Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

METODE PENARIKAN SAMPEL (SAMPLING) Matakuliah: KodeJ0204/Statistik Ekonomi Tahun: Tahun 2007 Versi: Revisi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "METODE PENARIKAN SAMPEL (SAMPLING) Matakuliah: KodeJ0204/Statistik Ekonomi Tahun: Tahun 2007 Versi: Revisi."— Transcript presentasi:

1 METODE PENARIKAN SAMPEL (SAMPLING) Matakuliah: KodeJ0204/Statistik Ekonomi Tahun: Tahun 2007 Versi: Revisi

2 ALASAN DILAKUKAN SAMPLING Percobaan/Eksperimennya bersifat destruktif (merusak) Contoh: 1.Perusahaan pilar beton, menguji kekuatan beton hasil produksinya 2.Perusahaan bola lampu mencoba daya tahan bola lampu hasil produksinya Populasinya sangat besar Biaya/tenaga terbatas Waktu terbatas

3 PENDEKATAN SAMPLING 1.Probability Sampling (Sampling dengan Probabilita) yaitu jika unit-unit observasi memiliki peluang/kemungkinan yang sama untuk terpilih 2.NonProbability Sampling yaitu penarikan sampel yang tidak dilakukan dengan kaidah-kaidah probabilita Termasuk dalam NonProbability Sampling: a. Purposive Sampling b. Haphazard Sampling c. Snowball Sampling

4 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 1.Simple Random Sampling (SRS) Dilakukan jika populasinya homogen A.Populasi Terbatas (Finite Population)  SRS untuk populasi terbatas berukuran N adalah sampel yang dipilih sedemikian sehingga masing-masing kemungkinan sampel berukuran n memiliki peluang yang sama untuk terpilih.  Ada 2 (dua) tipe, yaitu: Dengan Pengembalian (with replacement - WR) Tanpa Pengembalian (without replacement - WOR)

5 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 1.Simple Random Sampling (SRS) Dilakukan jika populasinya homogen B.Populasi Tak Terbatas (Infinite Population)  SRS dari populasi tak terbatas merupakan sampel yang dipilih sedemikian sehingga kondisi berikut terpenuhi: Masing-masing elemen dipilih dari populasi yang sama Setiap elemen dipilih secara bebas (independent)

6 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 2.Cluster Random Sampling Dilakukan jika populasinya besar/luas, dengan prinsip unit-unit observasi dalam satu cluster heterogen dan antar cluster homogen (misal: dalam satu wilayah harus ada petani, karyawan swata/buruh, PNS, TNI  homogen menurut jenis pekerjaan)

7 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 2.Cluster Random Sampling Cluster 1Cluster 2Cluster 3Cluster k … Pemilihan Cluster Populasi Cluster Cluster terpilih Cluster 1Cluster 3Cluster c

8 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 3.Stratified Random Sampling  Suatu teknik penarikan sampel dimana unit-unit populasi dikelompokkan menjadi kelompok- kelompok yang homogen  Dilakukan jika populasinya tidak homogen dan populasi dapat dibagi dalam beberapa lapisan/strata Misal:Kelompok Kelas Ekonomi I. Atas,pendapatan > 10 jt rupiah II. Menengah,pendapatan jt rupiah III.Bawah, pendapatan < 1 jt rupiah

9 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 3.Stratified Random Sampling (Lanjutan)  Prinsip Pembentukan Strata: a. Pembentukan strata dalam populasi tidak boleh terjadi overlapping b. Setiap strata dalam populasi harus homogen C C B A B A C A A B C C B A C C B A B B C A C B B C B A C A B C A A C C B B B C B B A C B Populasi disekat menjadi A Strata I B Strata II C Strata III

10 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 4.Multistage Sampling (Penarikan Sampel Bertahap) Dilakukan jika cakupan penelitiannya (populasi) sangat besar Misal: pemilihan kelurahan/desa di suatu propinsi, Tahap I pemilihan kabupaten/kota, Tahap II pemilihan kecamatan, Tahap III pemilihan kelurahan/desa

11 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 5.Systematic Sampling a. Linear Systematic Sampling Prosedur: 1). Urutkan elemen populasi pada sampling frame 2). Hitung interval (I) = N/n (N = banyaknya anggota populasi, n = banyaknya sampel) 3). Pilih random start (dari Tabel Angka Random) dengan nilai 1 s.d I (misalkan i) 4). Sampelnya adalah elemen ke-(i + kI), (k = 0, 1, …, (n-1)) Sampel 1 adalah no. urut ke-i 2 adalah no. urut ke-(i + I) 3 adalah no. urut ke-(i + 2I) … Sampel n adalah no. urut ke-(i + (n-1)I)

12 TEKNIK-TEKNIK SAMPLING 5.Systematic Sampling b. Circular Systematic Sampling Prosedur: 1). Urutkan elemen populasi pada sampling frame 2). Hitung interval (I) = N/n (N = banyaknya anggota populasi, n = banyaknya sampel) 3). Pilih random start (dari Tabel Angka Random) dengan nilai 1 s.d I (misalkan j) 4). Sampelnya adalah elemen ke-(j + kI), (k = 0, 1, …, (n-1)) 5).Bila j + kI > N, maka sampelnya no. urut ke-(j + kI) – N

13 SEKIAN & SEE YOU NEXT SESSION


Download ppt "METODE PENARIKAN SAMPEL (SAMPLING) Matakuliah: KodeJ0204/Statistik Ekonomi Tahun: Tahun 2007 Versi: Revisi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google