Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

WAWASAN AGRIBISNIS WAWASAN AGRIBISNIS KOORDINATOR MK: Ir. Imam syafi’i, MS PROGRAM STUDI AGRIBISNIS PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "WAWASAN AGRIBISNIS WAWASAN AGRIBISNIS KOORDINATOR MK: Ir. Imam syafi’i, MS PROGRAM STUDI AGRIBISNIS PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS."— Transcript presentasi:

1

2 WAWASAN AGRIBISNIS WAWASAN AGRIBISNIS KOORDINATOR MK: Ir. Imam syafi’i, MS PROGRAM STUDI AGRIBISNIS PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS JEMBER SEMESTER GENAP 2014/20015 PS AGRIBISNIS FAPERTA UNEJ 1

3 KONTRAK KULIAH 1.Team Teaching : - Ir. Imam Syafi’I, MS - Dr. Ir. Evita Soliha Hani, MP 2. Sistem Penilaian - Penilaian pokok : UAS, UTS, PRAKTIKUM - Penilaian Tambahan : Tugas, Aktifitas dlm diskusi, Assigment, dsb. sesuai dengan penilaian dosen pengampu 3. Aturan selama proses Perkuliahan - Paling lambat 10 menit setelah jadwal kuliah yang ditetapkan - Yang melebihi sebaiknya tidak perlu masuk - Ditetapkan seorang mahasiswa sebagai ketua kelas 4.Etika Akademik - Pakaian sopan, bersepatu - Menggunakan bahasa Indonesia yang baik - Selama kuliah HP dimatikan 5. Ruang Lingkup Mata Kuliah

4 WAWASAN AGRIBISNIS INDIKATOR/STANDAR KOMPETENSI : Mahasiswa mampu menjelaskan tentang agribisnis sebagai paradigma baru pembangunan pertanian, konsep & sistem agribisnis, sub sistem & mata rantai agribisnis, Lingkungan agribisnis, Faktor strategis & Strategi pengembangan agribisnis, aspek manajerial dalam agribisnis ( Perencanaan & pengorganisasian, pengarahan, koordinasi dan pengawasan dalam agribisnis), kemitraan & etika dalam agribisnis.

5 SUBSTANSI KAJIAN I.PENDAHULUAN (KONTRAK KULIAH) II.AGRIBISNIS & PEMBANGUNAN PERTANIAN 2.1. Paradigma Baru Pembangunan Pertanian 2.2 Pentingnya agribisnis Dalam Pembangunan Pertanian III.KONSEP, SISTEM & MATA RANTAI AGRIBISNIS 3.1 Definisi & Ruang Lingkup Agribisnis 3.2 Sub Sistem Agribisnis 1. Sub sistem Pra Produksi 2. Sub sistem Budidaya/Usahatani 3. Sub sistem pengolahan hasil/agroindustri 4. Sub sistem pemasaran 5. Sub sistem penunjang (pembinaan & prasarana) 3.3 Mata Rantai Agribisnis

6 SUBSTANSI KAJIAN IV.LINGKUNGAN AGRIBISNIS 4.1 Lingkungan Ekonomi Bisnis 4.2 Lingkungan Fisik Teknik 4.3 Lingkungan Sosial Budaya 4.4 Lingkungan Kebijakan & Kelembagaan (Pemerintah) V.STRATEGI & FAKTOR STRATEGIS PENGEMBANGAN AGRIBISNIS 5.1 Strategi Pengembangan Secara Vertikal 5.2 Strategi Pengembangan Secara Horisontal 5.3 Faktor Strategis Pengembangan Agribisnis 5.4 Kebijakan Agribisnis

7 SUBSTANSI KAJIAN VI.ASPEK MANAJERIAL AGRIBISNIS 6.1 Perencanaan Dalam Agribisnis 6.2 Organisasi dan Pengarahan Dalam Agribisnis 6.3 Koordinasi Dalam Agribisnis 6.4 Pengawasan Dalam Agribisnis VII.KEMITRAAN AGRIBISNIS & ETIKA BISNIS 7.1 Konsep Dasar & Pentingnya Kemitraan Agribisnis 7.2 Tipe Kemitraan Dalam Agribisnis 7.3 Pola Kemitraan Agribisnis 7.4 Etika Bisnis Dalam Kegiatan Agribisnis

8 PERGESERAN PARADIGMA PEMBANGUNAN PERTANIAN NASIONAL Product Driven Market Driven Agriculture Agriculture AGRIBUSINESS ACTIVITIES CARA PANDANG YANG BARU : PERTANIAN SEBAGAI LAPANGAN USAHA DAN LAPANGAN KERJA YANG DAPAT MENGHASILKAN BARANG DAN JASA UNTUK MEMENUHI PERMINTAAN PASAR DENGAN TUJUAN UNTUK MEMPEROLEH NILAI TAMBAH YANG MAKSIMAL SECARA KOMPETITIF JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ

9 DEFINISI DAN RUANG LINGKUP AGRIBISNIS DEFINISI DAN RUANG LINGKUP AGRIBISNIS Kesatuan kegiatan usaha yang meliputi salah satu atau keseluruhan dari mata rantai produksi, pengolahan hasil dan pemasaran yang ada hubungannya dengan pertanian baik kegiatan usaha yang menunjang dan kegiatan yang ditunjuang oleh kegiatan pertanian (Lincolyn Arsyad,dkk) Meliputi seluruh sektor bahan masukan, usahatani, produk yang memasok bahan masukan usahatani, penanganan pasca panen/ prosesing, penyebaran dan penjualan produk kepada konsumen akhir (David Downey & Steven P. Erickson) Agribisnis adalah pertanian yang organisasi dan manajemennya secara rasional dirancang untuk mendapatkan nilai tambah komersial yang maksimal dengan menghasilkan barang dan atau jasa yang diminta oleh pasar (Badan Agribisnis Departemen Pertanian RI) JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ Agribinis adalah kegiatan di sektor pertanian dimana organisasi dan manajemennya dirancang untuk memperoleh nilai tambah komersial melalui aktifitas pra usahatani, usahatani/produksi dan pasca usahatani (pengolahan/agroindustri dan pemasaran) 3

10 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ PARADIGMA PEMBANGUNAN PERTANIAN NASIONAL 1.Sub sistem Pra produksi meliputi Pengadaan & Penyaluran Saprodi, Teknologi dan Pengembangan Sumberdaya Pertanian 2.Sub Sistem Budidaya atau Usahatani 3.Sub Sistem Pengolahan Hasil Pertanian/ Agroindustri 4.Sub Sistem Pemasaran Hasil Pertanian 5.Sub sistem Prasarana 6.Sub Sistem Pembinaan Product Driven Market Driven Agriculture Agriculture AGRIBUSINESS SYSTEM

11 SUB SISTEM PRA PRODUKSI SUB SISTEM PRODUKSI/ BUDIDAYA/ USAHATANI SUB SISTEM PENGOLAHAN/ AGROINDUSTRI SUB SISTEM PEMASARAN PRODUK OFF FARM ON FARM OFF FARM SARANA & PRASARANA PEMBINAAN SISTEM AGRIBISNIS SUB SISTEM JASA & PENUNJANG

12 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ AGRIBISNIS SEBAGAI SUATU SISTEM AGRIBISNIS SEBAGAI SUATU SISTEM Merupakan rangkaian aktivitas yang saling berkaitan mulai dari pengadaan dan penyaluran sarana produksi sampai kepada pemasaran produk dimana keberhasilan dan pengembangnannya sangat ditentukan oleh tingkat kehandalan dari setiap komponen yang menjadi sub sistemnya a. Sub Sistem Pra Produksi meliputi Pengadaan dan Penyaluran Sarana Produksi, Teknologi, dan pengembangan Sumberdaya Pertanian (termasuk penyediaan informasi pertanian, alternatif teknologi yang kompatibel, pengerahan dan tenaga kerja, sumber energi lain beserta unsur pelancarnya). b. Sub Sistem Budidaya atau Usahatani /Produksi (termasuk perencanaan lokasi, komoditas,teknologi, pola usahatani dan skala usaha untuk mencapai tingkat produksi yang optimal)

13 SUB SISTEM AGRIBISNIS JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ c. Sub sistem Pengolahan Hasil Pertanian/Agroindustri (aktivitas pengolahan sederhana di tingkat petani & keseluruhan penanganan pasca panen sampai pengolahan lanjut yaitu proses pengupasan, pembersihan, pengekstrasian, penggilingan, pembekuan, dehidrasi, pengepakan/pengemasan) d. Sub Sistem Pemasaran Hasil Pertanian (termasuk pemantauan dan pengembangan informasi pasar (market development, market promotion dan market intelegence). e. Sub Sistem Prasarana (prasarana publik, prasarana jalan, perhubungan, pengairan, pengendalian, pengamanan dan konservasi) f. Sub Sistem Pembinaan (pembinaan dari pemerintah baik sosial, ekonomi, politik, budaya yang bersifat kondusif, iklim usaha, penyediaan kemudahan, pengaturan, Iptek, pembinaan SDM, sinkronisasi & koordinasi dan kepemimpinan)

14 LINGKUP PEMBANGUNAN SISTEM AGRIBISNIS LINGKUP PEMBANGUNAN SISTEM AGRIBISNIS SUB SISTEM PENGOLAHAN/ AGROINDUSTRI (DOWN STREAM AGRIBUSINESS) Industri makanan Industri minuman Industri rokok Industri barang serat Industri biofarma Industri agrowisata SUB SISTEM USAHATANI/ PRODUKSI (ON FARM AGRIBUSINES S) Tan. Pangan & Hort. Tan.Perkebunan Usaha Peternakan Usaha Perikanan SUB SISTEM AGRIBISNIS HULU (UP STREAM AGRIBUSINESS) Industri perbenihan/ pembibitan (tanaman /hewan) Industri agro kimia/organik industri agro otomotif SUB SISTEM PEMASARAN (DOWN STREAM AGRIBUSINESS ) Distribusi Promosi Informasi pasar Struktur pasar Pasar Internasional Dsb SUB SISTEM JASA & PENUNJANG (SARANA DAN PEMBINAAN) Perkreditan & Asuransi Penelitian & Pengembangan Pendidikan & Penyuluhan Transportasi & Penggudangan Kebijaksanaan Pemerintah (Fiskal, Mikro & makro ekonomi, tata ruang

15 6 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ KEBERHASILAN SISTEM AGRIBISNIS Sangat ditentukan oleh tingkat kehandalan dari setiap komponen yang menjadi sub sistemnya. Dibutuhkan ulur dan campur tangan pemerintah melalui regulasi, koordinasi, perlindungan, stimulasi, pelayanan dan penilaian terhadap seluruh sub sistem dalam sistem agribisnis beserta lingkungan yang mempengaruhinya LINGKUNGAN AGRIBISNIS 1. Lingkungan Dalam/intern : Berupa sistem agribisnis beserta sub sistemnya 2. Lingkungan luar/ekstern : a. Ekonomi Bisnis b. Fisik Teknis c. Lingkungan Sosial Budaya d. Kebijakan dan Kelembagaan Pemerintah

16 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ 7 lingkungan kebijaksanaan dan Kelembagaan(pemerintah) Lingkungan Lingkungan Sosial Budaya Ekonomi Bisnis Lingkungan Fisik Teknis DIAGRAM SISTEM AGRIBISNIS & FAKTOR LUAR YANG MEMPENGARUHI DIAGRAM SISTEM AGRIBISNIS & FAKTOR LUAR YANG MEMPENGARUHI SISTEM AGRIBISNIS

17 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ FAKTOR LINGKUNGAN LUAR AGRIBISNIS LINGKUNGAN EKONOMI BISNIS Keadaan Perekonomian (Nasional / Global) Keadaan Infra Struktur Mekanisme Pemasaran Keadaan Pasca Panen Keadaan Agroindustri/Pengolahan Hasil Keadaan Badan Usaha (BUMN,BUMD,Koperasi) dan lain-lain LINGKUNGAN FISIK TEKNIS Letak Geografis Keadaan Tanah dan Topografi Keadaan Iklim Keadaan Sumber Air Keadaan Vegetasi dan lain-lain

18 LINGKUNGAN SOSIAL BUDAYA Kemampuan Kelompok Tani Adat Istiadat Tata nIlai Budaya Stratifikasi/Tingkat Sosial Agama dan lain-lain JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ FAKTOR LINGKUNGAN LUAR AGRIBISNIS LINGKUNGAN KEBIJAKAN & KELEMBAGAAN (PEMERINTAH) Prioritas Pengembangan Wilayah Kebijakan Pengembangan Sektor Pertanian Kebijakan Pengembangan Komoditas Unggulan Kebijakan Penyuluhan Pertanian Pengaturan Pelayanan Saprodi & Kredit Pengaturan Sistem Keuangan Pedesaan Rekomendasi Hasil Riset Peningkatan Otonomi Daerah

19 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ MATA RANTAI SISTEM AGRIBISNIS SUB SISTEM PENGOLAHAN/AGROINDUSTRI 8 SUB SISTEM USAHATANI/PRODUKSI SUB SISTEM PRA PRODUKSI SUB SISTEM PEMASARAN PASAR DOMESTIKPASAR EKSPOR KOMODITAS PRIMER

20 1. Lingkungan Strategis - Perubahan struktur ekonomi dunia akibat era globalisasi menciptakan blok kerjasama regional/kawasan (MEE/EEC, AFTA, NAFTA, APEC, TRIANGGLE GROWTH, TNE) - Perubahan arah dari keuntungan komparatif ke keuntungan kompetitif 2. Permintaan Upaya peningkatan pasar melalui : - Penyelidikan pasar (market inteligence) - Informasi pasar (market information) 3. Sumberdaya Pertanian - Peningkatan keunggulan kompetitif dengan prinsip wawasan agroekosistem dan wawasan lokalita 4. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi - Peningkatan produktivitas dan efisiensi sesuai nilai budaya 1. Lingkungan Strategis - Perubahan struktur ekonomi dunia akibat era globalisasi menciptakan blok kerjasama regional/kawasan (MEE/EEC, AFTA, NAFTA, APEC, TRIANGGLE GROWTH, TNE) - Perubahan arah dari keuntungan komparatif ke keuntungan kompetitif 2. Permintaan Upaya peningkatan pasar melalui : - Penyelidikan pasar (market inteligence) - Informasi pasar (market information) 3. Sumberdaya Pertanian - Peningkatan keunggulan kompetitif dengan prinsip wawasan agroekosistem dan wawasan lokalita 4. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi - Peningkatan produktivitas dan efisiensi sesuai nilai budaya FAKTOR STRATEGIS DALAM TATANAN AGRIBISNIS

21 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ 4 PILAR PENOPANG PENGEMBANGAN AGRIBISNIS 4 PILAR PENOPANG PENGEMBANGAN AGRIBISNIS 1. Eksistensi semua komponen sistem agribisnis di pedesaan 2. Eksistensi wirausaha dan kemitraan usaha 3.Iklim lingkungan yang kondusif : - Standarisasi dan pengembangan informasi pasar - Permodalan - Peijinan - Sistem pengaturan dan pelayanan - Hubungan manajerial 4.Gerakan nasional pembangunan agribisnis KELEBIHAN ALAMI INDONESIA a.Radiasi sinar matahari cukup besar b.Suhu tidak terlalu panas & ketinggian tanah ideal c.Zone Indonesia di luar zone angin taifun d.Adanya kelebihan daya tumbuh tanaman untuk daerah tropis 12

22 13 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ ASPEK-ASPEK KRITIS PENGEMBANGAN AGRIBISNIS - Pengembangan keprofesionalan kewirausahaan (inkubator, magang, pelatihan,konsultasi) - Pengembangan akses pendukung (modal, kredit, pasar, manajemen, teknologi, mutu) - Pengembangan usaha terpadu dalam kemitraan vertikal dan horisontal 1. ASPEK KUALITAS : Pengembangan standarisasi dan akreditasi 2. ASPEK PASAR : Pengembangan Pasar dan Informasi Pasar 3. ASPEK INSTITUSI : Pengembangan Usaha & Kelembagaan Kemitraan 4. ASPEK INVESTASI : Pengembangan Investasi yang akrab Lingkungan

23 14 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ STRATEGI DENGAN INTEGRASI VERTIKAL Dibangun dengan memperhatikan karakteristik agribisnis yg bersangkutan melalui integrasi secara vertikal, artinya up-stream, on-farm, dan down stream agribusiness harus berada pada satu sistem manajemen yg integratif secara vertikal. DASAR TUNTUTAN INTEGRASI VERTIKAL : ALASAN TEKNIS : antara up-stream, on-farm, dan down-stream memiliki ketergantungan teknis yg tinggi serta karakteristik produk biologis. ALASAN EKONOMIS : tuntutan pengelolaan/pengusahaan integrasi vertikal agribisnis ditujukan untuk menghilangkan (meminimumkan) masalah transmisi (pass through problem) dan masalah margin ganda (double marginalization). UNTUK PENINGKATAN : penetrasi pasar (market penetration), mengembang kan pasar (market development), pengembangan produk (product development) melalui strategi pemasaran 4P(price,product,place, promotion) STRATEGI PENGEMBANGAN AGRIBISNIS STRATEGI DASAR Dengan Menetapkan Struktur Organisasi Agribisnis. (a) Struktur Agribisnis Dengan Integrasi Vertikal (b) Struktur Agribisnis Dengan Integrasi Horisontal

24 KONSUMEN/PASAR FASILITATOR MEKANISME SISTEM Pemerintah : pengatur, pembina, pengawas mekanisme sistem Edukator: pendidik, penyuluh, pembimbing mekanisme sistem Peneliti: peneliti & pengembangan sistem Masyarakat: pengawasan sosial thd pelaksanan & operasi sistem DOMESTIK LUAR NEGERI PEDAGANG PENGECER PEDAGANG BESAR EKSPORTIR PERUSAHAAN AGROINDUSTRI PEDAGANG PENGUMPUL PRODUSEN PRIMER (USAHATANI/BUDIDAYA) DISTRIBUTOR INPUT/ SARANA PRODUKSI PRODUSEN/PENYEDIA INPUT/ SARANA PRODUKSI

25 1. Agribisnis integrasi vertikal dengan pola koperasi agribisnis 2. Agribisnis intergrasi vertikal dengan pola perusahaan kemitraan agribisnis yang menguntungkan semua pihak 3. Agribisnis integrasi vertikal dengan pola pemilikan tunggal atau kelompok. STRATEGI DENGAN INTEGRASI HORISONTAL Adanya keterkaitan yg erat antar lini komoditas pada tingkat usaha yg sama atau antar pelaku pada komoditas yg sama Penciptaan strategi produk yg handal baik strategi lini, lebar maupun kedalaman produk Menciptakan Sentra Produksi dengan sasaran : - Tercapainya peningkatan pendapatan petani - Peningkatan pertumbuhan ekonomi regional & nasional POLA AGRIBISNIS INTEGRASI VERTIKAL JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ

26 I. KEBIJAKAN MAKRO 1. Kebijakan Moneter Penetapan Suku Bunga  Relatif rendah  Merangsang Usaha Kredit Investasi/Modal Kerja  Mendorong pertumbuhan Usaha Agr. 2. Kebijakan Fiskal Alokasi Pengeluaran Pemerintah  Perlu memperhatikan tahap pembangunan sistem Usaha Agribisnis meliputi : a. Perkemb. sistem agribisnis tahap awal ( natural resources & unskill labor based) diprioritaskan pada investasi berupa jalan, pelabuhan, irigasi dsb. b. Perkemb. Sistem agribisnis tahap kedua (capital & skill labor based) diprioritaskan pada pengembangan teknologi & Perlakuan Pajak : Mempercepat transformasi Keunggulan komparatif menjadi keunggulan kompetitif. Perlu keringanan/ pembebasan pajak bagi : a. Bagi industri hulu dan hilir usaha agribisnis  s/d BEP b. Bagi perusahaan yang mengembangkan teknologi & SDM bidang agribnisnis KEBIJAKAN PENGEMBANGAN AGRIBISNIS DI INDONESIA

27 II. KEBIJAKAN PENGEMBANGAN AGROINDUSTRI AGRIBISNIS Diarahkan pada pengemb. agroindustri & memperkuat daya saing - Industri hilir  mengolah hasil pertanian  intermediate product  semi finished product  final product - Industri Hulu  Pengembangan industri pembibitan/pembenihan  dinilai faktor yang masih lemah sedang plasma nutfah yang ada cukup besar, pengembangan agro-otomotif dan agro kimia (pupuk, pestisida, vaksin dsb) III. KEBIJAKAN PEMASARAN & KERJASAMA INTERNASIONAL -Kebijakan penjualan barang/ekspor -Kebijakan informasi pasar (spesifikasi jml, harga, selera konsumen dsb) -Kebijakan fungsi perdagangan  posisi Indonesia dalam perdagangan global, pajak ekspor, bea masuk -Pendayagunaan kantor Perwakilan Indonesia di luar negeri sebagai entry point, pemantauan peluang pasar, kerjasama antar perusahaan agribisnis dsb. -Kebijakan penetapan undang-undang/peraturan anti dumping

28 IV. KEBIJAKAN PENGEMBANGAN INFRA STRUKTUR Kebijakan Infrastruktur banyak dibutuhkan pelaku agribisnis karena : 1. Menunjang usaha agribisnis yang dilakukan oleh masyarakat banyak 2. Sesuai dengan kebutuhan publik 3. Merangsang usaha/investasi baru shg mengemb. ekonomi wilayah Jenis investasi infrastruktur yg mendesak utk dikembangkan antara lain : farm road, drainase, pelabuhan (khususnya Indonesia bag.Timur), transportasi dan telekomunikasi V. KEBIJAKAN PENGEMBANGAN Kebijakan Pengembangan Lembaga Keuangan : Penyediaan modal (credit program) dgn prosedur sederhana, bunga kondusif & agunan yang dapat dijangkau, skim kredit sesuai kebutuhan agribisnis melalui unit banking sistem melalui pengembangan Lembaga Keuangan Mikro (LKM) Pedesaan antara lain :BPR-BKD, LDKP, BKK, KURK, LPK, KSP dan Kebijakan Pengembangan Fungsi Penelitian & Pengembangan : - Kebijakan pergeseran dari lembaga penelitian pemerintah ke non pemerintah - Kebijakan teknologi & bio teknologi sesuai dengan kebutuhan dengan memperhatikan eco farming, organic farming, eco labeling & food safety

29 VI. KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN Pengembangan Subredaya Manusia meliputi : - Pengembangan penguasaan teknologi & pengetahuan - Pengembangan kemampuan kewirausahaan (enterpreneurship) - Pengembangan kemampuan kerjasama (team Pengembangan Organisasi Ekonomi Petani - Kelembagaan pangan tradisional/lumbung desa u/ ketahanan pangan - Kelembagaan koperasi agribisnis VII. KEBIJAKAN PENDAYAGUNAAN S.D. ALAM & Pengembangan sumberdaya hayati (kebun koleksi, plasma Perlindungan lahan pertanian untuk menghindari alih Penetapan pajak tinggi pada lahan tidur & sanksi pada perusak lingkungan VIII. KEBIJAKAN PENGEMB. PUSAT PERTUMBUHAN AGRIBISNIS Kebijakan penetapan komoditas sesuai keunggulan Kebijakan Pengembangan Kawasan Pertumbuhan Ekonomi Terpadu Kebijakan Pengembangan Kawasan Agroindustri Terpadu Kebijakan Pengembangan Sentra Produksi Agribisnis Komoditi Unggulan (SPAKU) dan Kawasan Andalan (KADAL)

30 IX. KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KETAHANAN Kebijakan ketersediaan, distribusi dan konsumsi pangan melalui integrasi sub sistem hulu, usahatani, hilir dan Kebijakan keragaman sumberdaya, kelembagaan dan budaya Kebijakan pengaturan distribusi pangan yang mengacu pada mekanisme pasar yang Kebijakan pemberdayaan kelompok masyarakat agar mampu dan mandiri mengembangkan usahanya secara berkelanjutan. KELEMAHAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN AGRIBISNIS MASA Lebih terfokus pada usahatani (on Lemahnya dukungan kebijakan Pendekatan pembangunan sentralistik dan top down BEBERAPA PERMASALAHAN YANG MUNCUL Teknologi yang dikuasai lebih menonjol pada teknologi Sistem pelayanan pada subsistem off farm (modal & penyuluhan) Kelembagan & organisasi petani masih Adanya benturan hukum formal dan hukum Ketidak sinkronan aturan antar departemen, pusat & daerah  kurangnya kepastian usaha

31 16 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN AGRIBISNIS ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN Terkait dengan peningkatan PRODUKSI : melalui DIVERSIFIKASI, INTENSIFIKASI dan Terkait dengan NILAI TAMBAH (Komoditas Unggulan, Produk Olahan, Mutu dan Terkait dengan Pemenuhan DEMAND KONSUMEN (Pengembangan Produk, Pengembangan Terkait dengan KELEMBAGAAN (Iklim Usaha, Kemitraan)

32 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ PERENCANAAN AGRIBISNIS BATASAN PENGERTIAN : Usaha sistematis untuk Mencari Alternatif di Bidang Agribisnis disertai penghitungan Konsekwensi Finansiilnya Terhadap Hasil dan Biaya Penentuan Serangkaian Tindakan dalam Agribisnis Berdasarkan Pemilihan dari Berbagai Alternatif Fakta yang ada yang Dirumuskan dalam Bentuk Keputusan yang Dikerjakan Untuk Masa Yang Akan Datang dalam Usaha Mencapai Tujuan Pemikiran yang Mengarah ke Masa Depan yang Menyangkut Rangkaian Tindakan dalam Agribisnis Berdasarkan Pemahaman Penuh Terhadap Semua Faktor yang Terlibat dan Diarahkan Pada sasaran Khusus SEGMEN YANG TERKANDUNG (1) Pemikiran Masa Depan/yang Akan Datang (2) Rangkaian Tindakan (3) Pemilihan Berbagai Alternatif (4) Diarahkan Pada Sasaran Khusus/Tujuan Tertentu 17

33 JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ TITIK TOLAK PERENCANAAN AGRIBISNIS Pemanfaatan Faktor-faktor Yang Paling Langka Semaksimal Mungkin PROSES PERENCANAN AGRIBISNIS : Penetapan Tujuan Mengumpulkan Fakta Menganalisis Situasi & Masalah yang Terlibat Memperkirakan Perkembangan yang Akan Datang Mengembangkan Alternatif, Memilih Alternatif & Menilai Alternatif Mengambil Keputusan & Menyusun Rencana Pendukung MANFAAT PERENCANAAN AGRIBISNIS Mengurangi Ketidak Pastian Mengarahkan Pada Tujuan Meringankan Biaya Sebagai Sarana Untuk Mengadakan Pengawasan 18

34 KEGIATAN PERENCANAAN AGRIBISNIS JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ 1. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN HULU / AGROINPUT - Lembaga Penyedia (industri hulu : pabrik pupuk, obat2an benih, alat2 pertanian dsb - Mutu dari agro input yang ada - Waktu ketersediaan, - Jumlah yang diperlukan, - Harga 2. IDENTIFIKASI & PENYUSUNAN USAHATANI - Perencanaan : Model, bagian produk, mutu, produk, pengujian - Pelaksanaan usahatani ;  Perhatikan 5 M (man, money, machine, material, method) 3. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN HILIR - Kegiatan agroindustri : pengolahan, pengeringan, penyimpanan, - Implementasi agroindustri : mendekatkan prod primer dgn industri - Menciptakan peluang, kesempatan kerja & proses komersialisasi - Menumbuhkan nilai tambah & meningkatkan pendapatan

35 4. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN PASAR - Keinginan pembeli ( komoditi apa, berapa jumlahnya, dimana, berapa harganya dsb) - Pengumpulan berbagai informasi dari berbagai lembaga pemasaran baik langsung maupun tidak langsung JURUSAN SOSEK FAPERTA UNEJ KEGIATAN PERENCANAAN AGRIBISNIS 5. IDENTIFIKASI JARINGAN KETERSEDIAAN MODAL USAHA - Perencanaan modal & pengajuan kredit - Cara mendapatkan uanag tunai - Pihak-pihak yang dapat meminjamkan modal - Cara pengembalian pinjaman & besarnya bunga 6. PERENCANAAN TENAGA KERJA - Jenis tenaga kerja - Jumlah kebutuhan tenaga kerja

36 KEMITRAAN AGRIBISNIS (CONTRACT FARMING) Kerjasama antara usaha kecil dengan usaha menengah atau usaha besar disertai pembinaan dan pengembangan yg berkelanjutan oleh usaha menengah atau usaha besar dengan memperhatikan prinsip saling memerlukan, saling memperkuat dan saling menguntungkan (UU No.9 Tahun 1995) PP No.44 Tahun 1997 : Bentuk kemitraan yang ideal adalah saling memperkuat, saling menguntungkan, dan saling menghidupi dan bertujuan untuk meningkatkan pendapatan, kesinambungan usaha, peningkatan kualitas sumberdaya, peningkatan skala usaha, peningkatan kemampuan usaha. Strategi bisnis yang dilakukan oleh dua pihak atau lebih dalam jangka waktu tertentu untuk meraih keuntungan bersama dengan prinsip saling membutuhkan dan saling membesarkan

37 LANDASAN DASAR KEMITRAAN : -Ekonomi  Saling menguntungkan, efisien, produktif -Hukum  Saling mematuhi aturan yang telah disepakati -Moral  Saling memahami dan mematuhi etika bisnis TAHAPAN KEMITRAAN : 1.Membangun hubungan dengan calon mitra  butuh informasi 2.Mengerti kondisi bisnis pihak yang bermitra  dasar strategi bisnis 3.Mengembangkan strategi & menilai detail bisnis meliputi : pemasaran, distribusi, operasional & informasi, kelemahan & kekuatan yang ada, keuntungan yang akan dicapai 4.Mengembangkan program 5.Memulai pelaksanaan 6.Monitoring & evaluasi

38 TIPE KEMITRAAN 1. TIPE DISPERSAL : Pola hubungan antar pelaku yg tidak memiliki ikatan formal yang kuat Ciri-ciri : - Tidak ada hub fungsional antar hulu dan hilir - Jaringan bisnis hanya terikat pada mekanisme pasar - Antar pelaku hubungannya bersifat impersonal dan tidak langsung - Kedudukan petani (on farm) lemah sehingga aktifitas lebih banyak dikuasai pengusaha (off farm) 2. TIPE SINERGIS : Pola hubungan yang berbasis pada kesadaran saling membutuhkan dan saling mendukung Ciri-ciri : - Adanya kesadaran antar pelaku yang bersifat hubungan timbal balik dan saling menguntungkan (win-win solution) - Jaringan hubungan tidak hanya bersifat bisnis tetapi juga bersifat hubungan teknik dan sosial - Adanya kesadaran bahwa masing-masing pelaku saling membutuhkan dan memiliki kedudukan yang sama

39 PELUANG ADANYA KEMITRAAN Peningkatan skala usaha dan volume pasar Harga jual produk yang lebih kompetitif Harga sarana produksi yang lebih terjangkau Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi Tersedianya modal investasi Peningkatan efisiensi Terciptanya keunggulan kompetitif secara sinergis POLA HUBUNGAN BISNIS KEMITRAAN 1.Kontak bisnis : interaksinya bersifat pasif dan tidak mengikat  tukar menukar informasi (pasar, bahan baku, teknologi) 2.Kontrak Bisnis : intraksinya bersifat aktif & terjadi transaksi dagang antar mitra usaha  Ada perjanjian kontrak bisnis secara ekpilisit 3.Kerjasama Bisnis : Hubungan bersifak aktif & terdapat berbagai penanganan manajemen  Antar mitra dapat membentuk usaha patungan baru (joint venture) 4.Keterkaitan Bisnis : Antar pelaku terdapat kebebasan usaha, tetapi bersepakat melakukan hubungan sub kontrak dalam proses produksi  Yang besar membiayai pelatihan, pengendalian mutu, percobaan produksi, promosi dsb.

40 POLA KEMITRAAN USAHA 1.POLA INTI PLASMA : Kemitraan antara perusahaan (sbg inti) dengan petani/kelompok tani (sbg Plasma) melalui sistem pembina, pengelola dan penghela. Perusahan menyediakan lahan, saprodi, bimbingan teknis, manajemen, menampung & memasarkan produk. Kelebihan :a. Terciptanya saling ketergantungan & saling menguntungkan ; b. Terciptanya peningkatan usaha/skala usaha ; c.Dapat mendorong perkembangan ekonomi. Kelemahan : a. Baik inti maupun plasma kurang memahami hak & kewajibannya b. Belum adanya pihak ketiga sebagai arbitator bila terjadi penyimpangan kontrak kerja 2.POLA SUB KONTRAK : Kemitraan antara perusahaan mitra dengan kelompok usaha yang memproduksi komponen yg diperlkukan perusahaan mitra sebagai bagian dari produksinya  terjadi alih teknologi, modal & ketrampilan dan jaminan pasar

41 POLA KEMITRAAN USAHA 3.POLA DAGANG UMUM : Kemitraan dalam pemasaran hasil produksi  Kelompok tani/koperasi dengan swalayan 4.POLA KEAGENAN : Perusahaan besar menyediakan produk dan memberi hak pada perusahaan kecil memasarkan produk tersebut dengan memperoleh fee 5. POLA KEMITRAAN KERJA SAMA OPERASIONAL AGRIBISNIS (KOA) Kemitraan antar kelompok mitra sbg penyedia lhan, sarana, tenaga kerja dengan perusahaan miktra sbg penyedia modal, biaya, manajemen, pengadaan saprodi danpengolahan hasil & penjamin pasar 6. WARALABA : Pemberian hak lisensi, merek dagang, bantuan manajemen dari perusahaan mitra usaha kepada kelompok mitra


Download ppt "WAWASAN AGRIBISNIS WAWASAN AGRIBISNIS KOORDINATOR MK: Ir. Imam syafi’i, MS PROGRAM STUDI AGRIBISNIS PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google