Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TOKOH-TOKOH MUSLIM DAN PERANANNYA DALAM KEMAJUAN KEBUDAYAAN/ PERADABAN ISLAM PADA MASA BANI ABBASIYAH.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TOKOH-TOKOH MUSLIM DAN PERANANNYA DALAM KEMAJUAN KEBUDAYAAN/ PERADABAN ISLAM PADA MASA BANI ABBASIYAH."— Transcript presentasi:

1

2 TOKOH-TOKOH MUSLIM DAN PERANANNYA DALAM KEMAJUAN KEBUDAYAAN/ PERADABAN ISLAM PADA MASA BANI ABBASIYAH

3 Standar Kompetensi Memahami perkembangan Islam pada masa Bani Abbasiyah. Kompetensi Dasar Mengidentifikasi tokoh ilmuwan muslim dan perannya dalam kemajuan kebudayaan peradaban islam pada masa Bani Abbasiyah.

4 Indikator Mengklasifikasi tokoh ilmuwan muslim pada masa Bani abbasiyah. Menunjukkan peran tokoh ilmuwan muslim pada masa Bani Abbasiyah. Mengidentifikasi kebudayaan/peradaban Islam pada masa Bani Abbasiyah.

5 CONTENTS BIDANG KEDOKTERANBIDANG FILSAFATBIDANG MATEMATIKABIDANG ASTRONOMIBIDANG BAHASA DAN SASTRABIDANG TAFSIR AL-QUR’ANBIDANG HADITS

6 BIDANG KEDOKTERAN 1. Zakariya Ar-Razi (809 M) Razi dilahirkan di Ray, dekat Teheran, Iran pada tahun 809 M. di kota kelahirannya ia dikenal sebagai dokter dan memimpin sebuah rumah sakit. Banyak penemuan Ar-razi dalam perkembangan ilmu kedokteran, antara lain: (1) Small-pox (penyakit cacar). Penemuan ini melambungkan namanya dalam dunia medis, sebab ia adalah sarjana pertama yang meneliti penyakit tersebut. Ia membedakan penyakit ini menjadi cacarair (variola) dan cacar merah (vougella). (2) Air raksa (Hg). Yaitu salah satu penemuan besar beliau dan banyak manfaatnya di dunia kedokteran. (3) Diagnose Hipertensi. Ar-razi adalah seorang dokter yang pertama kali melakukan diagnose terhadap hipertensi (darah tinggi).

7 2. Ibnu Massawayh Nama lengkapnya adalah Abu Zakariya Yuhana bin Musawah. Ia seorang dokter yang masyhur pada abad ke-9 M/3 H. Kariernya sebagai dokter dimulai sejak masa khalifah Harun ar-Rasyid hingga al-Mutawakkil. Ia pernah bekerja sebagai dokter istana. Karya penting Ibnu Massawayh yaitu An-nawadir At-tibbiya (kumpulan aporisme medis), dan kitab Al-Azmina (sebuah deskripsi tentang ragam musim sepanjang tahun). Ia juga banyak berjasa dalam menerjelahkan buku- buku kedokteran Yunani.

8 3. Ibnu Sina (980 M) Ketika membicarakan filsafat, kita telah mengenal Ibnu Sina. Di Barat ia dikenal dengan nama Avicenna. Konon, karyanya mencapai 200 buah yang meliputi filsafat, kedokteran, geometri, astronomi, teologi, filologi, dan kesenian. Karya monumentalnya berjudul Al-Qanun fit-Tibb. Buku ini merupakan kumpulan pemikiran kedokteran Yunani-Arab. Karya Ibnu Sina ini dipakai sebagai buku panduan bagi para mahasiswa yang mempelajarai kedokteran dari abad ke-12 sampai abad ke-17 M. Buku ini membedakan antara mediastinum dan pleurisy (pembengkakan pada paru-paru); mengenai kemungkinan penalaran wabah penyakit phthisis (penyakit saluran pernafasan, utamanya asma dan TBC) melalui pernafasan dan penyebaran berbagai penyakit melalui air dan debu. Ibnu Sina juga memberikan diagnosis ilmiah tentang penyakit ankylostomisis dan menyebutkan cacing pita sebagai penyebabnya. Sekitar 170 jenis obat-obatan disebutkan dalam buku ini.

9 BIDANG FILSAFAT 1. Al-Kindi Al-Kindi dikenal sebagai filsuf muslim yang pertama karena ia adalah orang Islam pertama yang mendalami ilmu-ilmu filsafat. Hingga abad ke-7 M, pengetahuan filsafat masih didominasi orang-orang Kristen Suriah. Ia juga dikenal sebagai pemikir muslim pertama yang menyelaraskan filsafat dan agama. Al-Kindi memandang filsafat sebagai ilmu yang mulia. Ia melukiskan filsafat sebagai ilmu dari segala ilmu dan kearifan dari segala kearifan. Filsafat bertujuan untuk memperkuat kedudukan agama dan merupakan bagian dari kebudayaan Islam.

10 2. Al-Farabi (870 M-950 M) Al-Farabi lahir di Farab pada tahun 870 M. Nama lengkapnya adalah Abu Nasr Muhammad bin Muhammad bin Tarkhan bin Uzlag al-Farabi. Al- Farabi banyak belajar agama, bahasa Arab, bahasa Turki, dan bahasa Persi. Setelah dewasa, ia pindah ke Baghdad dan tinggal di sana selama 20 tahun serta mempelajari filsafat, logika, matematika, etika, ilmu politik, dan musik. Al- Farabi mengarang beberapa buku dalam berbagai bidang diantaranya logika, fisika, ilmu jiwa, kimia, ilmu politik, dan musik. Dua karya besarnya dalam bidang filsafat yaitu Organon (buku berisi komentar dan ulasan Al- farabi tentang pikiran-pikiran Aristoteles) dan Introduction Section of Logic (buku tentang mukadimah logika)

11 3. Ibnu Sina Ibnu Sina adalah seorang filsuf. Karya-karya besar dari Ibnu Sina dalam bidang filsafat antara lain : Al-isyarah wa Tanbihat (isyarat dan penjelasan), Mantiq Al-masyriqiyyin (logika timur), dan Uyun Al-hikmah (mata air hikmah). Dan diantara pikiran filsafatnya yang terkenal adalah: Tentang penciptaan alam semesta dengan jalan emanasi (memancar dari Tuhan). Konsep An-nafs (jiwa), menurutnya jiwa terbagi tiga yaitu: jiwa manusia, tumbuhan, binatang. Tentang wahyu, menurutnya manusia yang telah derajat akal terkuat dan tertinggi dapat mengadakan hbungan dengan jibril sebagaimana dialami para nabi dan rasul.

12 4. AL-GAZALI Al-Gazali lahir di kota Gazalah, sebuah kota kecil di dekat Tus, Khurasan. Nama lengkapnya adalah Abu Hamid Muhammad bin Muhammad at-Tusi al-Gazali. Ia lahir pada tahun 1058 M dan meninggal pada tahun 1111 M. Al-Gazali adalah seorang pemikir, teolog, filsuf, dan sufi termasyhur sepanjang sejarah Islam. Ia lahir dari keluarga sederhana yang taat beragama. Pendidikannya dimulai dengan belajar Al-Qur’an dari ayahnya sendiri. Sepeninggal ayahnya, ia dan saudaranya dititipkan pada Ahmad bin Muhammad ar-Razikani, seorang temah ayahnya dan sufi besar. Dari ar-Razikani, al-Gazali mempelajari ilmu fiqih, riwayat hidup, dan kehidupan spiritual para wali. Ia kemudian melanjutkan pendidikannya ke Jurjan dan berguru pada Imam Abu Nasr al-Isma’il. Beberapa tahun kemudian, ia pergi ke Nisabur dan memasuki Madrasah Nizamiyah, yaitu madrasah yang didirikan oleh Nizamuk Mulk, perdana menteri dari Dinasti Saljuk. Di sana, al-Gazali berguru kepada Imam Haramah al-Juwaini tentang ilmu usul fiqih, ilmu mantiq, dan ilmu kalam. Karena bakatnya, al-Gazali diangkat sebagai asisten yang menggantikan al-Juwaini mengajar jika ia berhalangan hadir.

13 Diantara bukunya yang terkenal adalah sebagai berikut : 1. Maqasid al-falasiyah (Tujuan dari Filsuf) 2. Tahafut al-Falasiyah (Kekacauan para Filsuf) 3. Ihya’Ulumudin (Menghidupkan ilmu-ilmu Agama). Berisi tentang perpaduan antara fiqh dan tasawuf dan merupakan buku yang terkenal dalam ilmu tasawuf dan ilmu kalam. 4. Al-Munqiz min ad-Dalal (Penyelamat dari Kesesatan)

14 BIDANG MATEMATIKA 1. AL-Khawarizmil (780 M) Al-Khawarizmi terkenal dengan penemuannya tentang aljabar. Yaitu system hitungan nilai menurut tempatnya. Seperti puluhan, ratusan, ribuan. Karya- karya aljabarnya disebut “Al-Mukhtasarfi Hisab Al-Jabr wa Al-Muqabalah”.

15 2. Abu Kamil Suja’ Ia digolongkan sebagai ahli aljabar tertua setelah Al-Khawarizmi. Karya-karya besar dari Abu Kamil As-Suja’ antara lain: ◦Kitab fil Al-jam wa Tafrik (tentang penambahan dan pengurangan) ◦Kital Al-Khataya (tentang dua kesalahan) ◦Liber Abacci yang mengandung pengetahuan tentang bilangan bulat dan pecahan, cara berhitung akar 2 (kuadrat) dan akar 3 (kubik), dll.

16 BIDANG ASTRONOMI 1. Musa Ibrahim Al-fazari Musa Ibrahim Al-Fazari adalah astronom muslim yang ditugaskan oleh Khalifah Abu Ja’far Al-Manshur untuk menerjemahkan berbagai risalah astronomi yang berasal dari India. Pada tahun 830 M para astronom muslim telah mampu membuat teropong bintang dengan peralatan yang lengkap di kota Yundhisyapur, Iran, sebagai perlengkapan sekolah tinggi ilmu pengetahuan di sana.

17 2. Al-Farghani Ia adalah seorang astronom yang hidup pada zaman Khalifah Al-Makmun sampai masa Khalifah Al-Mutawakkil. Al-Fragani turut ambil bagian dalam pengukuran derajat lintang bumi. Ia mulai melakukan observatorium astronomi pada tahun 829 M. karya-karya besar Al-Farghani adalah Harakat As-Samawiyah An-Nujum (asas-asas ilmu bintang), dan Usul Ilmu An-Nujum (pengantar ilmu perbintangan).

18 3. Al-Battani (858 M-929 M) Al-battani merupakan penerus Al-Farghani dalam melakukuan observasi-observasi astronomi pada observatorium yang dibangun Khalifah Al-Makmun. Di antara karya-karya Al-Battani antara lain: Kitab Ma’firat Matali Al-buruj fi Ma Bayna Arba’ Al-Falak, sebuah buku ilmu pengeetahuan mengenai zodiac. Risalah fi Tahkik Akdar Al-Ittisalat, sebuah uraian mengenai penerapan-penerapan astrologis. Az-Zij (Astronomical Treatese and Tables), berisi uraian astronomi dan dilengkapi dengan table-tabel.

19 BIDANG BAHASA DAN SASTRA 1. Ibnu Maqaffa (720 M- 756 M) Ibnu Muqaffa adalah pengarang Arab berkebangsaan Persia. Ia adalah orang pertama yang menerjemahkan karya sastar tentangkebudayaan India dan Persia kedalam bahasa Arab, dan orang pertama yang melahirkan karya prosa dalam bahasa Arab.

20 2. Imam Sibawayh Imam Sibawayh dikenal sebagai Imam ahli nahwu yang sangat teliti dan konsisten menjaga dan memelihara kaidah bahasa Arab. Kitab besar karyanya adalah “Kitab Al-Sibawayh” yaitu karya tentang ilmu bahasa, yang dinilai sangat memuaskan bagi generasi berikutnya.

21 3. Abu Nuwas (762 M-813 M) Abu Nuwas adalah penyair Arab termasyur pada zaman Khalifah Harun Ar- Rasyid. Ia menjadi penyair di istana Khalifah. Syair-syair puisi Abu Nuwas dihimpun dalam Diwan Abu Nuwas. Diterbitkan di Wina Austria pada tahun 1885 M dan di Kairo pada tahun 1898 M dan 1932 M.

22 BIDANG TAFSIR AL-QUR’AN Pada masa Abbasiyah bermunculan karya-karya di bidang tafsir yang dapat dipelajari oleh generasi berikutnya. Adapun ulama tafsir tersebut antara lain: 1. Imam Zamakhsyari Karyanya Tafsir Al-Kasyaf. Tafsir ini disusun berdasarkan gaya bahasa Al-qur’an (balagah). 2. Imam Abu Sa’id Karyanya Tafsir Al-Baidawi dan Tafsir Anwarut Tanzil. Tafsir ini memiliki corak yang sama dengan Tafsir Al- Kasyaf. 3. Imam Az-Zajad Karyanya Tafsir Ma’anil Qur’an. Tafsir ini berdasarkan gramatika bahasa Arab.

23 BIDANG HADITS 1. Imam Bukhari (810 M- 870 M) Di antara karyanya yang popular adalah: Sahih Bukhari, berisikumpulan hadits pilihan yang berhasil dihimpunnya selama 16 tahun, dan hasil dari hadits yang pernah ia terima dari gurunya. Tarikh kabir, tentang ilmu hadits Tarikh Ausat, tentang ilmu hadits.

24 2. Imam Muslim (810 M- 870 M) Diantara karyanya adalah: Sahih Muslim, kitab ini berisi hadits pilihan hasil seleksi ketat dari hadits. Musnad Kabir, berisi tentang kumpulan hadits dan ilmu hadits. Jami’ul Kabir, berisi tentang kumpulan hadits.

25 3. Imam Abu Daud (817 M- 889 M) Karya beliau yang terpopuler adalah Sunan Abu Dawud. Kitab ini menghimpun hadits hasil seleksi ketat dari hadits. 4. Imam Tirmidzi (824 M- 892 M) Karya beliau yang popular adalah Sunan Tirmidzi yang memuat hadits pilihan yang merupakan hasil seleksi yang ribuan hadits yang diterimanya.

26 Ilmu Fiqh 1. Imam Hanafi, Imam Hanafi lahir di Kufah pada tahun 699 M/80 H dan meninggal di Baghdad pada tahun 776 M/157 H. Imam Hanafi memiliki banyak guru dari kalangan tabiin, seperti Ata’ bin bin Abi Rabah, Imam Nafi Maula bin Amr, dan Imam Hammad bin Abi Sulaiman. Selain mendalami ilmu fiqih, Imam Hanafi juga mendalami hadits dan tafsir. Kedua ilmu itu sangat erat kaitannya denga ilmu fiqih. Dalam menetapkan sebuah hukum, Imam Hanafi menggunakan beberapa dasar, yaitu Al-Qur’an, sunah Rasulullah SAW, fatwa dari sahabat, kias, istihsan, ijmak, dan urf. Pemikirannya dalam fiqh sebagian besar diikuti oleh umat Islam di Turki, Mesir, Turkistan, Afganistan, India dan Pakistan.

27 2. Imam Malik, Imam Malik merupakan keturunan Yaman yang lahir di Madinah pada tahun 715 M/93 H dan meninggal di kota yang sama pada tahun 795 M/179 H. Nama lengkapnya adalah Abdullah Malik bin Abi Amir bin Haris bin Gaiman bin Kutail bin Amr bin Haris al- Asbani. Kitab termasyhur yang ditulis oleh Imam Malik adalah al-Muwatta’. Inilah kitab hukum Islam tertua yang sampai pada kita. Kitab itu ditulis atas permintaan Khalifah al-Mansur dan selesai penulisannya pada masa Khalifah al-Mahdi. Kitab itu merupakan kitab hadits sekaligus kitab fiqih karena berisi hadits- hadits yang berkaitan dengan bidang-bidang fiqih

28 3. Imam Syafi’I Imam Syafi’i lahir di Gaza, Palestina pada tahun 767 M/150 H dan meninggal di Fustat, Kairo pada tahun 820 M/204 H Beberapa karya tulisnya adalah ar- Risalah (membahas tentang usul fiqih), al- Umm (membahas kitab fiqih yang menyeluruh), al-Musnad (berisi hadits- hadits nabi), dan ikhtilaf al-Hadits (hadits mengenai perbedaan-perbedaan dalam hadits).

29 THANK YOU


Download ppt "TOKOH-TOKOH MUSLIM DAN PERANANNYA DALAM KEMAJUAN KEBUDAYAAN/ PERADABAN ISLAM PADA MASA BANI ABBASIYAH."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google