Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

METODE STATISTIKA BAB 2 MENYAJIKAN DATA. DEFINISI DATA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "METODE STATISTIKA BAB 2 MENYAJIKAN DATA. DEFINISI DATA."— Transcript presentasi:

1 METODE STATISTIKA BAB 2 MENYAJIKAN DATA

2 DEFINISI DATA

3 Kuantitatif kontinyu Jenis-Jenis Data Data KuantitatifData Kualitatif Kuantitatif diskret Kualitatif Nominal/kategorik Kualitatif ordinal

4 JENIS DATA Data dapat dikelompokkan dalam kategori sebagai berikut: –Data Kategorik (contoh: jenis kelamin, warna yang dapat diwakili oleh angka) –Data Ordinal (ada urutan, diwakili oleh angka, tiap angka memiliki nilai yang berbeda satu sama lain, angka berupa bilangan bulat) –Data Interval (memiliki urutan, dalam kisaran tertentu, dapat berupa kontinum) –Data rasio (bilangan kontinum dari -∞ s/d +∞

5 Data kategorik Suatu variabel kategorik (sering disebut variabel nominal) adalah varioabel yang hanya memiliki dua atau lebih kategori, tetapi tidak memiliki tata urutan tertentu. –Sebagai contoh, jenis kelamin merupakan variabel kategorik yang hanya memiliki dua kategori (lelaki dan wanita) dan tidak ada urutan yang spesifik terhadap kategori tersebut, tidak ada yang lebih baik dari keduanya. Warna rambut juga tergolong variabel kategorik yang memiliki beberapa kategori misalnya blonde, brown, brunette, red, etc dan sekali lagi tidak ada tata urutan yang harus dipatuhi jika kita susun datanya. Suatu variabeel kategorikl yang murni merupakan variabel yang sederhana tetapi tidak ada urutan yang jelas.

6 Data Ordinal Suatu variabel ordinal adalah sama dengan variabel kategorik. Perbedaannya adalah bahwa variabel ordinal memiliki tata urutan yang jelas –Sebagai contoh, misalkan kita memiliki suatu variabel seperti status ekonomi, dengan tiga kategori (yaitu rendah, sedang dan tinggi). Selanjutnya kita dapat membuat klasifikasi yang jelas tentang keluarga berdasarkan penghasilannya, memakai ketiga kategori tersebut.

7 Tperbedaan antara kategori yang satu dengan yang kedua terlihat bahwa yang kedua lebih besar dari yang pertama dan seterusnya, perbedaan antar dua kategori tidak harus tetap (inconsistent) yang penting ada perbedaannya, yaitu yang kedua lebih besar dari yang pertama, yang ketiga lebih besar dari yang kedua. Jika jarak perbedaan antar variabel sama (equal) maka variabel tersebut dinamakan sebagai variabel interval. Data Ordinal

8 Data Interval Suatu variabel interval adalah sama dengan variabel ordinal, hanya saja interval antara dua ketegori variabelnya sama, atau terdapat jarak yang sama antara dua kategori. –Sebagai contoh, misalnya kita memiliki variabel pendapat yang diukur dalam dollar, dan kita tetapkan dalam tiga kategori yaitu $10,000, $15,000 dan $20,000. Dari contoh tersebut maka jarak antara satu kategori dengan kategorinya adalah $5,000. Jarak ini konstan dari satu kategori ke kategori berikutnya. Oleh karena itu data yang memiliki karakteristik seperti ini digolongkan sebagai variabel interval.

9 Data rasio merupakan data dengan derajat tertinggi dan data kategorik merupakan data dengan derjat terendah Penyajian, peringkasan dan pengolahan setiap jenis data tidak sama Semakin rendah derajat data semakin sedikit cara penyajiannya JENIS DATA

10 Tabel Dua Arah Warna mata Kelamin BlueBrownGreenHazelOther Total Perempuan Laki-laki Total Warna mata, Jenis kelamin dari mahasiswa pada suatu survei.

11 Contoh Bar Chart Warna mata –Blue –Brown –Green –Hazel –Other

12 Warna Mata berdasarkan kelamin Warna mata Kelamin BlueBrownGreenHazelOther Total Perempuan 370 (32.89) 352 (31.29) 198 (17.60) 187 (16.62) 18 (1.60) 1125 Laki-laki 359 (38.07) 290 (30.75) 110 (11.66) 160 (16.97) 24 (2.55) 943 Total 729 (35.25) 642 (31.04) 308 (14.89) 347 (16.78) 42 (2.03) 2068

13 Pie Chart Warna Mata –Blue –Brown –Green –Hazel –Other

14 Distribusi bersyarat (Conditional Distributions) Berapa persentase mahasiswa dengan warna mata biru dengan syarat bahwa jenis kelaminnya laki-laki? Berapa persentase mahasiswa bermata biru dengan syarat bahwa jenis kelaminnya perempuan?

15 Warna Mata berdasarkan jenis kelamin Warna mata KelaminBlueBrownGreenHazelOther Total Perempuan 370 (50.75) 352 (54.83) 198 (64.29 ) 187 (53.89) 18 (42.86) 1125 (54.40) Laki-laki 359 (49.25) 290 (45.17) 110 (35.71) 160 (46.11) 24 (57.14) 943 (45.60) Total

16 Warna mata berdasarkan jenis kelamin Distribution of Eye Color for FemalesDistribution of Eye Color for Males

17 Warna mata berdasarkan jenis kelamin

18 Tabel (I): Distribusi dari 50 pasien di Bagian Bedah RS Alexandria dalam bulan Mei 2008 berdasarkan golongan darah Gol. Darah Frekuensi% ABABO Total50100

19 Tabel (II): Distribusi usia dari 50 pasien pada Bagian Bedah RS Alexandria hospital dalam bulai Mei 2008 Umur(tahun)Frekuensi% 20-< Total50100

20 Tabel distribusi yang lebih rumit Tabel (III): Distribusi dari 20 pasir penderita kanker paru-paru di RS Alexandria dan 40 controls pada bulan Mei 2008 berdasarkan kebiasaan merokok pasien Kebiasan Meroko Lung cancer Total Kasus/ kejadian Kontrol Jum% % % Perokok 1575%820% Bukan Perokok 525%3280% Total

21 Tabel distribusi yang rumit Tabel (IV): Distribusi 60 pasien di RS Alexandria pada bulan Mei 2008 berdasarkan kebiasaan merokok dan kejadian penyakita kanker paru-paru Kebiasan Merokok Lung cancer Total Positifnegatif Jum% % % Perokok Bukan Perokok Total

22 2- Penyajian secara Graphis  Grafik koordinat Cartesian Grafik garis Poligon Frekuensi Kurva Frekuensi Histogram Diagram batang Diagram pencar  Pie chart  Peta Statistik rules

23 Diagram garis TahunLKIM Gambar (1): Laju Kematian ibu menyusui (LKIM) dari tahun

24 Poligon Frekuensi Usia (tahun) Jenis KelaminNilai Tengah Interval Laki2Perempuan (12%)2 (10%)(20+30) / 2 = (36%)6 (30%)(30+40) / 2 = (8%)5 (25%)(40+50) / 2 = (16%)3 (15%)(50+60) / 2 = (8%)4 (20%)(60+70) / 2 = 65 Total25(100%)20(100%)

25 Poligon Frekuensi Age Sex M-P MF 20-(12%)(10%)25 30-(36%)(30%) (8%)(25%)45 50-(16%)(15%) (8%)(20%)65 Gambar (2): Distribusi dari 45 pasien berdasarkan umur dan jenis kelamin

26 Kurva Frekuensi

27 Histogram Figure (2): Distribusi dari 100 pasien penderita berdasarkan usia

28 Bar chart

29

30 Pie chart

31 Doughnut chart

32 DATA MENTAH Berikut ini adalah data tinggi tanaman padi yang diukur di suatu petakan sawah

33 Microsoft Excel Aplikasi penyaji dan pengolah data Data ditulis dalam bentuk tabel Tersedia fasilitas untuk menampilkan data dalam bentuk grafik Microsoft Excel Aplikasi penyaji dan pengolah data Data ditulis dalam bentuk tabel Tersedia fasilitas untuk menampilkan data dalam bentuk grafik

34 Menyajikan Statistik Deskriptif - Dengan bantuan Minitab

35 HISTOGRAM


Download ppt "METODE STATISTIKA BAB 2 MENYAJIKAN DATA. DEFINISI DATA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google