Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LOGO WIRELESS LAN 802.11.  802.11a  12 channel yang terpisah secara non- overlapping.  Jangkauan sekitar 50 meter  Tidak kompatible dengan standar.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LOGO WIRELESS LAN 802.11.  802.11a  12 channel yang terpisah secara non- overlapping.  Jangkauan sekitar 50 meter  Tidak kompatible dengan standar."— Transcript presentasi:

1 LOGO WIRELESS LAN

2  a  12 channel yang terpisah secara non- overlapping.  Jangkauan sekitar 50 meter  Tidak kompatible dengan standar b dan g  Maksimum data rate 54 Mbps  Frekuensi band yang digunakan 5 GHz  Daya yang dibutuhkan 2 W - 2,5 W

3  b  Memiliki kapasitas 3 channel.  Memiliki jarak jangkauan sekitar 100 meter  Kompatibel dengan standar wireless  Maksimum data rate 11 Mbps  Frekuensi band yang digunakan 2,4 GHz  Daya yang dibutuhkan 1 W

4  g.  Kompatibel dengan standar wireless  Maksimum data rate 54 Mbps  Frekuensi band yang digunakan 2,4 GHz  Daya yang dibutuhkan 1,5 W

5  Pada jaringan wireless LAN IEEE menggunakan teknik modulasi spread spectrum, yaitu sebuah teknik modulasi yang dirancang agar data lebih tahan terhadap interferensi.  Teknik Spread Spectrum sendiri dapat dibagi menjadi dua metode pendekatan yaitu  Direct Sequence  Frequency Hopping.

6  Direct Sequence Spread Spectrum (DSSS), sebuah bit akan dikonversi ke dalam beberapa chip yang berbentuk unik dan dapat membentuk sekitar 11 channel dan masing-masing channel memiliki lebar sekitar 22 MHz.  Frequency Hopping Spread Spectrum (FHSS) memiliki sekitar 79 channel dan masing-masing channel memiliki lebar sekitar 1 MHz. Perubahan frekuensi (hop) dilakukan tiap 0,4 detik. Jika sebuah frekuensi terkena interferensi maka data akan dikirim ulang melalui frekuensi berikutnya.

7 Perangkat Wireless LAN Access Point  Access Point merupakan perangkat half-duplex yang bekerja seperti switch.  Perangkat Access Point dapat diimplementasikan dalam 3 mode :  Mode Root Access Point dihubungkan ke jaringan kabel melalui interface Ethernet. Sehingga client Wireless LAN dapat terhubung ke jaringan kabel melalui Access Point.

8 WLAN clientAccess Point WLAN clientAccess Point Jaringan kabel Access Point Root mode WLAN client Access Point Repeater mode Jaringan kabel

9  Mode Repeater  Biasanya digunakan untuk membentuk suatu jalur upstream wireless ke jaringan kabel. Kelemahan mode ini adalah mengurangi jarak jangkauan Access Point terhadap client  Mode Bridge  Access Point digunakan untuk menghubungkan dua atau lebih jaringan kabel secara wireless

10 Access Point Mode bridge Jaringan kabel Access Point Mode bridge Jaringan kabel

11 Perangkat client untuk Wireless LAN  Client wireless LAN dapat berupa PC (Personal Computer), notebook, atau PDA yang menyediakan perangkat wireless seperti PCMCIA, PCI Wireless Adapter, dan sebagainya.  Perangkat wireless ini digunakan untuk menerima atau mengirimkan sinyal wireless ke perangkat wireless lainnya.

12 Topologi Wireless LAN Ad-Hoc (Peer to peer) Ad-hoc merupakan suatu bentuk topologi yang paling sederhana. Komunikasi terjadi antara dua perangkat wireless LAN atau lebih dengan cakupan area yang terbatas. Pada topologi ad-hoc tidak memerlukan Access Point (AP) WLAN client

13 Topologi Wireless LAN Infrastruktur (client/server)  Pada mode infrastruktur membutuhkan Access Point (AP). Perangkat ini berfungsi untuk menghubungkan antara client satu dengan yang lainnya sehingga dapat tergabung ke dalam sebuah sistem jaringan.  Selain itu Access Point juga dapat bertindak sebagai repeater yang bekerja sebagai perangkat yang dapat menguatkan sinyal dalam suatu jaringan Wireless LAN. WLAN client Access Point

14 SSID (Service Set Identifier)  SSID merupakan identifier yang digunakan untuk mengidentifikasi nama kelompok jaringan pada Wireless LAN.  Sebuah client harus memiliki SSID yang benar agar dapat bergabung dalam sebuah jaringan Wireless LAN. Nilai SSID pada client harus sama dengan yang dimiliki oleh Access Point.  SSID dikirim dalam sebuah Beacon oleh Access point ke client Wireless LAN.

15 Beacon merupakan suatu frame pendek yang berfungsi mengelola dan mensinkronisasi komunikasi pada Wireless LAN. Beacon terdiri dari beberapa informasi antara lain :  Sinkronisasi Time Antara access point dan client harus memiliki clock yang sinkron, sehingga beacon menyesuaikannya melalui sebuah time stamp  Parameter FH dan DS Berisi informasi teknik spread spectrum yang digunakan  Informasi SSID Berisi nilai SSID  Rate Berisi informasi tentang data rate yang didukung oleh access point

16 APClient Scanning identitas access point EAP Boleh / Tidak identitas client

17 Tugas LATIHAN  Lakukan hubungan ad-hoc antar Laptop menggunakan wireless connection  Cek  ping  Transfer file


Download ppt "LOGO WIRELESS LAN 802.11.  802.11a  12 channel yang terpisah secara non- overlapping.  Jangkauan sekitar 50 meter  Tidak kompatible dengan standar."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google