Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

AKUNTANSI SYARI’AH 1. Akuntansi syari‘ah harus dilakukan dengan mencatat, mengelompokkan, dan menyimpulkan transaksi-transaksi atau kejadian-kejadian yang.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "AKUNTANSI SYARI’AH 1. Akuntansi syari‘ah harus dilakukan dengan mencatat, mengelompokkan, dan menyimpulkan transaksi-transaksi atau kejadian-kejadian yang."— Transcript presentasi:

1 AKUNTANSI SYARI’AH 1. Akuntansi syari‘ah harus dilakukan dengan mencatat, mengelompokkan, dan menyimpulkan transaksi-transaksi atau kejadian-kejadian yang mempunyai sifat keuangan dalam nilai mata uang untuk dijadikan bahan informasi dan analisis bagi pihak-pihak yang secara proporsional berkepentingan. 2. Pihak-pihak yang berkepentingan adalah pemilik dana; kreditur; pembayar zakat, infak dan shadaqah (ZIS); pemegang saham; otoritas pengawasan; Bank Indonesia; pemerintah; lembaga penjamin simpanan; dan masyarakat. 3. Akuntansi syari‘ah mencakup pencatatan seluruh transaksi syariah. ---bersambung---

2 MACAM AKUNTANSI SYARI’AH 1. Akuntansi Keuangan. 2. Akuntansi Aktiva. 3. Akuntansi Piutang. 4. Akuntansi Pembiayaan 5. Akuntansi Kewajiban 6. Akuntansi Investasi tidak Terikat. 7. Akuntansi Equitas. 8. Akuntansi ZIS dan Qardh.

3 Akuntansi Keuangan Akuntansi keuangan harus mengungkapkan karakteristik dan jumlah kontinjensi yang berhubungan dengan: a) substitusi pembiayaan langsung; b) transaksi tertentu; c) garansi yang diterima dan diterbitkan dalam rangka pemberian atau penerimaan pembiayaan dalam dan luar negeri; d) garansi bank atau jaminan yang diterbitkan secara sindikasi sebesar porsi yang dijaminkan perusahaan yang bersangkutan; e) perdagangan yang sifatnya berakhir sendiri dan berjangka pendek yang timbul dari pergerakan barang-barang; dan f) pendapatan penyaluran dana dalam penyelesaian yang merupakan perhitungan pendapatan dari aktiva produktif nonperforming yang belum dapat diakui sebagai pendapatan penyaluran dana periode berjalan.

4 Akuntansi Aktiva 1.Akuntansi Aktiva dilakukan dalam rangka menjelaskan keadaan kas, giro, dan investasi surat berharga. 2.Pengakuan dan pengungkapan perusahaan mengenai giro pada bank harus menjelaskan: a) jenis penempatan dalam bentuk sertifikat investasi mudharabah atau tabungan mudharabah; jumlah penempatan; b) jenis valuta; c) jangka waktu dan rata-ratanya; d) kualitas penempatan; e) tingkat bagi hasil atau bonus; f) hubungan istimewa; g) jumlah dana yang diblokir dan alasannya; dan h) jumlah dana yang tidak dapat dicairkan pada bank bermasalah, beku operasi, atau likuidasi.

5 Akuntansi Piutang 1.Pengungkapan dan pengakuan piutang dalam perusahaan yang menggunakan sistem syari‘ah dapat berupa pengakuan piutang murabahah, piutang salam, dan piutang istishna‘. 2.Pengungkapan dan pengakuan piutang murabahah harus mencakup: a) pengakuan dan pengukuran uang muka atau urbun; b) pengkuan piutang; c) pengakuan keuntungan; d) pengakuan potongan pelunasan dini, dan e) pengakuan denda.

6 Akuntansi Pembiayaan Pengungkapan dan pengakuan pembiayaan harus berupa pengungkapan dan pengakuan atas: a) pembiayaan mudharabah; b) pembiayaan musyarakah; c) pinjaman qardh; d) penyaluran dana investasi terikat; e) penyisihan kerugian dan pengapusbukuan; f) tagihan dan kewajiban akseptasi; g) ijarah; h) istishna‘ dalam penyelesaian; i) penyertaan pada entitas lain; j) aktiva tetap dan akumulasi penyusutan; k) piutang pendapatan bagi hasil; l) piutang pendapatan ijarah; dan m) aktiva lainnya.

7 Akuntansi Kewajiban Akuntansi kewajiban mencakup pengakuan mengenai: a) kewajiban segera; b) bagi hasil yang belum dibagikan; c) simpanan, d) simpanan dari perusahaan lain, e) hutang salam, f) hutang istishna‘, g) kewajiban dana investasi terikat, h) hutang pajak, i) estimasi kerugian komitmen dan kontinjensi, j) pinjaman yang diterima, dan k) pinjaman subordinasi.

8 Akuntansi Investasi tidak Terikat 1.Akuntansi investasi terdiri atas investasi tidak terikat dari bukan bank, dan investasi tidak terikat dari bank lain. 2.Pengungkapan dan pengakuan investasi tidak terikat dari bukan bank, harus mengungkapkan: a) investasi tidak terikat yang memiliki hubungan istimewa; b) rincian investasi tidak terikat mengenai komposisi besarnya pemilikan deposito mudharabah menurut jenis mata uang rupiah dan valuta asing; dan c) jumlah simpanan yang diblokir untuk tujuan tertentu. 3.Pengungkapan dan pengakuan investasi tidak terikat dari bank lain, harus: a) mengungkapkan investasi tidak terikat yang memiliki hubungan istimewa; b) rincian investasi tidak terikat mengenai nisbah bagi hasil, jangka waktu deposito, jumlah dan komposisi besarnya pemilikan deposito mudharabah menurut jenis mata uang rupiah dan valuta asing; dan c) jumlah simpanan bank lain yang diblokir untuk tujuan tertentu.

9 Akuntansi Equitas Pengakuan dan pengungkapan ekuitas mencakup: a) modal disetor; b) tambahan modal disetor; c) selisih penilaian kembali aktiva tetap; d) laba atau rugi yang belum direalisasi atas perubahan nilai wajar; e) pendapatan komprehensif lain; dan f) saldo laba.

10 Akuntansi ZIS dan Qardh 1. Pengungkapan dan pengakuan tentang laporan sumber dana dan penggunaan dana ZIS harus mengungkapkan: a) periode yang dicakup oleh laporan sumber dana dan penggunaan dana ZIS; b) dasar penentuan zakat para pemegang saham jika perusahaan diharuskan membayar zakat atas nama para pemegang saham; c) rincian sumber dana ZIS; d) dana ZIS yang disalurkan perusahaan selama dalam periode laporan; e) dana ZIS yang belum disalurkan pada akhir periode laporan; dan f) nama dan identitas pengelola dana ZIS jika perusahaan menyerahkannya untuk disalurkan kembali oleh pengelola dana ZIS. 2. Pengungkapan dan pengakuan tentang laporan sumber dana dan penggunaan dana qardh, harus mengungkapkan: a) periode yang dicakup oleh laporan sumber dana dan penggunaan dana qardh al-hasan; b) rincian saldo qardh al- hasan pada awal dan akhir periode berdasarkan sumbernya; dan c) jumlah dana yang disalurkan dan sumber dana yang diterima selama periode laporan berdasarkan jenisnya.


Download ppt "AKUNTANSI SYARI’AH 1. Akuntansi syari‘ah harus dilakukan dengan mencatat, mengelompokkan, dan menyimpulkan transaksi-transaksi atau kejadian-kejadian yang."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google