Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LOGO Sosialisasi Peraturan Menteri Keuangan PMK-16/PJ.03/2013 sbgm telah diubah terakhir dengan PMK-132/PJ.03/2013 TENTANG RINCIAN JENIS DATA DAN INFORMASI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LOGO Sosialisasi Peraturan Menteri Keuangan PMK-16/PJ.03/2013 sbgm telah diubah terakhir dengan PMK-132/PJ.03/2013 TENTANG RINCIAN JENIS DATA DAN INFORMASI."— Transcript presentasi:

1 LOGO Sosialisasi Peraturan Menteri Keuangan PMK-16/PJ.03/2013 sbgm telah diubah terakhir dengan PMK-132/PJ.03/2013 TENTANG RINCIAN JENIS DATA DAN INFORMASI SERTA TATA CARA PENYAMPAIAN DATA DAN INFORMASI YANG BERKAITAN DENGAN PERPAJAKAN

2 Latar belakang perlunya data untuk mendukung pelaksanaan sistem self assessment secara murni dan konsisten, DJP perlu memiliki infrastruktur yang dapat digunakan untuk mendeteksi secara cepat dan akurat terhadap kemungkinan ketidakpatuhan Wajib Pajak dalam memenuhi kewajiban perpajakannya.

3 PERKEMBANGAN APBN TA A.PENDAPATAN NEGARA I.Penerimaan Dalam Negeri 1.Penerimaan Perpajakan 2.Penerimaan Negara Bukan Pajak II.Penerimaan Hibah B.BELANJA NEGARA I.Belanja Pemerintah Pusat 1.Belanja K/L 2.Belanja non K/L I.Transfer ke Daerah 1.Dana Perimbangan 2.Dana Otsus dan Penyesuaian C.KESEIMBANGAN PRIMER D.SURPLUS/(DEFISIT) E.PEMBIAYAAN 1.667, , ,4 385,4 1, , ,9 637,8 612,1 592,6 487,9 104,6 (54,1) (175,4) 175, , , ,4 349,2 4, , ,8 622,0 574,8 529,4 445,5 83,8 (111,7) (224,2) 224, , ,3 980,5 351,8 5, , ,6 489,4 521,1 480,6 411,3 69,4 (52,8) (153,3) 175, APBNP , ,3 873,9 331,5 5, ,0 883,7 417,6 466,1 411,3 347,2 64,1 8,9 (84,4) 130,

4 Tren Transfer Ke Daerah Tahun (Rp Triliun) Komponen Transfer DAU DAK20,824,72124,825,931,733 DBH78,476,192,296, Dana Otsus dan DIY7,59,59,110,411,913,416,7 Dana Penyesuaian6,211,818,953,757,470,487,9 Total292,4308,5344,8411,3480,5529,3592,5 4

5 dalam miliar rupiah Postur Transfer ke Daerah dalam APBN 2014 KomponenPagu I. Dana Perimbangan ,94 A. Dana Bagi Hasil ,62 1. Pajak ,15 2. Sumber Daya Alam ,47 B. Dana Alokasi Umum ,32 C. Dana Alokasi Khusus ,00 II. Dana Otsus dan Penyesuaian ,30 A. Dana Otonomi Khusus ,77 1. Otsus ,77 2. Tambahan Otsus Infras. (Papua & Papua Barat) 2.500,00 B. Dana Keistimewaan DIY 523,88 C. Dana Penyesuaian ,65 Jumlah ,24 5

6 dalam miliar rupiah KomponenPagu I. Dana Bagi Hasil ,62 A. DBH Pajak ,15 1. PBB ,19 2. PPh ,96 3. CHT 2.214,00 B. DBH Sumber Daya Alam ,47 1. Migas ,20 2. Pertambangan Umum ,84 3. Kehutanan 2.572,33 4 Perikanan 200,00 5 Panas Bumi 467,10 …lanjutan Postur Transfer ke Daerah dalam APBN PPh Ps. 25 dan Ps.29 WPOPDN -PPh Ps.21

7 PBB Pusat (10%) Daerah (90%) Pusat (80%) Daerah (20%) Pusat (98%) Daerah (2%) Dibagi rata ke Kab/Kota (6,5%) Insentif Kab/Kota (3,5%) Provinsi (16,2%) Kab/Kota (64,8%) Biaya Pungut (9%) Kab/Kota (12%) Provinsi (30%) Kab/Kota Penghasil (40%) Kab/Kota Pemerataan (30%) Provinsi (8%) -PPh Ps. 25 dan Ps.29 WPOPDN, -PPh Ps.21 Cukai Hasil Tembakau DBH PAJAK Skema DBH Pajak

8 dalam miliar rupiah KomponenPagu A. Dana Otononomi Khusus ,77 1.Dana Otonomi Khusus ,77 1. Dana Otsus Aceh 6.824,39 2. Dana Otsus Papua 4.777,07 3. Dana Otsus Papua Barat 2.047,32 2.Dana Tambahan Infrastruktur 2.500,00 1. Papua 2.000,00 2. Papua Barat 500,00 B. Dana Keistimewaan DIY 523,88 C. Dana Penyesuaian ,65 1Tambahan Penghasilan Guru PNSD 1.853,60 2Tunjangan Profesi Guru PNSD ,70 3Bantuan Operasional Sekolah (BOS) ,70 4Dana Insentif Daerah (DID) 1.387,80 5Dana P2D2 91,85 Total Dana Penyesuaian ,30 …lanjutan Postur Transfer ke Daerah dalam APBN

9 Deskripsi APBD

10 TREN PENDAPATAN DAERAH TA Pendapatan daerah setiap tahunnya semakin meningkat; Pendapatan terbesar berasal dari dana transfer; PAD merupakan komponen terkecil dari pendapatan. 10

11 PROPORSI PENDAPATAN PROVINSI DAN KAB./KOTA TA Rasio pendapatan terbesar untuk kab./kota bersumber dari dana transfer; Komposisi PAD untuk kab./kota meningkat setiap tahunnya, berkisar 6-10%; Rasio pendapatan provinsi dari dana tranfer secara umum semakin menurun, dan cukup berimbang dibandingkan dengan PAD; 11

12 SUMMARY Penerimaan APBN terbesar berasal dari penerimaan perpajakan; Sebesar 31,7% belanja APBN merupakan transfer ke daerah; Tingkat ketergantungan APBD terhadap APBN tinggi diatas 50%; Belanja APBD untuk Provinsi tertinggi adalah Belanja Lainnya (Hibah, Bansos, dll); Belanja APBD untuk Kab./Kota tertinggi terletak pada Belanja Pegawai. 12

13 Dengan fungsi pajak yang menjadi penopang utama APBN dan APBD, khusus untuk mengamankan penerimaan pajak pusat, telah ditetapkan PMK Nomor 132/PMK. 03/2013 tentang Rincian Jenis Data dan Informasi serta Tata Cara Penyampaian Data dan Informasi yang Berkaitan dengan perpajakan PMK 132/PMK.03/

14 APBD (REKAPITULASI se wil Kanwil Jabar II) TAHUN 2014 APBD (REKAPITULASI se wil Kanwil Jabar II) TAHUN 2014 Uraian Total APBD Kab/Kota di wil Kanwil Jabar II Persentase terhadap Pendapatan Pendapatan ,0% PAD ,6% Pajak daerah ,8% Retribusi daerah ,7% Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan ,6% Lain-lain PAD yang sah ,5% Dana Perimbangan ,5% DBH ,9% DAU ,1% DAK ,5% Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah ,0% Hibah ,1% Dana darurat -0,0% Dana bagi hasil pajak dari Provinsi dan Pemda lainnya ,6% Dana penyesuaian dan otonomi khusus ,6% Bantuan keuangan dari Provinsi atau Pemda lainnya ,7% Lain-lain2.8300,0% Dana Perimbangan menyumbang 61,5% dari Total Pendapatan Daerah

15 Dasar Hukum 1 2 PP NOMOR 31 TH 2012 TENTANG PEMBERIAN DAN PENGHIMPUNAN DATA DAN INFORMASI YANG BERKAITAN DENGAN PERPAJAKAN 3 Pasal 35A UU Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan UU Nomor 16 Tahun 2009 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU Nomor 5 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan PERATURAN MENTERI KEUANGAN RI NOMOR 95/PMK.03/2013 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PMK NOMOR 16/PMK.03/2013 TENTANG RINCIAN JENIS DATA DAN INFORMASI SERTA TATA CARA PENYAMPAIAN DATA DAN INFORMASI YANG BERKAITAN DENGAN PERPAJAKAN

16 Data dan Informasi ? Psl 1 (2) PP 31 Thn 2012 Data dan Informasi adalah kumpulan angka, huruf, kata, dan/atau citra, yang bentuknya dapat berupa surat, dokumen, buku, atau catatan serta keterangan tertulis, yang dapat memberikan petunjuk mengenai penghasilan dan/atau kekayaan/harta orang pribadi atau badan, termasuk kegiatan usaha atau pekerjaan bebas orang pribadi atau badan

17 Instansi - I a.kementerian b.lembaga pemerintah non kementerian c.instansi pada pemerintah provinsi d.instansi pada pemerintah kabupaten/kota e.instansi pemerintah lainnya Lembaga - L a.lembaga negara b.lembaga pada pemerintah provinsi c.lembaga pada pemerintah kabupaten/kota d.lembaga pemerintah lainnya dan e.lembaga non pemerintah I – L – A - P YANG WAJIB MENYERAHKAN DATA Asosiasi - A Psl 3 (3) PP 31 Thn 2012 a.kamar dagang dan industri b.himpunan bank-bank milik negara c.perhimpunan bank-bank umum nasional d.ikatan akuntan publik Indonesia e.asosiasi pengusaha Indonesia f.gabungan industri kendaraan bermotor Indonesia g.himpunan pengusaha muda Indonesia h.ikatan konsultan pajak Indonesia i.gabungan pengusaha ekspor Indonesia j.asosiasi pengusaha ritel Indonesia Pihak Lain - P Jenis dan Rincian Data tercantum dalam Lampiran PMK -132/PMK.03/2013Lampiran PMK -132/PMK.03/2013

18 Data dan informasi dari Pemerintah Daerah Pemerintah Daerah Provinsi a.data kepemilikan kendaraan bermotor Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota a.data kepemilikan hotel/penginapan b.data kepemilikan restoran c.data usaha hiburan d.data surat izin usaha e.data BPHTB f.data IMB

19 Cara Penyampaian Data : 1.secara online 2.Secara manual Bentuk Data: 1.Elektronik (softcopy) 2.Hardcopy Data pertama kali dikirim ke Kanwil Jawa Barat II paling lambat 15 Maret 2014 sesuai PMK -132/PMK.03/2013 Jenis dan Cara Penyampaiannya Data Pimpinan dari Instansi Pemerintah, Lembaga, asosiasi, dan pihak lain wajib data dan Informasi dalam jangka waktu 6 bulan sejak diterbitkan PMK DATA BERIKUTNYA DISAMPAIKAN PER SEMESTER SESUAI KONDISI TERAKHIR

20 1.Data dan Informasi belum atau hanya sebagian yang disampaikan oleh ILAP (terdapat beberapa Dinas/Badan di pemda yang belum menyampaikan data dan informasi) 2.Penyampaian data dan Informasi terlambat dari batas waktu yang ditentukan dalam PMK-132/PMK.03/2013 yaitu untuk pertama kali tanggal 15 Maret Data yang disampaikan oleh ILAP dalam bentuk hard copy 4.Kelengakapan informasi yang disampaikan tidak sesuai dengan Jenis Informasi yang dipersyaratkan dalam PMK-132/PMK.03/2013, misalnya data kendaraan tidak mencantumkan alamat pemiliknya, dsb. 5.Data yang disampaikan tidak up to date atau merupakan data lama. Misalnya Data IMB yang diberikan IMB tahun 2011 ke bawah. 6.Data yang ada sebagian besar tidak ada NPWP nya sehingga penggunaan data lebih lanjut masih memerlukan proses matching data dengan database NPWP master file. Kondisi dan Permalasahan Penyampaian Data dan Informasi dari ILAP (Instansi, Lembaga, Asosiasi dan Pihak Lain):

21 NoNo Izin Tanggal Izin Nama Pemohon Alamat Pemohon NPWP Pemohon KPP Pemohon Cab PemohonLokasiLuas Jumlah LantaiFungsi Status Tanah NoNo IzinTanggal Izin Nama Pemohon Alamat PemohonLokasiLuasJumlah LantaiFungsiStatus Tanah Data Izin Mendirikan Bangunan – FORMAT STANDAR SESUAI PMK-132 Contoh Kelemahan data Yang Dikirim Data Izin Mendirikan Bangunan – DATA YANG DIKIRM KE DJP NPWP TIDAK ADA Perlu penambahan NPWP dengan cara: - Menambah persyaratan NPWP yang Valid dalam permohonan IMB - Menambahkan jenis data dalam database IMB atau perijinan lainnya - Merekam NPWP dalam database perijinan/BPPT

22 1.Perlu penunjukan pejabat tertentu yang diberikan wewenang menyampaikan data, supaya komunikasi antara pihak DJP dan pihak Pemda lebih mudah. Misalnya petugas yang dihubungi oleh Kanwil dapat langsung ke yang bersangkutan. Mohon agar dapat diberikan nama petugas yang bersangkutan, misalnya melekat pada jabatan. 2.Pembuatan SOP /Tata Cara Penyampaian data dan informasi oleh masing-masing instansi ke DJP supaya diperjelas prosedur teknisnya. 3.Proses penyampaian data oleh pemda harus up to date sesuai saat terakhir data tersebut disajikan. 4.Penyampaian data lebih baik dalam bentuk digital dengan format minimal excel, atau kalau cukup besar bisa dalam bentuk database. SOLUSI DAN TINDAK LANJUT :

23 5.Penambahan data NPWP dalam setiap jenis data dalam database yang ada di pemda untuk memudahkan matching data 6.Penambahan persyaratan dalam pemberian ijin pada instasi pemda terutama BPPT/Perijinan Terpadu untuk mempunyai NPWP yang valid, nanti KPP akan memberikan validasi kebenaran data NPWP yang ada. (Bukan NPWPD). Alasannya adalah validitas data NPWP menjadi kunci bagi penggunaan data tersebut. 7.Perlunya diberikan wawasan bahwa keperluan data dan informasi ini adalah kewajiban seluruh ILAP sesuai PP 31/2012, bukan merupakan hak atau hanya asal asalan saja. Hal berguna untuk meningkatkan penerimaan negara, mengingat penerimaan daerah saat ini 60% berasal dari dana transfer pusat ke daerah. SOLUSI DAN TINDAK LANJUT :

24 8.Validitas data dan informasi yang ada sangat mempengaruhi DJP untuk mendeteksi secara cepat dan akurat terhadap kemungkinan ketidakpatuhan Wajib Pajak dalam memenuhi kewajiban perpajakannya. 9.Bagi Pemda yang belum menyampaikan data agar segera menyampaikan data dan informasi ke KPP atau Kanwil. SOLUSI DAN TINDAK LANJUT :

25 Sanksi Pidana - Pasal 41C Setiap orang yang dengan sengaja tidak memenuhi kewajiban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35A ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun atau denda paling banyak Rp ,00 (satu miliar rupiah). Setiap orang yang dengan sengaja menyebabkan tidak terpenuhinya kewajiban pejabat dan pihak lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35A ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 10 (sepuluh) bulan atau denda paling banyak Rp ,00 (delapan ratus juta rupiah). Setiap orang yang dengan sengaja tidak memberikan data dan informasi yang diminta oleh Direktur Jenderal Pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35A ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 10 (sepuluh) bulan atau denda paling banyak Rp ,00 (delapan ratus juta rupiah). Tidak memenuhi kewajiban

26 Sanksi Pidana (lanjutan…) Penyalahgunaan data dan informasi Setiap orang yang dengan sengaja menyalahgunakan data dan informasi perpajakan sehingga menimbulkan kerugian kepada negara dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun atau denda paling banyak Rp ,00 (lima ratus juta rupiah).

27 Register Pencarian Data Dimohon kepada KPP untuk berkoordinasi dengan Pemerintah Daerah yang belum memberikan respon

28 BAB II Pasal 2 Pelaku usaha yang melakukan usaha dan/atau pekerjaan atau profesi di Daerah, wajib memiliki NPWP yang dikeluarkan oleh Kantor Pelayanan Pajak Pratama setempat Pelaku usaha dan/atau pekerjaan atau profesi dan pemenang lelang pelaksana pengadaan barang dan jasa yang bertempat tinggal atau berkedudukan di Daerah, dan yang memiliki NPWP domisili di luar Daerah, wajib mendaftarkan diri sebagai Wajib Pajak Cabang di tempat kegiatan yang bersangkutan PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 35 TAHUN 2013 TENTANG PENDAFTARAN WAJIB PAJAK CABANG/LOKASI BAGI PELAKU USAHA YANG MELAKUKAN USAHA DAN/ATAU PEKERJAAN DI JAWA BARAT

29 Pasal 3 Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2, merupakan pedoman bagi Instansi yang menangani perizinan, OPD Pengguna Barang dan Jasa yang melaksanakan pengadaan barang dan jasa, serta bagi LPSE dan ULP, dalam menentukan : a. kelengkapan persyaratan dalam penerbitan dan perpanjangan izin; b. kelengkapan persyaratan pemenang pengadaan barang dan/atau jasa; dan c. kelengkapan persyaratan bagi pemenang lelang Pasal 4 1. Pelaku usaha sebagai pemberi kerja wajib melakukan pemotongan PPh Pasal 21 terhadap penghasilan Pegawai tetap, Pegawai tidak tetap dan penerima penghasilan bukan Pegawai. 2. Pelaku usaha yang akan melakukan perpanjangan izin usaha, wajib memiliki NPWP Cabang. Pasal 5 Bendahara Pengeluaran pada OPD sebagai Pemungut PPh Pasal 21, wajib memeriksa NPWP Cabang sebagai kelengkapan persyaratan pembayaran atas hasil pelaksanaan kegiatan pengadaan barang dan jasa Pemerintah.

30

31 ISU PENTING Realisasi PPh Pasal 21 dan PPh WPOPDN mempengaruhi pendapatan daerah terkait dana bagi hasil yang diperoleh. Hal ini perlu mendapat perhatian khusus pemerintah daerah untuk mencegah wajib pajak lokasi melakukan pembayaran mengatasnamakan wajib pajak domisili. Bagi DJP, hal ini tidak berpengaruh namun akan sangat disayangkan bagi daerah yang “memiliki” wajib pajak tersebut karena berakibat berkurangnya bagi hasil.

32 PENGERTIAN WP LOKASI ADALAH PADA KODE KPP DAN KODE CABANGNYA XXX ANGKA DIGIT KE-10 MERUPAKAN KODE KPP YANG MEMPENGARUHI ALOKASI BAGI HASIL PAJAK Kode Unit Unit Kerja 403 PRATAMA CIBINONG 404 PRATAMA BOGOR 407 PRATAMA BEKASI UTARA 408 PRATAMA KARAWANG UTARA 412 PRATAMA DEPOK 413 PRATAMA CIKARANG SELATAN 414 PRATAMA CIKARANG UTARA 426 PRATAMA CIREBON 431 MADYA BEKASI 432 PRATAMA BEKASI SELATAN 433 PRATAMA KARAWANG SELATAN 434 PRATAMA CIAWI 435 PRATAMA CIBITUNG 436 PRATAMA CILEUNGSI 437 PRATAMA INDRAMAYU 438 PRATAMA KUNINGAN 439 PRATAMA SUBANG

33 1.Menerbitkan peraturan bupati atau walikota sebagai petunjuk teknis atau juklak pelaksanaannya 2.Membuat SOP/Tata Cara yang mewajibkan semua prosedur perijinan yang melalui Pelayanan Terpadu untuk mendaftarkan NPWP Lokasi atau Cabang 3.Merubah semua persyaratan yang ada di setiap kabupaten/kota agar mewajibkan melakukan pendaftaran NPWP Lokasi 4.Menghubungi KPP di masing-masing Kabupaten/Kota untuk mengkoordinasikan pendaftaran NPWP dan PKP 5.Membuat peraturan pelaksanaan agar setiap pelaksanaan lelang/tender bagi pemenang lelang agar mempunyai NPWP Lokasi/Cabang 6.Mewajibkan semua kontrak pengadaan barang atau jasa menggunakan NPWP Lokasi atau Cabang 7.Mewajibkan semua pembayaran PPH dan PPN dalam setiap pengadaan barang dan jasa menggunakan NPWP Lokasi atau Cabang. SOLUSI PENINGKATAN BAGI HASIL PAJAK

34 KANTOR WILAYAH DJP JAWA BARAT II JALAN JENDERAL AHMAD YANI NO. 5 BEKASI TELEPON (021) ; FAKSIMILE (021)


Download ppt "LOGO Sosialisasi Peraturan Menteri Keuangan PMK-16/PJ.03/2013 sbgm telah diubah terakhir dengan PMK-132/PJ.03/2013 TENTANG RINCIAN JENIS DATA DAN INFORMASI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google