Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Nurul Qomariyah 105100300111035 Qurrata A’yunin 105100300111033 Lufi Tri W N 105100300111037 Bella Rahmawati K 105100301111031 Mahmud Nasapi 105100300111019.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Nurul Qomariyah 105100300111035 Qurrata A’yunin 105100300111033 Lufi Tri W N 105100300111037 Bella Rahmawati K 105100301111031 Mahmud Nasapi 105100300111019."— Transcript presentasi:

1 Nurul Qomariyah Qurrata A’yunin Lufi Tri W N Bella Rahmawati K Mahmud Nasapi PT. Five Food

2 LATAR BELAKANG

3 Mengetahui pentingnya material handling, manfaat, tujuan, dan hubungannya dengan fungsi perancangan layout pada PT. Five Food

4

5 PT. Five Food merupakan sebuah perusahaan yang bergerak di bidang industri makanan ringan. Perusahaan ini digagas oleh lima sekawan tepatnya pada tanggal 7 November Perusahaan ini berlokasi di kawasan Industri Waru Sidoarjo, tepatnya di Jalan Tambak Sawah No Five Food’s biscuit merupakan salah satu produk unggulan yang dimiliki oleh perusahaan. Head Office dan Pusat Produksi PT. Five Food berada dalam satu wilayah, yakni di Kawasan Industri Waru Sidoarjo.

6  Konsep Produk Produk Brownies Cookies yang merupakan salah satu produk andalan dari PT. Five Food ini berbentuk kotak dengan ukuran (4x4x2) cm. Brownies cookies ini bertaburkan kacang almond di bagian atasnya.

7 Proses pembuatan cookies terdiri dari tiga tahap, yaitu pembuatan adonan, pencetakan, dan pemanggangan adonan. Pembuatan adonan diawali dengan proses pencampuran dan pengadukan bahan-bahan, dimana bahan baku dicampur secara bertahap. Tahap pertama adalah pencampuran lemak dan gula, kemudian tahap selanjutnya adalah penambahan susu dan zat aditif yang sebelumnya telah dilarutkan dalam air. Penambahan tepung terigu dilakukan pada bagian paling akhir untuk membatasi pengembangan gluten yang berlebihan.

8 - Terigu- Susu - Telur- Gula - Lemak- Baking Powder - Air Bahan Pembantu - Garam - Flavor - Emulsifier - Cokelat bubuk

9 Bahan pengemas terdiri dari 3 jenis, yakni kemasan primer, kemasan sekunder dan kardus. Primer sekunder

10

11  Letak pasar  Letak sumber bahan baku  Ketersediaan tenaga kerja  Ketersediaan tenaga listrik  Ketersediaan air  Fasilitas pengangkutan  Fasilitas perumahan, pendidikan, perbelanjaan, dan telekomunikasi  Pelayanan kesehatan, keamanan, dan pencegahan kebakaran  Peraturan pemerintah setempat  Sikap masyarakat  Biaya dari tanah dan bangunan  Luas tempat parker  Saluran pembuangan  Kemungkinan perluasan  Lebar jalan

12 Urutan Material: 1. Receiving ialah proses awal menerima barang dari supplier atau pemasok bahan baku. Direceiving bahan baku akan diperiksa mengenai perhitungan, penimbangan dan pengambilan sampel. Apabila telah sesuai, maka diberikan cap received sebagai tanda terima barang. Bahan baku di angkut dengan menggunakan truck dari supplier dan di alokasikan ke storage. 2. Storage ialah tempat menyimpan bahan baku dari pembuatan Brownies Cookies. Setelah bahan baku melewati receiving, lalu disimpan di storage terlebih dahulu sebelum memasuki proses produksi. Bahan baku di angkut dari receiving ke storage dengan menggunakan forklift. 3. Penimbangan bahan. Penimbangan bahan baku Brownies Cookies dengan menggunakan alat timbangan. Masing-masing bahan baku ditimbang sesuai dengan kapasitas produksi dalam sekali proses produksi.

13 4. Pencampuran bahan dilakukan secara bertahap. Tahap 1 merupakan pencampuran lemak dan gula. Tahap 2 penambahan susu dan zat aditif yang sebelumnya telah dilarutkan dalam air. Tahap 3 penambahan tepung dilakukan pada bagian paling akhir. Pencampuran bahan dilakukan dengan menggunakan mixer. 5. Pengadonan 6.Pemanggangan Adonan yang telah dicampur, dipanggang dengan menggunakan alat pemanggang (oven). Adonan dipanggang dengan suhu ±176.7ºC (350ºF) selama ±10 menit. 7.Pencetakan Adonan yang sudah jadi lalu dicetak dengan menggunakan mesin cetakan. 8.Pendinginan Pendinginan Brownies Cookies dilakukan dengan menggunakan alat pendingin

14 9. Pengemasan Pengemasan Brownies Cookies dilakukan secara otomatis dengan menggunakan mesin pengemas. Pada saat pengemasan kualitas roti tetap dijaga agar tidak terkontaminasi dari mikroba sebelum di pasarkan pada konsumen. Pada proses pengemasan pula dihitung jumlah brownies yang bisa diproduksi dalam satu kali proses produksi. 10. Warehousing ialah tempat untuk menyimpan produk jadi. Brownies Cookies yang sudah diproduksi akan disimpan di warehouse. 11. Shipping ialah proses pemeriksaan bahan akhir. Brownies Cookies sebelum di distribusi akan diperiksa di proses shipping mengenai kelayakan produk sebelum memasuki pasar/konsumen yang dituju. 12. Distribusi Setelah proses shipping maka Brownies Cookies di distribusikan ke konsumen.

15

16

17 Pada proses pembuatan Brownies Cookies menggunakan tipe Layout – Product Layout dikarenakan penempatan stasiun kerja berdasarkan urutan operasi dari sebuah produk. Di dalam pembuatan Brownies Cookies ini proses yang dilakukan dari awal hingga akhir secara urut tanpa adanya proses backtraking.

18 1. Receiving 2. Storage 3. Penimbangan Bahan 4. Pencampuran (Secara Bertahap) 5. Pengadonan 6. Pemanggangan 7. Pencetakan 8. Pendinginan 9. Pengemasan 10. Warehousing 11. Shipping

19  Dari Receiving ke storage  Semua material dari suplier pada saat perpindahannya dari receiving ke storage menggunakan Forklift.

20 Dari Storage ke Proses Produksi  fungsi dari trolley ini adalah untuk memudahkan dalam pemindahakan barang dari suatu tempat ketempat lain. Trolley stainless sangat baik kegunaannya mulai dari lebih ringan dari besi, tahan lama sampai mudah perawatannya. Alasannya:  Mempermudah dalam perpindahan susu untuk memasuki proses produksi  Mengurangi kerusakan material akibat perpindahan

21 Timbangan kapasitas 150kg-300kg. timbangan ini cocok untuk industri. terbuat dari rangka yang kokoh sehingga dapat mengurangi kelembaman dari rangka dan akan menghasilkan hasil penimbangan yang lebih presisi.

22 Mixer ini dapat digunakan dalam pencampuran bahan dengan jumlah volume lebih banyak.

23  Mempermudah dalam pengadonan bahan

24  Mempermudah proses pemanggangan snack dalam jumlah banyak

25 Mempermudah dalam proses pencetakan karena diatur oleh mesin

26  Mempercepat dalam poses pengemasan

27  Mesin yang digunakan dalam memasuki proses Pengemasan  Perantara penghubung ke roses pengemasan

28  Data untuk perhitungan material handling pada alat angkut forklift: Pembelian alat angkut dengan harga Rp ,-, dengan umur ekonomis 8 tahun. Biaya bahan adalah sebesar Rp ,-/ 8 jam. Biaya perawatan untuk alat adalah Rp 6.000,-. Setiap harinya forklift berjalan rata-rata m. alat angkut ini beroperasi selama 300 hari per tahun, dan upah operatornya adalah Rp ,-/ jam. Dari data tersebut dapat diketahui besarnya ongkos material handling sebagai berikut:

29 Penyelesaian

30 TERIMA KASIH


Download ppt "Nurul Qomariyah 105100300111035 Qurrata A’yunin 105100300111033 Lufi Tri W N 105100300111037 Bella Rahmawati K 105100301111031 Mahmud Nasapi 105100300111019."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google