Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1. BUKA MENU FOLDER program nilai kur 13 dengan klik doble 2. Kilk file input data siswa pada input data siswa isikan siswa sesuai kelas dan isi wali.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1. BUKA MENU FOLDER program nilai kur 13 dengan klik doble 2. Kilk file input data siswa pada input data siswa isikan siswa sesuai kelas dan isi wali."— Transcript presentasi:

1

2 1. BUKA MENU FOLDER program nilai kur 13 dengan klik doble 2. Kilk file input data siswa pada input data siswa isikan siswa sesuai kelas dan isi wali kelas dan nip wali kelas 3. Klik kelas sesuai dengan mengajarnya kemudian klik menu utama dan isikan nama,alamat,nama kepala sekolah,nip,kota dan tanggal pembuatan,jenis raport dan tahun pelajaran

3 cara link ke nama siswa ke program penilaian  Isikan nama siswa setelah selesai klik save  Buka menu utama, pilih kelas 7A dengan cara klik doble, buka file mapel B.Indo --- buka sheet ketrampilan, buka data,klik edit link, klik input data siswa, klik update Value, close, lakukan ke semua mapel, dan pada waktu pergantian nama

4 4. Untuk memulai mengisi nilai klik doble Folder MAPEL dan pilih mapel sesuai dengan mapel yang di ampu. 5. Untuk mengisi nilai sikap OBSERVASI buka observasi isi dengan angka 1 sd 4 atau 0 atau 1 sesuai petunjuk yang ada, dan klik observasi KD 1, 2, 3 dst 6. Untuk mengisi nilai sikap PENILAIAN DIRI buka penilaian diri isi dengan angka 1 sd 4 atau 0 atau 1 sesuai petunjuk yang ada, dan klik penilaian diri KD 1, 2, 3 dst 7. Untuk mengisi nilai sikap PENILAIAN ANTAR TEMAN buka penilaian antar teman isi dengan angka 1 sd 4 atau 0 atau 1 sesuai petunjuk yang ada, dan klik penilaian antar teman KD 1, 2, 3 dst MENGISI NILAI SIKAP

5 8. Untuk melihat daftar nilai sikap KD 1 klik saja Sikap KD 1 untuk menggunakan format tersebut isi KKM sesuai dengan KKM yang telah ditentukan.format tersebut hanya merekap nilai sikap Observasi, penilaian diri dan penilaian antar teman untuk jurnal Guru guru diisi oleh guru setiap KD satu kali penilain dengan nilai 0 sd Pada akhir semester beri diskripsi pada NA sikap setiap siswa.

6  Penilaian sikap (spiritual dan sosial) dilakukan oleh guru mata pelajaran (pendidik).  Penilaian sikap diperoleh menggunakan instrumen: Penilaian observasi (Penilaian Proses) Penilaian diri sendiri Penilaian antarteman Jurnal catatan guru  Nilai observasi diperoleh dari hasil pengamatan terhadap proses sikap tertentu pada sepanjang proses pembelajaran satu Kompetensi Dasar (KD)  Untuk penilaian sikap spiritual dan sosial (KI 1 dan KI 2) menggunakan nilai kualitatif sebagai berikut:  SB = Sangat Baik =  B = Baik=  C = Cukup=  K = Kurang= < 60

7  Penghitungan nilai sikap adalah dengan cara :  Menetapkan pembobotan.  Pembobotan ditetapkan oleh satuan pendidikan dengan mempertimbangkan karakteristik sekolah dan peserta didik.  Nilai proses atau nilai observasi disarankan diberi bobot lebih besar dari pada penilaian diri sendiri, Nilai antarteman, dan nilai jurnal guru karena lebih lebih mencerminkan proses perkembangan perilaku peserta didik yang otentik.  Contoh : Pembobotan 2 : 1 : 1 : 1 untuk Nilai Observasi : Nilai Penilaian Diri Sendiri : Nilai Antarteman : Nilai Jurnal Guru (Jumlah perbandingan pembobotan = 5).  Siswa A dalam Mata Pelajaran Agama dan Budi Pekerti memperoleh :  Nilai Observasi= 85  Nilai diri sendiri= 75  Nilai antar teman= 80  Nilai Jurnal= 75  Nilai Rapor= {(2x85)+(1x75)+(1x80)+(1x75)} : 5  = ( ) : 5  = 400 : 5  Nilai Rapor = 80  Nilai Konversi = 80 = Sangat Baik  Deskripsi = Sangat baik dalam proses pembelajaran, perlu berkomunikasi untuk meningkatkan sikap percaya diri.

8  1. Penghitungan nilai pengetahuan adalah dengan cara :  Menggunakan skala nilai 0 sd 100.  Menetapkan pembobotan.  Penetapan bobot nilai ditetapkan oleh satuan pendidikan dengan mempertimbangkan karakteristik sekolah dan peserta didik.  Nilai harian/nilai proses disarankan untuk diberi bobot lebih besar dari pada UTS dan UAS karena lebih mencerminkan perkembangan pencapaian kompetensi peserta didik MENGISI NILAI PENGETAHUAN

9 2. Contoh : Pembobotan 2 : 1 : 1 untuk NP : NUTS : NUAS (Jumlah perbandingan pembobotan = 4)  Siswa A memperoleh nilai pada Mata Pelajaran Agama dan Budi pekerti sebagai berikut:  NP= 70,  NUTS= 60,  NUAS= 80  Nilai Rapor= {(2x70)+(1x60)+(1x80)} : 4 = ( ) : 4  = 280: 4  Nilai Rapor = 70  Nilai Konversi = (70 :100) x 4 = 2,8 = Baik  Deskripsi= sudah menguasai seluruh kompetensi dengan baik terutama dalam memahami makna khulafaurrasyidin.

10  Penilaian Keterampilan dilakukan oleh Guru Mata Pelajaran (Pendidik).  Penilaian Keterampilan diperoleh melalui penilaian kinerja yang terdiri atas:  Nilai Praktik  Nilai Portofolio  Nilai Proyek  Penilaian Keterampilan dilakukan pada setiap akhir menyelesaikan satu KD.  Pengolahan Nilai untuk Keterampilan menggunakan penilaian kuantitatif 1 – 4:  Sangat Baik = 4  Baik = 3  Cukup = 2  Kurang = 1  dengan kelipatan 0,33, dengan 2 (dua) desimal di belakang koma seperti sebagai berikut:

11  Penghitungan Nilai Keterampilan adalah dengan cara:  Menetapkan pembobotan.  Menggunakan skala nilai 0 sd 100.  Pembobotan ditetapkan oleh Satuan Pendidikan dengan mempertimbangkan karakteristik sekolah dan peserta didik.  Nilai Praktik disarankan diberi bobot lebih besar daripada Nilai Portofolio dan Proyek karena lebih mencerminkan proses perkembangan pencapaian kompetensi peserta didik.

12  Contoh : Pembobotan 2 : 1 : 1 untuk Nilai Praktik : Nilai Portofolio : Nilai Proyek (Jumlah perbandingan pembobotan = 4)  Siswa A memperoleh nilai pada Mata Pelajaran Agama dan Budi Pekerti sebagai berikut :  Nilai Praktik= 80  Nilai Portofolio= 75  Nilai Proyek = 80  Nilai Rapor = {(2x80+(1x75)+(1x80)} : 4  = ( ) : 4  = 315 : 4  Nilai Rapor =  Nilai Konversi = (78.75/100) x 4 = 3,15 = B+  Deskripsi = sudah baik dalam mengerjakan praktik dan proyek, namun masih perlu ditingkatkan kedisiplinan merapikan tugas-tugas dalam satu portofolio.

13  KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal)  KKM ditentukan oleh Satuan Pendidikan dengan mempertimbangkan : karakteristik kompetensi dasar, daya dukung, dan karakteristik peserta didik.  KKM tidak dicantumkan dalam buku hasil belajar, melainkan pada buku penilaian guru.  KKM maksimal 100 %, KKM ideal 75 %,.Satuan pendidikan dimungkinkan menentukan KKM di bawah KKM ideal, tetapi secara

14  bertahap perlu meningkatkan KKM-nya hingga mencapai KKM ideal/ maksimal.  Peserta didik yang belum mencapai KKM, diberi kesempatan mengikuti program remedial sepanjang semester yang diikuti.  Peserta didik yang sudah mencapai atau melampaui KKM, diberi program Pengayaan.  Keterangan ketuntasan :  Kompetensi pengetahuan dinyatakan tuntas apabila mencapai KKM.  Kompetensi keterampilan dinyatakan tuntas apabila mencapai KKM.  Kompetensi sikap spiritual dan sosial dinyatakan tuntas apabila mencapai nilai BAIK (B).

15 Kenaikan kelas  Peserta didik dinyatakan naik kelas apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut :  Menyelesaikan seluruh program pembelajaran dalam dua semester pada tahun pelajaran yang diikuti.  Mencapai tingkat kompetensi yang dipersyaratkan, minimal sama dengan KKM.  Mencapai nilai sikap untuk semua mata pelajaran minimal baik.  Tidak terdapat nilai kurang dari KKM maksimal pada tiga mata pelajaran.  Ketidakhadiran siswa tanpa keterangan maksimal 15 % dari jumlah hari efektif.

16 Program di sekolah  SOSIALISASI KE ORTU DAN SISWA  BIMTEK TENTANG PENILAIAN  PENENTUAN BOBOT  MENGADAKAN PENGISIAN NILAI PENGETAHUAN, SIKAP, DAN KETRAMPILAN  AKHIR SEMESTER WORKSHOP PENGISIAN DISKRIPSI

17 KEGIATAN AKHIR SEMESTER  JUM’AT DAN SABTU = REMIDI  SENIN, SELASA = WORKSHOP PENGISIAN DISKRIPSI  RABU = PENGUMPULAN NILAI DARI GURU KE OPERATOR  KAMIS = PENGISIAN DISKRIPSI RAPORT OLEH WALI KELAS  JUMAT= CETAK RAPORT  PENYERAHAN RAPORT


Download ppt "1. BUKA MENU FOLDER program nilai kur 13 dengan klik doble 2. Kilk file input data siswa pada input data siswa isikan siswa sesuai kelas dan isi wali."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google