Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Makna Dakwah.  دَعْوَةُ النَّاسِ إِلَى اللهِ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ حَتَّى يَكْفُرُوْا بِالطَّاغُوْتِ وَيُؤْمِنُوْا بِاللهِ وَ يَخْرُجُوْا.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Makna Dakwah.  دَعْوَةُ النَّاسِ إِلَى اللهِ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ حَتَّى يَكْفُرُوْا بِالطَّاغُوْتِ وَيُؤْمِنُوْا بِاللهِ وَ يَخْرُجُوْا."— Transcript presentasi:

1 Makna Dakwah

2  دَعْوَةُ النَّاسِ إِلَى اللهِ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ حَتَّى يَكْفُرُوْا بِالطَّاغُوْتِ وَيُؤْمِنُوْا بِاللهِ وَ يَخْرُجُوْا مِنْ ظُلُمَاتِ الْجَاهِلِيَّةِ إِلَى نُوْرِ الإِسْلاَمِ Menyeru manusia kepada Allah dengan hikmah dan nasihat yang baik, hingga mereka mengingkari thaghut dan beriman kepada Allah serta keluar dari kegelapan jahiliyah kepada cahaya Islam Makna Dakwah

3  1.Aktivitas 2.Obyek 3.Tujuan 4.Cara 5.Sasaran 5 Komponen Dakwah دَعْوَةُ النَّاسِ إِلَى اللهِ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ حَتَّى يَكْفُرُوْا بِالطَّاغُوْتِ وَيُؤْمِنُوْا بِاللهِ وَ يَخْرُجُوْا مِنْ ظُلُمَاتِ الْجَاهِلِيَّةِ إِلَى نُوْرِ الإِسْلاَمِ

4  (1) Aktivitas DAKWAH

5   Kata “dakwah” banyak disebutkan dalam Al-Qur’an  DR. Muhammad Ishmat merangkumnya: 1.Meminta atau menuntut ( الطلب ) 25:14 2.Menyeru ( النداء ) 18:52 3.Bertanya ( السؤال ) 2:69 4.Mendorong untuk melakukan sesuatu ( الحث والتحريض على فعل شيء ) 40:41 5.Meminta pertolongan ( الاستغاثة ) 6:40 6.Memerintahkan ( الأمر ) 57:8 7.Doa ( الدعاء ) 7:55  Kesemuanya itu sebenarnya kembali kepada makna pertama: meminta atau menuntut Arti Dakwah dalam Al- Qur’an

6   AN-NIDAA : meminta kehadirannya, dan datangnya secara indrawi ataupun maknawi  AS-SUAL : meminta ilmu yang belum diketahui oleh penanya  AT-TAHRIDH WAL-HATSTSU : meminta suatu tindakan yang tidak disukai oleh lawan bicara  AL-ISTIGHATSAH : meminta untuk mengangkat derita yang dialami oleh yang meminta  AL-AMRU : meminta melakukan tindakan secara mutlak  AD-DU’A : meminta dari Allah SWT Dakwah = Meminta

7   Kewajiban da’wah didasarkan pada dalil al-Qur’an dan as-Sunnah  Dalil al-Qur’an (3:104) وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ  Perbedaan pendapat ada pada kata “minkum”  Imam ar-Razi mengatakan: “Yang berkewajiban da’wah adalah ulama, karena pengertian ‘minkum’ di dalam ayat tersebut adalah ta’kid (sebagian). Dalam berda’wah harus dengan ilmu pengetahuan sebagaimana dalam QS 12: 108”  Merujuk QS 35:28 kriteria ulama adalah yang paling takut kepada Allah. Segudang ilmunya tapi tidak kepada Allah, maka bukan ulama. Ilmu yang utama: MA’RIFATULLAH Kewajiban Berda’wah

8   ILMU  “Sesungguhnya berilmu itu bukanlah karena banyaknya meriwayatkan hadits, melainkan ilmu itu adalah cahaya yang dijadikan oleh Allah di dalam kalbu.” (Imam Malik)  Sesungguhnya ilmu yang diharuskan oleh Allah agar diikuti hanyalah ilmu mengenai Al-Qur’an, sunnah, dan apa yang disampaikan oleh para sahabat dan orang-orang sesudah mereka dari kalangan para imam kaum muslimin ILMU dan ULAMA (1)

9   Ulama itu ada tiga macam (Abu Hayyan At-Tamimi):  Ulama yang mengetahui tentang Allah dan mengetahui tentang perintah Allah  Orang yang takut kepada Allah dan mengetahui batasan- batasan serta fardu-fardu yang telah ditetapkanNya  Ulama yang mengetahui tentang Allah, tetapi tidak mengetahui tentang perintah Allah  Orang yang takut kepada Allah tapi tidak mengetahui batasan-batasan serta fardu-fardu yang telah ditetapkanNya  Ulama yang mengetahui tentang perintah Allah, tetapi tidak mengetahui tentang Allah  Orang yang mengetahui batasan-batasan serta fardu-fardu yang telah ditetapkanNya, tapi tidak takut kepada Allah ILMU dan ULAMA (2)

10   “Minkum” itu memiliki dua pengertian  Berarti “sebagian manusia” ( مِنَ النَّاسِ ), yakni semua umat Islam wajib berda’wah. Hanya saja tuntutan berda’wahnya disesuaikan dengan kemampuannya  FARDHU ‘AIN  Berarti “sebagian umat Islam” ( مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ ), yakni orang-orang khusus. Tuntutannya adalah berda’wah secara profesional; mengerti fiqh da’wah secara baik, memahami manhaj, dalam ilmu dan tsaqafahnya  FARDHU KIFAYAH Yusuf Qaradhawi tentang Ayat Ini

11  مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ ( مسلم ) Siapa saja yang melihat kemungkaran, maka ubahlah ia dengan tangannya; kalau tidak mampu, ubahlah ia dengan lisannya; kalau tidak mampu, ubahlah ia dengan hatinya dan itu adalah selemah-lemah iman Dalil as-Sunnah (1)

12  فَمَنْ جَاهَدَهُمْ بِيَدِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ وَمَنْ جَاهَدَهُمْ بِلِسَانِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ وَمَنْ جَاهَدَهُمْ بِقَلْبِهِ فَهُوَ مُؤْمِنٌ وَلَيْسَ وَرَاءَ ذَلِكَ مِنْ الْإِيمَانِ حَبَّةُ خَرْدَلٍ ( مسلم ) Maka siapa saja yang berjihad dengan tangannya, maka ia mu’min; siapa saja yang berjihad dengan lisannya, maka ia mu’min; siapa saja yang berjihad dengan hatinnya, maka ia mu’min dan di luar itu tidak ada keimanan sedikit pun meski sebesar biji sawi Dalil as-Sunnah (2)

13  بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً ( البخاري و الترمذي و أحمد ) Sampaikan dariku meskipun hanya satu ayat Dalil as-Sunnah (3)

14  فَلْيُبْلِغِ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ ( متفق عليه ) Maka hendaklah yang hadir menyampaikannya kepada yang absen Dalil as-Sunnah (4)

15  فَوَاللَّهِ لَأَنْ يُهْدَى بِكَ رَجُلٌ وَاحِدٌ خَيْرٌ لَكَ مِنْ حُمْرِ النَّعَمِ ( متفق عليه ) Demi Allah satu orang memperoleh hidayah lantaran kamu, maka itu lebih baik dari pada unta merah Dalil as-Sunnah (5)

16  لأَنْ يَهْدِيَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى يَدَيْكَ رَجُلا خَيْرٌ لَكَ مِمَّا طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ وَغَرَبَتْ ( الطَّبْرَانِي ) Demi Allah satu orang memperoleh hidayah lantaran kamu, maka itu lebih baik dari apa yang ada di antara terbit dan terbenamnya matahari Dalil as-Sunnah (6)

17   Karena manusia memerlukan orang yang menjelaskan apa-apa yang diperintahkan Allah untuk menegakkan hujjah atas mereka (36:6, 17:15, 8:42)  menggantikan tugas rasul  Dakwah kepada kebatilan juga memiliki da’i yang terus- menerus bekerja (4:89) dan antar-mereka saling menolong (8:71)  Kehancuran suatu umat karena para pembesar dan orang kayanya fasik dan kemungkaran tersebar di mana-mana  Takut adzab Allah terhadap umat yang tidak melaksanakan dakwah seperti terjadi pada Bani Israil Dakwah = Keperluan Sosial

18   Aktivitas kita adalah berdakwah, bukan menghakimi atau memvonis atau mengecap orang dengan berbagai cap buruk  Seorang ulama berkata, نَحْنُ دُعَاةٌ وَلَسْنَا قُضَاة Kita adalah penyeru bukan hakim Dakwah bukan Hakim

19   Pelaku dakwah disebut  Da’i ( الدَّاعِي ) untuk laki-laki tunggal, jamaknya الدَّاعِيُونَ  Da’iyah ( الدَّاعِيَةُ ) untuk perempuan tunggal, jamaknya الدَّاعِيَاتُ  Tapi yang sering digunakan adalah الدَّاعِيَةُ dengan jamaknya الدُّعَاةُ, untuk laki-laki ataupun perempuan  “Ta marbuthah” dalam ad-da’iyah bukan untuk mu’annats (perempuan) tapi untuk menunjukkan banyaknya aktivitas yang dilakukan ( لِلتَّكْثِيْرِ ) Pelaku Dakwah

20  الدَّاعِيَةُ = اِشْتِغَالُ الْعُقُوْلِ وَالْقُلُوْبِ بِالدَّعْوَةِ Orang yang pikiran dan hatinya sibuk dengan dakwah Siapakah DAI’YAH Itu?

21   Da’iyah adalah orang menjadi dakwah sebagai timbangan dalam menilai sesuatu  Masuk suatu perkumpulan dalam rangka dakwah  Mengambil keahlian dalam rangka dakwah  Menikah dalam rangka dakwah  Dll  selalu mencari CELAH segala sesuatu agar supaya dakwah bisa masuk ke dalamnya  Ia hidup dan mati untuk dakwah Dakwah Menjadi Timbangan

22  Semboyan

23   Beban dakwah ini hanya dapat dipikul oleh mereka yang telah memahami dan bersedia memberikan apa saja yang kelak dituntut olehnya; baik waktu, kesehatan, harta, bahkan darah  Dakwah ini tidak mengenal sikap ganda: Ia hanya mengenal satu sikap totalitas.  Siapa yang bersedia untuk itu, maka ia harus hidup bersama dakwah dan dakwah pun melebur dalam dirinya.  Sebaliknya, barang siapa yang lemah dalam memikul beban ini, ia terhalang dari pahala besar mujahid dan tertinggal bersama orang-orang yang duduk-duduk.  Lalu Allah swt. akan mengganti mereka dengan generasi lain yang lebih baik dan sanggup memikul beban dalwah ini. Allah swt Melebur kedalam Dakwah

24  (2) Obyek Dakwah MANUSIA

25   Obyek dakwah ( الْمَدْعُوْ ) kita adalah manusia  Bukan binatang  Bukan benda mati  Tapi MANUSIA dengan segala sisinya  Bukan DATA (angka-angka): satu orang, dua orang, … sepuluh orang, ….  Manusia yang memiliki BERBAGAI MACAM PERBEDAAN  Jenis kelamin  Umur  Status sosial  Pendidikan  Tempat tinggal  Suku  Agama  Dll Yang Kita Hadapi: Manusia

26   Sekali lagi, manusia  Bukan malaikat  Yang tidak memerlukan makan dan minum  Yang tidak pernah bosan (futur) dan letih 21:19-20  Yang tidak pernah bermaksiat 66:6  Yang tidak memiliki nafsu  Jadi, yang kita dakwahi adalah manusia Bukan Malaikat

27   Kita juga tidak sedang mendakwahi syaitan  Yang selalu bermaksiat kepada Allah  Yang suka menyesatkan manusia  Yang terkutuk  Tapi kita manusia yang hidup di antara dua tarikan: fujur (dari syaitan) dan takwa (dari malaikat)  Secara lengkap kita sudah membahas tentang manusia itu dalam MA’RIFATUL INSAN Bukan Syaitan

28   Saat di Makkah, panggilan (dakwah) diarahkan kepada manusia secara umum ( يَا أَيُّهَا النَّاسُ )  Karena saat itu, umat Islam masih bercampur dengan kafir Quraisy dan kafir Quraisy menguasai wilayah Makkah  Setelah di Madinah, maka panggilan diarahkan kepada umat Islam sendiri ( يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا ) karena tema ayat- ayatnya berkaitan dengan hukum-hukum (syari’at)  Allah juga menyuruh Rasulullah (tidak langsung memanggil sendiri) kepada ahli kitab  eksistensi mereka diakui dan terus diingatkan ke jalan yang lurus يَا أَيُّهَا النَّاسُ

29   Manusia yang kita hadapai beragam: 1.Mu’min 2.Orang-orang yang ragu-ragu 3.Mencari keuntungan 4.Orang yang berprasangka buruk Jenis Manusia

30  مُؤْمِنٌ (Mu’min)  Orang-orang yang meyakini kebenaran dakwah  Mercaya kepada dakwah  mengagumi prinsip-prinsipnya  Menemukan padanya kebaikan yang menenangkan jiwanya

31  مُتَرَدِّدٌ ( Orang yang Ragu- ragu)  Orang-orang yang belum mengetahui secara jelas hakekat kebenaran dan  Belum mengenal makna keikhlasan serta manfaat di balik aktiviti dakwah  Mereka bimbang dan ragu

32  نَفْعِيٌّ (Mencari Keuntungan)  Kelompok yang tidak ingin memberikan dukungan kepada dakwah sebelum mereka mengetahui keuntungan materi yang dapat mereka peroleh sebagai imbalannya  Orang yang tidak melihat bahwa hak Allah-lah yang pertama mesti ditunaikan, pada diri, harta, dunia, akhirat, hidup, dan matinya  Tidak mau mendukung dakwah kecuali jika nantinya kelak diberikan porsi kekuasaan setelah Islam menang

33  مُتَحَامِلٌ ( Yang Berprasangka Buruk)  Orang-orang yang selalu berprasangka buruk kepada dakwah dan da’i-nya  Hatinya diliputi keraguan  Mereka selalu melihat dengan kacamata hitam pekat  Tidak berbicara tentang dakwah kecuali dengan pembicaraan yang sinis.  Kecingkakan telah mendorong mereka terus berada pada keraguan, kesinisan, dan gambaran negatif tentang dakwah

34   Kita perlu memahami betul obyek dakwah kita agar sikap kita kepadanya bisa tepat  Agar kita memanusiakan mad’u kita (dalam bahasa Jawa “ngewongke”)  Karena mereka  Memiliki perasaaan  bersimpatilah  Memiliki hati  cintailah  Memiliki pikiran  yakinkan dan puaskanlah Agar Tepat

35  (3) Tujuan ALLAH SWT

36   Kita membawa manusia kepada Allah SWT  Itulah tujuan dakwah kita: الله غَايَتُنَا (Allah tujuan kita)  Kepada Allah SWT berarti juga kepada ISLAM  Bukan  Kepada AKU ( إِلَيَّ ): figur  kena penyakit figuritas  Bahaya: tidak mau taat kecuali kepada figur itu  Kepada KAMI ( إِلَيْنَا ): golongan, kelompok  Bahaya: bisa mengkafirkan kelompok lainnya  Itulah dakwah yang ROBBANI Kemana Kita Bawa?

37   Dakwah para nabi dan rasul adalah dakwah tauhid (21:25)  Oleh karena itu, seorang da’iyah mesti berdakwah dengan ikhlas, bukan karena dorongan-dorongan yang lain  Tantangan: jika orang-orang yang diseru sudah terkumpul banyak, akan tergoda untuk membawa mereka kepada kepentingan sang da’i (karena iming-iming duniawi) Dakwah kepada Tauhid

38   Misi dakwah kita bersih dan suci; bersih dari ambisi pribadi, bersih dari kepentingan dunia, dan bersih dari hawa nafsu.  Ia terus berlalu menapaki jalan panjang kebenaran yang telah digariskan Allah swt (12:108)  Kita tidak mengaharapkan sesuatu pun dari manusia; tidak mengharap harta benda atau imbalan yang lainnya, tidak juga popularitas, apalagi sekedar ucapan terima kasih.  Yang kita harap hanyalah pahala dari Allah, Dzat yang telah menciptakan kami Dakwah yang Bersih

39  (4) Cara DENGAN HIKMAH, NASIHAT YANG BAIK, DAN DIALOG YANG TERBAIK

40   Menguasai keadaan dan kondisi mad’u-nya serta batasan-batasan yang disampaikan setiap kali menjelaskan kepada mereka  Dengan demikian, tidak memberatkan dan menyulitkan mereka sebelum mereka siap sepenuhnya  Cara yang ditempuh harus beragam disesuaikan dengan konsekuensi-konsekuensinya  Tidak berlebihan dalam hamasah (semangat), indifa’ (motivasi), dan ghirah sehingga melupakan sisi hikmah Dakwah dengan Hikmah

41   Rasulullah SAW menjawab pertanyaan yang sama dari beberapa sahabat, tapi dengan jawaban yang berbeda- beda disesuaikan dengan kondisi penanya  أَيُّ الْأَعْمَالِ أَفْضَلُ (manakah amal yang lebih utama)?  الْإِيمَانُ بِاللَّهِ وَالْجِهَادُ فِي سَبِيلِهِ (iman kepada Allah dan jihad di jalanNya – HR. Bukhari-Muslim)  الصَّلَاةُ فِي أَوَّلِ وَقْتِهَا (shalat di awal waktunya – HR. Abu Dawud)  طُولُ الْقِيَامِ (shalat malam yang panjang – HR. Abu Dawud)  الصَّلَاةُ لِمِيقَاتِهَا (shalat pada waktu-waktunya – HR. Tirmidzi), karena mengakhirkan shalat Isya lebih afdhal  الْعَجُّ وَالثَّجُّ (HR. Ibnu Majah)  أَنْ تُطْعِمَ الطَّعَامَ وَتَقْرَأَ السَّلَامَ عَلَى مَنْ عَرَفْتَ وَمَنْ لَمْ تَعْرِفْ (memberi makan dan mengucapkan salam kepada yang dikenal dan yang tidak dikenal – HR. Ahmad) Hikmah Dakwah Rasul

42   Di sinilah pentingnya mengemas dakwah dengan kemasan yang cantik dan menarik  Seringnya dakwah terkesan serem, membosankan, kuno, itu-itu aja, kolot, sehingga obyek dakwah kurang menyambutnya  Jadi, dakwah bukan sekedar “ISINYA” (menjelaskan kebenaran), tapi teknik dan cara dakwah juga sangat penting  Dakwah bukan sekedar menyampaikan sunnah, tapi caranya pun harus nyunnah Mengemas Dakwah

43   Nasihat yang bisa menembus hati manusia dengan lembut dan diserap oleh hati nurani dengan halus  Bukan dengan bentakan dan kekerasan tanpa ada maksud yang jelas  Tidak dengan membeberkan kesalahan-kesalahan yang kadang terjadi tanpa disadari atau lantaran ingin bermaksud baik  Kelembutan dalam memberikan nasihat akan lebih banyak  Menunjukkan hati yang bingung  Menjinakkan hati yang benci  Memberikan banyak kebaikan ketimbangan bentakan, gertakan dan celaan Mau’izhah Hasanah

44   Seseorang memberi nasihat kepada seorang khalifah dengan cara yang tidak baik  Sanga khalifah meresponnya, “Sesungguhnya engkau tidak lebih baik dari Musa AS, dan aku tidak lebih buruk dari Fir’aun, tetapi Musa AS berkata kepada Fir’aun dengan lemah lembut.”  20:44 perintah untuk berkata kepada Fir’aun dengan perkataan yang lembut karena bagaimanapun dia berjasa kepada Nabi Musa dan Islam tidak pernah melupakan jasa orang  3:159 Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu Tidak Lebih Buruk dari Fir’aun

45   Ketika menyebutkan “jidal” (dialog, perdebatan) bukan dengan “hasanah” (yang baik) tapi “ahsan” (paling baik)  Jidal memang cenderung emosional  tidak terkendali, akal sehatnya hilang  debat kusir  bukan makin nurut, malah makin menentang  Tidak dibolehkan adanya sikap peremehan atau pencelaan terhadap orang yang menentang dakwah  Karena tujuan dakwah bukan menang-menangan, tapi menyadarkan dan menyampaikan kebenaran Dialog yang Terbaik

46   Berdebat dengan cara terbaik akan meredakan keangkuhan yang sensitif karena merasa dihormati dan dihargai  Tugas da’iyah adalah mengungkapkan hakikat yang sebenarnya dan memberikan petunjuk kepada jalan Allah  Bukan untuk membela dirinya, mempertahankan pendapatnya atau mengalahkan pendapat orang lain  16:125 Allah-lah yang lebih mengetahui siapa yang mendapat petunjuk  Debat tidak diperlukan kecuali untuk menjelaskan, selanjutnya urusan Allah Menghormati Pendebat

47   Quraisy sepakat mengirim Utbah bin Rabi’ah untuk memperdayakan Rasulullah SAW, karena Utbah  Bangsawan Quraisy yang tingkat kebangsawanannya seimbang dengan kebangsawanan Rasulullah  Gagah berani, berbadan tegap, masih muda, bermuka tampan, dapat bersilat lidah, dan dapat berdialog dengan lemah lembut sehingga dapat menarik orang yang mendengarnya dan memperdayakannya  Utbah panjang lebar berbicara, tapi Rasulullah diam saja dengan tenang  Saat ada jeda, Rasulullah hanya berkata, “Katakanlah olehmu kepadaku, segala sesuatu yang hendak engkau katakan, hai Abu Walid. Aku hendak mendengarnya.”  Utbah melanjutkan perkataannya tapi Nabi diam saja  Setelah Utbah sampai pada perkataan, “Pilihlah salah satu dari hal-hal yang telah aku katakan ini mana yang engkau kehendaki, katakanlah kepadaku.”  Rasul berkata, “Sudahkah selesai hal-hal yang engkau katakan kepadaku?”  “Ya, saya selesai sekian dulu.”  Kemudian beliau membacakan surat Fusshilat “Aku Hendak Mendengarnya”

48   Jangan menutup pintu hidayah atau taubat dengan perkataan yang menyakitkan hati atau vonis  Hal ini bisa menutup pintu kembali karena ibarat gelas sudah retak, hati sudah patah arang  Ketahuilah bahwa “vonis” kepada seseorang baru mungkin kita lakukan setelah orang itu mati  Selama masih hidup  Yang sesat masih ada kesempatan bertaubat  Yang benar masih mungkin tersesat jalan  Jadi, tidak boleh menyombongkan diri Jangan Menutup Pintu

49   Inilah konstitusi dakwah yang disebutkan dalam al- Qur’an (16:125)  Cara yang ditempuh mestilah bertahap (tadarruj)  Dimulai dengan hikmah  Kemudian nasihat yang baik kepada yang bersalah  Akhirnya debat yang terbaik kepada para penentang  Begitu pula dalam memberikan hukuman  Nasihat secara rahasia  Nasihat di depan umum  Hukuman Bertahap

50  (5) Sasaran INGKAR KEPADA THAGHUT DAN BERIMAN KEPADA ALLAH, SERTA KELUAR DARI KEGELAPAN JAHILIYAH MENUJU CAHAYA ISLAM

51   Dakwah kita memiliki target yang jelas:  Membawa manusia sampai mereka mengingkari thaghut dan beriman kepada Allah (2:256, 16:36)  Mengeluarkan manusia dari kegelapan jahiliyah kepada nur Islam (2:257)  menjadikan Islam Pedoman Hidup (minhajul hayah)  Begitulah yang dipahami oleh Rib’i bin Amir, Hudzaifah bin Muhsin, dan Mughairah bin Syu’bah satu per satu dalam waktu 3 hari berturut-turut dipanggil Rustum sebelum Perang Qadisiyah terjadi dan ditanya, ”Kenapa kamu datang ke sini?” Kepada Tauhid dan Islam

52   Maka jawaban mereka sama: “Tuhan telah mengutus kami untuk membebaskan siapa yang mau  dari budak manusia agar menjadi budak Tuhan saja.  Dari kesempitan dunia kepada kelapangannya.  Dari ketidakadilan agama-agama lain kepada keadilan Islam.  Lalu Tuhan mengirim RasulNya dengan agamaNya, kepada seluruh makhlukNya. Siapa yang menerima agama ini, maka ia akan kami terima dan kami akan kembali dari padanya. Kami akan tinggalkan dia dengan tanahnya. Siapa yang tidak mau akan kami perangi. Sampai kami masuk ke dalam syurga atau mendapat kemenangan.” (Sayyid Quthb dalam Petunjuk Jalan hlm. 125, Media Dakwah Cetakan Ketiga 1987) Jawabannya Sama


Download ppt "Makna Dakwah.  دَعْوَةُ النَّاسِ إِلَى اللهِ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ حَتَّى يَكْفُرُوْا بِالطَّاغُوْتِ وَيُؤْمِنُوْا بِاللهِ وَ يَخْرُجُوْا."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google