Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Faktor yang mempengaruhi terjadinya Infeksi Oportunistik (IO) Kondisi tubuh— Pasien ODHA dengan usia lebih tua, Perilaku tidak sehat pelaku seks anal.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Faktor yang mempengaruhi terjadinya Infeksi Oportunistik (IO) Kondisi tubuh— Pasien ODHA dengan usia lebih tua, Perilaku tidak sehat pelaku seks anal."— Transcript presentasi:

1

2 Faktor yang mempengaruhi terjadinya Infeksi Oportunistik (IO) Kondisi tubuh— Pasien ODHA dengan usia lebih tua, Perilaku tidak sehat pelaku seks anal tanpa kondom pengguna Narkoba suntik (PENASUN) perokok Kondisi psikologis (contoh: depresi) (Nash & Said, 1992).

3 Faktor yang mempengaruhi terjadinya Infeksi Oportunistik Viral factors—V Tingkat Patogenitas, Subtype dari HIV & variant HIV (Hare, 2004). Coinfections— Pertumbuhan Infeksi oportunistik  derajat “immunosuppression”, Riwayat IO  resiko kematian lebih tinggi drpd ODHA tanpa riwayat IO (Hare, 2004).

4 Tanda & Gejala adanya Penurunan sistem Imun meliputi: Penurunan BB> 10% Diare kronik (> 1 bulan)

5 Tanda & Gejala adanya Penurunan sistem Imun meliputi: Infeksi sigelosis (penyebab diare) berulang Kandidiasis oral Oral hairy leukoplakia

6 Infeksi Oportunistik Adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh menurunnya sistem kekebalan tubuh seseorang ODHA

7 Infeksi Oportunistik yang sering terjadi di Indonesia Tuberkulosis Pneumonia (Pneumocytis carinii) Infeksi jamur berulang di kulit, mulut dan tenggorokan Infeksi gastrointestinal Infeksi pada sistem persarafan (Meningitis sub-akut) Sarkoma kaposi

8 Infeksi Oportunistik: Tuberkulosis TB adalah IO tersering TB dapat ditemukan pada semua tahapan HIV

9 Prioritas keperawatan pada HIV/TB Meningkatkan/mempertahankan ventilasi/oksigenasi yg adekuat Mencegah penyebaran infeksi Meningkatkan strategi koping yang efektif

10 Diagnosa Keperawatan pada HIV/TB 1. Tidak efektifnya bersihan jalan nafas 2. Gangguan pertukaran gas 3. Tidak efektifnya pemenuhan kebutuhan nutrisi

11 Intervensi Kep dari Dx HIV/TB: 1 & 2 Kaji fungsi pernafasan Berikan posisi semi- fowler Latih nafas dalam & batuk efektif

12 Intervensi Kep dari Dx HIV/TB: 1 & 2 Berikan fisioterapi dada jika perlu Lakukan suction jika perlu Berikan intake cairan 2,5-3L/hari Berikan pengobatan: OAT, ekspektoran, dll

13 Intervensi Kep dari Dx HIV/TB: 3 Hitung kebutuhan kalori pasien Berikan porsi kecil & sering Minuman bergizi antar waktu makan

14 Intervensi Kep dari Dx HIV/TB: 3 Cuci mulut sebelum makan Jaga kebersihan ruangan, hindari bau tidak sedap yg dapat menurunkan selera makan

15 Kendala pengobatan HIV & TB Kepatuhan, jumlah pil yang banyak Kesulitan mengatur & menghafal Efek samping yang sama Mual, muntah, hepatitis, anemia Interaksi obat Tersering Rifampisin thd dosis ARV

16 Infeksi Oportunistik: Pneumonia

17 Diagnosa Keperawatan pada HIV- Pneumonia 1. Tidak efektifnya bersihan jalan nafas 2. Gangguan pertukaran gas 3. Tidak efektifnya pemenuhan kebutuhan nutrisi

18 Infeksi Oportunistik Pneumonia Pneumocytis Carinii (PCP)

19 PCP Kuman Penyebab: Pneumocystis Carinii Sering terjadi bila CD4 < 200 Hitung Limfosit < 1200

20 Gejala PCP Demam Batuk kering Mudah lelah

21 Diagnosa Keperawatan pada HIV- PCP 1. Gangguan rasa nyaman: batuk persisten 2. Tidak efektifnya pemenuhan kebutuhan nutrisi

22 Terapi Medikasi PCP Kotrimoksazol 1-2 tab/hari Dapsone 100 mg/hari Pentamidin spray 300mg/bulan

23 Infeksi Oportunistik: Infeksi Jamur di Kulit, Mulut, & Tenggorokan Kandidiasis oral Oral Hairy Leukoplakia Herpes Simplex Sarkoma Kaposi

24 Infeksi Jamur di Mulut & Tenggorokan: Kandidiasis Kandidiasis mulut, infeksi yg sering terjadi Dapat meluas sampai esofagus  nyeri saat menelan

25 Terapi Kandidiasis Terapi topikal: Gentian violet 1%/4 jam selama 7 hari Nistatin tab 100,000 IU, hisap2 /4 jam slm 7 hr Terapi sistemik: Flukonazol 200 mg/hr slm 14 hr atau Itraconazol 200 mg/hr slm 14 hr atau Ketoconazol 200 mg/hr slm 14 hr

26 Infeksi Jamur di Mulut & Tenggorokan: Oral hairy leukoplakia Disebabkan oleh Epstein Barr virus Lesi keputihan pada sisi lidah Terapi diberikan jk nyeri: Asiklovir 400 mg/4 jam selama 10 hari

27 Diagnosa Keperawatan pada HIV dengan infeksi mulut & tenggorokan 1. Gangguan integritas mukosa mulut 2. Tidak efektifnya pemenuhan kebutuhan nutrisi

28 Intervensi Keperawatan dari Dx Infeksi mulut: 1 Kaji integritas membran mukosa Berikan intake cairan 2,5- 3L/hari Lakukan oral hygiene, gunakan H2O2 kumur

29 Intervensi Keperawatan dari Dx Infeksi mulut: 1 Anjurkan gosok gigi dg sikat gigi lembut Berikan pengobatan untuk Kandidiasis atau Oral hairy leukoplakia

30 Intervensi Keperawatan dari Dx Infeksi mulut: 2 Hitung kebutuhan kalori pasien Berikan porsi kecil & sering Berikan makanan dingin/segar, tidak pedas

31 Intervensi Keperawatan dari Dx Infeksi mulut: 2 Berikan minuman/cemilan bergizi antar waktu makan Cuci mulut sebelum makan

32 Infeksi Oportunistik: Diare B.a.b. cair >3x/24 jam Penyebab: infeksi bakteri, virus, & jamur Infeksi permukaan usus  berkurang permukaan usus tempat menyerap makanan  diare

33 Terapi Diare Salmonella & shigelosis Kotrimoxazol 2 x 960 mg/hr slm 7 hr Ciprofloxasin 2 x 500 mg/hr slm 7 hr Campilobakter Eritromycine 4 x 500 mg/hr slm 5 hr Giardiasis Metronidazol 3 x 500 mg/hr slm 5 hr E. histoltika Metronidazol 3 x 500 mg/hr slm 7 hr

34 Diagnosa Keperawatan pada HIV dengan diare 1. Gangguan keseimbangan cairan & elektrolit 2. Gangguan pola eliminasi

35 Intervensi Keperawatan dari Dx Diare: 1 & 2 Kaji intake & output Kaji tanda-tanda dehidrasi Berikan intake cairan 2,5-3L/hari Anjurkan pasien tirah baring

36 Intervensi Keperawatan dari Dx Diare: 1 & 2 Tempatkan pasien di tempat tidur berlubang Feses segera di buang Identifikasi makanan/minuman pencetus diare Berikan pengobatan untuk diare

37 Bagaimana dengan intervensi keperawatan pada ODHA yang Hepatitis & ODHA yang Meningitis ???

38 Diagnosa Keperawatan pada HIV dengan Hepatitis Gangguan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh Keterbatasan aktifitas

39 Intervensi Keperawatan dari Dx Hepatitis: 1 & 2 Hitung kebutuhan kalori pasien Beri posisi duduk saat makan Bersihkan mulut sebelum makan Berikan jus buah Catat asupan/hari

40 Intervensi Keperawatan dari Dx Hepatitis: 1 & 2 Anjurkan pasien untuk bed-rest Libatkan pasien dalam perencanaan aktifitas Lakukan aktifitas secara bertahap

41 Diagnosa Keperawatan pada HIV dengan Meningitis Gangguan perfusi jaringan otak Resiko cedera Gangguan pemenuhan kebutuhan sehari-hari

42 Intervensi Keperawatan dari Dx Meningitis: 1, 2 & 3 Berikan posisi tidur terlentang dengan posisi kepala di tinggikan Anjurkan pasien bed-rest Pastikan pembatas tempat tidur terpasang

43 Intervensi Keperawatan dari Dx Meningitis: 1, 2 & 3 Berikan terapi O2 & pengobatan sesuai program Berikan latihan pergerakan. Mulai dengan memperkuat otot akibat bed rest lama Bantu pasien memenuhi kebutuhan sehari-hari

44 Jadilah pendengar yang baik untuk setiap keluhan pasien

45 Terima Kasih


Download ppt "Faktor yang mempengaruhi terjadinya Infeksi Oportunistik (IO) Kondisi tubuh— Pasien ODHA dengan usia lebih tua, Perilaku tidak sehat pelaku seks anal."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google