Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

‘7 Habits of Highly Effective People’ dalam Islam.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "‘7 Habits of Highly Effective People’ dalam Islam."— Transcript presentasi:

1 ‘7 Habits of Highly Effective People’ dalam Islam

2 Apakah Kebiasaan itu? Steven Covey mengajarkan tentang kebiasaan Apakah kebiasaan itu? Kebiasaan adalah pertemuan antara ‘knowledge’ (pengetahuan), ‘skill’ (keterampilan) dan ‘desire’ (keinginan). Hikmah dibalik kebiasaan sesuai dengan sabda Rasulullah SAW : “ Hikmah itu milik orang Islam, di mana pun kamu mendapatkannya ambillah.”

3 Habit 1: Be Proactive

4 Proaktif bukan sekadar berinisiatif. Proaktif berarti suatu keyakinan bahwa apa pun yang kita peroleh dalam hidup merupakan akibat pilihan respons kita sendiri. Kebiasaan pertama merupakan kesadaran bahwa antara stimulus dan respons terdapat freedom to choose. Allah berfirman dalam Surah Ar-Rad 13:11, “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri ”.

5 Ramai orang berfikir bahwa ketidakbahagiaan mereka disebabkan karena apa yang terjadi pada diri mereka. Padahal yang sebenarnya adalah karena cara mereka memberi makna atas apa yang terjadi. Selalu ada pilihan untuk bereaksi secara positif terhadap situasi yang negativ. Kemampuan untuk memilih respons seperti yang dikemukakan di atas,merupakan fungsi dari kemampuan kita memanfaatkan karunia Allah berupa Furqon (berupa Al-Quran yang membedakan antara respons yang haq dan yang batil ), independent will (kehendak bebas), self awareness (kesadaran diri), conscience (kata hati) dan imagination (imaginasi). Dengan kata lain, kitalah yang memprogramkan kehidupan kita sendiri.

6 Habit 2: Begin with the End in Mind

7 Kebiasaan kedua adalah kebiasaan memiliki visi dan misi. Kebiasaan ini menunjukkan arah dan cara menjalani hidup serta menentukan hal-hal yang penting dalam hidup. Islam mengajar pentingnya goal setting ketika Rasulullah Saw menyatakan setiap perbuatan yang tergantung niatnya. Kebiasaan bermula dan berakhir dalam fikiran, mengajar kita agar menuliskan visi kita.

8 Habit 3: Put First Things First

9 Mendahulukan yang utama merupakan kebiasaan yang menuntut integritas, disiplin dan komitmen. Allah berfirman dalam Surah Al-Mukminun 23:1-3, “ Sungguh berhasil orang-orang mukmin, yaitu orang –orang yang khusyu’ dalam sholat mereka dan orang-orang yang berpaling dari perbuatan dan percakapan yang sia-sia ”, Surah Al-Ashr 103:1-3, “ Demi masa sesungguhnya manusia dalam kerugian kecuali orang-orang beriman dan beramal soleh, saling berpesan dengan kebenaran dan saling berpesan dengan kesabaran ”, Surah Al-Insyirah 94:7-8, “ Maka apabila engkau telah selesai (dari suatu urusan), maka kerjakanlah (urusan lain) dengan bersungguh-sungguh dan kepada Tuhanmulah kamu berharap ”. Kebiasaan ketiga menekankan pentingnya memanfaatkan waktu.

10 Habit 4: Think Win-Win

11 Kebiasaan ke-empat menunjukkan bahwa “ the secret of living is giving ” (rahasia kehiduan adalah memberi). Rasulullah Saw bersabda bahwa tangan di atas lebih mulia daripada tangan yang di bawah. Allah berfirman dalam Surah Al-Zalzalah 99:7-8, “ Barang siapa mengerjakan kebaikan sebesar zarah, niscaya dia akan menerima balasannya dan barang siapa mengerjakan keburukan sebesar zarah, nescaya dia akan menerima balasannya ” Surah Ar-Rahman 55:60-61 “ Tiadalah balasan kebaikan, melainkan kebaikan pula, maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan ”. Surah Al-Baqarah 2:261, “ perumpamaan orang yang memberi di jalan Allah, adalah seumpama sebuah biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai berisi seratus biji, dan Allah melipatgandakan bagi siapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui.

12 Habit 5: Seek First to Understand, then to be Understood

13 Berfikir menang-menang berasal dari karakter yang dicirikan dengan kejujuran (kesuaian kata dengan perbuatan), integritas (menyesuaikan perbuatan dengan kata, walk the talk), kematangan (keseimbangan antara ketegasan dan toleransi), dan mentalitas kelimpahan (keyakinan bahwa kurnia Allah tersedia tanpa batas bagi siapapun yang mengikuti sunnatullah atau causality law.

14 Habit 6: Synergize

15 Bersinergi berarti keseluruhan lebih bernilai daripada jumlah sebagian-bagiannya. Mengenai pentingnya bersinergi, Khalifah Umar bin Khattab pernah berujar bahwa kejahatan yang terorganisir dapat mengalahkan kebaikan yang tidak terorganisir. Yang harus diingat adalah agar dapat bersinergi setiap anggota memiliki lima kebiasaan di atas yaitu proaktif, bermula dan berakhir dalam fikiran, dahulukan yang utama, berfikir menang-menang dan berusaha memahami dahulu baru difahami. Allah Swt mengingatkan agar kita hanya bersinergi dalam melakukan kebaikan bukan dalam berbuat dosa dan permusuhan (Al-Maidah 5:2)

16 Habit 7: Sharpen the Saw

17 Rasulullah mengajar agar kita terus mengasah gergaji fisik, mental, sosial / emosional, dan spiritual ketika beliau bersabda: “ Orang Islam adalah orang yang begitu sibuk memperbaiki diri, sehingga tidak memilikki waktu lapang untuk mencari-cari aib orang lain. Orang Islam adalah orang yang hari ini lebih baik daripada kemarin dan hari esok lebih baik darihari ini. Amal perbuatan yang paling disukai Allah adalah amal yang dilakukan terus-menerus walaupun sedikit ”.

18 Sumber: dalam-islam/ dalam-islam/


Download ppt "‘7 Habits of Highly Effective People’ dalam Islam."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google