Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Dasar - dasar Ambalan Kelompok 3 putra. AMBALAN DAN RACANA Perkumpulan (Wadah) dalam Gudep Untuk Penegak disebut Ambalan sedangkan Pandega disebut Racana:

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Dasar - dasar Ambalan Kelompok 3 putra. AMBALAN DAN RACANA Perkumpulan (Wadah) dalam Gudep Untuk Penegak disebut Ambalan sedangkan Pandega disebut Racana:"— Transcript presentasi:

1 Dasar - dasar Ambalan Kelompok 3 putra

2 AMBALAN DAN RACANA Perkumpulan (Wadah) dalam Gudep Untuk Penegak disebut Ambalan sedangkan Pandega disebut Racana:  Ambalan atau Racana terdiri atas paling banyak 40 orang Pramuka.  Ambalan Penegak dapat dibagi dalam satuan-satuan kecil yang disebut ‘sangga’ yang masig-masing terdiri atas 5 sampai dengan 10 orang Pramuka Penegak. Sedangkan Racana Pandega tidak dibagi dalam satuan-satuan kecil  Pembentukan sangga dilakukan oleh para Pramuka Penegak sendiri.  Tiap sangga menggunakan nama dan lambang sesuai dengan aspirasinya, dengan ketentuan tidak menggunakan nama dan lambang yang sudah digunakan oleh badan dan organisasi lain.  Untuk mengerjakan suatu pekerjaan atau tugas, Ambalan Penegak atau Racana Pandega dapat membentuk Sangga Kerja.Sangga Kerja bersifat sementara sesuai dengan tugas yang harus dikerjakannya.  Nama Ambalan/ Racana dapat mengambil nama Pahlawan, Tokoh yang berjasa kepada Negara atau nama lain yang memiliki arti bagi Ambalan/ Racana itu.

3 SANDI AMBALAN-RACANA  Sandi Ambalan yaitu karangan atau ungkapan bebas berisi kode kehormatan dan gambaran pernyataan kata hati para pramuka penegak atau pandega di ambalan/ racana. Cipta, rasa, karsa dan cita-cita terasa bermakna bagi para anggotanya, maka dengan adanya sandi ambalan/ racana dapat menunjukan sikap positif dan kreatif dalam kehidupan sehari – hari bagi ambalan/ racana tersebut. Menciptakan sandi :  Sandi ambalan/ racana diciptakan oleh penegak/ pandega dan diterima oleh seluruh anggotanya.  Penetapan sandi ambalan/ racana dilakukan dalam musyawarah ambalan/ racana.  Sandi ambalan/ racana yang telah ditetapkan menjadi milik ambalan/ racana dan ditentukan masa berlakunya.  Sandi ambalan/ racana dibaca di depan anggota pada saat diperlukan, antara lain dalam rangkaian upacara pembukaan dan penutupan latihan. Demikian pula sesuai adat istiadat yang telah ditetapkan.  Tulisan Sandi ambalan dapat ditulis dalam selembar kertas saja atau kain yang digulung, dan lainnya sesuai kreatifitas ambalan/ racana tersebut.

4 Berikut contoh Sandi Ambalan/ Racana : SANDI AMBALAN/ RACANA KEHORMATAN ITU SUCI JAGA DIRI KARENA HARGA DIRI BERBUDI LUHUR MENOLONG SESAMA TAK KURANG AMAL KARENA KESUKARAN SABDA PANDITA RATU SATU KATA DALAM KEBENARAN BERKETAPAN HATI SETIAP LANGKAH PANTANG MENJILAT DAN MENYERAH WIRA ADHI TARUNA KSATRIA YANG SOPAN DAN PERWIRA TAK KENAL STRATA DAN KASTA MEMAPAH BAGI DUKA TANPA PAMRIH BERSIAP UNTUK HIDUP DAN MATI DENGAN BAHAGIA ITULAH KEHENDAK DAN CITA CITA AMBALAN/ RACANA KITA SEMOGA TUHAN MERACHMATINYA.

5 ADAT AMBALAN-RACANA  Adat ambalan adalah adat kebiasaan yang ditentukan dan ditaati oleh para Pramuka Penegak dan Pandega di Suatu Ambalan/ Racana. Adat memiliki tujuan yakni agar dengan adanya adat kebiasaan tersebut, para Pramuka Penegak dan Pandega dapat membiasakan diri menepati segala peraturan yang berlaku di tempat mereka. Memahami adat ambalan/ racana:  Proses pembuatan adat ambalan/ racana dilakukan seperti pembuatan sandi ambalan/ racana yaitu melalui musyawarah ambalan.  Adat ambalan/ racana sebaiknya tidak usah tertulis, tetapi benar-benar dihayati dan dipatuhi oleh setiap anggotanya. Jika seseorang merasa telah melanggar adat yang berlaku bersedia menerima sangsi.  Adat Ambalan / Racana harus mampu mendorong para anggotanya untuk bertindak disiplin., patuh dan mengarah kepada kehidupan bermasyarakat yang baik dan maju.

6  Di dalam adat Ambalan/ Racana harus terdapat ketentuan : · Wajib mengikuti renungan jiwa sebelum dilantik sebagai Penegak Bantara. · Variasi dalam melaksanakan pelantikan, dapat menimbulkan kesan menyenangkan yang sukar dilupakan bagi yang dilantik, seperti misalnya : sebelum dilantik harus mencuci wajahnya, lalu membersihkan dengan handuk putih, lalu menghormat kepada bendera sebelum memasuki ruangan, sujud kepada orang tuannya sebelum dilantik dll. · Pada upacara kenaikan tingkat, dari Penegak Bantara ke Penegak Laksana ada pemberian pusaka sesuai dengan adat setempat, antara lain seperti : bamboo runcing beserta bendera merah putihnya, Panah beserta busurnya, keris dll. Pengadaan dan pemberian pusaka ini harus disertai maknanya.

7  Adat ambalan/ racana merupakan adat kebiasaan di lingkungan ambalan/ racana yang merupakan tingkah perilaku yang unik dan positif, contoh : · Bagi yang terlambat datang harus menyalami seluruh anggota yang telah hadir terlebih dahulu, · Saling memberikan salam saat bertemu dimana saja. · Pada saat pembacaan sandi ambalan dalam upacara pembukaan/ penutupan latihan mengambil sikap/ gerakan tertentu. · Pada hakekatnya Adat ambalan/ racana merupakan gambaran watak dan ciri khas kehidupan di lingkungan ambalan/ racana.

8  WARNA DAN ARTI KIASAN TKU Warna dan Arti Kiasan Tanda Kecakapan Umum ( TKU )  1. Kelopak bunga kelapa yang mulai merekah, menggambarkan pertumbuhan tanaman, mengibaratkan Pramuka Siaga yang sedang tumbuh menjadi tunas calon bangsa.  2. kelopak bunga diletakkan miring, menggambarkan bunga kelapa yang selalu memperlihatkan sudut miring terhadap batang pohonnya, mengibaratkan keterikatan Pramuka Siaga dengan keluarga dan orang tuanya.  3. Mayang terurai bertangkai tiga buah, menggambarkan bunga yang sudah mulai berkembang, indah dan menarik, mengibaratkan Pramuka Penggalang yang riang, lincah dan bersikap menarik, sebagai calon tunas bangsa yang sedang berkembang, menggladi dirinya dengan jiwa Pramuka yang berlandaskan pada Trisatya.  4. Mayang terurai yang mekar ke samping, mengibaratkan makin terbukanya pandangan Pramuka Penggalang, dan menerima pengaruh yang baik dari lingkungan sekitarnya.  5. Bintang bersudut lima mengibaratkan Ketuhanan Yang Mahaesa dan Pancasila.  6. Dua buah tunas kelapa yang berpasangan mengibaratkan keselarasan dan kesatuan gerak Pramuka Penegak dan Pandega, putera dan puteri, yang sedang membina dirinya sebagai mahluk pribadi, mahluk sosial dan mahluk Tuhan, menuju cita- cita bangsa yang tinggi, setinggi bintang di langit, untuk kemudian mengabdikan dirinya ke dalam dank e luar organisasi Gerakan Pramuka.  7. Tanda Penegak Bantara, Penegak Laksana dan Pandega diletakkan di atas pundak kiri dan kanan, mengibaratkan pemberian tanggung jawab yang tidak ringan yang dipikulnya sebagai anggota Gerakan Pramuka dan kader pembangunan bangsa dan negara.

9 Arti warna: 1. warna hijau melambangkan kesegaran hidup sesuatu yang sedang tumbuh. 2. warna merah melambangkan kemeriahan hidup sesuatu yang sedang berkembang. 3. warna kuning dan kuning emas melambangkan kecerahan hidup yang menuju ke keagungan dan keluhuran budi. 4. warna coklat melambangkan kematangan jasmani dan rohani, kedewasaan dan keteguhan.

10 KEGIATAN – KEGIATAN PERTEMUAN PRAMUKA  PESTA SIAGA  WISATA SIAGA  PERSARI  PERSAMI  JAMBOREE  LOMBA TINGKAT  DIANPINRU  PERSAMI  RAIMUNA  PERANSAKA  PERKEMAHAN WIRAKARYA  PERTI SAKA  DIANINSAT  KPDK  MUGUS  MUSPANITERA  KURSUS INSTRUKTUR MUDA (KIM)  KURSUS INSTRUKTUR SAKA (KIS)  KURSUS ORIENTASI SINGKAT (KOS)  KURSUS MAHIR DASAR (KMD)  KURSUS MAHIR LANJUTAN (KML)  KURSUS PELATIH DASAR (KPD)  KURSUS PELATIH LANJUTAN (KPL)  KARANG PAMITRAN  LOKAKARYA  SEMINAR  DIKLAT – DIKLAT LAIN

11


Download ppt "Dasar - dasar Ambalan Kelompok 3 putra. AMBALAN DAN RACANA Perkumpulan (Wadah) dalam Gudep Untuk Penegak disebut Ambalan sedangkan Pandega disebut Racana:"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google