Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

NITA FATHIYA, 6450405118 Perbedaan Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Seksual Siswa Pada SMA Negeri dan Swasta di Kabupaten Tegal Tahun 2009.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "NITA FATHIYA, 6450405118 Perbedaan Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Seksual Siswa Pada SMA Negeri dan Swasta di Kabupaten Tegal Tahun 2009."— Transcript presentasi:

1 NITA FATHIYA, Perbedaan Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Seksual Siswa Pada SMA Negeri dan Swasta di Kabupaten Tegal Tahun 2009

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : NITA FATHIYA - NIM : PRODI : Kesehatan Masyarakat - JURUSAN : Ilmu Kesehatan Masyarakat - FAKULTAS : Ilmu Keolahragaan - thiya_ff pada domain yahoo.co.id - PEMBIMBING 1 : Eram Tunggul P, S.KM, M.Kes - PEMBIMBING 2 : dr. Anik Setyo W - TGL UJIAN :

3 Judul Perbedaan Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Seksual Siswa Pada SMA Negeri dan Swasta di Kabupaten Tegal Tahun 2009

4 Abstrak Masalah perilaku paling sering terjadi pada kelompok usia remaja, salah satu penyebab masalah ini adalah adanya perubahan organbiologik akibat pematangan organ-organ reproduksi. Berdasarkan informasi yang diperoleh pada bulan Maret 2008 menyebutkan bahwa sebagian peserta didiknya (siswa) di SMA Negeri 2 Slawi sebanyak 90,73 % sedang berpacaran dan 95,74 % pernah berpacaran. Sedangkan di SMA PGRI Slawi sebanyak 77,94 % sedang berpacaran dan 89,47 % pernah berpacaran. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah adakah perbedaan pengetahuan, sikap, dan perilaku seksual pada siswa SMA negeri dengan SMA swasta di Kabupaten Tegal tahun Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbedaan pengetahuan, sikap, dan perilaku seksual pada siswa SMA negeri dan SMA swasta di Kabupaten Tegal tahun Jenis penelitian ini adalah adalah komparatif dengan pendekatan cross sectional dengan sampel penelitian adalah 60 siswa SMA negeri 2 Slawi yang mewakili SMA negeri dan 20 siswa SMA PGRI Slawi yang mewakili SMA swasta. Instrumen yang digunakan adalah kuesioner. Data primer diperoleh dari pengisian kuesioner oleh siswa, dan data sekunder diperoleh dari sekolah. Analisis dilakukan secara univariat dan bivariat (menggunakan uji chi square α=0,05). Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat pengetahuan siswa tentang kesehatan reproduksi yang tergolong baik pada SMA negeri 21,7% dan SMA swasta 10,0%, sikap siswa terhadap kesehatan reproduksi yang tergolong negatif pada SMA negeri 78,3% dan SMA swasta 80,0%, perilaku seksual remaja sudah mengkhawatirkan terbukti pada SMA negeri 53,3% dan SMA swasta 40,0% berperilaku seksual kurang baik saat berpacaran seperti cium pipi, cium bibir, necking, petting maupun onani/masturbasi. Disimpulkan bahwa tidak ada perbedaan pengetahuan, sikap, dan perilaku seksual pada siswa SMA negeri dan SMA swasta di Kabupaten Tegal tahun Disarankan kepada (1) Bagi Dinas Pendidikan, Pemuda Dan Olahraga untuk mempertimbangkan lebih lanjut agar pendidikan reproduksi sehat remaja dimasukkan dalam kurikulum pendidikan Sekolah Menengah Atas sebagai mata pelajaran tersendiri, karena dilihat dari urgennya bukan hanya sekedar sudut moralitas dan agama semata- mata, tetapi demi perkembangan sehat para remaja itu sendiri atau siswa SMA, (2) Bagi sekolah SMA negeri dan SMA swasta untuk lebih banyak memberikan pemahaman tentang kesehatan reproduksi terutama berkaitan dengan sisi-sisi ilmiah seperti dampak perilaku seksual terhadap penyebaran penyakit seksual, dengan cara menambah mata pelajaran kesehatan reproduksi dalam kurikulum pendidikan, (3) Bagi orang tua siswa untuk meningkatkan fungsi kontrolnya terutama dalam hal keterbukaan komunikasi serta pengawasan terhadap media- media yang sering digunakan siswa terutama pengecekan isi ponsel anaknya.

5 Kata Kunci Pengetahuan, Sikap, Perilaku seksual

6 Referensi Akhmad Azhar Abu Miqdad, 1997, Pendidikan Seks Bagi Remaja, Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset. Arum Etikariena, 2005, Hubungan Antara Mitos Tentang Seksualitas dengan Keserbabolehan Perilaku Seksual Pranikah pada Remaja “ABG” di Jakarta, PDF, diakses 15 April BKKBN Propinsi Jawa Tengah, 2003, Remaja Mengenal Dirinya, Semarang: BKKBN. Ceria BKKBN, 2001, diakses 27 Maret Depkes RI, 1994, Pola Pembinaan Kesehatan Reproduksi Remaja Dalam Pembinaan Kesehatan Keluarga, Jakarta : Depkes RI. 2003, Materi Pelatihan Pelayanan, Kesehatan Peduli Remaja ( PKPR ) Bagi Petugas Kesehatan (Pegangan Bagi Pelatih), Jakarta: PT Bumi Aksara. Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Tengah, 2003, Pedoman Pelatihan Keder Kesehatan Remaja di Sekolah Tingkat Lanjut, Semarang: Dinas Propinsi Jawa Tengah. Dhidi D, 2002, Perilaku Seks Pranikah Pada Remaja, psikologi.com/remaja/comment.htm. diakses 27 Maret Erni Juni F, 2008, Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Remaja Tentang Kesehatan Reproduksi Pada Siswa di SMA Negeri 1 Sukorejo Kabupaten Kendal Tahun 2007 (Studi Kualitatif,. Skripsi: Universitas Negeri Semarang. Irawati Imran, 1996, Perkembangan Seksualitas Remaja, Jakarta: PKBI-UNFPF. Jenifer Walner, 2008, Bahaya Ekspos Media Seks Pada Remaja, diakses 27 Maret Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Negeri Semarang, 2007, Pedoman Penyusunan Skripsi Mahasiswa Program Strata I Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang, Semarang: UNNES. Longginus Pekey, 2007, Perilaku Seksual Remaja Saatnya Orang Tua, Guru dan Masyarakat Tahu,http://pendidikanpapua.blogspot.com/2007/11/perilaku-seksual- remaja.html, diakses 27 Maret Masland P. Robert dan David Estridge, 2004, Apa Yang Ingin Diketahui Remaja Tentang Seks, Terjemahan Mira T Windy, Jakarta: PT Bumi Aksara. Moh. Nazir, 2005, Metode Penelitian, Bogor : Ghalia Indonesia. Muhamad Al – Mighwar, 2006, Psikologi Remaja, Bandung: Pustaka Setia. NN, 2007, Kabupaten Tegal Daerah Merah HIV/AIDS,. diakses 15 April 2008., 2008, Laporan Hasil Survey Tentang Kekerasan Terhadap Perempuan dan Perilaku Seksual Terhadap Siswa SMA di Klaten, sch.id/ ?pilih=artikel&action=baca&id=7, diakses 9 Mei 2009., 2009, Perilaku Masturbasi Pada Remaja, /03 /perilaku-masturbasi-pada-remaja.html, diakses 9 Mei Nanang Munajat, 1996, Resiko Reproduksi Remaja, Jakarta: BKKBN. Nina Surtiretna, 2001, Bimbingan Seks Bagi Remaja, Bandung: PT Remaja Rosdakarya Offset. Resapugar, 2008, Eksploitasi Seksual Remaja Sebuah Ancaman Kehancuran Bangs,.http://www.ponpeskarangasem.com/index.php?option=com_content& view=article&id=203:eksploitasi-seksualitas-remaja&catid=67:artikel- kiriman&Itemid=93, diakses 19 Juni Saeroni, 2008, Remaja Dan Masalah Kesehatan Reproduksi, reproduksi/, diakses 19 Juni Sarlito W Sarwono, 2001, Psikologi Remaja, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Soekidjo Notoatmodjo, 2003, Ilmu Kesehatan Masyarakat (Prinsip-Prinsip Dasar, Jakarta : PT RINEKA CIPTA., 2003, Pendidikan dan Perilaku Kesehatan, Jakarta: PT RINEKA CIPTA., 2005, Metodologi Penelitian Kesehatan Edisi Revisi, Jakarta: PT RINEKA CIPTA. Stanley Lameshow, 1997, Besar Sampel Dalam Penelitian Kesehatan, Yogyakarta: Gajah Mada University Press. Sugiyono, 2006, Statistika Untuk Penelitian, Bandung: ALFABETA. Suharsimi Arikunto, 2006, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik Edisi Revisi VI, Jakarta: PT RINEKA CIPTA. Syaifuddin Azwar, 1995, Sikap Manusia, Edisi Ke II, Yogyakarta: AR Ruzz Media. Tim Kadnet Muda Mudi, 2009, Karakteristik Remaja Dan Pemuda.http/www.kadnet.info/web/index.php?option=com_content&view=ar ticle&id=483:karakteristik-remaja-dan-pemuda&catid=87:muda mudi&Itemid=92,diakses 19 Juni Wahyudi, 1996, Kesehatan Reproduksi Remaja, Jakarta: BKKBN. Yayuk Farida B, 2004, Pengantar Pangan Dan Gizi, Jakarta: Penebar Swadaya Zainun Mu’tadin, 2002, Pendidikan Seksual Pada Remaja, psikologi.com/remaja/ htm, diakses 27 Maret 2008.

7 Terima Kasih


Download ppt "NITA FATHIYA, 6450405118 Perbedaan Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Seksual Siswa Pada SMA Negeri dan Swasta di Kabupaten Tegal Tahun 2009."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google