prosa fiksi dibangun dengan dua unsur, yaitu unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik.  Robert Stanton: Pembangun prosa fiksi ada 3, yaitu fakta cerita, sarana cerita, dan tema.  Pandangan Strukturalisme: Prosa fiksi di dalamnya terdapat dua unsur pembangun, yaitu cerita dan wacana.

3 Fakta Cerita  Fakta cerita ialah hal-hal yang diceritakan dalam sebuah prosa fiksi.  Fakta cerita meliputi alur, karakter, dan latar atau setting.  Ketiga unsur tersebut dimasukkan dalam fakta cerita karena ketiga unsur tersebut secara faktual dapat dibayangkan peristiwa dan eksistensinya dalam prosa fiksi.

4 Alur atau Plot  Rahmanto dan Hariyanto (1998:2.10) berpendapat bahwa alur merupakan rangkaian peristiwa yang tersusun secara kronologis dalam kaitan sebab akibat sampai akhir kisah.  Rusyana (1984:76) menyatakan bahwa plot atau alur merupakan hubungan sebab akibat peristiwa yang satu dengan peristiwa yang lainnya di dalam cerita.  Alur merupakan rangkaian peristiwa-peristiwa dalam sebuah cerita yang berhubungan sebab akibat (Stanton, 2012:26).

5  Apa perbedaan antara alur dengan cerita?  Aspek cerita atau story dalam sebuah karya fiksi merupakan suatu hal yang amat esensial, memiliki peranan sentral. CeritaAlur Kejadian atau peristiwa yang disusun berdasarkan urusan waktu Kejadian atau peristiwa yang disusun berdasarkan hubungan sebab akibat Tuntutan lebih sederhana karena hanya menjawab pertanyaan bagaimana seterusnya atau bagaimana kelanjutan ceritanya Tuntutan lebih kompleks karena permasalahan yang dijawab mengapa peristiwa itu terjadi dan bagaimana hubungan antar persitiwa

6 Struktur Alur  Secara garis besar, alur terbagi menjadi tiga bagian yaitu: Awal Pemaparan dan ketidakmantapan Tengah konflik, komplikasi atau perumitan atau penggawatan, dan klimaks Akhir segala sesuatu yangn berawal dari klimaks menuju ke pemecahan masalah yang disebut denoument atau peleraian.

7 Hukum-hukum Alur Kemasukakalan Cerita itu memiliki “kebenaran” bagi cerita itu sendiri Kejutan Berfungsi memperlambat atau bahkan untuk mempercepat tercapainya klimaks cerita. Tegangan Pemutusan tiba- tiba, dan mengalihkannya pada tokoh atau peristiwa lain Keutuhan Sub-sub alur ini dapat terjalin dengan alur utamanya, dalam arti merupakan analogi terhadap alur utamanya

8 Cara Penyusunan bagian cerita  Peristiwa-peristiwa disusun berdasarkan urutan kronologis. Peristiwa-peristiwa disusun berurutan mulai dari “situation ‟ (melukiskan keadaan), “generating circumtancer ‟ (peristiwa-peristiwa mulai bergerak), “rising action ‟ (keadaan mulai memuncak), climax (mencapai titik puncak), dan “denoument ‟ (pemecahan sosial, penyelesaian).  peristiwa-peristiwa dalam cerita disusun tidak berurutan. Pengarang dapat memulainya dari peristiwa terakhir atau peristiwa yang ada di tengah, kemudian menengok kembali pada peristiwa-peristiwa yang mendahuluinya MajuSorot Balik

9 Tokoh dan Penokohan  Tokoh adalah individu rekaan yang mengalami peristiwa atau berlakuan di dalam berbagai peristiwa dalam cerita (Sudjiman dalam Rahmanto dan Hariyanto, 1998:2.13).  Sedangkan penokohan atau perwatakan ialah penyajian watak tokoh dan penciptaan citra tokoh di dalam karya sastra (Ibid dalam Rahmanto dan Hariyanto, 1998:2.13).

10 Jenis-Jenis Tokoh  Nurgiyantoro (2000: 176) membedakan tokoh dilihat dari segi peranan atau tingkat pentingnya tokoh dalam cerita sebagai tokoh utama dan tokoh tambahan.  Kenney (1966) sebagaimana dikutip Rahmanto dan Hariyanto (1998:2.13) mengklasifikasikan tokoh dari segi kualitasnya sebagai the simple or flat characters (tokoh sederhana atau tokoh yang berwatak datar), dan the complex or round characters (tokoh kompleks atau tokoh berwatak bulat).

11  Dilihat dari peran tokoh-tokoh dalam pengembangan plot, Nurgiyantoro (2000:178) membaginya ke dalam tokoh protagonis dan tokoh antagonis.  Berdasarkan kriteria berkembang atau tidaknya perwatakan tokoh-tokoh, Altenbernd dan Lewis (dalam Nurgiyantoro, 2000:188) menggolongkan ke dalam tokoh statis, tidak berkembang dan tokoh berkembang.

12 Cara Penggambaran Watak Diskursif / analitik Pengarang secara langgsung menceritakan kepada pembaca tentang perwatakan tokoh- tokoh ceritanya. Dramatik Pengarang membiarkan para tokohnya untuk menyatakan diri mereka sendiri lewat kata-kata, dan perbuatan mereka sendiri, misalnya lewat dialog, jalan pikiran tokoh, perasaan tokoh, perbuatan, sikap tokoh, lukisan fisik, dan sebagainya. Kontekstual Melukiskan watak tokoh dengan jalan memerikan lingkungan yang mengelilingi tokoh Campuran Metode kombinasi dengan cara-cara yang ada, agar lebih efektif.

13 Latar atau Setting  Unsur yang menunjukkan di mana dan kapan peristiwa- peristiwa dalam kisah itu berlangsung disebut latar /setting (Rahmanto dan Hariyanto, 1998:2.15).  Latar atau setting yang disebut juga sebagai landas tumpu, menyaran pada pengertian tempat, hubungan waktu, dan lingkungan sosial tempat terjadinya peristiwa-peristiwa yang diceritakan (Abrams dalam Nurgiyantoro, 2000:216).

14 Jenis-Jenis Latar Latar tempat Hal-hal yang berhubungan denngan masalah geografis Latar waktu Berkaitan dengan masalah-masalah historis Latar Sosial Berhubungan dengan masalah kehidupan sosial bermasyarakat

15 Fungsi Latar


Download ppt "FAKTA CERITA Maulfi Syaiful Rizal FIB UB. Unsur Pembangun Prosa Fiksi  Pandangan tradisional: Prosa fiksi dibangun dengan dua unsur, yaitu unsur intrinsik."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google