Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

L/O/G/O AGAMA ISLAM MUNAKAHAT SMAN 4 BATAM 2012/2013.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "L/O/G/O AGAMA ISLAM MUNAKAHAT SMAN 4 BATAM 2012/2013."— Transcript presentasi:

1 L/O/G/O AGAMA ISLAM MUNAKAHAT SMAN 4 BATAM 2012/2013

2 MUNAKAHAT Standar Kompetensi: Memahami hukum islam tentang hukum keluarga Kompetensi Dasar: 1.Menjelaskan ketentuan hukum perkawinan dalam islam 2.Menjelaskan hikmah perkawinan 3.Menjelaskan ketentuan perkawinan menurut perundang- undangan di Indonesia

3 APA ITU MUNAKAHAT ? Munakahat berarti pernikahan atau perkawinan. Dalam istilah syari’at nikah berarti melakukan suatu akad atau perjanjian untuk mengikatkan diri antara seorang laik-laki dan seorang perempuan serta menghalalkan hubungan kelamin antara keduanya dengan dasar sukarela dan persetujuan bersama demi terwujudnya keluarga yang bahagia yang diridhai oleh Allah swt. “Saya shalat, tidur, berpuasa, makan dan menikahi wanita. Barang siapa yang tidak suka dengan perbuatan(sunnah)ku maka dia bukanlah dari golonganku” (H.R. Bukhari dan Muslim dari Anas bin Malik r.a)

4 HUKUM MENIKAH 1. Mubah/Jaiz, artinya dibolehkan dan inilah yang menjadi dasar hukum nikah. 2. Wajib, yaitu orang yang telah mampu/sanggup menikah sedangkan bila tidak menikah khawatir akan terjerumus ke dalam perzinaan. 3. Sunat, yaitu orang yang sudah mampu menikah namun masih sanggup mengendalikan dirinya dari godaan yang menjurus kepada perzinaan. 4. Makruh, yaitu orang yang akan melakukan pernikahan dan telah memiliki keinginan atau hasrat tetapi ia belum mempunyai bekal untuk memberikan nafkah tanggungan-nya. 5. Haram, yaitu orang yang akan melakukan perkawinan tetapi ia mempunyai niat yang buruk, seperti niat menyakiti perempuan atau niat buruk lainnya. “Wahai para pemuda, jika diantara kamu sudah memiliki kemampuan untuk menikah, hendaklah ia menikah, karena pernikahan itu dapat menjaga pandangan mata dan lebih memelihara kemaluan (kehormatan) dan barangsiapa tidak mampu menikah hendaklah ia berpuasa. Sebab puasa itu penjaga baginya.” (H.R, bukhari dan Muslim)

5 TUJUAN MENIKAH 1.Sunnah Nabi وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلاً مِّن قَبْلِكَ وَجَعَلْنَا لَهُمْ أَزْوَاجًا وَذُرِّيَّةً Dan sesungguhnya Kami telah mengutus beberapa Rasul sebelum kamu dan Kami memberikan kepada mereka isteri-isteri dan keturunan. (QS. Ar-Ra'd : 38). Dari Abi Ayyub ra bahwa Rasulullah SAW bersabda,"Empat hal yang merupakan sunnah para rasul : [1] Hinna', [2] berparfum, [3] siwak dan [4] menikah. (HR. At-Tirmizi 1080)

6 TUJUAN MENIKAH 2. Tanda Kekuasan Allah وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan- Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.(QS. Ar-Ruum : 21)

7 TUJUAN MENIKAH 3. Jalan Menjadi Kaya وَأَنكِحُوا الأَيَامَى مِنكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَائِكُمْ إِن يَكُونُوا فُقَرَاء يُغْنِهِمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ Dan kawinkanlah orang-orang yang sedirian diantara kamu, dan orang-orang yang layak dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas lagi Maha Mengetahui.(QS. An-Nur : 32)

8 TUJUAN MENIKAH 4. Ibadah & Setengah Dari Agama Dari Anas ra bahwa Rasulullah SAW bersabda,"Orang yang diberi rizki oleh Allah SWT seorang istri shalihah berarti telah dibantu oleh Allah SWT pada separuh agamanya. Maka dia tinggal menyempurnakan separuh sisanya. (HR. Thabarani dan Al-Hakim 2/161). 5. Tidak Ada Pembujangan Dalam Islam يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تُحَرِّمُواْ طَيِّبَاتِ مَا أَحَلَّ اللّهُ لَكُمْ وَلاَ تَعْتَدُواْ إِنَّ اللّهَ لاَ يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ Hai orang-orang yang beriman! Jangan kamu mengharamkan yang baik-baik dari apa yang dihalalkan Allah untuk kamu dan jangan kamu melewati batas, karena sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melewati batas. (QS. Al- Maidah: 87) Mujahid berkata: Ada beberapa orang laki-laki, di antaranya Usman bin Madh'un dan Abdullah bin Umar bermaksud untuk hidup membujang dan berkebiri serta memakai kain karung goni. Kemudian turunlah ayat di atas.

9 TUJUAN MENIKAH 6. Menikah : Ciri Khas Makhluk Hidup سُبْحَانَ الَّذِي خَلَقَ الأَزْوَاجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنبِتُ الأَرْضُ وَمِنْ أَنفُسِهِمْ وَمِمَّا لا يَعْلَمُونَ Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.(QS. Yaasin : 36)

10 RUKUN NIKAH RUKUNSYARATNYA 1. Calon SuamiBeragama Islam Atas kehendak sendiri Bukan muhrim Tidak sedang ihrom haji 2. Calon IstriBeragama Islam Tidak terpaksa Bukan Muhrim Tidak bersuami Tidak sedang dalam masa idah Tidak sedang ihrom haji atau umroh 3. Adanya Wali a. Mukallaf (Islam, dewasa, sehat akal) (Ali Imron : 28) b. Laki-laki merdeka c. Adil d. Tidak sedang ihrom haji atau umroh 4. Adanya 2 Orang Saksi- Syaratnya sama dengan no : 3 5. Adanya Ijab dan QobulDengan kata-kata " nikah " atau yang semakna dengan itu. Berurutan antara Ijab dan Qobul

11 PEMBAGIAN WALI NIKAH Ada wali nikah. Yaitu wali yang menikahkan mempelai laki-laki dengan mempelai wanita atau mengizinkan penikahannya. Wali Nikah Wali Nasab Wali Hakim Syarat-Syarat seorang wali nikah: a.Beragama islam b.Laki-laki c.Baligh dan berakal d.Merdeka dan bukan hamba sahaya e.Bersifat adil f.Tidak sedang ihram haji atau umrah Syarat-Syarat seorang wali nikah: a.Beragama islam b.Laki-laki c.Baligh dan berakal d.Merdeka dan bukan hamba sahaya e.Bersifat adil f.Tidak sedang ihram haji atau umrah Yaitu, kepala negara yang beragama islam. Di Indonesia wewenang presiden sebagai wali hakim dilimpahkan kepada pembantunya yaitu menteri agama. Dan menteri agama melimpahkan kepada pembantunya kepala kantor urusan agama di setiap kecamatan Yaitu, wali yang mempunyai pertalian darah dengan mempelai wanita yang akan dinikahkannya

12 SUSUNAN WALI DALAM MUANAKAHAT Bapaknya Datuknya/Kakeknya (bapak dari bapak mempelai perempuan) Saudara laki-laki yang seibu-sebapak dengan dia Saudara laki-laki yang sebapak saja dengan dia Anak laki-laki dari saudara laki-laki yang seibu- sebapak dengannya. Saudara bapak yang laki-laki (paman dari pihak bapak). Anak laki-laki dari pamannya yang dari pihak bapak. Hakim.

13 WALI YANG ENGGAN ATAU KEBERATAN (WALI ADLOL) Apabila seorang mempelai wanita meminta walinya untuk menikahkan dirinya dengan pria yang sekufu,namun walinya menolak tanpa alasan yang benar, maka hakim berhak menikahkannya, setelah keduanya sekufu dan ia usai memberikan nasihat wali supaya dia mau mencabut keberatannya. Apabila dia keberatan; maka hakim berhak menikahkan perempuuan itu.

14 SYARAT SAKSI DAN AKAD SYARAT 2 ORANG SAKSI beragama islam laki-laki baligh dan berakal sehat dapat mendengar dapat melihat dapat berbicara adil tidak dalam keadaan ihram haji atau umrah AKAD NIKAH yaitu ucapan ijab kabul. Ijab adalah ucapan wali (dari pihak mempelai wanita) sebagai penyerahan kepada laki-laki Kabul adalah ucapan mempelai laki-laki sebagai tanda penerimaan.

15 CONTOH IJAB & KABUL Contoh Ijab : Wali perempuan berkata kepada pengantin laki- laki : "Aku nikahkan anak perempuan saya bernama si Fulan binti …… dengan dengan mas kawin seperangkat sholat dan 30 juz dari mushaf Al-Qur’an". أَنْكَحْتُكَ وَزَوَّجْتُكِ فُلاَنَة بِنْتِ... بِمَهْرِ عَدَوَاتِ الصَّلاَةِ وَثَلاَثِيْنَ جُزْأً مِنْ مُصْحَافِ الْقُرْاَنِ حَالاً Contoh Qobul : Calon suami menjawab: "Saya terima nikah dan perjodohannya dengan diri saya dengan mas kawin tersebut di depan". Bila dilafalkan dengan bahasa arab sebagai berikut : قَبِلْتُ نِكَحَهَا وَتَزْوِجَهَا لِنَفْسِى بِالْمَهْرِ الْمَذْكُوْرِ Perempuan yang menikah tanpa seizin walinya maka nikahnya tidak syah. Rasulullah saw, bersabda : Artinya :"Perempuan mana saja yang menikah tanpa seizin walinya maka pernikahan itu batal (tidak syah)". (HR. Empat Ahli Hadits kecuali Nasai).

16 Wanita Yang Boleh Dipinang Wanita-wanita yang boleh dipinang apabila memenuhi syarat; ada dua macam untuk meminang wanita,yaitu : 1. Syarat mustahsinah 2. Syarat lazimah > Syarat mustahsinah ialah syarat yang berupa anjuran kepada seorang pria yang akan me- minang wanita untuk meneliti lebih dulu wa nita yang akan dipinang agar lebih terjamin kelangsungan rumah tangganya setelah me- masuki pintu gerbang perkawinan.

17 SYARAT MUSTAHSINAH * Adapun Syarat-syarat Mustahsinah: 1. Wanita yang dipilih bukan hanya karena kecantikannya, kekayaan, dan kebangsawanannya tetapi semata-mata keshalehannya. 2. Wanita yang dipinang hendaknya mempuyai watak kasih sayang dan mempunyai banyak keturunan. 3. Wanita yang akan dipinang mempunyai hubungan darah yang jauh. Syarat lazimah adalah syarat yang harus dipenuhi sebelum dilaksanakan peminangan; termasuk didalamnya adalah 1. Wanita yang tidak dipinang oleh laki-laki lain,atau laki-laki tersebut telah melepaskan hak pinanannya. 2. Wanita yang tidak dalam masa iddah raj’iyah. 3. Wanita yang dipinang bukan mahram pria yang meinang.

18 SYARAT LAZIMAH Syarat lazimah adalah syarat yang harus dipenuhi sebelum dilaksanakan peminangan termasuk didalamnya adalah : 1. Wanita yang tidak dipinang oleh laki-laki lain,atau laki-laki tersebut telah melepaskan hak pinanannya. 2. Wanita yang tidak dalam masa iddah raj’iyah. 3. Wanita yang dipinang bukan mahram pria yang meinang.

19 WANITA YANG HARAM DINIKAHI Pengertian Muhrim Muhrim secara bahasa berarti diharamkan. Dalam masalah fikih muhrim bermakna wanita yang haram untuk di nikahi Wanita yang haram dinikahi Karena keturunan: a.Ibu kandung dan seterusnya keatas b.Anak perempuan kandung dan seterusnya ke bawah c.Saudara perempuan (sekandung, sebapak atau seibu) d.Anak perempuan dari saudara laki-laki dan seterusnya ke bawah e.Anak perempuan dari saudara perempuan dan seterusnya ke bawah Karena hubungan sepersusuan: a.Ibu yang menyusui b.Saudara perempuan sesusuan Karena perkawinan: a.Ibu dari istri b.Anak tiri, apabila suami sudah berkumpul dengan ibunya c.Ibu tiri baik sudah dicerai atau belum d.Menantu. Baik yang sudah dicerai atau belum Karena ada pertalian muhrim dengan istri

20 ALLAH BERFIRMAN TENTANG MUHRIM DAN NIKAH Diharamkan atas kamu (mengawini) ibu-ibumu; anak-anakmu yang perempuan, saudara-saudaramu yang perempuan, saudara-saudara bapakmu yang perempuan; saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan; ibu-ibumu yang menyusui kamu; saudara perempuan sepersusuan; ibu-ibu isterimu (mertua); anak-anak isterimu yang dalam pemeliharaanmu dari isteri yang telah kamu campuri, tetapi jika kamu belum campur dengan isterimu itu (dan sudah kamu ceraikan), Maka tidak berdosa kamu mengawininya; (dan diharamkan bagimu) isteri-isteri anak kandungmu (menantu); dan menghimpunkan (dalam perkawinan) dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang telah terjadi pada masa lampau; Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Q.s an Nisa: 23)

21 KEWAJIBAN SUAMI DAN ISTRI Kewajiban suami a.Memberi nafkah b.Memimpin serta membimbing istri dan anak-anak c.Bergaul dengan istri dan anak-anak yang baik d.Menjaga istri dan anak dari bencana e.Membantu istri dalam tugas sehari-hari Kewajiban istri a.Taat pada suami dalam batas yang sesuai dengan ajaran islam b.Memelihara diri serta kehormatan dan harta benda suami c.Membantu suami dalam memimpin keselamatan dan kesejahteraan keluarga d.Menerima dan menghormati pemberian suami e.Hormat dan sopan pada suami dan keluarganya f.Memelihara, mengasuh dan mendidik anak

22 HAL HAL YANG MEMUTUSKAN PERNIKAHAN Hal-hal yang dapat memutuskan pernikahan Talak Li’an Ila’ ZiharKhulu’ Fasakh pembatalan pernikahan antara suami dan istri karena sebab-sebab tertentu sumpah suami yang menuduh istrinya berzina dikarenakan suami tidak bisa mendatangkan 4 orang saksi talak yang dijatuhkan suami kepada istrinya atas permintaan istrinya. sumpah suami yang mengatakan bahwa ia tidak akan meniduri istrinya selama 4 bulan atau lebih ucapan suami yang menyerupakan istrinya dengan ibunya melepaskan ikatan pernikahan dengan mengucapkan secara sukarela oleh pihak suami

23 TALAK Talak dari bahasa Arab dari kata thalaqo berarti melepaskan, sedang yang dimaksudkan disini adalah melepaskan ikatan perkawinan. Hukum talak antara lain : 1. Wajib, bila terjadi perselisihan suami–istri oleh hakim yang mengurusnya su-dah memandang perlu supaya keduanya bercerai. 2. Sunnah, apabila suami tidak sangup memberi nafkah yang cukup atau perempuan tidak menjaga kehormatan dirinya. 3. Haram (bid’ah) : Dalam dua keadaan : pertama; menjatuhkan talak istri dalam keadaan haid. kedua ;menjatuhkan talak istri sewaktu dalam keadaan suci dan dia telah menggaulinya dalam keadaan suci tersebut. 4. Makruh; hukum asal dari talak.

24 BILANGAN TALAK Setiap orang merdeka berhak mentalak istrinya dari talak satu sampai talak tiga. talak satu atau dua masih boleh rujuk (kembali) sebelum habis iddahnya dan boleh kawin kembali sesudah iddah. Adapun talak tiga tidak boleh rujuk atau kawin kembali, kecuali apabila wanita tersebut telah menikah dengan orang lain dan setelah di talak pula oleh suaminya kedua.

25 PENDAPAT ULAMA TENTANG BILANGAN TALAK Menjatuhkan talak tiga kali pada waktu yang berlainan.Seperti suami mentalak istrinya talak satu,pada masa iddah ditalak lagi talak satu pada masa iddah kedua ini ditalak lagi talak satu Suami mentalak istri dengan talak satu sehabis masa iddahnya dinikahi lagi, kemudian ditalak lagi, sehabis masa iddahnya dinikahi lagi kemudian ditalak lagi yang ketiga kalinya. Suami mentalak istrinya dengan perkataan:saya talak engkau talak tiga kali atau saya talak engkau dengan berurutan perkataan itu berulang tiga kali. * Pendapat pertama: jatuh talak tiga, berlaku segala hukum talak tiga seperti diatas. * Pendapat kedua: tidak jatuh sama sekali, artinya istrinya itu belum bertalak; karena talak tiga bukan perintah Rasul berarti tidak sah. * Pendapat ketiga: jatuh talak satu, berarti berlaku hukum talak satu; sehingga suami boleh rujuk kembali kepada istrinya.

26 IDDAH Iddah berarti masa menunggu bagi istri yang ditinggal mati atau bercerai dari suaminya untuk bisa mneikah kembali Lama masa iddah 1.Karena suami wafat a. 4 bulan sepuluh hari bagi istri yang tidak hamil. Baik sudah bercampur atau belum b. Sampai melahirkan jika istri sedang hamil 2.Karena talak, fasajh dan khulu’ a. Tidak ada iddah bagi istri yang belum bercampur b. bagi yang sudah bercampur: - 3 kali suci. Bagi yang masih menstruasi - 3 bulan. Bagi yang sudah berhenti menstruasinya - sampai melahirkan jika istri sedang hamil

27 RUJUK Rujuk berarti kembalinya suami kepada ikatan pernikahan dengan istrinya yang dicerai dalam masa iddah Rukun rujuk a.Istri sudah bercampur dengan suami yang mentalaknya dan masih berada dalam masa iddah b.Keinginan rujuk suami atas kehendaknya sendiri c.Ada dua orang laki-laki yang adil sebagai saksi d.Ada shigat atau ucapan rujuk

28 WAJIB Sunnah MAKRUH Haram jika sebelum mentalak suami belum menyempurnakan pembagian waktunya jika rujuknya suami dengan niat karena Allah jika perceraian lebih mashlahat HUKUM RUJUK

29 Garis besar Isi UU No : 1 tahun UU No : 1 tahun 1974 tentang Perkawinan terdiri dari 14 Bab dan 67 Pasal. Pencatatan Perkawinan. Dalam pasal 2 ayat 2 dinyatakan bahwa : "Tiap- tiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku". Ketentuan tentang pelaksanaan pencatatan perkawinan ini tercantum dalam PP No : 9 Tahun 1975 Bab II pasal 2 sampai 9. Syahnya Perkawinan. Dalam pasal 2 ayat 1 ditegaskan bahwa : "Perkawina adalah syah apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agamanya dan kepercayaanya itu". Tujuan Pekawinan. Dalam Bab 1 pasal 1 dijelaskan bahwa tujuan perkawina adalah untuk membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. MUNAKAHAT MENURUT UNDANG-UNDANGL

30 Talak. Dalam Bab VIII pasal 29 ayat 1 dijelaskan bahwa : "Perceraian hanya dapat dilakukan di depan sidang pengadilan setelah pengadilan yang bersangkutan berusaha dan tidak berhasil mendamaikan kedua belah fihak. Batasan Dalam Berpoligami. · Dalam pasal 3 ayat 1 diljelaskan bahwa :"Pada dasarnya dalam suatu perkawinan seorang pria hanya boleh mempunyai seorang istri. Seorang wanita hanya boleh mempunyai seorang suami". · Dalam pasal 4 dan 5 ditegaskan bahwa dalam hal seorang suami akan beristri lebih dari seorang ia wajib mengajukan permohonan kepada pengadilan di daerah tempat tinggalnya. MUNAKAHAT MENURUT UNDANG-UNDANGL

31 Pengadilan hanya memberi ijin berpoligami apabila : Istri tidak dapat menjalankan kewajibannya sebagai istri. Istri mendapat cacat badan atau penyakit yang tidak bisa disembuhkan. Istri tidak dapat melahirkan keturunan. Dalam pengajuan berpoligami harus dipenuhi syarat-syarat : Adanya persetujuan dari istri. Adanya kepastian bahwa suami mampu menjamin keperluan hidup istri-istri dan anak-anak mereka. Adanya jaminan bahwa suami akan belaku adil terhadap istri-istri dan anak-anak mereka. MUNAKAHAT MENURUT UNDANG-UNDANGL

32 L/O/G/O Thank You! KETUA : ANDRE NURROHMAN ANGGOTA YORISEP TRI MULYA DEBY SEPTIA ANGGRAINI MANDA M. ILHAM SAPUTRA GALIH PRADANA RISJAD ERIK NURUL ANISA AGUSTIA PERTIWI XII IPA 1, 2012/2013


Download ppt "L/O/G/O AGAMA ISLAM MUNAKAHAT SMAN 4 BATAM 2012/2013."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google