Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SIKLUS HIDUP SISTEM BASIS DATA PERTEMUAN 4 RENNI ANGRENI, M.KOM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SIKLUS HIDUP SISTEM BASIS DATA PERTEMUAN 4 RENNI ANGRENI, M.KOM."— Transcript presentasi:

1 SIKLUS HIDUP SISTEM BASIS DATA PERTEMUAN 4 RENNI ANGRENI, M.KOM.

2 POKOK BAHASAN / GBPP (SILABUS) : Pengumpulan dan Analisa Requirement Design Basis Data Conceptual Pemilihan DBMS Mapping dari Conceptual ke Logical Physical Design Implementasi

3 Komponen terpenting dari sistem informasi adalah database. Pemakaian dan perkembangan dari database harus memenuhi kebutuhan terbesar dari perusahaan. Sistem Basis data adalah penerapan database ke dalam sistem informasi.

4 Database System Development Livecycle merupakan komponen yang penting dalam sistem basis data karena aplikasi dari database lifecycle berkaitan dengan sistem informasi yang ada. (Connolly dan Begg, 2010, p.262) Menurut Connolly dan Begg (2010, p ), siklus hidup pengembangan sistem basis data diasosiasikan dengan siklus hidup sistem informasi.

5 Sangat penting untuk mengenali tahapan dari pengembangan sistem basis data tidak berurutan secara ketat, tetapi melibatkan beberapa perulangan dari tahap sebelumnya melalui feedback loop.

6 SIKLUS HIDUP BASIS DATA

7 Siklus kehidupan sistem informasi sering disebut macro life cycle, dimana siklus kehidupan basis data merupakan micro life cycle. Aktifitas-aktifitas yang berhubungan dengan basis data sebagai micro life cycle dan termasuk fase- fasenya sbb : 1.Database Planning  Di aktifitas ini akan disusun bagaimana langkah- langkah siklus hidup dapat direalisasikan secara lebih efisien dan efektif.

8 2.System Definition  Definisi ruang lingkup basis data (misal : para pemakai, aplikasi-aplikasinya, dsb.) 3.Design  Pada bagian dari fase ini, perancangan sistem basis data secara konseptual, logikal dan fisik dilaksanakan. 4.Implementation  Pemrosesan dari penulisan definisi basis data secara konseptual, eksternal, dan internal, pembuatan file-file basis data yang kosong, dan implementasi aplikasi-aplikasi software. 5.Loading atau Data Conversion  Basis data ditempatkan baik secara memanggil data secara langsung ataupun merubah file-file yang ada ke dalam format sistem basis data dan memangggilnya kembali.

9 6.Application Conversion  Beberapa aplikasi software dari suatu sistem sebelumnya dikonversikan ke suatu sistem yang baru. 7.Testing dan Validation  Sistem yang baru ditest dan diuji kebenarannya. 8.Operation  Operasi-operasi pada sistem basis data dan aplikasi- aplikasinya. 9.Monitoring dan Maintenance  Selama fase operasi, sistem secara konstan memonitor dan memelihara basis data. Pertambahan dan pengembangan data dan aplikasi-aplikasi software dapat terjadi. Modifikasi dan pengaturan kembali basis data mungkin diperlukan dari waktu ke waktu.

10 Langkah ke-3 disebut juga perancangan basis data. Langkah 3, 4, dan 5 merupakan bagian dari fase design dan implementation pada siklus kehidupan sistem informasi yang besar. Pada umumnya basis data pada organisasi menjalani seluruh aktifitas- aktifitas siklus kehidupan di atas. Langkah 5 dan 6 tidak berlaku jika basis data dan aplikasi-aplikasinya baru.

11 Sebelum adanya sistem basis data, sistem yang digunakan untuk mengelola data adalah sistem file atau dikenal juga dengan file-based system. Menurut Connoly(2002, h.7), file based system adalah kumpulan dari program aplikasi yang berfungsi untuk menghasilkan laporan untuk pengguna. Tiap program mempunyai dan mengelola datanya masing-masing. File based system sebagai sistem penyimpanan dan pengurutan data dengan cara mengumpulkan data- data yang sejenis, memberi judul atau label dan melakukan iindex berdasarkan alfabet, untuk memudahkan proses pencarioan data kembali.

12 Renni Angreni, M.Kom.


Download ppt "SIKLUS HIDUP SISTEM BASIS DATA PERTEMUAN 4 RENNI ANGRENI, M.KOM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google