Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DISTRIBUSI PROBABILITAS YANG UMUM Pertemuan 6 dan 7.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DISTRIBUSI PROBABILITAS YANG UMUM Pertemuan 6 dan 7."— Transcript presentasi:

1 DISTRIBUSI PROBABILITAS YANG UMUM Pertemuan 6 dan 7

2 Distribusi Binomial (Distribusi Probabilitas Diskrit)

3 Percobaan Bernoulli : Sifat-sifat sebagai berikut :  Percobaan itu terdiri dari n pengulangan  Tiap pengulangan memberikan hasil yang dapat diidentifikasi sukses atau gagal  Probabilitas sukses dinyatakan dengan p, tetap konstan (tidak berubah) dari satu pengulangan ke pengulangan lainnya, sedangkan probabilitas gagal adalah q = 1- p  Tiap pengulangan dan pengulangan lainnya saling bebas.

4 Distribusi Binomial  Banyaknya X sukses dalam n pengulangan suatu percobaan bernoulli disebut sebagai variabel random Binomial, sedangkan distribusi probabilitasnya disebut distribusi Binomial dan nilainya dinyatakan sebagai : b(x,n,p) dimana x = 1, 2, …, n

5 Rata-rata dan Variansi Distribusi Binomial :  Rata-rata =  Variansi =

6 Contoh  Probabilitas bahwa seorang pasien sembuh dari penyakit darah yang langka adalah 0,4. Bila 15 orang diketahui telah terkena penyakit ini, berapakah probabilitas :  Paling sedikit 10 orang yang selamat  Dari 3 sampai 8 orang yang selamat  Tepat 5 orang yang selamat  Hitung rata-rata dan variansinya

7 Distribusi Poisson (Distribusi Probabilitas Diskrit)

8 Percobaan Poisson :  Jika suatu percobaan menghasilkan variabel random X yang menyatakan banyak-nya sukses dalam daerah tertentu atau selama interval waktu tertentu, percobaan itu disebut percobaan Poisson.

9 Distribusi Poisson  Jumlah X dari keluaran yang terjadi selama satu percobaan Poisson disebut Variabel random Poisson, dan distribusi probabilitasnya disebut distribusi Poisson.  Bila x menyatakan banyaknya sukses yang terjadi,  adalah rata-rata banyaknya sukses yang terjadi dalam interval waktu atau daerah tertentu, dan e = 2,718, maka rumus distribusi Poisson adalah :

10  Mean (rata-rata) dan variansi dari distribusi Poisson adalah . Catatan :  Distribusi Poisson sebagai suatu bentuk pembatasan distribusi Binomial pada saat n besar, sedangkan p mendekati 0, dan np konstan.  Sehingga bila n besar dan p mendekati 0, distribusi Poisson dapat digunakan untuk memperkirakan probabilitas Binomial, dengan Rata-rata dan Variansi Distribusi Poisson

11 Contoh  Di suatu simpang jalan rata-rata terjadi 6 kecelakaan sebulan, maka hitunglah probabilitas : ◦ Pada suatu bulan tertentu di simpang jalan itu terjadi 7 kecelakaan ◦ Pada suatu bulan tertentu di simpang jalan terjadi minimal 4 kecelakaan ◦ Pada suatu minggu tertentu di simpang jalan itu terjadi 4 kecelakaan

12 Hubungan Distribusi Poisson dengan Distribusi Binomial  Distribusi Poisson sebagai suatu bentuk pembatasan distribusi Binomial pada saat n besar, sedangkan p mendekati 0, dan np konstan.  Sehingga bila n besar dan p mendekati 0, distribusi Poisson dapat digunakan untuk memperkirakan probabilitas Binomial, dengan  = np

13 Contoh  Dalam suatu proses produksi yang menghasilkan barang dari gelas, terjadi gelembung atau cacat yang menyebabkan barang tersebut sukar dipasarkan. Rata- rata 1 dari 1000 barang yang dihasilkan mempunyai satu atau lebih gelembung. Hitung probablitas dalam sampel random sebesar 8000 barang akan berisi kurang dari 7 yang bergelembung.

14 Distribusi Hipergeometrik (Distribusi Probabilitas Diskrit)

15 Perbedaan diantara distribusi binomial dan distribusi hipergeometrik  adalah terletak pada cara penarikan sampel.  Dalam distribusi binomial diperlukan sifat pengulangan yang saling bebas, dan pengulangan tersebut harus dikerjakan dengan pengembalian (with replacement).  Sedangkan untuk distribusi hipergeometrik tidak diperlukan sifat pengulangan yang saling bebas dan dikerjakan tanpa pengembalian (without replacement).

16 Penerapan untuk distribusi hipergeometrik  Ditemukan dalam berbagai bidang, dan paling sering digunakan dalam penarikan sampel penerimaan barang, pengujian elektronik, jaminan mutu, dsb.  Dalam banyak bidang ini, pengujian dilakukan terhadap barang yang diuji yang pada akhirnya barang uji tersebut menjadi rusak, sehingga tidak dapat dikembalikan. Jadi, pengambilan sampel harus dikerjakan tanpa pengembalian

17 Contoh  Suatu pabrik ban melaporkan bahwa dari 5 ban yang dikirimkan ke suatu toko ter- dapat 2 ban yang cacat. Bila seseorang membeli 3 ban, maka hitung: ◦ Probabilitas terdapat 1 ban cacat yang dibeli ◦ Probabilitas tidak ada ban cacat yang dibeli

18 Distribusi Normal (Distribusi Probabilitas Kontinu)

19 Kurva Normal dan Variabel Random Normal  Distribusi probabilitas kontinu yang terpenting adalah distribusi normal dan grafiknya disebut kurva normal.  Variabel random X yang distribusinya berbentuk seperti lonceng disebut variabel random normal.  x   

20 Sifat kurva normal, yaitu :  Kurva mencapai maksimum pada  Kurva setangkup terhadap garis tegak yang melalui  Kurva mempunyai titik belok pada  Sumbu x merupakan asimtot dari kurva normal  Seluruh luas di bawah kurva, di atas sumbu x adalah 1

21 Distribusi Normal  Variabel random X berdistribusi normal, dengan mean dan variansi mempunyai fungsi densitas

22 luas daerah di bawah kurva dinyatakan dengan : X1 x X2 

23 Distribusi Normal Standar (1)  apabila variabel X ditransformasikan dengan substitusi  maka : ternyata substitusi menyebabkan distribusi normal menjadi, yang disebut distribusi normal standar.

24  Karena transformasi ini, maka selanjutnya nilai ini dapat dihitung dengan menggunakan tabel distribusi normal standar. Distribusi Normal Standar (2):

25 Contoh  Rata-rata berat 500 mahasiswa STIKOM adalah 55 kg dan deviasi standarnya 3.4 kg. Berapakah banyaknya mahasiswa yang mempunyai berat ◦ kurang dari 53 kg ◦ di antara 53 kg dan 57 kg  Bila nilai ujian statistika mempunyai mean 74 dan deviasi standar 7.9, hitunglah ◦ Nilai lulus terendah, bila mahasiswa dengan nilai 10% terendah mendapat E. ◦ Nilai B tertinggi, bila probabilitas mahasiswa dengan nilai 5% tertinggi men-dapat A.

26 Hubungan Distribusi Normal dan Distribusi Binomial:  Jika n besar dan p atau q menuju 0, maka distribusi binomial dapat didekati oleh distribusi normal, sehingga bila X adalah variabel random yang berdistribusi Binomial dengan mean dan variansi maka berdistribusi normal standar

27 Contoh  Suatu proses produksi menghasilkan sejumlah barang yang cacat sebanyak 10%. Bila 100 barang diambil secara random, maka hitung probabilitas : ◦ Banyaknya cacat melebihi 13 ◦ Antara 5 s/d 10 yang cacat ◦ Tepat 10 yang cacat


Download ppt "DISTRIBUSI PROBABILITAS YANG UMUM Pertemuan 6 dan 7."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google