Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Resume Artikel Polymer Setiawan Adi Nugroho 082677 T. Industri (NR)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Resume Artikel Polymer Setiawan Adi Nugroho 082677 T. Industri (NR)"— Transcript presentasi:

1 Resume Artikel Polymer Setiawan Adi Nugroho T. Industri (NR)

2 Polymer Sebuah polymer yang besar molekul (makromolekul) yang terdiri dari mengulang unit struktural biasanya dihubungkan dengan kovalen ikatan kimia. Sementara penggunaan polimer dalam populer menunjukkan plastik, istilah ini sebenarnya mengacu pada kelas besar alam dan bahan sintetis dengan berbagai propertimolekul (makromolekul)unit strukturalkovalenikatan kimia.plastik,

3 Karena berbagai properti luar biasa diakses dalam bahan polimer [2], mereka datang untuk memainkan peran penting dan mana-mana dalam kehidupan sehari-hari [3]-dari plastik dan elastomer di satu sisi biopolymers alam seperti DNA dan protein yang penting bagi kehidupan di sisi lain. Sebuah contoh sederhana adalah polietilen, yang berulang berdasarkan unit ethylene (IUPAC nama etena) monomer. Paling umum, seperti dalam contoh ini, yang terus menerus dihubungkan tulang punggung suatu polimer yang digunakan untuk persiapan plastik terutama terdiri dari atom karbon. Namun, memang ada struktur lain, misalnya, unsur-unsur seperti silikon bentuk bahan akrab seperti Silikon, contoh-contoh yang konyol dempul dan tahan air ledeng sealant. Tulang punggung DNA pada kenyataannya didasarkan pada ikatan fosfodiester, dan mengulang unit polisakarida (misalnya selulosa) yang bergabung bersama-sama oleh ikatan glikosidik melalui atom oksigen[2],[3]-dariplastikelastomerDNAproteinpolietilen,ethylene(IUPAC monomer.silikonSilikon,konyol dempulDNAikatan fosfodiester, polisakaridaselulosa)ikatan glikosidik

4 Bahan polimer alami seperti lak, kuning, dan alam karet telah digunakan selama berabad- abad. Biopolymers seperti protein dan asam nukleat memainkan peran penting dalam proses biologi. Berbagai ada polimer alam lainnya, seperti selulosa, yang merupakan unsur utama kayu dan kertas. Yang daftar Polimer sintetik termasuk karet sintetis, Bakelite, neoprene, nilon, PVC, plastik, polietilen, polipropilen, polyacrylonitrile, PVB, silikon, dan banyak lagi. Polimer yang dipelajari dalam bidang kimia polimer, polimer fisika, dan ilmu polimerlak,kuning,karetBiopolymersproteinasam nukleatselulosa,daftar Polimer sintetikkaret sintetis, Bakelite,neoprene,nilon,PVC,plastik, polietilen,polipropilen,polyacrylonitrile,PVB, silikon,kimia polimer,polimer fisika,ilmu polimer

5 Etimologi Kata polimer berasal dari kata Yunani πολυ-- poli-berarti "banyak"; dan μέρος - meros berarti "bagian". Istilah ini diciptakan pada tahun 1833 oleh Joens Jakob Berzelius, meskipun definisi dari polimer yang sangat berbeda dari definisi modern.Joens Jakob Berzelius,

6 Sejarah perkembangan Dimulai pada tahun 1811, Henri Braconnot melakukan kepeloporannya dalam senyawa turunan selulosa, barangkali yang paling awal karya penting dalam ilmu polimer. Perkembangan vulkanisasi kemudian dalam abad kesembilan belas meningkatkan ketahanan polimer alam karet, menandakan mempopulerkan pertama semi- sintetis polimer. Pada tahun 1907, Leo Baekeland menciptakan sepenuhnya pertama sintetis polimer, Bakelite, dengan fenol dan formaldehida bereaksi tepat pada suhu dan tekanan dikontrol. Bakelite kemudian diperkenalkan kepada publik pada tahun 1909Henri Braconnotvulkanisasikaret,Leo Baekeland Bakelite,

7 Meskipun kemajuan yang signifikan dalam sintesis dan karakterisasi polimer, pemahaman yang benar mengenai struktur molekul polimer tidak muncul sampai tahun 1920-an. Sebelum itu, para ilmuwan percaya bahwa kelompok-kelompok polimer molekul kecil (disebut koloid), tanpa pasti berat molekul, disatukan oleh kekuatan yang tidak dikenal, sebuah konsep yang dikenal sebagai teori asosiasi. Pada tahun 1922, Hermann Staudinger polimer mengusulkan agar terdiri dari rantai panjang atom disatukan oleh ikatan kovalen, sebuah ide yang tidak memperoleh penerimaan luas untuk lebih dari satu dekade dan untuk yang Staudinger pada akhirnya dianugerahi Hadiah Nobel. Bekerja oleh Wallace Carothers pada tahun 1920 juga menunjukkan bahwa polimer dapat disintesis secara rasional dari monomer konstituen mereka. Sebuah kontribusi penting bagi ilmu polimer sintetik dibuat oleh ahli kimia Italia Giulio Natta dan kimiawan Jerman Karl Ziegler, yang memenangkan Hadiah Nobel dalam Kimia pada tahun 1963 untuk pengembangan katalis Ziegler-Natta. Pengakuan lebih lanjut tentang pentingnya polimer datang dengan pemberian Hadiah Nobel dalam Kimia pada 1974 untuk Paul Flory, yang bekerja pada polimer luas termasuk kinetika dari pertumbuhan langkah-polimerisasi dan polimerisasi Selain itu, rantai transfer, tidak termasuk volume, para Flory - solusi Huggins teori, dan Flory konvensi.koloid),teori asosiasi.Hermann StaudingerHadiah Nobel.Wallace Carothers Giulio NattaKarl Ziegler,Paul Flory,kinetika pertumbuhan langkah-polimerisasipolimerisasi Selain itu,rantai transfer,tidak termasuk volume,Flory - solusi Huggins teori, Flory konvensi.

8 Bahan polimer sintetis seperti nilon, polietilen, Teflon, dan silikon telah membentuk dasar untuk industri polimer berkembang. Tahun ini juga telah menunjukkan perkembangan yang signifikan dalam sintesis polimer rasional. Polimer komersial yang paling penting saat ini adalah sepenuhnya sintetis dan diproduksi dalam volume tinggi pada skala tepat teknik sintetik organik. Polimer sintetik hari ini menemukan aplikasi pada hampir setiap industri dan bidang kehidupan. Polimer banyak digunakan sebagai perekat dan pelumas, serta komponen struktural untuk produk mulai dari mainan anak-anak ke pesawat. Mereka telah digunakan dalam berbagai aplikasi biomedis mulai dari perangkat implantable untuk dikontrol pengiriman obat. Polimer seperti poli (metil metakrilat) menemukan aplikasi sebagai photoresist bahan yang digunakan dalam semikonduktor manufaktur dan low-k dielektrik untuk digunakan dalam performa tinggi mikroprosesor. Baru-baru ini, polimer juga telah bekerja sebagai substrat yang fleksibel dalam pengembangan organik dioda pemancar cahaya layar elektroniknilon,Teflon,silikonperangkat implantablepengiriman obat.photoresistsemikonduktorlow-kmikroprosesor.organik dioda pemancar cahaya

9 Polymer sintesis Polimerisasi adalah proses penggabungan banyak molekul kecil yang dikenal sebagai monomer menjadi rantai kovalen. Selama proses polimerisasi, beberapa kelompok kimia tersebut dapat hilang dari setiap monomer. Ini adalah kasus, misalnya, dalam polimerisasi polyester PET. Monomer adalah asam Terephthalic (HOOC-C 6 H 4-COOH) dan ethylene glycol (HO-CH 2-CH 2-OH), tetapi unit berulang-OC-C 6 H 4-COO-CH 2-CH 2 -- O-, yang sesuai dengan kombinasi dari kedua monomer dengan hilangnya dua molekul air. Bagian yang berbeda dari setiap monomer yang dimasukkan ke dalam polimer dikenal sebagai unit mengulang atau residu monomer. molekul kecilpolyester PET.asam Terephthalicethylene glycolunit mengulang

10 Laboratorium sintesis Laboratorium metode sintetis umumnya dibagi menjadi dua kategori, langkah-pertumbuhan polimerisasi dan polimerisasi rantai-pertumbuhan [4]. 5 ], whereas in step-growth polymerization chains of monomers may combine with one another directly [ 6 ]. Perbedaan esensial antara keduanya adalah bahwa dalam pertumbuhan rantai polimerisasi, monomer ditambahkan ke rantai satu demi satu hanya [5], sedangkan pertumbuhan pada langkah-rantai polimerisasi monomer dapat menggabungkan dengan satu sama lain secara langsung [6]. Namun, beberapa metode yang lebih baru seperti polimerisasi plasma tidak cocok dengan kategori baik. Reaksi polimerisasi sintetik dapat dilakukan dengan atau tanpa sebuah katalis. Upaya rasional terhadap sintesis biopolymers laboratorium melalui metode sintetik, terutama buatan sintesis protein, adalah daerah penelitian intensif.langkah-pertumbuhan polimerisasi polimerisasi rantai-pertumbuhan[4].[ 6 ][5],[6].polimerisasi plasma katalis. sintesis protein,

11 Biologi sintesis Ada tiga kelas utama biopolymers: polisakarida, polipeptida, dan polynucleotides. Dalam sel hidup, mereka mungkin disintesis oleh enzim-mediated proses, seperti pembentukan DNA dikatalisis oleh DNA polimerase. The sintesis protein melibatkan beberapa enzim-dimediasi proses untuk menuliskan informasi genetik dari DNA ke RNA dan kemudian menerjemahkan informasi tersebut untuk mensintesis protein tertentu dari asam amino. Protein dapat diubah lebih lanjut terjemahan berikut agar dapat memberikan struktur dan fungsi yang sesuai.polisakarida, polipeptida,polynucleotides.DNA polimerase.sintesis proteinmenuliskanRNA menerjemahkanasam amino.diubah lebih lanjut

12 Modifikasi polimer alam Banyak polimer penting secara komersial disintesis oleh modifikasi kimia polimer yang terjadi secara alami. Contoh menonjol meliputi reaksi asam nitrat dan selulosa untuk membentuk nitroselulosa dan pembentukan divulkanisir karet dengan memanaskan karet alam di hadapan belerang.nitroselulosadivulkanisir karet

13 Polymer properti Polymer properti secara luas dibagi menjadi beberapa kelas berdasarkan skala di mana properti didefinisikan serta atas dasar fisiknya. Properti yang paling dasar dari suatu polimer adalah identitas dari monomer pembentuknya. Set kedua properti, yang dikenal sebagai mikrostruktur, pada dasarnya menggambarkan susunan monomer ini dalam polimer pada skala dari satu rantai. Sifat struktural dasar ini memainkan peran penting dalam menentukan sifat fisik massal dari polimer, yang menggambarkan bagaimana polimer berperilaku sebagai materi makroskopik kontinu. Sifat kimia, pada skala nano, menjelaskan bagaimana rantai berinteraksi melalui berbagai kekuatan fisik. Pada skala makro, mereka menggambarkan bagaimana polimer curah berinteraksi dengan bahan kimia dan pelarut lain.

14 Monomer dan ulangi unit Identitas dari residu monomer (mengulang unit) yang terdiri dari polimer adalah pertama dan paling penting atribut. Tata nama polimer pada umumnya didasarkan pada jenis residu monomer yang terdiri dari polimer. Polimer yang hanya berisi satu jenis unit ulangi dikenal sebagai homopolymers, sedangkan polimer yang mengandung campuran dari unit ulangi dikenal sebagai kopolimer. Poly (styrene), misalnya, hanya terdiri dari residu monomer styrene, dan oleh karena itu digolongkan sebagai homopolymer. Etilena-vinil asetat, di sisi lain, berisi lebih dari satu berbagai mengulang unit dan dengan demikian suatu copolymer. Beberapa polimer biologis terdiri dari berbagai struktur berbeda namun berkaitan residu monomer, misalnya polynucleotides seperti DNA terdiri dari berbagai nukleotida subunit. Sebuah molekul polimer yang mengandung subunit ionizable dikenal sebagai polyelectrolyte atau ionomer.kopolimer.Etilena-vinil asetat,copolymer.polynucleotides nukleotida polyelectrolyteionomer.

15 Microstructure Mikrostruktur suatu polimer (kadang-kadang disebut konfigurasi) berhubungan dengan susunan fisik residu monomer di sepanjang tulang punggung rantai [7]. Ini adalah elemen-elemen struktur polimer yang memerlukan pemecahan ikatan kovalen dalam rangka perubahan. Struktur memiliki pengaruh kuat pada sifat- sifat lain polimer. Sebagai contoh, dua sampel karet alam mungkin menunjukkan daya tahan yang berbeda, meskipun mereka terdiri dari molekul-molekul monomer yang sama.[7].

16 Polymer arsitektur Fitur mikrostruktural penting menentukan sifat polimer adalah polimer arsitektur. [8] yang paling sederhana adalah arsitektur polimer rantai linear: satu tulang punggung tanpa cabang. Sebuah arsitektur unbranching terkait sebuah cincin polimer. Sebuah cabang polimer molekul terdiri dari rantai utama dengan satu atau lebih substituen rantai samping atau cabang. 8 ]. Khusus jenis polimer bercabang bintang termasuk polimer, polimer sisir, sikat polimer, tangga, dan dendrimers [8].[8]cabang polimer[8].

17 Percabangan rantai polimer mempengaruhi kemampuan rantai untuk meluncur melewati satu sama lain dengan mengubah gaya antarmolekul, pada gilirannya mempengaruhi sifat-sifat polimer fisik massal. Cabang rantai panjang polimer dapat meningkatkan kekuatan, ketangguhan, dan suhu transisi kaca akibat peningkatan jumlah keterbelitan per rantai. Efek dari rantai panjang seperti cabang pada ukuran dari polimer dalam larutan dicirikan oleh indeks percabangan. Acak ataktik panjang dan rantai pendek, di sisi lain, dapat mengurangi kekuatan polimer karena gangguan organisasi dan dapat juga mengurangi kristalinitas dari polimer.indeks percabangan.

18 Sebuah contoh yang baik dari efek ini berkaitan dengan berbagai atribut fisik polietilen. High-density polyethylene (HDPE) memiliki tingkat yang sangat rendah percabangan, sangat kaku, dan digunakan pada aplikasi seperti kendi susu. Low-density polyethylene (LDPE), di sisi lain, memiliki jumlah signifikan, baik cabang panjang dan pendek, cukup fleksibel, dan digunakan pada aplikasi seperti film plastik (HDPE)(LDPE),

19 Dendrimers adalah kasus khusus dimana setiap monomer polimer unit cabang. Hal ini cenderung mengurangi rantai antar belitan dan kristalisasi. Atau, dendritik polimer bercabang tidak sempurna tetapi sifat yang serupa untuk dendrimers karena mereka tinggi percabangan. Dendrimers

20 Arsitektur polimer sering secara fisik ditentukan oleh fungsi dari monomer yang terbentuk [9]. Properti ini dari monomer didefinisikan sebagai jumlah situs di mana reaksi dapat membentuk ikatan kovalen kimia. Fungsi dasar yang diperlukan untuk bahkan membentuk rantai linier ikatan adalah dua situs. Fungsionalitas yang lebih tinggi menghasilkan bercabang atau bahkan crosslinked atau jaringan rantai polimer.[9].

21 Efek yang berkaitan dengan percabangan adalah silang kimia - pembentukan ikatan kovalen antara rantai. Silang cenderung meningkat T g dan meningkatkan kekuatan dan ketangguhan. Di antara aplikasi lain, proses ini digunakan untuk memperkuat karet dalam proses yang dikenal sebagai vulkanisasi, yang didasarkan pada silang oleh belerang. Ban mobil, misalnya, sangat crosslinked untuk mengurangi udara yang bocor keluar dari ban dan untuk menguatkan ketahanan mereka. Penghapus karet, di sisi lain, tidak membiarkan crosslinked mengelupas dari karet dan mencegah kerusakan pada kertas.vulkanisasi,

22 Link lintas menunjukkan titik cabang yang empat atau lebih yang berbeda berasal rantai. 10 ] Sufficiently high crosslink concentrations may lead to the formation of an infinite network, also known as a gel, in which networks of chains are of unlimited extent—essentially all chains have linked into one molecule. [ 11 ] Sebuah molekul polimer dengan tingkat tinggi silang ini disebut sebagai jaringan polimer. [10] Cukup crosslink konsentrasi tinggi dapat menyebabkan pembentukan jaringan tak terbatas, juga dikenal sebagai gel, di mana jaringan rantai yang tidak terbatas sejauh - pada dasarnya semua rantai telah terhubung ke dalam satu molekul[ 11 ][10]

23 Rantai panjang Sifat fisik polimer yang sangat bergantung pada ukuran atau panjang rantai polimer. [12]. 12 ]. Misalnya, seperti panjang rantai meningkat, mencair dan meningkatkan suhu mendidih cepat [12]. 13 ]. Dampak resistensi juga cenderung meningkat dengan rantai panjang, seperti halnya viskositas, atau resistensi terhadap aliran, dari polimer dalam keadaan meleleh [13]. Rantai panjang berkaitan dengan kira-kira sebagai viskositas meleleh 1:10 3.2,[12]. viskositas,[13].

24 sehingga peningkatan sepuluh kali lipat panjang rantai polimer menyebabkan viskositas meningkat lebih dari 1000 kali [rujukan?]. Peningkatan panjang rantai selanjutnya cenderung menurun rantai mobilitas, meningkatkan kekuatan dan ketangguhan, dan meningkatkan suhu transisi gelas (T g) [rujukan?]. Ini adalah hasil dari peningkatan interaksi rantai seperti Van der Waals atraksi dan keterbelitan yang datang dengan panjang rantai meningkat [rujukan?]. Interaksi ini cenderung untuk memperbaiki rantai individu dalam posisi lebih kuat dan menolak matriks deformasi dan perpecahan, baik pada tekanan tinggi dan suhu yang lebih tinggi[rujukan?].

25 Sebuah sarana untuk mengungkapkan Common panjang rantai adalah derajat polimerisasi, yang quanitifies jumlah monomer dimasukkan ke dalam rantai [14] [15]. Seperti dengan molekul lain, ukuran polimer mungkin juga dinyatakan dalam berat molekul. Karena teknik polimerisasi sintetik biasanya menghasilkan suatu produk polimer termasuk kisaran berat molekul, berat sering dinyatakan secara statistik untuk menggambarkan panjang rantai distribusi hadir di sama. 16 ] [ 17 ]. Contoh umum adalah berat molekul rata-rata jumlah dan berat molekul rata-rata berat [16] [17]. 18 ] A final measurement is contour length, which can be understood as the length of the chain backbone in its fully extended state [ 19 ]. Rasio dari kedua nilai adalah indeks polydispersity, biasanya digunakan untuk menyatakan "width" dari distribusi berat molekul. [18] Sebuah pengukuran terakhir kontur panjang, yang dapat dipahami sebagai panjang rantai tulang punggung dalam mengembang penuh negaraderajat polimerisasi,[14][15].berat molekul.[ 17 ]berat molekul rata-rata jumlahberat molekul rata-rata berat[16][17].contour length[ 19 ]indeks polydispersity,[18]kontur panjang,

26 Susunan pada kopolimer Monomer Monomer dalam copolymer dapat diatur sepanjang tulang punggung dalam berbagai cara. 20 ] (2). Bolak kopolimer memiliki residu monomer bolak-balik secara teratur. [20] (2).[20] Periodik kopolimer memiliki jenis residu monomer diatur dalam urutan yang berulang.. Statistik kopolimer memiliki residu monomer yang diatur menurut aturan statistik yang diketahui. 21 ] [ 22 ] (3). Copolymer statistik di mana[ 22 ].

27 probabilitas untuk menemukan jenis tertentu residu monomer pada titik tertentu dalam rantai tidak tergantung pada jenis residu monomer sekitarnya dapat disebut sebagai benar-benar acak copolymer [21] [22] (3).[21][22] 20 ] (4). Kopolimer blok memiliki dua atau lebih homopolymer subunit dihubungkan oleh ikatan kovalen [20] (4). Polimer dengan dua atau tiga blok dari dua spesies kimia yang berbeda (misalnya, A dan B) disebut diblock kopolimer dan triblock kopolimer, masing- masing. Polimer dengan tiga blok, masing- masing spesies kimia yang berbeda (misalnya, A, B, dan C) yang disebut triblock terpolymers[20]

28 Tacticity Tacticity menggambarkan relatif stereokimia dari kiral pusat di negara tetangga unit struktural dalam makromolekul. Ada tiga jenis: isotactic (semua substituen pada sisi yang sama), ataktik (acak penempatan substituen), dan syndiotactic (bergantian penempatan substituen). stereokimiakiralisotactic ataktik syndiotactic

29 Polymer Morfologi Morfologi Polymer umumnya menggambarkan susunan rantai dalam ruang dan mikroskopis pemesanan dari banyak rantai polimer

30 Fase perilaku Titik lebur Istilah titik lebur, ketika diterapkan pada polimer, menunjukkan bukan fase padat-cair transisi tetapi transisi dari kristalin atau semi-kristalin fase ke fase amorf yang solid. Meskipun hanya disingkat T m, harta yang bersangkutan lebih tepat disebut kristalin suhu mencair. Antara sintetis polimer, kristal mencair hanya dibahas berkaitan dengan termoplastik, sebagai termoseting polimer akan terurai pada temperatur tinggi daripada mencair.titik lebur,termoplastik, termoseting

31 Titik didih Para titik didih suatu bahan polimer sangat tergantung pada panjang rantai. Polimer tinggi dengan derajat polimerisasi besar tidak menunjukkan titik didih karena mereka membusuk sebelum mencapai suhu mendidih teoretis. Untuk lebih pendek oligomers, transisi yang mendidih dapat diamati dan pada umumnya akan meningkat dengan cepat karena panjangnya rantai meningkat.titik didiholigomers,

32 Kaca temperatur transisi Sebuah parameter minat khusus pada manufaktur polimer sintetis adalah temperatur transisi gelas (T g), yang menggambarkan temperatur di mana polimer amorf mengalami orde kedua fase transisi dari karet, viskos padatan amorf, atau dari kristal padat (tergantung pada tingkat kristalisasi) ke getas, kaca berbentuk padat. 28 ] Suhu transisi gelas dapat direkayasa dengan mengubah tingkat percabangan atau silang pada polimer atau dengan penambahan plasticizer. [28]temperatur transisi gelasplasticizer.[28]

33 Mencampur perilaku Secara umum, campuran polimer jauh lebih sedikit bercampur dari campuran dari molekul kecil bahan. Efek ini hasil dari fakta bahwa kekuatan pendorong untuk pencampuran biasanya entropi, bukan interaksi energi. Dengan kata lain, bahan-bahan bercampur membentuk solusi biasanya bukan karena interaksi mereka satu sama lain lebih menguntungkan daripada interaksi diri mereka, tetapi karena kenaikan entropi dan karenanya energi bebas berhubungan dengan peningkatan jumlah volume yang tersedia untuk setiap komponen. Kenaikan entropi skala dengan jumlah partikel (atau mol) dicampurmolekul kecilentropi,

34 . Sejak polimer molekul-molekul yang lebih besar dan karena itu umumnya memiliki volume tertentu jauh lebih tinggi daripada molekul kecil, jumlah molekul yang terlibat dalam campuran polimer jauh lebih sedikit dari pada jumlah molekul kecil sama dengan volume campuran

35 Yang energetika pencampur, di sisi lain, dapat dibandingkan pada per volume dasar untuk polimer dan campuran molekul kecil. Hal ini cenderung untuk meningkatkan energi bebas pencampuran untuk polimer solusi dan dengan demikian membuat solvation kurang menguntungkan. Dengan demikian, larutan terkonsentrasi dari polimer yang jauh lebih jarang daripada molekul kecil

36 Lebih jauh lagi, perilaku fase solusi dan campuran polimer lebih kompleks daripada campuran molekul kecil. Sedangkan molekul yang paling kecil hanya menunjukkan solusi atas suhu larutan kritis fase transisi, di mana terjadi pemisahan fase dengan pendinginan, campuran polimer umumnya memperlihatkan solusi kritis temperatur yang lebih rendah fase transisi, di mana terjadi pemisahan fase dengan pemanasan. atas suhu larutan kritis solusi kritis temperatur yang lebih rendah

37 Dalam larutan encer, properti dari polimer dicirikan oleh interaksi antara pelarut dan polimer. Dalam pelarut yang baik, polimer muncul bengkak dan menempati volume besar. Dalam skenario ini, gaya antarmolekul antara pelarut dan subunit monomer mendominasi atas intramolekul interaksi. Dalam buruk atau miskin pelarut pelarut, kekuatan intramolekul mendominasi dan rantai kontrak. Dalam theta pelarut, atau keadaan larutan polimer di mana nilai koefisien virial kedua menjadi 0, antar polimer-pelarut tolakan keseimbangan yang tepat monomer-monomer intramolekul daya tarik. Di bawah kondisi theta (juga disebut Flory kondisi), polimer berperilaku seperti yang ideal koil acak.Florykoil acak.

38 Pencantuman plasticizers Dimasukkannya plasticizers cenderung untuk menurunkan T g dan meningkatkan fleksibilitas polimer. Plasticizers umumnya molekul kecil yang secara kimiawi serupa dengan polimer dan menciptakan kesenjangan antara rantai polimer untuk mobilitas yang lebih besar dan mengurangi interaksi merantaikan. Sebuah contoh yang baik dari tindakan plasticizers berhubungan dengan polyvinylchlorides atau PVC. Sebuah uPVC, atau unplasticized polyvinylchloride, digunakan untuk hal-hal seperti pipa. Sebuah pipa tidak plasticizers di dalamnya, karena itu perlu untuk tetap kuat dan tahan panas. Plasticized PVC digunakan untuk pakaian untuk kualitas yang fleksibel. Plasticizers juga dimasukkan ke dalam beberapa jenis plastik untuk membuat polimer lebih fleksibelplasticizersPlasticizersmolekul kecil

39 Standar tata nama polimer Ada beberapa konvensi penamaan zat polimer. Banyak umum digunakan polimer, seperti yang ditemukan dalam produk konsumen, ini disebut dengan nama umum atau sepele. Nama trivial diberikan didasarkan pada preseden historis atau penggunaan populer daripada konvensi penamaan standar. 29 ] and IUPAC [ 30 ] have proposed standardized naming conventions; the ACS and IUPAC conventions are similar but not identical. [ 31 ] Examples of the differences between the various naming conventions are given in the table below: Baik American Chemical Society [29] dan IUPAC [30] telah mengusulkan konvensi penamaan standar, sedangkan ACS dan konvensi IUPAC yang serupa tetapi tidak identik. [31] Contoh perbedaan antara berbagai konvensi penamaan yang diberikan dalam tabel di bawah ini:IUPAC[ 30 ]ACS[ 31 ]American Chemical Society[29]IUPAC [30] ACS[31]

40 Dalam kedua standar konvensi, yang polimer nama ini dimaksudkan untuk mencerminkan monomer (s) dari mana mereka disintesis daripada sifat yang tepat subunit berulang. Sebagai contoh, polimer yang disintesis dari alkena sederhana etena disebut polietilen, mempertahankan akhiran-ena meskipun ikatan ganda akan dihapus selama proses polimerisasi:etena

41 Polymer degradasi Degradasi polimer adalah perubahan dalam sifat-kekuatan tarik, warna, bentuk, dll-dari polimer atau polimer berbasis produk di bawah pengaruh dari satu atau lebih faktor-faktor lingkungan, seperti panas, cahaya, bahan kimia dan, dalam beberapa kasus, galvanik tindakan. Hal ini sering disebabkan oleh hidrolisis dari ikatan yang menghubungkan rantai polimer, yang pada gilirannya menyebabkan penurunan massa molekul dari polimer. Perubahan ini mungkin tidak diinginkan, seperti perubahan selama penggunaan, atau diinginkan, seperti dalam biodegradasi atau sengaja menurunkan massa molekul suatu polimer. Perubahan tersebut terjadi terutama karena pengaruh faktor-faktor tersebut pada komposisi kimia dari polimer. Ozon cracking dan degradasi UV khusus mode kegagalan untuk polimer tertentu. Degradasi polimersifat-kekuatan tarik, warna,panas,cahaya,bahan kimia galvanikhidrolisisbiodegradasiOzon crackingdegradasi UVmode kegagalan

42 Temuan baru-baru ini adalah bahwa degradasi polimer dapat terjadi melalui tindakan galvanik. 35 ] Polymers affected include bismaleimides (BMI), condensation polyimides, triazines, and blends thereof. Pada tahun 1990, Michael Faudree menemukan bahwa imida terkait-resin di CFRP (carbon fiber yang diperkuat polimer) komposit komposit telanjang menurunkan ketika digabungkan dengan logam aktif di salin, yaitu lingkungan air asin. [35] Polymers terpengaruh meliputi bismaleimides (BMI), kondensasi polyimides, triazines, dan menyatu daripadanya. Kerusakan terjadi dalam bentuk terlarut resin dan serat longgar. Hidroksil ion dihasilkan pada grafit katoda menyerang OCN polyimide ikatan dalam struktur. Fenomena ini, bahwa polimer dapat mengalami korosi galvanik logam lakukan seperti telah disebut sebagai "Faudree Effect". Standar prosedur perlindungan korosi ditemukan untuk mencegah degradasi polimer dalam sebagian besar kondisidegradasi polimer bismaleimidespolyimidestriazinesCFRP(carbon fiberkompositsalin, [35]bismaleimidespolyimides,triazines, Hidroksil ionkatodakorosi galvanik

43 Degradasi polimer untuk membentuk molekul yang lebih kecil dapat melanjutkan dengan acak pemotongan atau pemotongan tertentu. Degradasi polietilen terjadi melalui pemotongan acak-acak kerusakan keterkaitan (obligasi) yang memegang atom dari polimer bersama- sama. Ketika dipanaskan di atas 450 degC itu mendegradasi untuk membentuk suatu campuran hidrokarbon. Polimer lain-seperti polyalphamethylstyrene-menjalani pemotongan rantai spesifik dengan kerusakan yang terjadi hanya pada ujungnya. Mereka harfiah unzip atau depolymerize menjadi konstituen monomer.atommonomer.

44 Namun, proses degradasi dapat berguna dari sudut pandang pemahaman struktur polimer atau daur ulang / penggunaan kembali limbah polimer untuk mencegah atau lingkungan mengurangi pencemaran. Polylactic asam dan asam polyglycolic, misalnya, adalah dua polimer yang berguna untuk kemampuan mereka untuk menurunkan di bawah kondisi berair. A copolymer polimer ini digunakan untuk aplikasi biomedis, seperti yang menurunkan hydrolysable jahitan sepanjang waktu setelah diterapkan ke luka. Bahan-bahan ini juga dapat digunakan untuk plastik yang akan menurunkan lebih dari waktu setelah mereka digunakan dan karena itu tidak akan tetap sebagai sampah. Menyortir polimer tujuan untuk daur ulang limbah dapat difasilitasi oleh penggunaan kode identifikasi resin yang dikembangkan oleh Masyarakat dari Industri Plastik untuk mengidentifikasi jenis plastikdaur ulangpencemaran.Polylactic asamasam polyglycolic,kode identifikasi resinMasyarakat dari Industri Plastik

45 Sekian Terima Kasih


Download ppt "Resume Artikel Polymer Setiawan Adi Nugroho 082677 T. Industri (NR)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google