Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERTEMUAN 9 Charisma Ayu Pramuditha, B. Tech Mgt, MHRM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERTEMUAN 9 Charisma Ayu Pramuditha, B. Tech Mgt, MHRM."— Transcript presentasi:

1

2 PERTEMUAN 9 Charisma Ayu Pramuditha, B. Tech Mgt, MHRM

3 KEKUASAAN :  Meliputi kemampuan untuk menggerakkan sumber, mendapatkan dan menggunakan sumber apa saja yang diperlukan orang untuk mencapai tujuan yang diinginkan. WEWENANG :  Meliputi penggunaan kekuasaan terutama yang berhubungan dengan posisi.

4  COERCIVE POWER “kekuasaan yang didasarkan atas rasa takut”  REWARD POWER “kekuasaan yang didasarkan atas harapan, menerima pujian, penghargaan, atau pendapatan bagi terpenuhinya permintaan seorang pemimpin”  LEGITIMATE POWER “kekuasaan yang diperoleh dari posisi seseorang dalam kelompok atau hirarki keorganisasian”

5  EXPERT POWER “kekuasaan yang diperoleh seorang pemimpin karena memiliki keterampilan, keahlian, atau pengetahuan tertentu yang tidak dimiliki pengikutnya”  REFERENT POWER “kekuasaan yang dimiliki seseorang pemimpin karena memiliki daya tarik tertentu atau kharisma”

6 Kepemimpinan adalah : “proses kegiatan seseorang dalam memimpin, membimbing, mempengaruhi atau mengontrol pikiran, perasaan / tingkah laku orang lain” Kepemimpinan adalah : “seni mengkoordinasi dan memberi arah kepada individu atau kelompok utk mencapai tujuan yang diinginkan”.

7 Pandangan tentang asal-usul kepmimpinan : 1. Pemimpin dilahirkan (leaders are born) 2. Pemimpin dibentuk & ditempa (leaders are made) Kesimpulan : 1. Seseorang secara genetika memiliki bakat kepemimpinan 2. Bakat tersebut dipupuk dan dikembangkan melalui kesempatan 3. Ditopang oleh pengetahuan teori yg diperoleh dari pendidikan & latihan.

8 Sepuluh peran pemimpin : 1.Monitor : mencari dan menerima informasi, mengamati dan melaporkan, mempertahankan kontak personal. 2.Desiminator : menyebarkan informs kepada anggota organis, mengirim memo dan laporan dan membuat kontak telepon 3.Spokesperson : memberikan informs kpd pihak luar melalui pidato, laporan berkala dan memo. 4.Figurhead : melakukan tgs seremonial & tugas simbolik, seperti menandatangani dokumen dan menerima tamu. 5.Pemimpin : mengarahkan dan memotivasi bawahan, melatih, memberikan bimbingan dan komunikasi.

9 6.Liason manager : mempertahankan hub. informs baik ke luar maupun ke dalam organisasi menggunakan surat, telepon & pertemuan. 7.Entrepreneur : mengembangkan proyek baru, ide baru dan mengembangkan organisasi 8.Pengendali masalah : mengambil tindakan korektif dan pemecahan masalah dlm keadaan krisis 9.Pembagi sumberdaya : membagikan sd berupa keuntungan organisasi kepada yang berhak, menetapkan pendanaan, jadwal, dan menetapkan prioritas. 10.Negosiator : mewakili organisasi dalam negosiasi, seperti kontrak-kontrak, kerjasama, pembelian brg dan penetapan keuangan.

10 Memiliki inteligensi atau kecerdasan Memiliki kepribadian memiliki ciri fisik tertentu memiliki kemampuan supervisi “ Menentukan efektifitas pemimpin dari segi ciri tidak semuanya tepat, para ahli lebih percaya bahwa pemimpin yang efektif tergantung pada situasi yang cocok”.

11 BA CD X Perhatian Terhadap Orang Perhatian terhadap Produksi A : Perhatian terhadap orang tinggi-thd produksi rendah B : Perhatian terhadap orang dan produksi tinggi C : Perhatian terhadap orang dan produksi rendah D : Perhatian terhadap orang rendah-thd produksi tinggi X :Perhatian sedang terhadap orang & produksi

12 Karakteristik PemimpinKarakteristik Manajer JIWA Visioner Penuh Gairah Kreatif Fleksibel Penuh Inspirasi Inovasif Berani Imaginatif Suka Mencoba Mencetuskan Perubahan Kekuasaan Pribadi PIKIRAN Rasional Berkonsultasi Persisten Menyelesaikan Masalah Berwatak Keras Analitikal Terstruktur Tenang Berkuasa Menstabilisasi Kekuasaan Posisi

13 Bentuk kekuasaan posisi yang digunakan para manajer untuk mengubah perilaku karyawan adalah : Kekuasaan yang sah Kekuasaan Penghargaan Kekuasaan Koersif

14 Kekuasaan yang paling sering datang dari sumber-sumber internal. Dua tipe kekuasaan pribadi adalah : Kekuasaan Ahli Kekuasaan Pengacu

15 Karakteristik Fisik Energi Stamina Fisik Intelijensi dan Kemampuan Intelijensi, kemampuan kognitif Pengetahuan Penilaian, Ketegasan Kepribadian Kepercayaan Diri Kejujuran dan Integritas Antusiasme Keinginan untuk Memimpin Kemandirian Karakteristik Sosial Keramahan, keterampilan antarpesonal Kemauan untuk berkooperatif Kemauan untuk bekerjasama Kebijkasanaan, Diplomasi Karakteristik yang berhubungan dengan pekerjaan Dorongan keberhasilan, keinginan untuk dapat unggul Sifat berhati-hati dalam mengejar tujuan Tekun menghadapi rintangan, keuletan Latar Belakang Sosial Pendidikan Mobilitas

16 Pemimpin Otoriter Seorang pemimpin yang cenderung memusatkan otoritas dan mengandalkan kekuasaan sah, penghargaan, dan koersif untuk mengatur para bawahannya. Pemimpin Demokratis Seorang pemimpin yang mendelegasikan otoritas untuk orang lain, mendorong adanya partisipasi, dan mengandalkan kekuasaan ahli serta kekuasaan pengacu untuk mengatur para bawahannya.

17 1.Studi Ohio State Peneliti-peneliti di Ohio State University mengidentifikasikan dua perilaku utama pemimpin,yaitu : Pertimbangan Tingkat dimana pemimpin sadar akan bawahan, menghormati ide-ide dan perasaan mereka, dan membangun kepercayaan mutual. Struktur Awal Tingkat dimana pemimpin berorientasi pada tugas dan mengarahkan aktivitas-aktivitas kerja bawahan untuk mencapai tujuan.

18 2.Studi Michigan Studi di University of Michigan melakukan pendekatan yang sama dengan membandingkan perilaku para pemimpin yang efektif dan tidak efektif. Pemimpin yang efektif Pemimpin yang terpusat pada karyawan untuk menyebut pemimpin yang membangun tujuan kinerja yang tinggi dan menampilkan prilaku yang sportif terhadap bawahan. Pemimpin yang kurang efektif Pemimpin yang terpusat pada pekerjaan; yang cenderung kurang perhatian terhadap pencapaian tujuan dan kebutuhan manusiawi serta lebih menyukai jadwal-jadwal rapat, menjaga biaya tetap rendah, dan mencapai efisiensi produksi.

19 Teori kepemimpinan yang mengukur perhatian pemimpin terhadap orang- orang dan produksi. Manajemen Country Club Perhatian besar terhadap kebutuhan orang-orang karen ahubungan yang memuaskan menimbulkan suasana organisasi dan kecepatan kerja yang nyaman dan menyenangkan. Manajemen Tim Penyelesaian pekerjaan berasal dari orang-orang yang berkomitmen,saling ketergantungan dalam memiliki “Kepentingan yang sama” dalam tujuan organisasi menimbulkan hubungan yang didasari rasa percaya dan rasa hormat. Manajemen di Tengah Jalan Kinerja organisasi yang memadai mungkin terjadi dengan menyeimbangkan kebutuhan untuk menyelesaikan pekerjaan serta mempertahankan moral orang- orang pada tingkat yang memuaskan. Manajemen Miskin Pengerahan usaha yang minimal untuk menyelesaikan pekerjaan cocok untuk mempertahankan keanggotaan organisasi. Kekuasaan-Pemenuhan Efisiensi dalam operasi merupakan hasil dari pengaturan kondisi-kondisi kerja yang sedemikian rupa sehingga campur tangan dari elemen-elemen manusia diminimalkan.

20 Model kepemimpinan yang mendeskripsikan hubungan antara gaya kepemimpinan dan situasi-situasi organisasional tertentu. 1.Teori Kontinjensi Fiedler Gaya Kepemimpinan Seorang pemimpin yang berorientasi pada hubungan memperhatikan orang-orang dan pada tugas. Situasi Dianalisis dalam bentuk tiga elemen : − Hubungan pemimpin-anggota − Struktur tugas − Kekuasaan posisi Teori Kontinjensi

21 Teori situasional adalah pendekatan kontinjensi terhadap kepemimpinan yang menghubungkan gaya prilaku pemimpin dengan kesiapan tugas para bawahan. Inti dari teori situasional hersey dan blanchard adalah memilih gaya pemimpin yang cocok untuk tingkat kesiapan para bawahan tingkat pendidikan, keterampilan, pengalaman, kepercayaan diri, dan sikap kerja mereka. Para pengikut mungkin berada pada tingkat kesiapan yang rendah, sedang, tinggi, atau sangat tinggi.

22 Pendekatan kontinjensi kepemimpinan yang menjelaskan bahwa tanggung jawab pemimpin adalah meningkatkan motivasi para bawahan dengan mengklarifikasi perilaku-perilaku yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas dan mendapatkan penghargaan-penghargaan.

23 Pemimpin mendefinisikan apa yang harus dilakukan oleh pengikut untuk mencapai hasil kerja. Pemimpin mengklarifikasikan peran kerja pengikut Pengikut telah meningkatkan pengetahuan dan kepercayaan diri untuk mencapai hasil-hasil kerja. Pemimpin mempelajari kebutuhan pengikut Pemimpin mencocokkan kbeutuhan pengikut dengan penghargaan- penghargaan apabila hasil kerja tercapai. Pemimpin meningkatkan nilai hasil kerja untuk pengikut. Pengikut menunjukkan peningkatan usaha dan motivasi Hasil-hasil kerja organisasional tercapai KLASIFIKASI ALURMENAMBAH PENGHARGAAN

24 PERILAKU PEMIMPIN 1.Kepemimpinan Suportif Melibatkan prilaku pemimpin yang menunjukkan perhatian terhadap kesejahteraan dan kebutuhan pribadi para bawahan. 2.Kepemimpinan Direktif Muncul ketika pemimpin memberitahu para bawahan apa yang ahrus mereka kerjakan. 3.Kepemimpinan Partisipatif Pemimpin berkonsultais dengan para bawahannya tentang keputusan-keputusannya. 4.Kepemimpinan yang Berorientasi Pada Pencapaian Pemimpin menentukan tujuan yang jelas dan menantang bagi para bawahan.

25 KONTINJENSI SITUASIONAL Dua kontinjensi situasional dalam teori alur tujuan adalah : 1. Karakteristik pribadi anggota kelompok 2.Lingkungan kerja

26 SITUASI Pengikut kurang memiliki kepercayaan diri Pekerjaan ambigu Kekurangan tantangan pekerjaan Penghargaan yang salah Kepemimpinan Suportif Kepemimpinan Direktif Kepemimpinan Berorientasi Pada Pencapaian Kepemimpinan Suportif PERILAKU PEMIMPIN PENGARUH TERHADAP PENGIKUT Meningkatkan kepercayaan diri untuk mencapai hasil kerja Mengklarifikasi alur menuju penghargaan Menentukan tujuan- tujuan yang lebih tinggi Mengklarifikasi kebutuhan pengikut dan mengubah penghargaan Lebih banyak usaha,kepuasan dan kinerja yang lebih baik HASIL

27 PENGGANTI DAN PENETRAL KEPEMIMPINAN VARIABEL Variabel Organisasional Karakteristik Tugas Karakteristik Kelompok Kekompokan kelompok Formalisasi Kekakuan Kekuasaan posisi yang rendah Pemisahan fisik Tugas yang sangat terstruktur Umpan balik otomatis Kepuasan instrinsik Profesionalisme Pelatihan Pengalaman KEPEMIMPINAN YANG BERORIENTASI PADA TUGAS Menggantikan Menetralisasi Menggantikan Tidak ada pengaruh Menggantikan KEPEMIMPINAN YANG BERORIENTASI PADA ORANG-ORANG Menggantikan Tidak ada pengaruh Menetralisasi Tidak ada pengaruh Menggantikan Tidak ada pengaruh

28 Pemimpin Transaksional Pemimpin yang mengklarifikasi persyaratan-persyaratan peran dan tugas para bawahan, mengawalli struktur, memberikan penghargaan, dan menunjukkan perhatian terhadap bawahan. Pemimpin Karismatik Pemimpin yang memiliki kemampuan untuk memotivasi para bawahan agar meningkatkan kinerja yang diharapkan Pemimpin Transformasional Pemimpin yang dibedakan dengan kemampuan khusus untuk mendatangkan inovasi dan perubahan. Pemimpin Interaktif Gaya kepemimpinan yang diberi ciri oleh nilai-nilai seperti pengikutsertaan, kolaborasi, pembangunan hubungan dan perhatian.


Download ppt "PERTEMUAN 9 Charisma Ayu Pramuditha, B. Tech Mgt, MHRM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google