Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KONSEP DASAR KELOMPOK KHUSUS SRI WAHYUNI, M.Mid. OUT LINE DefinisiProses PembentukanKepemimpinan dalam kelompokPersyaratan KelompokKriteria Kelompok.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KONSEP DASAR KELOMPOK KHUSUS SRI WAHYUNI, M.Mid. OUT LINE DefinisiProses PembentukanKepemimpinan dalam kelompokPersyaratan KelompokKriteria Kelompok."— Transcript presentasi:

1 KONSEP DASAR KELOMPOK KHUSUS SRI WAHYUNI, M.Mid

2 OUT LINE DefinisiProses PembentukanKepemimpinan dalam kelompokPersyaratan KelompokKriteria Kelompok

3 Definisi Sekumpulan individu yang mempunyai hubungan antar anggota yang satu dengan yang lain yang membuat mereka saling tergantung dalam tingkatan tertentu (Cartwright & Zender, 1968) Kelompok memiliki 2 tanda psikologis, yaitu pertama, adanya sense of belonging; kedua, nasib anggota kelompok tergantung satu sama lain sehingga hasil setiapanggota terkait dengan anggota yang lain (Baron & Byrne,1979). Dua atau lebih individu yang saling mempengaruhi melalui interaksi sosial (Forsyth, 1983).

4 Definisi Bentuk kehidupan bersama yang dilandasi oleh kriteria tertentu seperti usia, jenis kelamin, latar belakang pendidikan, pekerjaan dan kepentingan–kepentingan tertentu dalam bidang kesehatan atau keperawatan karena adanya kebutuhan yang sama untuk mencapai sesuatu tujuan yang diinginkan.

5 KELOMPOK KHUSUS Sekelompok masyarakat atau individu yang karena keadaan fisik, mental maupun sosial budaya dan ekonominya perlu mendapatkan bantuan, bimbingan dan pelayanan kesehatan, karena ketidakmampuan dan ketidaktahuan mereka dalam memelihara kesehatan terhadap dirinya sendiri.

6 JENIS KELOMPOK 1. KELOMPOK PRIMER Terjadi interaksi sosial yang intensif serta hubungan lebih erat diantara anggota. Bersifat kekeluargaan dan berdasarkan simpati, sense of belongingness. 2. KELOMPOK SEKUNDER Hubungan yang tidak langsung, formil, berjauhan, dan kurang bersifat kekeluargaan. Bersifat obyektif dan rasional, dasar pertimbangan untung- rugi. 3. KELOMPOK BENTUKAN Dibentuk oleh kekuatan eksternal, wadah kelompok disediakan oleh pihak tertentu, anggota terdiri dari berbagai macam kelompok tertentu yang disatukan. Kurangnya rasa seiya sekata dalam langkah dan ikatan batin antar anggota kurang kuat. memiliki AD/ART, memiliki struktur organisasi dan pembagian kerja demi kelangsungan kelompok. Kurang kuat dan mudah digoyang kekuatan eksternal lain.

7 Proses pembentukan Kelompok PerubahanPembentukan Penyesuaian Perpecahan

8 Tahap pembentukan Kelompok mengatur dirinya sendiri dan menentukan kedudukan tiap anggotanya Setelah mapan, mulai salingkenal, akrabdan terbuka

9 Tahap perpecahan Tiap individu lebih berani mengemukakan pendapatnya secara jujur dan terbuka Sehingga akan mengundang perpecahan karena ada anggota yang tidak setuju

10 Tahap Penyesuaian Perpecahan bersifat sementara Makin akrab akan mudah masing2 ndividu untuk menyesuaiakan diri dengan sifat., kehendak,. Gaya dan kepribadian anggota yang lain Kelompok berfungsi secara efektif dan tiap anggota salingmembantu dan bekerja sama

11 Tahap Perubahan Perubahan kepemimpinan, keanggotaan, lingkungan fisik dan aktifitas kelompok berdampak terhadap kehidupan kelompok Sehingga memerlukan pengaturan kembali: struktur organisasi, prosedur kerja, kegiatan, hubungan tiap anggota

12 FAKTOR PEMBENTUK Bergabung dengan sebuah kelompok merupakan sesuatu yang murni dari diri sendiri atau juga secara kebetulan. Dua Faktor Utama, yaitu: KEDEKATAN dan KESAMAAN

13 KEDEKATAN Pengaruh tingkat kedekatan, atau kedekatan geografis, terhadap keterlibatan seseorang dalam sebuah kelompok tidak bisa diukur. Kita membentuk kelompok bermain dengan orang-orang di sekitar kita. Kita bergabung dengan kelompok kegiatan sosial lokal. Kelompok tersusun atas individu-individu yang saling berinteraksi. Semakin dekat jarak geografis antara dua orang, semakin mungkin mereka saling melihat, berbicara, dan bersosialisasi. Singkatnya, kedekatan fisik meningkatkan peluang interaksi dan bentuk kegiatan bersama yang memungkinkan terbentuknya kelompok sosial. Jadi, kedekatan menumbuhkan interaksi, yang memainkan peranan penting terhadap terbentuknya kelompok pertemanan.

14 KESAMAAN Pembentukan kelompok sosial tidak hanya tergantung pada kedekatan fisik, tetapi juga kesamaan di antara anggota-anggotanya. Sudah menjadi kebiasaan, orang lebih suka berhubungan dengan orang yang memiliki kesamaan dengan dirinya. Kesamaan yang dimaksud adalah kesamaan minat, kepercayaan, nilai, usia, tingkat intelejensi, atau karakter-karakter personal lain. Kesamaan juga merupakan faktor utama dalam memilih calon pasangan untuk membentuk kelompok sosial yang disebut keluarga.

15 PEMBENTUKAN NORMA KELOMPOK sangat dipengaruhi oleh norma-norma yang berlaku dalam kelompok itu. Sebagaimana dalam dunia sosial pada umumnya, kegiatan dalam kelompok tidak muncul secara acak. Setiap kelompok memiliki suatu pandangan tentang perilaku mana yang dianggap pantas untuk dijalankan para anggotanya, dan norma-norma ini mengarahkan interaksi kelompok.

16 PEMBENTUKAN NORMA KELOMPOK Norma muncul melalui proses interaksi yang perlahan- lahan di antara anggota kelompok. Pada saat seseorang berprilaku tertentu pihak lain menilai kepantasasn atau ketidakpantasan perilaku tersebut, atau menyarankan perilaku alternatif (langsung atau tidak langsung). Norma terbetnuk dari proses akumulatif interaksi kelompok. Jadi, ketika seseorang masuk ke dalam sebuah kelompok, perlahan-lahan akan terbentuk norma, yaitu norma kelompok.

17 Kepemimpinan Kelompok Merup kemampuan seseorang untuk mengatur orang lain dalam bekerja sama untuk mencapai tujuan yang didinginkan Ada kalanya bawaan, tapi dapat dipelajari dan pengalaman

18 Tugas Kepemimpinan Kelompok Mengikutsertakan masyarakat dari tahap pengkajian masalah, perencanaan, pelaksanaan s/d penilaian hasil kegiatan: Mengatur tujuan yang ingin dicapai Menetapkan prosedur kerja Menetapkan peranan, fungsi dan tugas dan tanggung jawab dari tiap2kegiatan Membiming dan membantu anggota agar menjalankan kegiatan sesuai dengan tujuan

19 Hub pimpinan dan anggota kelp Tergantung Saling ketergantungan dan saling membutuhkan

20 Kepemimpinan Kelompok yg efektif Fungsi kelompok Berorientasi pada tugas untuk melaks fungsinya dalam rangka pencapaian tujuan yang ditetapkan Kematangan kelompok Kelompok nyang baru terbentuk, anggota masih pasif maka diperlukan kepemimpinan yang otoriter Kepribadian individu Anggota pasif, kurang kreatif-----  perlu otoriter Anggota Inisiatif besar, terbuka, keinginan untuk maju---  demokratis Ditentukan oleh beberapa faktor;

21 PERSYARATAN KELOMPOK 1. Setiap anggota kelompok harus sadar bahwa dia merupakan sebagian dari kelompok yang bersangkutan. 2. Adanya hubungan timbal balik antara anggota yang satu dengan anggota yang lain. 3. Terdapat suatu faktor yang dirasa dimiliki bersama oleh anggota – anggota kelompok itu. Faktor itu antara lain: nasib yang sama, kepentingan yang sama, tujuan yang sama, berstruktur berkaedah dan mempunyai pola perilaku.

22 CIRI CIRI KELOMPOK Interaksi Adanya saling mempengaruhi / mutual influence di mana interaksi tersebut dapat berlangsung secara fisik, verbal/non verbal, emosional. Goal Mempunyai beberapa tujuan/alasan. Tujuan dapat bersifat interistik & ekstrisik, akan tercipta common goals yang paling menentukan / menjadi faktor penentu dalam kelompok Struktur dalam kelompok berarti adanya roles/norma dan hubungan antar anggota. Groupness → entitavity (kesatuan) Tingkat dimana kesatuan kekuatan tunggal menyatu

23 KRITERIA KELOMPOK Besar kecilnya jumlah anggota kelompok social.Derajat interaksi dalam kelompok social tersebutKepentingan dan wilayahBerlangsungnya suatu kepentingan.Derajat organisasi.Kesadaran akan jenis yang sama, hubungansocial dan tujuan.

24 Klasifikasi Kelompok khusus dapat diklasifikasikan berdasarkan permasalahan dan kebutuhan yang mereka hadapi, diantaranya: Kelompok khusus dengan kebutuhan khusus yang memerlukan pengawasan akibat pertumbuhan dan perkembangannya misal: Kelp. Ibu hamil Kelp. Ibu bersalin. Kelp. Ibu nifas. Kelp. Bayi dan anak balita. Kelp. Anak usia sekolah. Kelp. Usia lanjut.

25 Kelompok khusus dengan kesehatan khusus yang emerlukan pengawasan dan bimbingan, diantaranya Kelp. penderita penyakit menular (kusta, TBC, AIDS, Peny. Kelamin) Kelp. Penderita penyakit tidak menular (DM, Jantung, Stroke) Kelp. Cacat yang memerlukan rehabilitasi (Fisik, mental, social) Kelp. Khusus yang mempunyai resika terserang penyakit (WTS, penyalahgunaan obat & narkotika, pekerja tertentu).

26 Ruang lingkup kegiatan upaya – upaya promotif, preventif, kuratif, rehabilitative dan resosialitatif melalui kegiatan – kegiatan yang terorganisasi sebagai berikut: Pelayanan kesehatan dan keperawatan. Penyuluhan kesehatan. Bimbingan dan pemecahan masalah terhadap anggota kelompok, kader kesehatan dan petugas panti. Penemuan kasus secara dini. Melakukan rujukan medic dan kesehatan. Melakukan koordinasi dan kerja sama dengan masyarakat, kader dan petugas panti atau pusat – pusat rehabilitasi kelompok khusus. Alih tegnologi dalam bidang kesehatan dan keperawatan kepada petugas panti, kader kesehatan.

27 hamil Kelas ibu hamil Kelompok ibu hamil dengan resti Kelompok senam ibu hamil

28 bulin Post SC Presbo Primi Induksi Vacum Perdarahan waterbirth

29 nifas Bendungan ASI dan Lecet putting payudara Keluhan demam Dengan riwayat PE Post partum blues Kebutuhan KB Perdarahan Kebutuhan cara merawat bayi

30 Bayi balita BKB PAUD Posyandu bayi balita

31 Usia sekolah Play group TPA Pramuka

32 Lansia Panti jompo Posyandu lansia: – Lansia dengan DM Jantung sehat PWRI


Download ppt "KONSEP DASAR KELOMPOK KHUSUS SRI WAHYUNI, M.Mid. OUT LINE DefinisiProses PembentukanKepemimpinan dalam kelompokPersyaratan KelompokKriteria Kelompok."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google