Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Aspek Hukum Hubungan Profesional Tenaga Kesehatan -Pasien Drg. Suryono, SH, MM,Ph.D l.com.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Aspek Hukum Hubungan Profesional Tenaga Kesehatan -Pasien Drg. Suryono, SH, MM,Ph.D l.com."— Transcript presentasi:

1 Aspek Hukum Hubungan Profesional Tenaga Kesehatan -Pasien Drg. Suryono, SH, MM,Ph.D l.com

2 Pengertian Legal Formal Komunikasi Kesehatan; Bentuk komunikasi antara tenaga kesehatan dan pasien yang ketentuannya diatur oleh UU atau PP, dimana bentuk dari hubungan tersebut mempunyai nilai dan kepentingan dari aspek hukum. Penting dan wajib bagi para tenaga kesehatan untuk melaksanakannya  tidak ditaati berarti melakukan pelanggaran l.com

3 Mengapa hubungan profesional dokter-pasien perlu ? PRAKTEK KEDOKTERAN PENUH KETIDAKPASTIAN DEFINISI SEHAT DAN SAKIT? DEFINISI SEHAT DAN SAKIT? PASIEN YANG UNIK: PASIEN YANG UNIK: ◦ RESPONS TERHADAP PENYAKIT ◦ ANTARA KELUHAN DAN GEJALA ◦ RESPONS TERHADAP OBAT BERDASARKAN USAHA MAKSIMAL BUKAN HASIL KERJA BERDASARKAN USAHA MAKSIMAL BUKAN HASIL KERJA PELAYANAN KESEHATAN YANG SEMAKIN KOMPLEKS PELAYANAN KESEHATAN YANG SEMAKIN KOMPLEKS DOKTER MANUSIA BIASA DOKTER MANUSIA BIASA HARAPAN DAN TUNTUTAN MASYARAKAT HARAPAN DAN TUNTUTAN MASYARAKAT BIAYA ATAU HONOR? BIAYA ATAU HONOR? l.com

4 KARAKTERISTIK HUBUNGAN PROFESIONAL DOKTER-PASIEN BERDASARKAN RASA PERCAYA BERDASARKAN RASA PERCAYA BERTANGGUNG JAWAB TERHADAP PENYELESAIAN MASALAH PASIEN BERTANGGUNG JAWAB TERHADAP PENYELESAIAN MASALAH PASIEN BERORIENTASI PADA KEBUTUHAN PASIEN BERORIENTASI PADA KEBUTUHAN PASIEN DIARAHKAN PADA PENCAPAIAN TUJUAN DIARAHKAN PADA PENCAPAIAN TUJUAN MEMAHAMI KONDISI PASIEN DENGAN BERBAGAI KETERBATASANNYA MEMAHAMI KONDISI PASIEN DENGAN BERBAGAI KETERBATASANNYA BEKERJA SESUAI KAIDAH ETIK UNTUK MENJAGA KERAHASIAAN DAN HANYA MENGGUNAKAN INFORMASI UNTUK KEPENTINGAN DAN PERSETUJUAN PASIEN. BEKERJA SESUAI KAIDAH ETIK UNTUK MENJAGA KERAHASIAAN DAN HANYA MENGGUNAKAN INFORMASI UNTUK KEPENTINGAN DAN PERSETUJUAN PASIEN. l.com

5 SYARAT UTAMA DAN PERTAMA HUBUNGAN DOKTER-PASIEN MEMBANGUN RASA SALING PERCAYA MEMBANGUN RASA SALING PERCAYA MEMAHAMI HAK DAN KEWAJIBAN MASING- MASING MEMAHAMI HAK DAN KEWAJIBAN MASING- MASING l.com

6 ASPEK HUKUM HUBUNGAN DOKTER- PASIEN RASA SALING PERCAYA  Persetujuan (informed consent)  Perjanjian  Perikatan  Hak dan Kewajiban RASA SALING PERCAYA  Persetujuan (informed consent)  Perjanjian  Perikatan  Hak dan Kewajiban Disamping karena perjanjian Perikatan bisa timbul karena UU Disamping karena perjanjian Perikatan bisa timbul karena UU PERLU MEMAHAMI HAK DAN KEWAJIBANNYA MASING- MASING PERLU MEMAHAMI HAK DAN KEWAJIBANNYA MASING- MASING l.com

7 KUHPerdata : Hub Dokter – Pasien : Ps 1233 perikatan bersumber pada perjanjian maupun undang-undang Ps 1234 prestasi dalam perikatan berupa memberikan sesuatu, berbuat sesuatu atau tidak berbuat sesuatu Ps 1313, perjanjian  satu org atau lebih mengikatkan dirinya terhadap oranglain atau lebih Ps 1320, Syarat Syahnya Perjanjian; sepakat,cakap,suatu hal tertentu,suatu sebab yang halal Ps1354, zaakwaarneming  secara diam-diam dan secara sukarela tanpa persetujuan dan sepengetahuannya berbuat utk org lain akan menimbulkan tanggungjawab hukum terhadap akibat yang timbul apabila ada kesalahan dalam pelaksanaan (contoh pada pasien kegawatdaruratan) Dokter-Pasien : Persetujuan  Perjanjian  Perikatan  Hak dan Kewajiban Perikatan; Hubungan hukum; inspanning Verbintennis(upaya maksimal sesuai dg standar yg berlaku) atau Resultaat Verbintennis (Hasil/kepastian) l.com

8 Perjanjian Persetujuan Komunikasi efektif Dokter-Pasien PerikatanPrestasi Memberikan sesuatu Melakukan sesuatu Ps 1234 Tidak Melakukan sesuatu Ps 1233 UU Ps 1313 Ps1354, Ps 1320 l.com

9 PERIKATAN HUBUNGAN TENAGA KESEHATAN/DOKTER DG PASIEN Jenis Perikatan Nakes -Pasien Inspanning Verbintennis Resultaat Verbintennis Upaya Maksimal Hasil Ada indikasi Medis  berhubungan dengan penyakit Tidak ada indikasi Medis  Berhubungan dengan kosmetika l.com

10 Perikatan Nakes -Pasien Perjanjian Undang-undang Wanprestasi Perbuatan Melanggar Hukum (PMH) Zaakwaarneming Aspek Hukum Hubungan Nakes-Pasien dan dasar pertanggungan jawab, bentuk gugatan perdata pasien Ps 1233 Ps1354 Ps1365 l.com

11 1.Sama sekali tidak memenuhi prestasi 2.Memenuhi prestasi tetapi terlambat 3.Memenuhi ttp tidak sesuai dengan yang diperjanjikan 4.Memenuhi prestasi tetapi yang tidak dibolehkan l.com

12 “Setiap perbuatan melawan hukum yang oleh karenanya menimbulkan kerugian pada orang lain, mewajibkan orang yang karena kesalahannya menyebabkan kerugian itu mengganti kerugian” Ps 1365 KUHPerdata l.com

13 Bentuk PMH : Bertentangan dengan hak orang lain Bertentangan dengan kewajiban hukumnya sendiri Bertentangan dengan nilai-nilai/norma kesusilaan Bertentangan dengan keharusan yang harus diindahkan dalam pergaulan masyarakat Syarat untuk dikatakan melakukan PMH : 1. Ada perbuatan melanggar hukum 2. Ada kesalahan atau kelalaian 3. Ada kerugiaan 4. Ada hubungan kausal antara kesalahan dengan kerugian l.com

14 Mengikatkan diri karena kewajiban hukum/UU (1354 BW), terbebani kewajiban hukum hingga orang yang diwakili kepentingannya dapat mengerjakan sendiri urusannya  bila tidak dijalankan sebagaimana mestinya dan berakibat kerugian maka berhak atas ganti rugi Zaakwarneming bukanlah penyebab malpraktik medis,ttp bila dalam pelaksanaanya terdapat penyimpangan dari SOP dapat berakibat malpraktik Ex: pada tindakan kegawat daruratan pasien, dr/tenaga kesehatan wajib memberikan pertolongan dan biasanya tidak didahului oleh informed consent l.com

15 1. UUD 1945 Ps 28H ; pelayanan kesehatan menjadi hak setiap WNI 2. UU No.23 tahun 1992 ttg Kesehatan, Ps 53 ayat (2) Tenaga Kesehatan dalam bertugas berkewajiban utk memenuhi standar profesi dan mengormati hak pasien Ps 55 ayat (1) Setiap orang berhak atas ganti rugi akibat kesalahan atau kelalaian yang dilakukan oleh tenaga kesehatan 3. Undang-Undang No 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran,Undang-Undang No 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, 4.PP No. 32 tahun 1996 ttg Tenaga Kesehatan; Ps 21 ayat (1)Setiap tenaga kesehatan dalam melakukan tugasnya berkewajiban untuk memenuhi standar profesi tenaga kesehatan Ps 22 ayat (1) Bagi tenaga Kesehatan jenis tertentu dalam melaksanakan tugas profesinya berkewajiban untuk : a)menghormati hak pasien, b)menjaga kerahasiaan identitas dan data kesehatan proibadi pasien, c)memberikan informasi ttg kondisi dan tindakan yang akan dilakukan, d)meminta persetujuan terhadap tindakan yang akan dilakukan Ps 22 ayat (2) membuat dan memelihara rekam medis l.com

16 5. PP No.32 tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan, Peraturan Pemerintah No.18 tahun 1981 tentang Bedah Mayat Anatomis dan Transplantasi alat atau Jaringan tubuh manusia 6. Permenkes 512/Menkes/Per/VI/2007 tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran,Permenkes 512/Menkes/Per/VI/ Permenkes No.290/Menkes/Per/III/2008 tentang Persetujuan Tindakan Kedokteran, 8. Permenkes No. 269/Menkes/Per/III/2008 tentang Rekam Medis l.com

17 HAK DAN KEWAJIBAN DOKTER - PASIEN DIATUR DALAM PASAL-PASAL 50, 51, 52 DAN 53 UU TENTANG PRAKTIK KEDOKTERAN NO.29 TAHUN 2004 l.com

18 HAK DOKTER MEMPEROLEH PERLINDUNGAN HUKUM SEPANJANG MELAKSANAKAN TUGAS SESUAI STANDAR PROFESI DAN STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL MEMPEROLEH PERLINDUNGAN HUKUM SEPANJANG MELAKSANAKAN TUGAS SESUAI STANDAR PROFESI DAN STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL MEMBERIKAN PELAYANAN MENURUT STANDAR PROFESI DAN STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL MEMBERIKAN PELAYANAN MENURUT STANDAR PROFESI DAN STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL MEMPEROLEH INFORMASI YANG LENGKAP DAN JUJUR DARI PASIEN ATAU KELUARGANYA MEMPEROLEH INFORMASI YANG LENGKAP DAN JUJUR DARI PASIEN ATAU KELUARGANYA MENERIMA IMBALAN JASA MENERIMA IMBALAN JASA l.com

19 STANDAR PROFESI MEDIS STANDAR MEDIS (SOP) STANDAR MEDIS (SOP) TELITI DAN HATI-HATI TELITI DAN HATI-HATI KEMAMPUAN RATA-RATA DALAM BIDANG KEAHLIAN DAN KONDISI YANG SAMA KEMAMPUAN RATA-RATA DALAM BIDANG KEAHLIAN DAN KONDISI YANG SAMA l.com

20 KEWAJIBAN DOKTER MEMBERIKAN PELAYANAN MEDIS SESUAI STANDAR PROFESI DAN STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL SERTA KEBUTUHAN MEDIS PASIEN MERUJUK PASIEN KE DOKTER ATAU DOKTER GIGI LAIN YANG MEMPUNYAI KEAHLIAN ATAU KEMAMPUAN YANG LEBIH BAIK, APABILA TIDAK MAMPU MELAKSANAKAN SUATU PEMERIKSAAN ATAU PENGOBATAN MERAHASIAKAN SEGALA SESUATU YANG DIKETAHUINYA TENTANG PASIEN BAHKAN JUGA SETELAH PASIEN ITU MENINGGAL DUNIA MELAKUKAN PERTOLONGAN DARURAT ATAS DASAR PERIKEMANUSIAAN, KECUALI BILA IA YAKIN ADA ORANG LAIN YANG BERTUGAN DAN MAMPU MELAKUKANNYA MENAMBAH ILMU PENGETAHUAN DAN MENGIKUTI PERKEMBANGAN ILMU KEDOKTERAN. l.com

21 HAK PASIEN MENDAPATKAN PENJELASAN SECARA LENGKAP TENTANG TINDAKAN MEDIS (MELIPUTI: DIAGNOSIS DAN TATA CARA TINDAKAN MEDIS; TUJUAN TINDAKAN MEDIS; ALTERNATIF TINDAKAN LAIN DAN RESIKONYA; RESIKO DAN KOMPLIKASI YANG MUNGKIN TERJADI; PROGNOSIS TERHADAP TINDAKAN YANG DILAKUKAN) MENDAPATKAN PENJELASAN SECARA LENGKAP TENTANG TINDAKAN MEDIS (MELIPUTI: DIAGNOSIS DAN TATA CARA TINDAKAN MEDIS; TUJUAN TINDAKAN MEDIS; ALTERNATIF TINDAKAN LAIN DAN RESIKONYA; RESIKO DAN KOMPLIKASI YANG MUNGKIN TERJADI; PROGNOSIS TERHADAP TINDAKAN YANG DILAKUKAN) MEMINTA PENDAPAT DOKTER LAIN MEMINTA PENDAPAT DOKTER LAIN MENDAPATKAN PELAYANAN SESUAI DENGAN KEBUTUHAN MEDIS MENDAPATKAN PELAYANAN SESUAI DENGAN KEBUTUHAN MEDIS MENOLAK TINDAKAN MEDIS MENOLAK TINDAKAN MEDIS MENDAPATKAN ISI REKAMAN MEDIS MENDAPATKAN ISI REKAMAN MEDIS l.com

22 KEWAJIBAN PASIEN MEMBERIKAN INFORMASI YANG LENGKAP DAN JUJUR TENTANG MASALAH KESEHATANNYA MEMBERIKAN INFORMASI YANG LENGKAP DAN JUJUR TENTANG MASALAH KESEHATANNYA MEMATUHI NASIHAT DAN PETUNJUK DOKTER MEMATUHI NASIHAT DAN PETUNJUK DOKTER MEMATUHI KETENTUAN YANG BERLAKU DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN MEMATUHI KETENTUAN YANG BERLAKU DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN MEMBERIKAN IMBALAN JASA ATAS PELAYANAN YANG DITERIMA. MEMBERIKAN IMBALAN JASA ATAS PELAYANAN YANG DITERIMA. l.com

23 BENTUK HUBUNGAN LEGAL FORMAL Informed Consent / Persetujuan Tindakan Medik / Persetujuan Tindakan Kedokteran Informed Consent / Persetujuan Tindakan Medik / Persetujuan Tindakan Kedokteran Medical record/ Rekam Medik/Catatan Medik Medical record/ Rekam Medik/Catatan Medik Ethical clearence Ethical clearence Sistem rujukan Sistem rujukan l.com

24 Informed Consent l.com

25 PENGERTIAN INFORMED CONSENT Merupakan suatu proses komunikasi, bukan hanya sekedar menandatangani formulir persetujuan.( informed consent is a process, not an event (Appelbaum dalam Guwandi 1993)) Merupakan suatu proses komunikasi, bukan hanya sekedar menandatangani formulir persetujuan.( informed consent is a process, not an event (Appelbaum dalam Guwandi 1993)) Persetujuan yang diberikan oleh pasien/ kel pasien terhadap suatu tindakan medis setelah mendapatkan suatu informasi/ penjelasan dari dokter / perawat yang berhak sesuai dengan kompetensinya. Bukan merupakan perjanjian, oleh karena itu bisa dicabut setiap saat oleh pasien Persetujuan yang diberikan oleh pasien/ kel pasien terhadap suatu tindakan medis setelah mendapatkan suatu informasi/ penjelasan dari dokter / perawat yang berhak sesuai dengan kompetensinya. Bukan merupakan perjanjian, oleh karena itu bisa dicabut setiap saat oleh pasien Informed  telah diberikan penjelasan/informasi Informed  telah diberikan penjelasan/informasi Consent  persetujuan yang diberikan kepada seseorang utk berbuat sesuatu Consent  persetujuan yang diberikan kepada seseorang utk berbuat sesuatu l.com

26 DASAR HUKUM INFORMED CONSENT PASAL 45 UUPK 29/2004 PASAL 45 UUPK 29/2004 PP No.32 tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan, Pasal 22 ayat (1) poin d PP No.32 tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan, Pasal 22 ayat (1) poin d meminta persetujuan terhadap tindakan meminta persetujuan terhadap tindakan medis yang akan dilakukan medis yang akan dilakukan Permenkes No 585/Men.Kes/Per/IX/1989 Permenkes No 585/Men.Kes/Per/IX/1989 Tentang Persetujuan Tindakan Medis (dicabut) Tentang Persetujuan Tindakan Medis (dicabut) Permenkes No 290/Men.Kes/Per/III/2008 Permenkes No 290/Men.Kes/Per/III/2008 Tentang Persetujuan Tindakan Medis Tentang Persetujuan Tindakan Medis l.com

27 PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN ATAU KEDOKTERAN GIGI PASAL 45 UUPK 29/2004 : (1). SETIAP TINDAKAN KEDOKTERAN ATAU KEDOKTERAN GIGI YANG AKAN DILAKUKAN OLEH DOKTER ATAU DOKTER GIGI TERHADAP PASIEN HARUS MENDAPAT PERSETUJUAN (2). PERSETUJUAN SEBAGAIMANA DIMAKSUD PADA AYAT (1) DIBERIKAN SETELAH PASIEN MENDAPAT PENJELASAN SECARA LENGKAP l.com

28 (3). PENJELASAN SEBAGAIMANA DIMAKSUD PADA AYAT (2) SEKURANG-KURANGNYA MENYANGKUT: DIAGNOSIS DAN TATACARA TINDAKAN MEDIS; TUJUAN TINDAKAN MEDIS YANG DILAKUKAN; ALTERNATIF TINDAKAN LAIN DAN RESIKONYA; RESIKO DAN KOMPLIKASI YANG MUNGKIN TERJADI; DAN PROGNOSIS TERHADAP TINDAKAN YANG DILAKUKAN. (4). PERSETUJUAN SEBAGAIMANA DIMAKSUD PADA AYAT (2) DAPAT DIBERIKAN BAIK SECARA TERTULIS MAUPUN LISAN l.com

29 (5). SETIAP TINDAKAN KEDOKTERAN ATAU KEDOKTERAN GIGI YANG MEGANDUNG RESIKO TINGGI HARUS DIBERIKAN DENGAN PERSETUJUAN TERTULIS YANG DITANDTANGANI OLEH YANG BERHAK MEMBERIKAN PERSETUJUAN (6). KETENTUAN MENGENAI TATA CARA PERSETUJUAN TINDAKAN KEDOKTERAN ATAU KEDOKTERAN GIGI SEBAGAIMANA TERCANTUM DALAM AYAT 1,2,3,4 DAN 5 DIATUR DENGAN PERMEN l.com

30 BENTUK INFORMED CONSENT 1. DENGAN PERNYATAAN (EXPRESSED) -SECARA LISAN (ORAL) -SECARA LISAN (ORAL) -SECARA TERTULIS (WRITTEN) -SECARA TERTULIS (WRITTEN) 2. TERSIRAT, DIANGGAP DIBERIKAN (IMPLIED CONSENT) -DALAM KEADAAN BIASA (NORMAL) -DALAM KEADAAN BIASA (NORMAL) -DALAM KEADAAN GAWAT-DARURAT -DALAM KEADAAN GAWAT-DARURAT (EMERGENCY) (EMERGENCY) l.com

31 PERSETUJUAN DARI PASIEN Tidak dibawah tekanan hub dokter-pasien Tidak dibawah tekanan hub dokter-pasien Sesudah mendapatkan informasi lengkap Sesudah mendapatkan informasi lengkap Pasien dewasa ( >18 th atau sudah menikah ) dan kompeten Pasien dewasa ( >18 th atau sudah menikah ) dan kompeten Pihak Kel/ Wali/ induk semang Pihak Kel/ Wali/ induk semang l.com

32 SYARAT SAHNYA INFORMED CONSENT Diberikan secara bebas Diberikan secara bebas Deberikan oleh orang yang sanggup membuat perjanjian Deberikan oleh orang yang sanggup membuat perjanjian Telah mendapatkan penjelasan dan memahaminya Telah mendapatkan penjelasan dan memahaminya Mengenai sesuatu hal yang khas Mengenai sesuatu hal yang khas Tindakan dilakukan pada situasi yang sama Tindakan dilakukan pada situasi yang sama l.com

33 PENOLAKAN (INFORMED REFUSAL) Merupakan hak pasien/ keluarga pasien Merupakan hak pasien/ keluarga pasien tak ada satupun dokter yang bisa memaksa sekalipun berbahaya bagi pasien tak ada satupun dokter yang bisa memaksa sekalipun berbahaya bagi pasien Sebaiknya pihak RS/ dokter meminta pasien/ kel menandatangani surat penolakan terhdap anjuran tindakan medik tsb Sebaiknya pihak RS/ dokter meminta pasien/ kel menandatangani surat penolakan terhdap anjuran tindakan medik tsb l.com

34 Medical Record (MR) l.com

35 PENGERTIAN Berkas yang berisikan catatan, dokumen tentang identitas pasien, pemeriksaan, pengobatan, tindakan / pelayanan lain pada pasien pada sarana pelayanan kesehatan Berkas yang berisikan catatan, dokumen tentang identitas pasien, pemeriksaan, pengobatan, tindakan / pelayanan lain pada pasien pada sarana pelayanan kesehatan sarana pelayanan kesehatan  tempat penyelenggaraan upaya kesehatan; swasta/pemerintah sarana pelayanan kesehatan  tempat penyelenggaraan upaya kesehatan; swasta/pemerintah l.com

36 ISTILAH LAIN Catatan Medik Catatan Medik Kartu status Kartu status Rekam Medis Rekam Medis Status pasien Status pasien Dokumen medik Dokumen medik Rekam Medik/Kesehatan (RMK) Rekam Medik/Kesehatan (RMK) l.com

37 DASAR HUKUM MR  UUPK No. 29 th 2004 ttg Praktik Kedokteran Psl 46 dan 47 ttg rekam medis  UU No 36 tahun 2009 tentang Kesehatan Permenkes 269/Menkes/Per/III/2008  Permenkes RI No : Permenkes 269/Menkes/Per/III/2008  Fatwa IDI SK no. 315/PB/A.4/ 88 ttg RM  Petunjuk teknis RM  SK.Dirjen YanMed No.78/1991 ttg Petunjuk Pelaksanaan Penyelenggaraan Rekam Medis l.com

38 Pasal 46 UUPK 29/2004 (1) Setiap dokter atau dokter gigi dalam menjalankan praktik kedokteran wajib membuat rekam medis (2) Rekam medis sebagai mana dimaksud pada ayat (1)harus segera dilengkapi setelah pasien selesai menerima pelayanan kesehatan (3) Setiap catatan medis harus dibubuhi nama, waktu dan tandatangan petugas yang memberikan pelayanan atau tindakan l.com

39 Pasal 47 UUPK 29/2004 (1) Dokumen rekam medis sebagai mana dimaksud pada pasal 46 merupakan milik dokter,dokter gigi, atau sarana pelayanan kesehatan sedang isi rekam medis merupakan milik pasien (2) Rekam medis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus disimpan dan dijaga kerahasiaannya oleh dokter atau doktergigi dan pimpinan sarana pelayanan kesehatan (3) Ketentuan mengenai rekam medis sebagai mana dimaksud pada ayat(1) dan ayat (2) diatur dengan peraturan menteri l.com

40 REKAM MEDIS Milik RS/penyelenggara upaya kesehatan/Dokter/Dokter gigi Isi RM milik pasien  perlu dijaga kerahasiaannya ( dr,drg,tenaga kesehatan lain, pimpinan sarana pelayanan kesehatan) Tenaga kesehatan ; tenaga kesehatan yang ikut memberikan pelayanan kesehatan secara langsung pd pasien l.com

41 RM Wajib dibuat oleh sarana pelayanan kesehatan yg menyelenggarakan rawat inap maupun rawat jalan Wajib dibuat oleh sarana pelayanan kesehatan yg menyelenggarakan rawat inap maupun rawat jalan Pembuat : dokter dan atau tenaga kesehatan lain yang memberikan pelayanan langsung kepada pasien Pembuat : dokter dan atau tenaga kesehatan lain yang memberikan pelayanan langsung kepada pasien Bentuk RM: Bentuk RM: Rawat jalan Rawat jalan Rawat Inap Rawat Inap l.com

42 Substansi /Isi RM Permenkes 269/Menkes/Per/III/ Identitas pasien 2. Riwayat penyakit(anamnesa) : Keluhan utama, riwayat sekarng, riwayat penyakit yang pernah diderita, riwayat kel. Ttg penyakit yang mungkin diturunkan. 3. Laporan pemeriksaan; Fisik, lab, rontgen, scan, MRI, dll 4. Diagnosa dan diagnosa banding 5. Instruksi diagnostik dan terapi, dgn tandatangan pejabat yang berwenang 6. Persetujuan tindakan medik jika diperlukan 7. Rencana perawatan, tindakan 8. Untuk gigi ada odontogram klinik l.com

43 PASIEN RAWAT INAP ( point ketentuan dibawah ini) Persetujuan tindakan medik Persetujuan tindakan medik Catatan konsultasi Catatan konsultasi Catatan perawat dan tenaga kesehatan lainnya Catatan perawat dan tenaga kesehatan lainnya Catatan observasi klinik dan hasil pengobatan Catatan observasi klinik dan hasil pengobatan Resume akhir dan evaluasi pengobatan Resume akhir dan evaluasi pengobatan l.com

44 Waktu pelengkapan dan lama penyimpanan rekam medis Berdasarkan pada pernyataan IDI SK.No,315/PB/A.4/88 adalah Berdasarkan pada pernyataan IDI SK.No,315/PB/A.4/88 adalah -rekam medis harus dibuat segera dan dilengkapi paling lama 48 jam setelah pasien pulang atau meninggal -rekam medis harus dibuat segera dan dilengkapi paling lama 48 jam setelah pasien pulang atau meninggal -Lama penyimpanan berkas rekam medis adalah 5 tahun dari tanggal terakhir pasien berobat, dalam hal khusus lama penyimpanan dapat ditetapkan lain. -Lama penyimpanan berkas rekam medis adalah 5 tahun dari tanggal terakhir pasien berobat, dalam hal khusus lama penyimpanan dapat ditetapkan lain. l.com

45 Pemaparan isi rekam medis (Permenkes 269/Menkes/Per/III/2008 ) Hanya boleh dilakukan oleh dokter yang merawat pasien dengan persetujuan tertulis dari pasien ( pasal 11 ayat (1)) Pimpinan sarana pelayanan kesehatan dapat menjelaskan isi rekam medis secara tertulis atau langsung kepada pemohon tanpa izin pasien berdasarkan peraturan perundang- undangan ( pasal 11 ayat (2)) l.com

46 SANKSI PIDANA Membuat rekam medis  wajib bagi seorang dokter yang merawat pasiennya( Ps 46 dan 47 UUPK 29/2004)  dilanggar dapat sanksi menurut pasal 79 b UUPK yakni dengan sengaja tidak membuat rekam medis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 ayat (1) Pidana 1 tahun ( hilang  Yudicial Review ) atau denda 50 juta Permenkes 269/Menkes/Per/III/2008 Pasal 17 ayat 2 ttg rekam medis  Rekam medis tidak dibuat sesuai dengan ketentuan permenkes dikenai sanksi teguran lesan sd pencabutan surat izin praktek l.com


Download ppt "Aspek Hukum Hubungan Profesional Tenaga Kesehatan -Pasien Drg. Suryono, SH, MM,Ph.D l.com."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google