Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERTMUAN KE 9 DASAR DARI PERILAKU KELOMPOK DAN TIM Ooleh : Ir. Muslim, SE., M.Si.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERTMUAN KE 9 DASAR DARI PERILAKU KELOMPOK DAN TIM Ooleh : Ir. Muslim, SE., M.Si."— Transcript presentasi:

1 PERTMUAN KE 9 DASAR DARI PERILAKU KELOMPOK DAN TIM Ooleh : Ir. Muslim, SE., M.Si

2 PENGERTIAN KELOMPOK Robbins & Judge,1 (2008:356) kelompok didefinisikan sebagai dua atau lebih individu yang berinteraksi,dan saling bergantung utk mencapai tujuan-tujuan tertentu. Robbins & Judge,1 (2008:356) kelompok didefinisikan sebagai dua atau lebih individu yang berinteraksi,dan saling bergantung utk mencapai tujuan-tujuan tertentu. Luthans (2006:514) definisi komprehensif menyatakan bahwa jiika ada sebuah kelompok di dalam organisasi maka anggotanya: Luthans (2006:514) definisi komprehensif menyatakan bahwa jiika ada sebuah kelompok di dalam organisasi maka anggotanya: 1. Termotivasi untuk bergabung 2. Merasa bahwa kelompok adalah tempat untuk saling berinteraksi dan sebuah kesatuan unit 3. Memiliki berbagai kontribusi dalam proses organisasi (yaitu, beberapa orang memiliki kontribusi dalam hal waktu atau energi lebih dari yang lainnya) 4. Memiliki berbagai pendapat yang disetujui maupun tidak disetujui melalui berbagai bentuk interaksi

3 SYARAT-SYARAT TERBENTUKNYA KELOMPOK Setiap anggota termotivasi untuk bergabung karena sadar bahwa dia merupakan bagian dari kelompok yang bersangkutan Setiap anggota termotivasi untuk bergabung karena sadar bahwa dia merupakan bagian dari kelompok yang bersangkutan Ada hubungan timbal balik (interaksi) antara anggota yang satu dengan anggota yang lain. Ada hubungan timbal balik (interaksi) antara anggota yang satu dengan anggota yang lain. Ada faktor yang dimiliki bersama sebagai pengikat, seperti; tugas, atasan, nasib, hobi dan sebagainya sehingga hubungan antar mereka menjadi erat Ada faktor yang dimiliki bersama sebagai pengikat, seperti; tugas, atasan, nasib, hobi dan sebagainya sehingga hubungan antar mereka menjadi erat Berstruktur dan berproses Berstruktur dan berproses

4 MOTIVASI BERGABUNG DALAM KELOMPOK? Teori Kedekatan. Individu berafiliasi satu sama lain karena kedekatan jarak geogragafis. Teori Kedekatan. Individu berafiliasi satu sama lain karena kedekatan jarak geogragafis. Teori formasi kelompok. Teori ini terdiri dari tiga elemen yaitu; aktivitas, interaksi, dan perasaan. Teori formasi kelompok. Teori ini terdiri dari tiga elemen yaitu; aktivitas, interaksi, dan perasaan. Semakin banyak aktivitas bersama, semakin tinggi interaksi dan semakin kuat perasaan seseorang (disukai atau tidak disukai) Semakin banyak aktivitas bersama, semakin tinggi interaksi dan semakin kuat perasaan seseorang (disukai atau tidak disukai) Semakin tinggi interaksi, semakin banyak aktivitas bersama, dan semakin kuat perasaannya, Semakin tinggi interaksi, semakin banyak aktivitas bersama, dan semakin kuat perasaannya, Semakin kuat perasaan seseorang thd orang lain, semakin banyak aktivitas dan interaksi bersama. Semakin kuat perasaan seseorang thd orang lain, semakin banyak aktivitas dan interaksi bersama. Teori keseimbangan. Orang saling tertarik karena mereka memiliki sikap yg sama thd obyek relevan dan tujuan. Teori keseimbangan. Orang saling tertarik karena mereka memiliki sikap yg sama thd obyek relevan dan tujuan. Individu X akan berkelompo0kndg individu Y karena persamaan sikap dan nilai (agama, poltik, gaya hidup, pekerjaan dll) Individu X akan berkelompo0kndg individu Y karena persamaan sikap dan nilai (agama, poltik, gaya hidup, pekerjaan dll) Ketika hubungan terbentuk mereka berjuang mempertahankan keseimbangan antara atraksi dan kesamaan sikap. Ketika hubungan terbentuk mereka berjuang mempertahankan keseimbangan antara atraksi dan kesamaan sikap. Jika terjadi ketidakseimbangan, dilakukan usaha untuk memper- baikinya. Jika tidak dapat diperbaiki, hubungan akan berakhir. Jika terjadi ketidakseimbangan, dilakukan usaha untuk memper- baikinya. Jika tidak dapat diperbaiki, hubungan akan berakhir. Kedekatan dan interaksi ikut berperan dalam teori keseimbangan Kedekatan dan interaksi ikut berperan dalam teori keseimbangan

5 KELOMPOK DALAM ORGANISASI KELOMPOK FORMAL KELOMPOK INFORMAL Kelompok Komando Kelompok Tugas Kelompok Persahabatan Kelompok Kepentingan Melaksanakan Tugas rutin Melaksanakan Tugas/proyek tertentu Mendukung Atau Menghambat TUJUAN ORGANISASI KLASIFIKASI KELOMPOK

6 KELOMPOK FORMAL DAN KELOMPOK INFORMAL Kelompok Formal, kelompok yang diciptakan oleh keputusan manajerial untuk mencapai tujuan organisasi Kelompok Formal, kelompok yang diciptakan oleh keputusan manajerial untuk mencapai tujuan organisasi Kelompok Komando, kelompok yang tersusun atas seorang manajer dan bawahan-bawahan langsungnya. Kelompok Komando, kelompok yang tersusun atas seorang manajer dan bawahan-bawahan langsungnya. Kelompok Tugas, kelompok yang bekerjasama untuk menyelesaikan tugas tertentu, yang dapat melintasi hubungan komando Kelompok Tugas, kelompok yang bekerjasama untuk menyelesaikan tugas tertentu, yang dapat melintasi hubungan komando Kelompok Informal, kelompok yang muncul dan berkembang secara alamiah yang bekerja karena kebutuhan sosial. Kelompok Informal, kelompok yang muncul dan berkembang secara alamiah yang bekerja karena kebutuhan sosial. Kelompok Kepentingan, mereka yang bekerja sama untuk mencapai sasaran khusus yang menjadi kepedulian dari setiap anggota klompok Kelompok Kepentingan, mereka yang bekerja sama untuk mencapai sasaran khusus yang menjadi kepedulian dari setiap anggota klompok Kelompok Persahabatan, mereka yang bergabung bersama karena mereka berbagi satu atau lebih karakteristik, misalnya umur, jenis keyakinan politik, hoby, etnik. Kelompok Persahabatan, mereka yang bergabung bersama karena mereka berbagi satu atau lebih karakteristik, misalnya umur, jenis keyakinan politik, hoby, etnik.

7 PERBEDAAN KELOMPOK FORMAL DAN INFORMAL ASPEK KELOMPOK FORMAL ORGANISASI INFORMAL Hubungan antar pribadi Hubungan antar pribadi Kepemimpinan Kepemimpinan Pengendalian Perilaku Pengendalian Perilaku Ketergantungan Ketergantungan Jelas/Terstruktur Jelas/Terstruktur Dirancang dan Dirancang dan ditetapkan ditetapkan Penghargaan dan Penghargaan dan hukuman hukuman Bawahan lebih Bawahan lebih tergantung tergantung Tergantung pada Tergantung pada motif dan tujuan motif dan tujuan Muncul dan dipilih Muncul dan dipilih Pemenuhan kebu- tuhan Pemenuhan kebu- tuhan Keanggotaan bebas Keanggotaan bebas dan tidak tergantung dan tidak tergantung

8 TAHAP PERKEMBANGAN KELOMPOK 1. Tahap pembentukan (Forming). Tahap awal ini ditandai ketidakpastian atas tujuan, struktur dan kepemimpinan. Tahap ini selesai ketika anggota merasa menjadi bagian dari kelompok. 2. Tahap perkembangan (storming). Seperti diindikasikan istilahnya (ribut), ditandai oleh konflik dan konfrontasi. Ketika tahap ini selesai terdapat kepastian strukur. 3. Tahap normalisasi (norming). Tahap ini struktur menjadi solid, kohesivitas tinggi, perbedaan menjadi kerjasama 4. Tahap berkinerja (performing). Tahap ini struktur sudah berfungsi dan fokus pada penyelesaian tugas. Untuk kelompok kerja permanen berkinerja adalah tahap akhir. Untuk tim, panitia, satgas dan sejenisnya terdapat tahap pembubaran. 5. Tahap pembubaran (adjourning). Untuk proyek tim atau tugas dengan tujuan khusus, saat tujuan tercapai kelompok akan membubarkan diri atau memiliki komposisi baru dan tahapan dimulai dari awal.

9 KELOMPOK KERJA VS TIM KERJA Robbins & Judge,1 (2008:406) mendefinisikan : Kelompok Kerja (wok group) Kelompok Kerja (wok group) Kelompok yang berinteraksi terutama untuk berbagi informasi dan mengambil berbagai keputusan untuk membantu setiap anggota berkerja dalam area tanggung jawabnya Kelompok yang berinteraksi terutama untuk berbagi informasi dan mengambil berbagai keputusan untuk membantu setiap anggota berkerja dalam area tanggung jawabnya Tim Kerja (work team) Tim Kerja (work team) Kelompok yang upaya-upaya individunya menghasil- kan kinerja yang lebih besar daripada jumlah dari masukan-masukan individual Kelompok yang upaya-upaya individunya menghasil- kan kinerja yang lebih besar daripada jumlah dari masukan-masukan individual

10 Berbagi informasi Netral ( bisa negatif ) Individual Acak & bervariasi Individu Kuat & terfokus Kinerja kolektif Positif Individual & mutual Saling melengkapi Kolektif Bersama Tujuan Sinergi Akuntabilitas Keterampilan Hasil kerja Kepemimpinan KELOMPOK KERJA TIM KERJA Gambar Perbedaan Kelompok Kerja Dan Tim Kerja

11 JENIS-JENIS TIM 1. Tim penyelesai masalah, yaitu kelompok yang terdiri 5-12 karyawan dari departemen yang sama yg bertemu selama beberapa jam seminggunya utk mendiskusikan cara memperbaiki kualitas, efisiensi, dan lingkungan kerja 2. Tim kerja swakelola, yaitu sekelompok karyawan yang bertanggungjawab untuk mengelola dan menghasilkan barang atau jasa untuk pelanggan internal atau eksternal. 3. Tim lintas fungsi, yaitu tim yang aggota-anggotanya terdiri dari individu-individu dari berbagai departemen atau fungsi tertentu. 4. Tim virtual, yaitu tim yang anggotanya berada pada lokasi yang berjauhan, dan mereka berkomunikasi jarak jauh melalui peralatan elektronik seperti , konferensi via telepon dan video, fax., dan internet.

12 EFEKTIVITAS TIM Luthans (2006:531) agar tim menjadi lebih efektif maka; Jumlah anggota dalam tim dipertahankan kecil Jumlah anggota dalam tim dipertahankan kecil Anggota dipilih berdasarkan motivasi dan kompetensinya Anggota dipilih berdasarkan motivasi dan kompetensinya Terdiri orang-orang dg tipe keterampilan yang berlainan dan bersifat komplementer Terdiri orang-orang dg tipe keterampilan yang berlainan dan bersifat komplementer Mempunyai komitmen pada tujuan bersama Mempunyai komitmen pada tujuan bersama Menjabarkan tujuan bersama menjadi tujuan kinerja yang SMART Menjabarkan tujuan bersama menjadi tujuan kinerja yang SMART Tugas-tugas dirancang secara interdependen Tugas-tugas dirancang secara interdependen Menjadikan kelompok terlihat ”eksklusif” sehingga anggota menjadi senang jika dilibatkan. Menjadikan kelompok terlihat ”eksklusif” sehingga anggota menjadi senang jika dilibatkan. Kohesivitas kelompok ditingkatkan. Kohesivitas kelompok ditingkatkan.

13 Disfungsi Kelompok dan Tim Pelanggaran norma kelompok dapat menghasilkan peri- laku anti sosial, seperti; pelecehan seksual, berbohong, korupsi, absensi Pelanggaran norma kelompok dapat menghasilkan peri- laku anti sosial, seperti; pelecehan seksual, berbohong, korupsi, absensi Ambiguitas peran, terjadi ketika karyawan “tidak tahu apa yang harus dilakukan” Ambiguitas peran, terjadi ketika karyawan “tidak tahu apa yang harus dilakukan” Konflik peran terjadi jika terdapat tekanan “demi kelompok” seseorang diminta melakukan sesuatu diluar kemampuan dan bertentangan dg nilai pribadinya. Konflik peran terjadi jika terdapat tekanan “demi kelompok” seseorang diminta melakukan sesuatu diluar kemampuan dan bertentangan dg nilai pribadinya. Kemalasan sosial, terjadi bila anggota mengurangi upaya dan tingkat kinerja ketika mereka melakukan fungsinya sebagai anggota kelompok. Kemalasan sosial, terjadi bila anggota mengurangi upaya dan tingkat kinerja ketika mereka melakukan fungsinya sebagai anggota kelompok.

14 DINAMIKA KELOMPOK Luthans (2006:514) mengataan bahwa terdapat tiga pandangan tentang dinamika kelompok yaitu: Luthans (2006:514) mengataan bahwa terdapat tiga pandangan tentang dinamika kelompok yaitu: 1. Pandangan normatif menyatakan bahwa dinamika kelompok memggambarkan bagaimana sebuah kelompok seharusnya diorganisasi dan dipimpin. 2. Dinamika kelompok terdiri dari sekumpulan teknik. 3. Dinamika kelompok dipandang dari perspektif sifat internal kelompok, bagaimana pembentukannya, struktur dan prosesnya, dan bagaimana fungsi dan pengaruhnya terhadap anggota individu, kelompok lain, dan organisasi.

15 MODEL PERILAKU DAN PRESTASI DALAM DINAMIKA KELOMPOK Faktor eksternal yang menentukan Prestasi kelompok Sumber intern Anggota kelompok Struktur kelompok Proses kelompok Tugas Kelompok Kohesivitas Dalam kelompok PRESTASI KELOMPOK

16 1. Strategi organisasi 2. Struktur delegasi wewenang 3. Kebijakan/peraturan 4. Sumber dan teknologi organisasi Keterangan Gambar Sumber intern anggota kelompok : 5. Proses seleksi/rekruitmen tenaga kerja 6. Penilaian prestasi dan sistem imbalan 7. Budaya organisasi 8. Faktor lingkungan fisik (layout kantor/gedung) Faktor Eksternal yg Menentukan Prestasi Kelompok, Kemampuan, dan Kemampuan, dan Karakteristik kepribadian Karakteristik kepribadian

17 1. Kepemimpinan, dalam kelompok formal pemimpin biasa menggunakan position powernya dalam mempengaruhi anggotanya, sedang dalam informal menggunakan personal power. 2. Peran, seperangkat pola perilaku yang diharapkan dan dikaitkan pada seseorang yang menduduki suatu posisi tertentu dalam kelompok. 3. Norma, merupakan standar perilaku yang diterima baik, dalam suatu kelompok yang digunakan bersama oleh anggota kelompok 4. Status kelompok, posisi atau peringkat yg didefinisikan secara sosial yang diberikan kepada kelompok atau anggota kelompok oleh orang lain. 5. Ukuran kelompok, besar kecilnya jumlah anggota dalam kelompok 6. Komposisi kelompok, berkaitan dengan heteroginitas anggota kelompok seperti; keterampilan, kemampuan, pengetahuan, kepribadian, etnik, budaya dsb. Struktural Kelompok meliputi;

18 Mencakup proses-proses yang terjadi di dalam suatu kelompok kerja, yaitu; Mencakup proses-proses yang terjadi di dalam suatu kelompok kerja, yaitu; Pola komunikasi dlm pertukaran informasi Pola komunikasi dlm pertukaran informasi Proses keputusan kelompok, Proses keputusan kelompok, Perilaku dan gaya pemimpin, Perilaku dan gaya pemimpin, Konflik, Konflik, Dinamika kekuasaan Dinamika kekuasaan Jenis tugas sederhana (rutin dan standar) Jenis tugas sederhana (rutin dan standar) Jenis tugas kompleks (tugas baru, insidental) Jenis tugas kompleks (tugas baru, insidental) Proses Kelompok Tugas Kelompok

19 Kesamaan nilai dan tujuan Kesamaan nilai dan tujuan Keberhasilan dalam mencapai tujuan Keberhasilan dalam mencapai tujuan Status dan kebanggaan kelompok Status dan kebanggaan kelompok Penyelesaian perbedaan Penyelesaian perbedaan Kecocokan terhadap norma-norma kelompok Kecocokan terhadap norma-norma kelompok Daya tarik pribadi (kharisma, aura) Daya tarik pribadi (kharisma, aura) Persaingan antar kelompok Persaingan antar kelompok Pengakuan dan penghargaan Pengakuan dan penghargaan Kohesivitas kelompok

20 Gambar 11.: Faktor-faktor yang Meningkatkan dan Menurunkan Kohesivitas Kelompok YANG MENINGKATKAN Kesepakatan tujuan kelompok Kesepakatan tujuan kelompok Frekuensi interaksi Frekuensi interaksi Ketertarikan pribadi Ketertarikan pribadi Kompetisi antar kelompok Kompetisi antar kelompok Evaluasi berdasarkan keinginan sendiri Evaluasi berdasarkan keinginan sendiri YANG MENURUNKAN Ketidaksepakatan tujuan kelompok Ketidaksepakatan tujuan kelompok Besarnya jumlah anggota kelompok Besarnya jumlah anggota kelompok Pengalaman yang tidak menyenangkan Pengalaman yang tidak menyenangkan Persaingan antar anggota kelompok Persaingan antar anggota kelompok Dominasi oleh satu orang anggota atau lebih Dominasi oleh satu orang anggota atau lebih

21


Download ppt "PERTMUAN KE 9 DASAR DARI PERILAKU KELOMPOK DAN TIM Ooleh : Ir. Muslim, SE., M.Si."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google