Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERTEMUAN KE 5: MODEL BANGKITAN PERGERAKAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERTEMUAN KE 5: MODEL BANGKITAN PERGERAKAN."— Transcript presentasi:

1 PERTEMUAN KE 5: MODEL BANGKITAN PERGERAKAN

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11 6.1 Pendahuluan Tujuan dasar: Menghasilkan model hubungan yg mengaitkan parameter tata guna lahan dengan jumlah pergerakan yang menuju ke suatu zona atau juml pergerakan yg meninggalkan suatu zona Trip end Fungsi waktu Tahapan bangkitan pergerakan: Meramalkan juml pergerakan yg akan dilakukan seseorang pd setiap zona asal dgn menggunakan data rinci bangkitan pergerakan, atribut sosial ekonomi, tata guna lahan Tahapan ini menggunakan data berbasis zona, misal: tata guna lahan, pemilikan kend, populasi, juml pekerja, kepadatan penduduk, pendapatan, moda trans yg digunakan.

12 Tabel 7.1: Informasi tentang model bangkitan pergerakan (Black, 1979) tentang data tata guna lahan, bangkitan pergerakan, dan data tarikan pergerakan Definisi dasar Perjalanan Pergerakan berbasis rumah Pergerakan berbasis bukan rumah Bangkitan pergerakan Tarikan pergerakan (lihat gbr 7.1 hal:103) Tahapan bangkitan pergerakan

13 6.1.2 Faktor yg mempengaruhi a. Bangkitan pergerakan untuk manusia: pendapatan, pemilikan kendaraan, struktur rumah tangga, ukuran rumah tangga, nilai lahan, kepadatan daerah pemukiman dan aksesibilitas b. Tarikan pergerakan utk manusia: luas lantai utk kegiatan industri, komersial, perkantoran, pertokoan, dan pelayanan lainnya + lap kerja + ukuran aksesibilitas c. Bangkitan dan tarikan pergerakan utk barang (+/- 20%), peubah lainnya: juml lap kerja, juml tempat pemasaran, luas atap industri.

14 6.1.3 Model faktor peretumbuhan Ti = F i. t i T i = Pergerakan pada masa mendatang t i = pergerakan pada masa sekarang F i = faktor pertumbuhan Faktor pertumbuhan terkait dengan populasi (P), pendapatan (I), dan pemilikan kendaraan (C), lihat persamaan 7.2 hal: Contoh Penerapan Model Faktor Pertumbuhan Zona = 250 rumah tangga bermobil, dan 250 rumah tangga tanpa mobil Rumah tangga bermobil = 6 pergerakan/hari Rumah tangga tanpa mobil = 2,5 pergerakan/hari, maka t i dapat dicari

15 Bila masa mendatang semua rumah tangga punya 1 mobil, pendapatan dan populasi tetap, maka faktor pertumbuhan perkalian akan didapat (F i ), jumlah pergerakan pd masa yad juga didapat (T i ) Hasil Ti dibandingkan dengan metode rerata Metode faktor pertumbuhan lebih tinggi 42% Pada subbab berikutnya akan mendiskusikan model yg lebih baik

16 6.2 Analisis Korelasi Model korelasi berbasis zona Mendapatkan hub linear antara jumlah pergerakan yg dibangkitkan atau tertarik oleh zona dan ciri sosio ekonomi rata-rata dari rumah tangga setiap zona Beberapa pertimbangan yg perlu diperhatikan: model berbasis zona, menjelaskan perilaku pergerakan berbasis zona peranan intersep, model yg ada belum mencerminkan realita zona kosong, harus dikeluarkan dari analisis, karena datanya tidak tepat dan menjadikan keakuratan statistik rendah

17 Gambar 7.2: Proses kalibrasi dan pengabsahan model analisis korelasi Contoh pemodelan bangkitan pergerakan Tabel 7.2 bangkitan pergerakan dan total kepemilikan kendaraan per zona Analisis regresi linear untuk 8 zona ditampilkan dalam gambar 7.3 Gambar 7.3: bangkitan pergerakan mrpk peubah tidak bebas. Grafik menunjukkan hubungan linear + antara bangkitan pergerakan dan pemilikan kendaraan Metode kuadrat terkecil juga digunakan krn harus mempunyai nilai total jumlah kuadrat residual (simpangan) yg plg minimum antara hasil pemodelan & hasil pengamatan

18 Komentar utk persamaan Y = 89,9 + 2,48.X Y (bangkitan pergerakan) berhubungan secara linear dengan X (pemilikan kendaraan) Perub 1 satuan dari nilai X akan menyebabkan perubahan 2,48 satuan nilai Y Intersep cukup tinggi dikarenakan galat juga cukup tinggi, dikarenakan faktor: a. mungkin Y tidak berhub scr linear dengan X b. Mungkin tdp peubah X lain yg juga mempengaruhi besar pergerakan, misal populasi (galat spesifikasi). Tampak bahwa meski nilai x=0, masih tdp pergerakan sebesar 89,9; peubah sosio ekonomi yg lain ikut mempengaruhi c. Terdapat galat dalam pengumpulan data

19 TUGAS INDIVIDU PERTEMUAN KE 6: Kerjakan contoh penerapan dan Jawaban diupload ke atau ke Jawaban akan dipresentasikan oleh mhs pd pertemuan ke 6 Waktu upload sebelum pertemuan ke 6, apabila sesudahnya dianggap tidak mengumpulkan Ingat nilai tugas anda dan presentasi sebesar 30%

20 PERTEMUAN KE – 7 (LANJUTAN) Adhi Muhtadi, ST.,SE.,MSi.

21 7.2.3 Tahapan uji statistik dalam model analisis korelasi berbasis zona 4 tahap uji stasitstik: Uji kecukupan data, jumlah data minimum yg tersedia N = CV 2.Z 2 α / E 2 Uji korelasi, sesama peubah bebas tidak boleh saling berkorelasi, antara peubah bebas dgn peubah tidak bebas hrs ada korelasi yg kuat (+/-). Pers 7.4 mrpk pers uji korelasi. Uji linearitas, apakah model bangkitan pergerakan dpt didekati dgn model analisis regresi linear atau model analisis regresi tidak linear. Uji kesesuaian, menentukan model bangkitan pergerakan yg baik

22 Ada beberapa model yg dpt digunakan: Model analisis regresi, model terbaik asl model yg mempunyai total kuadratis residual yg plg minimum Model kemiripan maksimum, model terbaik adl: model yg punya total perkalian peluang yg plg maksimum (mendekati 1) Model entropi-maksimum

23 7.2.4 Proses model analisis korelasi berbasis zona Metode analisis langkah demi langkah tahap 1 Metode analisis langkah demi langkah tahap 2 Metode coba-coba Contoh penerapan sederhana Diketahui Jumlah zona 10 buah Data bangkitan dan tarikan pada tabel 7.3 Tabel 7.3: Data bangkitan dan tarikan serta parameter sosio ekonomi Tabel 7.4: Korelasi antar peubah bebas maupun peubah tidak bebas

24 Model bangkitan/tarikan dengan 3 peubah bebas a. Model bangkitan pergerakan Tabel 7.5: proses perhitungan analisis regresi linear berganda untuk model bangkitan pergerakan b. Model tarikan pergerakan Tabel 7.6: proses perhitungan analisis regresi linier berganda untuk model tarikan pergerakan Hasil perhitungan tabel 7.6 dimasukkan ke pers 7.8 – 7.11, maka pers 7.17 sd 7.20 dapat dihasilkan

25 Model bangkitan/tarikan dgn 2 peubah bebas Tabel 7.4  peubah penduduk dan PDRB dipilh. a. Model bangkitan pergerakan Tabel 7.7 Proses perhit analisis regresi linier berganda untuk model bangkitan pergerakan b. Model tarikan pergerakan Tabel 7.8  proses perhit analisis regresi linier berganda utk model tarikan pergerakan

26 TUGAS INDIVIDU PERTEMUAN KE 7: Kerjakan contoh penerapan dan Jawaban diupload ke atau ke Jawaban akan dipresentasikan oleh mhs pd pertemuan ke 6 Waktu upload sebelum pertemuan ke 6, apabila sesudahnya dianggap tidak mengumpulkan Ingat nilai tugas anda dan presentasi sebesar 30%

27

28 PERTEMUAN KE-9 (LANJUTAN) Adhi Muhtadi, ST.,SE.,MSi.

29 8.2.6 Contoh penerapan di Propinsi Jabar Diketahui: 25 kab/kotamadya sbg unit zona Data bangkitan dari matriks asal tujuan thn 1995 Beberapa parameter peubah bebas dari BPS Tabel 7.9: Jumlah bangkitan dan peubah pergerakan per kabupaten di Prop. Jabar. Parameter sosio ekonomi: juml penduduk, rumash sakit, perusahaan dagang, kamar hotel berbintang, panjang jalan diaspal, PDRB Tabel 7.10: Matriks korelasi antara peubah bebas dan peubah tidak bebas Tabel 7.11: Hasil pemodelan bangkitan pergerakan dengan model analisis langkah demi langkap tipe 1 di Prop Jabar

30 Model tahap ke 5 yang dipilih, krn: tanda koefisien peubah bebasnya + dan nilai intersepnya terkecil dibandingkan tahap 1 sd 4. Tabel 7.12: Hasil pemodelan bangkitan pergerakan dengan model analisis langkah demi langkap tipe 2 di Prop Jabar  kurang diterima secara logika, krn jumlah penduduk tidak termasuk dalam peubah bebas terpilih Tabel 7.13: Hasil pemodelan bangkitan pergerakan dengan model analisis coba-coba di Prop Jabar  model terbaik adalah kombinasi 2, 5 peubah bebas terlibat, 3 koef regresi +, koef regresi – nilainya cukup kecil, nilai R 2 0,749 (cukup tinggi), nilai intersep tidak begitu banyak

31 8.2.7 Kajian empiris yg menggunakan model analisis regresi Kajian pengembangan di P. Jawa 3 jenis bangkitan dan tarikan: penumpang, barang & kendaraan Peubah bebas: sosio ekonomi & tata guna lahan ; populasi, PDRB, PDRB per kapita, luas industri, produksi pertanian, perkebunan dan perikanan Dilakukan uji korelasi antar peubah bebas dan antara peubah bebas dgn peubah tidak bebas Melalui proses langkah demi langkah (Subbab 7.2.4) didapat hasil pemodelan yaitu Tabel 7.14 sd 7.16 Dari tabel2 tsb, juml penduduk dan PDRB per kapita adl peubah bebas yg dominan Setiap propinsi punya model bangkitan & tarikan yg berbeda

32 Kajian Standarisasi bangkitan & tarikan lalin di zona Bandung Raya Model bangkitan & tarikan ditunkan melalui analisis regresi. Pers regresi dibagi menjadi 2: a. pers regresi peubah tunggal b. pers regresi berganda Bisa juga digunakan model trip rate (tingkat bangkitan pergerakan rata-rata per satuan peubah bebas) Data dikumpulkan dari kawasan perkantoran, pendidikan dan perumahan Perkantoran: pemerintah, swasta & pelayanan masyarakat Sekolah: sd, smp, smu dan perguruan tinggi Perumahan: perum btn, perumnas dan hunian mewah

33 Peubah bebas kawasan perkantoran: jumlah pegawai, luas tanah dan bangunan Peubah tidak bebas kawasan pendidikan: juml kelas, juml murid, juml guru, dan juml karyawan (non guru) Peubah bebas perumahan: juml penghuni, juml pemilikan kendaraan, luas bangunan/tipe rumah, Model akhir dipilih melalui proses kalibrasi, dan dipilih yg optimum dr hasil uji statistik. Hasil akhir model bangkitan & tarikan pergerakan utk zona Bandung Raya pd Tabel 7.17 dan gambar 7.4 sd 7.5

34 8.2.8 Model regresi berbasis rumah tangga Pendahuluan Zona yg lebih kecil punya 2 konsekwensi: a. model menjadi mahal dalam pengumpulan data, kalibrasi & operasi b. galat sample menjadi lebih tinggi Pada awal 1970 an, unit analisis yg paling cocok adl: rumah tangga Contoh penerapan Peubah pergerakan per rumah tangga (Y), juml pekerja (X 1 ), dan juml mobil (X 2 ) Tabel 7.18 hasil langkah secara berurutan dari proses taksiran langkah demi langkah, baris terakhir adl nilai nisbah t (pers 7.9), juml derajat kebebasan (n-2), nilai dibandingkan dgn t kritis 1,645 dgn tingk keperc 95%

35 Tabel 7.18: model ke 3 adl pers terbaik, nilai R2 kecil, nilai intersep 0,91 tidak tll besar jika dibandingkan 1,44 faktor pekerja & peubah tidak sama dengan 0. Tabel 7.19: perbandingan pergerakan per rumah tangga (hasil pengamatan per hasil pemodelan); cara ini jauh leboh baik drpd membandingkan jumlah, galat lain akan saling menutupi, bias tdk terdeteksi, kebanyakan sel punya galat di bawah 30%


Download ppt "PERTEMUAN KE 5: MODEL BANGKITAN PERGERAKAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google