Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Manajemen Produksi dan Operasi Introduction M-1 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Manajemen Produksi dan Operasi Introduction M-1 1."— Transcript presentasi:

1 Manajemen Produksi dan Operasi Introduction M-1 1

2  Production Management (Manajemen Produksi) terdiri dari dua kata: Manajemen + Produksi.  Pengertian manajemen yang pada dasarnya adalah usaha untuk mencapai tujuan yang dilakukan dengan cara mengkoordinasikan kegiatan orang lain melalui perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan.  Fungsi pokok didalam manajemen adalah keuangan, personalia, pemasaran, dan produksi. 2

3  Pengertian produksi diartikan sebagai kegiatan menghasilkan barang untuk tujuan memperoleh keuntungan.  Pengertian ini terlalu sempit, sebab produksi juga dapat menghasilkan jasa, baik untuk tujuan memperoleh keuntungan atau tidak. Sehingga ada pengertian lain tentang produksi yaitu penciptaan barang dan jasa. Oleh karena itu, istilah produksi kemudian dikembangkan dengan operasi.  MPO 3

4  Operasi atau operations adalah kegiatan merubah masukan menjadi keluaran sehingga lebih bermanfaat daripada bentuk aslinya.  Dengan kata lain, operasi adalah kegiatan merubah bentuk untuk menambah manfaat atau menciptakan manfaat baru.  Masukan atau input dikategorikan dua macam, yaitu faktor-faktor produksi yang berupa : 1. man, 2. money, 3. material, 4. method, 5. informations. 4

5  Adalah serangkaian aktivitas yang menghasilkan nilai dalam bentuk barang dan jasa dengan mengubah input menjadi output. Sehingga manajemen operasi adalah penerapan ilmu manajemen untuk mengatur kegiatan operasi secara efektif dan efisien. 5

6 Fungsi (sistem) operasi adalah bagian dari organisasi yang ada terutama untuk membuat dan menghasilkan produk perusahaan, barang maupun jasa. Fluktuasi Acak Diperlukan Monitor Penyesuaian Keluaran Umpan Balik Masukan • Tanah • T.Kerja • Modal • Manajemen PROSES KONVERSI Keluaran • Barang • Jasa Perbandingan Kenyataan Vs Rencana 6

7 1. Aspek struktural, berupa input yang akan ditransformasikan sesuai kriteria produk yang diinginkan, mesin, peralatan, rumusan dan model. 2. Aspek fungsional, yaitu kaitan antara komponen input, dengan interaksinya mulai dari tahap perencanaan, penerapan, pengendalian, maupun perbaikan untuk memperoleh kinerja yang optimum, sehingga kegiatan operasi dapat berjalan secara kontinyu. 3. Aspek lingkungan, adalah kecenderungan yang terjadi di luar sistem, seperti masyarakat, pemerintah, teknologi, ekonomi, politik, sosial budaya, menunjukkan kemampuan beradaptasi. 7

8 Berdasarkan aspek-aspek tersebut di atas, ruang lingkup manajemen operasi didefinisikan menjadi sepuluh keputusan penting dalam manajemen operasi sebagai berikut: 1. Desain produk dan jasa 2. Mengelola kualitas 3. Strategi proses 4. Strategi lokasi 5. Strategi tata letak 6. Sumber daya manusia 7. Manajemen rantai pasokan 8. Manajemen persediaan 9. Penjadwalan 10. Pemeliharaan 8

9  Menentukan & mengatur letak gudang persediaan & mesin yg efisien  Melakukan pemeliharaan utk menjamin keandalan & kontinuitas operasi  Mengurangi/memperbaiki bag. produk yg rusak u/menghslkan produk yg berkualitas  Menentukan komponen yg akan dibuat/dibeli dr suplier  Menentukan skedul kerja  Mengevaluasi biaya TK jika ada penambahan jam kerja  Memperbaiki sistem informasi produk dgn suplier  Memperbaiki manajemen persediaan  Memperbaiki produktivitas  Mengurangi pemborosan  Memperpendek waktu persiapan u/ mengurangi waktu proses 9

10  Globalisasi berarti smkn menipisnya batas2 antar negara krn kemajuan teknologi terutama bid.komunikasi & informasi  Ditandai AFTA 2003, APEC 2010  neg. maju & 2020  neg.berkembang  Konsumen bs memilih bbg alternatif brg&jasa dgn harga yg murah  Produsen  memicu persaingan yg kompetitif & mjd ancaman thd produk2 luar neg. shg bs kalah bersaing 10

11  Meningkatkan efisiensi&efektivitas produk (produktivitas)  Meningkatkan fleksibilitas operasi pabrik  Meningkatkan kualitas produk  Menciptakan waktu tgg yg relatif singkat & kapasitas produksi yg mampu memenuhi kebutuhan konsumen. 11

12  Dlm 2 dekade terakhir ( an) perusahaan seperti Motorola, Harley Davidson, Intel, Microsoft (AS), Sony Corp, Mitsubishi (Jepang), dan Mercedes Benz (Jerman) telah melaksanakan strategi yang berstandarkan kepada mutu produk untuk memenangkan pesanan.  Khusus industri otomotif, elektronik &mesin di Jepang telah membuat produk berkualitas tinggi sebagi kunci sukses dari strategi perusahaan tersebut. Fakta menunjukkan bahwa industri otomotif Jepang mengalahkan industri otomotif Amerika Serikat, industri mesin Jepang (atau tidak kalah) dari industri mesin Eropa Barat, bahkan industri jam tangan Jepang mengalahkan industri jam tangan Swiss.  Oleh karena itu, produk-produk Jepang pada tahun 1980-an telah 10 sampai 100 kali lebih kecil dalam tingkat kerusakan produk (product defect rate). 12

13  Akhir-akhir ini berbagai perusahaan Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa telah mencoba menurunkan tingkat kerusakan (damage) produk untuk meningkatkan kepentingan para langganan.  Sebagai contoh, Motorola, produsen telepon seluler, telah menurunkan tingkat cacat produknya dari per produknya pada tahun 1985 menjadi hanya 30 per produk pada tahun 1992, bahkan menjadi 3 per produk pada tahun  Jadi, produk dengan mutu prima (superior quality) jelas akan menjadi produk yang diidamkan oleh setiap konsumen di seluruh dunia. 13

14 14


Download ppt "Manajemen Produksi dan Operasi Introduction M-1 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google