Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Hukum Berpacaran Menurut Islam Directed by: Kelompok 1  Mega Kurniawati Putri  Taufik Nur Rohman  Jamil Baihaqi  Ismail Nur  Kartika Bulan Harum 

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Hukum Berpacaran Menurut Islam Directed by: Kelompok 1  Mega Kurniawati Putri  Taufik Nur Rohman  Jamil Baihaqi  Ismail Nur  Kartika Bulan Harum "— Transcript presentasi:

1 Hukum Berpacaran Menurut Islam Directed by: Kelompok 1  Mega Kurniawati Putri  Taufik Nur Rohman  Jamil Baihaqi  Ismail Nur  Kartika Bulan Harum  Imadudin

2 C.I.N.T.A Cinta kepada lawan jenis merupakan hal yang fitrah bagi manusia. Karena sebab cintalah, keberlangsungan hidup manusia bisa terjaga. Allah Ta’ala menjadikan wanita sebagai perhiasan dunia dan kenikmatan bagi penghuni surga. Islam sebagai agama yang sempurna juga telah mengatur bagaimana menyalurkan fitrah cinta tersebut dalam syariatnya yang rahmatan lil ‘alamin. Namun, bagaimanakah jika cinta itu disalurkan melalui cara yang tidak syar`i? Fenomena itulah yang melanda hampir sebagian besar anak muda saat ini.

3 Ber-Pacaran....!!! Istilah pacaran berasal dari kata dasar pacar yang dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia diartikan sebagai teman lawan jenis yang tetap dan mempunyai hubungan berdasarkan cinta kasih. Istilah pacaran dalam bahasa Arab disebut tahabbub. Pacaran berarti bercintaan; berkasih-kasihan, yaitu dari sebuah pasangan laki-laki dan perempuan yang bukan mahram. Tak kenal maka tak sayang! Itulah sebuah ungkapan yang telah populer di kehidupan kita. Bahkan, ungkapan itu memang berlaku umum, yaitu sejak seseorang mulai mengenal lingkungan hidupnya. Dalam konteks hubungan antara laki-laki dan perempuan yang bukan mahramnya. Istilah "tak kenal maka tak sayang" adalah awal dari terjalinnya hubungan saling mencintai. Apa lagi, di zaman sekarang ini hubungan seperti itu sudah umum terjadi di masyarakat. Yaitu, suatu hubungan yang tidak hanya sekadar kenal, tetapi sudah berhubungan erat dan saling menyayangi. Hubungan seperti ini oleh masyarakat dikenal dengan istilah "pacaran".

4 Hukum Pacaran dalam Islam Asy Syaukani dalam Fathul Qodir mengatakan, ”Apabila perantara kepada sesuatu saja dilarang, tentu saja tujuannya juga haram dilihat dari maksud pembicaraan.” Setiap jalan (perantara) menuju zina adalah suatu yang terlarang. Ini berarti memandang, berjabat tangan, berduaan dan bentuk perbuatan lain yang dilakukan dengan lawan jenis karena hal itu sebagai perantara kepada zina adalah suatu hal yang terlarang

5 Salah seorang Dai terkemuka pernah ditanya, ”Ngomong- ngomong, dulu bapak dengan ibu, maksudnya sebelum nikah, apa sempat berpacaran?” Dengan diplomatis, si Dai menjawab, ”Pacaran seperti apa dulu? Kami dulu juga berpacaran, tapi berpacaran secara Islami. Lho, gimana caranya? Kami juga sering berjalan- jalan ke tempat rekreasi, tapi tak pernah ngumpet berduaan. Kami juga gak pernah melakukan yang enggak- enggak, ciuman, pelukan, apalagi –wal ‘iyyadzubillah- berzina.

6 Terus Pacaran yang Bagaimanakah yang Baik dalam Islam ?????

7

8 Hadits Mengenai Pacaran Al-Isra`: 32 وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا “Dan janganlah kalian mendekati perbuatan zina, sesungguhnya itu adalah perbuatan nista dan sejelek-jelek jalan.” Al-Ahzab: 32 يَا نِسَاءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ كَأَحَدٍ مِنَ النِّسَاءِ ۚ إِنِ اتَّقَيْتُنَّ فَلَا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلًا مَعْرُوفًا “Maka janganlah kalian (para istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam) berbicara dengan suara yang lembut, sehingga lelaki yang memiliki penyakit dalam kalbunya menjadi tergoda dan ucapkanlah perkataan yang ma’ruf (baik).”

9 POTRET REMAJA SAAT INI

10 Pacaran yang Baik adalah Pacaran Setelah Menikah LIKE THIS


Download ppt "Hukum Berpacaran Menurut Islam Directed by: Kelompok 1  Mega Kurniawati Putri  Taufik Nur Rohman  Jamil Baihaqi  Ismail Nur  Kartika Bulan Harum "

Presentasi serupa


Iklan oleh Google