Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengantar Sistem Basis Data 1. Pentingnya Data dalam Sistem InformasiPendahuluan Sistem Informasi adalah pengelolaan Data, Orang/Pengguna, Proses dan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengantar Sistem Basis Data 1. Pentingnya Data dalam Sistem InformasiPendahuluan Sistem Informasi adalah pengelolaan Data, Orang/Pengguna, Proses dan."— Transcript presentasi:

1 Pengantar Sistem Basis Data 1

2 Pentingnya Data dalam Sistem InformasiPendahuluan Sistem Informasi adalah pengelolaan Data, Orang/Pengguna, Proses dan Teknologi Informasi yang berinteraksi untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan, dan menyediakan sebagai output informasi yang diperlukan untuk mendukung sebuah organisasi. (Jeffery L. Whitten dkk, 2004 ) 2

3 Input-Proses-Ouput Input Data Data Formulir Proses Informasi 3

4 Apa itu Basis Data ? Basis Data, adalah mekanisme yang digunakan untuk menyimpan informasi atau data. Informasi adalah sesuatu yang kita gunakan sehari-hari untuk berbagai alasan. ( Stephens dan Plew ;2000), Dengan basisdata pengguna dapat menyimpan data secara terorganisasi. Setelah data disimpan, informasi harus mudah diambil. Cara data disimpan dalam basisdata menentukan seberapa mudah mencari informasi berdasarkan banyak kriteria. Data pun harus mudah ditambahkan ke dalam basisdata, dimodifikasi, dan dihapus. 4

5 Konsep Dasar Basis Data Silberschatz, dkk (2002), mendefinisikan basisdata sebagai kumpulan data berisi informasi yang sesuai untuk sebuah perusahaan. Menurut Mc Leod, dkk (2001), basisdata adalah kumpulan seluruh sumber daya berbasis komputer milik organisasi. Apa itu Basis Data ? 5

6 Konsep Dasar Basis Data Ramakrishnan dan Gehrke (2003), menyatakan basisdata sebagai kumpulan data, umumnya mendiskripsikan aktivitas satu organisasi atau lebih yang berhubungan. Misalnya, basisdata universitas mungkin berisi informasi mengenai hal berikut :  Hubungan antar entitas seperti registrasi mahasiswa dalam matakuliah, fakultas yang mengajarkan matakuliah dan pengguna ruang kuliah.  Entitas seperti mahasiswa, fakultas, mata kuliah, dan ruang kuliah. Apa itu Basis Data ? 6

7 Berbagai Definisi Basis Data Definisi Basis Data Stephens dan Plew ;2000 -Menyimpan Informasi dan data Silberschatz, dkk (2002), -Kumpulan data berupa Informasi Mc Leod, dkk (2001), - kumpulan seluruh sumber daya berbasis komputer Ramakrishnan dan Gehrke (2003) -Kumpulan data yg mendiskripsikan aktivitas 7

8 Apa Itu Basis Data file1 file2 file3 file4 8

9 Konsep Dasar Basis Data Kesimpulan : Basis data didefinisikan sebagai sekumpulan data yang saling berhubungan, disimpan dengan minimum redundansi untuk melayani banyak aplikasi secara optimal. Apa itu Basis Data ? 9

10 10 Konsep Dasar Basis Data Pemrosesan File Tradisional  Pemrosesan data diperlukan untuk mengolah data menjadi informasi. Integrasi informasi dapat menjadikan informasi menjadi lengkap dan relevan, sehingga dapat memberikan manfaat yang optimal.  Secara tradisional atau konvensional, kegiatan pemrosesan data suatu aplikasi dilaksanakan oleh bagian yang terkait dengan aplikasi tersebut. Basis Data VS Pemrosesan File Tradisonal

11 11 Konsep Dasar Basis Data Pemrosesan File Tradisional  Suatu aplikasi terdiri atas sekumpulan program aplikasi, file data, dan prosedur yang mengerjakan suatu proses atau fungsi  Setiap program aplikasi di dalam suatu lingkungan pemrosesan file tradisional, khusus beroperasi pada file data yang dibuat specifik untuk aplikasi itu  Antar file data (di dalam satu aplikasi atau antar aplikasi) tidak ada hubungan, dan pada umumnya data didefinisikan dan disusun dengan cara yang berbeda untuk setiap aplikasi

12 12 Konsep Dasar Basis Data Pemrosesan File Tradisional Kenyataan ini membuat sulit dilakukannya integrasi data Dengan karakteristik sebagaimana telah disebutkan, terdapat sejumlah keterbatasan yang menyebabkan beaya pemrosesan menjadi mahal dan meningkatkan kemungkinan terjadinya kesalahan.

13 13 Konsep Dasar Basis Data Pemrosesan File Tradisional Keterbatasan tersebut adalah:  Data menjadi terpisah dan terisolasi, karena antar file data tidak terhubung.  Munculnya redundansi data, yang tidak dapat dihindarkan karena setiap aplikasi mempunyai file data sendiri-sendiri.  Berpotensi terjadinya inkonsistensi data, yaitu jika dilakukan modifikasi data di suatu file akan tetapi di file yang lain (yang berisi data yang sama dengan data yang dimodifikasi) tidak dilakukan hal yang sama.

14 14 Konsep Dasar Basis Data Pemrosesan File Tradisional  Munculnya data yang membingungkan ( data confusion ), yaitu apabila data yang sama disajikan dengan terminologi yang berbeda.  Program aplikasi tergantung pada format file ( program-data-dependence ), yaitu kapan saja format data berubah maka seluruh program yang menggunakan data tersebut harus dimodifikasi.  Sulit untuk menyajikan objek data yang komplek.

15 15 Konsep Dasar Basis Data Kesimpulan :  Dengan keterbatasan-keterbatasan tersebut, pemrosesan file tradisional kurang mempunyai keluwesan dan tidak mendukung pemakaian data bersama ( data sharing ).  Hal ini menyebabkan tidak dapat dilakukannya pertukaran data antar aplikasi, dan sering terjadi terpaksa harus dilakukan pengetikan ulang data dari satu aplikasi ke aplikasi yang lain.  Sehingga untuk mengatasinya, dikenalkan konsep baru yang disebut basis data.

16 16 Basis Data Basis data didefinisikan sebagai sekumpulan data yang saling berhubungan, disimpan dengan minimum redundansi untuk melayani banyak aplikasi secara optimal. Redundansi (Kelebihan) :  Penyimpanan data yang sama secara berulang  Jika data yang diperoleh dari data lain disimpan tersendiri  Data yang sama disimpan dalam banyak table yang berbeda

17 17 Konsep Dasar Basis Data Redundansi 1. Penyimpanan data yang sama secara berulang NIMKODE_MKSKSNILAI A10MK_013A A10MK_022B A11MK_013A A12MK_013A A12MK_022B A12MK_033B Terjadi pengulangan penulisan pasangan KODE_MK dan SKS yang sama. Misalnya untuk MK_01 (ditulis 3 kali), dan MK_02 (ditulis 2 kali)

18 18 Konsep Dasar Basis Data Redundansi Duplikasi data NIMKODE_MKNILAI A10MK_01A A10MK_02B A11MK_01A A12MK_01A A12MK_02B A12MK_03B Duplikasi terjadi karena penulisan KODE_MK untuk MK_01 dan MK_02, yang berturut-turut diulang sebanyak 3 dan 2 kali. Duplikasi penulisan seringkali tidak dapat dihindarkan dalam penyimpanan data

19 19 Konsep Dasar Basis Data Redundansi 2. Penyimpanan data yang dapat diperoleh dari data lain NIMNIP_WALI NAMA_WALI A10ADN_011 MAX A11AND_012 ROBERT NAMA_WALITELP_WALINIMTELP_WALI MAX(024)001A10(024)001 ROBERT(024)002A11(024)002 Tabel a)Tabel b) Tabel c)Tabel d)

20 20 Konsep Dasar Basis Data Dengan mengamati keempat tabel di atas, ternyata Tabel d) berisi data yang dapat diperoleh dari tabel lain, yaitu dengan meng- hubungkan Tabel a), b), dan c). Dengan demikian untuk menghilangkan redundansi, Tabel d) perlu dihilangkan. Redundansi

21 21 Konsep Dasar Basis Data Redundansi 3. Data yg sama disimpan dalam banyak table yg berbeda NimNama_MhsKd_MKNm_MKSKS A10MAXMK_01Pancasila2 A11ROBERTMK_02Agama2 NimNama_MhsKd_MKNm_MKSKS Nilai A10MAXPancasila2MK_01A A11ROBERTAgama2MK_02B Tabel MahasiswaTabel Matakuliah Tabel Nilai

22 22 Konsep Dasar Basis Data Redundansi Dengan mengamati ke tiga table diatas, terdapat redundansi, yaitu atribut(data) Nama_mhs, Nm_MK dan SKS tersimpan pada beberapa table yang berbeda. Hal ini harus dihindari dengan jalan menghilangkan atribut Nama_mhs, Nm_MK dan SKS pada table Nilai

23 23 Konsep Dasar Basis Data Akibat redundansi (kelebihan) :  Redundansi menyebabkan masalah pada waktu memperbarui ( update ) data, ruang penyimpanan yang boros, dan dapat menimbulkan tidak konsistennya data.  Untuk membuat suatu basis data yang memberikan manfaat optimal, suatu inventory data harus dibuat, data dan informasi yang diperlukan harus dianalisa, file basis data yang diperlukan harus dirancang, dan prosedur untuk memelihara basis data harus diadakan

24 24 Konsep Dasar Basis Data Keunggulan Penggunaan Basis Data  Tujuan awal dan utama dalam pengelolaan data dalam sebuah basis data adalah agar kita dapat memperoleh/menemukan kembali data dengan mudah dan cepat  Di dalam penggunaan basis data, terdapat suatu tempat penyimpanan data tunggal yang dikelola  Data tersebut didefinisikan sekali dan kemudian diakses oleh bermacam pengguna dan aplikasi  Penggunaan basis data memberikan sejumlah keunggulan potensial dibandingkan dengan pemrosesan file tradisional

25 25 Konsep Dasar Basis Data Keunggulan Penggunaan Basis Data yaitu : 1.Kecepatan, Kemudahan dan Efisiensi Ruang Penyimpanan 2.Redundansi data minimum 3.Konsistensi data 4.Integrasi data 5.Pemakaian data bersama 6.Menjalankan pembakuan

26 26 Konsep Dasar Basis Data Keunggulan Penggunaan Basis Data yaitu : 7.Mempermudah pengembangan aplikasi 8.Menyediakan antarmuka banyak pengguna 9.Menggambarkan relasi komplek diantara data 10.Menjalankan batasan keutuhan ( integrity ) 11.Menyediakan backup dan pemulihan ( recovery )

27 27 Konsep Dasar Basis Data Resiko Pendekatan Basis Data 1.Spesialisasi baru 2.Perlunya biaya awal ( start-up cost ) 3.Perlunya konversi data 4.Perlunya backup 5.Meningkatnya kompleksitas data 6.Data mudah diserang ( vulnerable ) 7.Gangguan dengan adanya data bersama 8.Konflik organisasi

28 ISTILAH DASAR Character merupakan bagian data yang terkecil, dapat berupa karakter numerik, huruf ataupun karakter-karakter khusus (special characters) yang membentuk suatu item data / field. 28

29 ISTILAH DASAR Field merepresentasikan suatu atribut dari record yang menunjukkan suatu item dari data, seperti misalnya nama, alamat dan lain sebagainya. Kumpulan dari field membentuk suatu record. field name harus diberi nama untuk membedakan field yang satu dengan lainnya 29

30 ISTILAH DASAR Field representation tipe field (karakter, teks, tanggal, angka, dsb), lebar field (ruang maksimum yang dapat diisi dengan karakter-karakter data). field value isi dari field untuk masing-masing record. 30

31 ISTILAH DASAR Record Kumpulan dari field membentuk suatu record. Record menggambarkan suatu unit data individu yang tertentu. Kumpulan dari record membentuk suatu file. Misalnya file personalia, tiap record dapat mewakili data tiap karyawan. 31

32 ISTILAH DASAR File File terdiri dari record-record yang menggambarkan satu kesatuan data yang sejenis. Misalnya file mata pelajaran berisi data tentang semua mata pelajaran yang ada. 32

33 Konsep Dasar Key – Elemen Record yang dipakai untuk menemukan Record tersebut pada waktu akses – Jenis-jenis key: Primary key Secondary key Candidate key Alternate key Composite key Foreign key 33

34 Istilah Dasar – Primary key Field yang mengidentifikasikan sebuah record dalam file Bersifat unik NIMNAMAUMUR TUTI WATI ALE24 Primari Key 34

35 Istilah Dasar – Secondary key Field yang mengidentifikasikan sebuah record dalam file Tidak bersifat unik NIMNAMAUMUR TUTI WATI ALE24 Secondary Key 35

36 Istilah Dasar – Candidate key Field-field yang bisa dipilih (dipakai) menjadi primary key NIMNAMANO_KWITJUMLAH TUTI WATI ALE Candicate key 36

37 Istilah Dasar – Composite key Primary key yang dibentuk dari beberapa field HARI RUANGMATA KULIAH SELASA 322LOGIKA MATEMATIKA SELASA 321PANCASILA SELASA 333KEWARGANEGARAAN Composite key 37

38 Istilah Dasar – Foreign key Field yang bukan key, tetapi adalah key pada file yang lain. KD_MKMATAKULIAHSKSKD_DOSEN N18MANAJEMEN2D231 P25PASCAL4D453 K1AINTERNET2- KD_DOSENNAMA D232Warsono, Drs D453R. Faisal D812Tri Darmadi Primary key Foreign key 38

39 Istilah Dasar Berdasarkan Model operasi : – Create Pembuatan berkas dengan cara membuat struktur berkas lebih dahulu, kemudian record-record dimuat ke dalam berkas tersebut – Up-date Pengubahan isi dari berkas diperlukan untuk menjaga berkas tetap up to date (diperbaharui) Ada 3 bagian dalam proses up date : – Insert/Penyisipan atau penambahan record – Modify/Perbaikan field – Delete/Penghapusan record 39

40 Istilah Dasar Retrieval Pengaksesan sebuah berkas untuk tujuan mendapatkan informasi Menurut ada tidaknya persyaratan, retrieval dibagi menjadi Comprehensive retrieval Proses untuk mendapatkan informasi dari semua record dalam berkas – Misal : display all, list nama alamat Selective retrieval Mendapatkan informasi dari record-record tertentu berdasarkan persyaratan tertentu – Misal : list for program studi == ‘TI’ 40

41 Normalisasi 41

42 Tujuan Pembelajaran 1.Memahami pentingnya normalisasi. 2.Memahami normalisasi bentuk pertama (1NF). 3.Memahami aturan pembuatan normalisasi 1NF. 4.Memahami normalisasi bentuk kedua (2NF) 5.Memahami aturan normalisasi 2NF 6.Memahami normalisasi bentuk ketiga (3NF) 7.Memahami normalisasi Boyce-Codd Normal Form (BCNF) 42

43 Pentingnya Normalisasi Karena adanya struktur database yang kurang bagus  Data yang sama tersimpan di beberapa tempat (file atau record)  Ketidakmampuan untuk menghasilkan informasi tertentu  Terjadi kehilangan informasi  Terjadi adanya redundansi (pengulangan) atau duplikasi data sehingga memboroskan ruang penyimpanan dan menyulitkan saat proses updating data  Adanya NULL VALUE 43

44 Tujuan Normalisasi Tujuan normalisasi adalah menyempurnakan struktur table menjadi lebih baik Bentuk normalisasi yang sering digunakan adalah 1 st NF, 2 nd NF, 3 rd NF, dan BCNF 44

45 FUNCTIONAL DEPENDENCY (FD) Untuk melakukan normalisasi, harus bisa menentukan terlebih dahulu Functional Dependency (FD) atau Ketergantungan Fungsional, khususnya dalam melakukan dekomposisi rancangan database. Functional Dependency (FD) dapat disimbolkan dengan: A  B : artinya B memiliki ketergantungan dengan A Berarti A secara fungsional menentukan B atau B secara fungsional tergantung pada A. 45

46 FUNCTIONAL DEPENDENCY (FD) Contoh: Functional Dependency: NRP  Nama Mata_Kuliah, NRP  Nilai Non Functional Dependency: Mata_Kuliah  NRP NRP  Nilai 46

47 NORMALISASI 1NF 1 st Normal Form (1NF) Merubah dari bentuk tabel tidak normal (unnormalized table) menjadi bentuk normal (1NF). Suatu relasi R disebut 1 st NF jika dan hanya jika kondisi tablenya dari unnormalized dirubah ke bentuk normal dengan kondisi semua attribute value-nya harus atomic (tidak boleh ada attribute yang composit / multivalue) 47

48 Unnormalized table (tabel tidak normal) Suatu tabel dikatakan unnormalized jika : a)Mempunyai penggandaan field yang sejenis Contoh : Tabel dibawah adalah tabel siswa mengambil mata kuliah SISWA b)Elemen datanya memungkinkan untuk null value (kosong) Contoh : Tabel yang mencatat No. SIM yang dimiliki siswa SISWA_SIM 48

49 Tabel dalam bentuk normal 1NF, jika … Suatu tabel dikatakan berada pada bentuk normal I jika ia tidak berada pada bentuk unnormalized table, dimana terjadi penggandaan field yang sejenis dan memungkinkan ada field yang null (kosong) SISWA SIM 49

50 NORMALISASI 2NF 2 st Normal Form (2NF) Normalisasi 2NF: jika tabel berada dalam bentuk Normal Pertama (1NF) dan setiap atribut bukan kunci bergantung penuh pada kunci primer. Sehingga tidak ada atribut bukan kunci yang bergantung pada sebagian (parsial) kunci primer. 50

51 Syarat 2 st Normal Form (2NF) Syarat 2 st Normal Form (2NF): Memenuhi kriteria tabel Normal I (1NF) Di dalam tabel tersebut tidak ada Redundansi / Pengulangan data dan Null Value. Field-field yang bukan PK adalah Full Dependent (bergantung penuh) pada PK. 51

52 Contoh 2NF: Suatu format tabel Normal I (1NF) : (menghilangkan Redundansi) Bentuk Normal II (2NF) : (Decompose) 52

53 Ilustrasi 2NF Suatu format tabel Normal I (1NF) : (menghilangkan Redundansi) Bentuk Normal II (2NF) : (Decompose) 53

54 NORMALISASI 3NF 3 rd Normal Form (3NF) Suatu relasi R disebut normal III (3 rd NF) jika berada dalam bentuk normal II (2 nd NF) dan tidak dijumpai adanya ketergantungan transitif (Transitive Dependency). Kebergantungan Transitif (Transitive Dependency) adalah ketergantungan fungsional antara 2 (atau lebih) atribut bukan key (kunci). 54

55 Syarat 3NF Syarat 3NF: Harus berada dalam bentuk normal II (2NF). Ketergantungan field-field yang bukan PK adalah harus secara mutlak (full-dependent). Artinya harus tidak ada transitive dependency (ketergantungan secara transitif). 55

56 Contoh 3NF: Bentuk Normal ke Dua (2NF) : Tabel di samping sudah masuk dalam bentuk Normal 2. Akan tetapi kita lihat bahwa field Nama dan Nilai adalah Full-Dependent terhadap NRP yang bertindak sebagai PK. Berbeda dengan field Keterangan di atas yang Dependent kepada NRP akan tetapi Tidak Mutlak. Ia lebih dekat ketergantungannya dengan field Nilai. Karena field Nilai Dependent kepada NRP dan field Keterangan Dependent kepada Nilai, maka field Keterangan juga dependent kepada NRP. Ketergantungan yang demikian ini yang dinamakan Transitive-Dependent (dependent secara transitif atau samar/tidak langsung). Untuk itu dilakukan Normalisasi III (3NF). Bentuk Normal ke Tiga (3NF) : 56

57 Boyce-Codd Normal Form (BCNF) Secara praktis, tujuan rancangan database adalah cukup sampai pada 3NF. Akan tetapi untuk kasus-kasus tertentu kita bisa mendapatkan rancangan yang lebih baik lagi apabila bisa mencapai ke BCNF. BCNF ditemukan oleh: R.F. Boyce dan E.F. Codd Suatu relasi R dikatakan dalam bentuk BCNF: jika dan hanya jika setiap Atribut Kunci (Key) pada suatu relasi adalah Kunci Kandidat (Candidate Key). Kunci Kandidat (Candidate Key) adalah atribut-atribut dari entitas yang mungkin dapat digunakan sebagai kunci (key) atribut. BCNF hampir sama dengan 3NF, dengan kata lain setiap BCNF adalah 3NF. 57

58 Contoh BCNF Normal II (2NF) : Normal III (3NF) atau BCNF 58

59 Implementasi Basis Data 59

60 Implementasi basis data Merupakan upaya membangun basis data fisik yang ditempatkan dalam memori sekunder (disk) dengan bantuan DBMS Diawali dengan melakukan transformasi model data ke skema/struktur basis data Diagram E-R ditransformasi ke basis data secara fisik Himpunan entitas dan relasi ditransformasi ke tabel-tabel (file-file data) Atribut-atribut dari himpunan entitas dan relasi ditransformasi ke field-field dari tabel yang sesuai 60

61 61 Transformasi model data ke basis data fisik Transformasi umum/dasar Implementasi himpunan entitas lemah dan sub entitas Implementasi relasi tunggal (unary relation) Implementasi relasi multi entitas (N-ary relation) Implementasi relasi ganda (redundant relation) Implementasi spesialisasi dan generalisasi Implementasi agregasi 61

62 62 Transformasi umum/dasar Mahasiswa nim alamat_mhs nama_mhs tgl_lahir nimnama_mhsalamat_mhstgl_lahir Tabel Mahasiswa Transformasi himpunan entitas dan atribut ke basis data fisik 62

63 63 Transformasi umum/dasar kode_dosnama_dosalamat_dos Tabel Dosen Transformasi relasi satu ke satu ke basis data fisik kode_jurnama_jurkode_dos Tabel Jurusan JurusanDosen mengepalai kode_dosalamat_doskode_jurnama_jur kode_doskode_jur 11 nama_dos field yang ditambahkan dari relasi “mengepalai” 63

64 Kode_dosNama_dosAlamat_dos 01Agus 02Khamidinal 03Fikri Kode_jurNama_jurKode_dos 65TIF01 67KIMIA02 68FISIKA03 64

65 Kode_dosNama_dosAlamat_dosKode_jur 01Agus65 02Khamidinal67 03Fikri68 04Nurochman 05Didik Kode_jurNama_jur 65TIF 67KIMIA 68FISIKA 65

66 66 Transformasi umum/dasar kode_dosnama_dosalamat_dos Tabel Dosen Transformasi relasi satu ke banyak ke basis data fisik kode_kulnama_kulskssemesterkode_dostempatwaktu Tabel Kuliah field yang ditambahkan dari relasi “mengajar” KuliahDosen mengajar kode_dos alamat_dos kode_kulnama_kul kode_doskode_kul 1N waktutempatskssemester nama_dos 66

67 Kode_dosNamaAlamatKode-kulTempatWaktu 67 Kode_kulNamaSkssemester 67

68 68 Transformasi umum/dasar Transformasi relasi banyak ke banyak ke basis data fisik Tabel khusus yang mewakili himpunan relasi KuliahMahasiswa mempelajari nim alamat_mhs kode_kulnama_kul nim kode_kul NN indeks_nilaiskssemester nama_mhs tgl_lahir nimnama_mhsalamat_mhstgl_lahir Tabel Mahasiswa nimKode_kulIndeks_nilai Tabel mempelajari/tabel nilai Kode_kulnama_kulskssemester Tabel Kuliah 68


Download ppt "Pengantar Sistem Basis Data 1. Pentingnya Data dalam Sistem InformasiPendahuluan Sistem Informasi adalah pengelolaan Data, Orang/Pengguna, Proses dan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google