Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LARUTAN 1 Kimia SMK KELAS XI SEMESTER 2 SMKN 7 BANDUNG.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LARUTAN 1 Kimia SMK KELAS XI SEMESTER 2 SMKN 7 BANDUNG."— Transcript presentasi:

1

2 LARUTAN 1 Kimia SMK KELAS XI SEMESTER 2 SMKN 7 BANDUNG

3 Adaptif Hal.: 2 Isi dengan Judul Halaman Terkait SK DAN KD Standar KompetensiKompetensi Dasar Mengkomunikasikan senyawa hidrokarbon dan kegunaanya Mendiskripsikan kekhasan atom karbon yang membentuk senyawa hidrokarbon Menggolongkan senyawa hidrokarbon dan turunannya Mendiskripsikan kegunaan senyawa hidrokarbon dalam kehidupan manusia Tujuan pembelajaran 1.membedakan senyawa asam, basa, dan netral 2.mengidentifikasi sifat asam dan basa dengan berbagai indikator 3.memperkirakan pH suatu larutan yang tidak dikenal berdasarkan 4.hasil pengamatan trayek perubahan warna berbagai indikator asam dan basa 5.menghitung pH larutan asam-basa kuat dan lemah 6.memahami dan dapat menghitung pH larutan buffer Standar KompetensiKompetensi Dasar Memahami sifat sifat larutan asam basa, larutan buffer dan hidrolisis, metode pengukuran dan penerapannya Menjelaskan larutan asam basa, larutan buffer serta hidrolisis Membedakan sifat sifat larutan asam basa, buffer dan hidroli sis Menghitung derajat keasaman larutan asam, basa, buffer dan hidrolisis

4 Adaptif TUJUAN PEMBELAJARAN 1.Siswa dapat menjelaskan pengertian larutan asam, basa, dan netral 2.Siswa dapat menjelaskan pengertian larutan buffer dan hidrolisis 3.Siswa dapat mengidentifikasi sifat asam dan sifat basa Hal.: 3 Isi dengan Judul Halaman Terkait

5 Adaptif 4.Siswa dapat menghitung pH larutan asam atau basa kuat dan lemah 5.Siswa dapat menghitung pH larutan buffer dan pH hidrolisis 6.Siswa dapat menjelaskan sifat sifat larutan buffer dan sifat sifat larutan hidrolisis Hal.: 4 Isi dengan Judul Halaman Terkait

6 Adaptif Hal.: 5 Isi dengan Judul Halaman Terkait ASAM DAN BASA Definisi-definisi asam dan basa  Menurut Arrhenius pada tahun 1903, A sam adalah zat yang dalam air dapat menghasilkan ion hidrogen (atau ion hidronium, H 3 O + ) sehingga dapat meningkatkan konsentrasi ion hidronium (H 3 O + ) contoh:

7 Adaptif Hal.: 6 Isi dengan Judul Halaman Terkait ASAM DAN BASA  Basa B asa adalah zat yang dalam air dapat menghasilkan ion hidroksida sehingga dapat meningkatkan konsentrasi ion hidroksida contoh:

8 Adaptif ASAM DAN BASA  Reaksi keseluruhannya : H + + Cl - + NH OH - NH Cl - + H 2 O  Secara umum : asam + basa garam + air  Konsep asam basa Arrhenius terbatas pada larutan air, sehingga tidak dapat diterapkan pada larutan non-air, fasa gas dan fasa padatan dimana tidak ada H + dan OH -. Hal.: 7 Isi dengan Judul Halaman Terkait

9 Adaptif ASAM DAN BASA Definisi asam basa menurut Bronsted- Lowry (1923):  Asam adalah suatu senyawa yang dapat memberikan proton(H + )  Basa adalah suatu senyawa yang dapat berperan sebagai penerima proton (H + ) Asam Basa Hal.: 8 Isi dengan Judul Halaman Terkait

10 Adaptif ASAM DAN BASA Hal.: 9 Isi dengan Judul Halaman Terkait Definisi asam-basa menurut Lux-Flood Sistem asam-basa Lux-Flood merupakan sistem asam-basa dalam larutan non protik yang tidak dapat menggunakan definisi Bronsted-Lowry. Contohnya, pada temperatur leleh suatu senyawa anorganik yang cukup tinggi reaksinya sebagai berikut: CaO + SiO 2 CaSiO 3 basa asam

11 Adaptif ASAM DAN BASA  Basa (CaO) adalah pemberi oksida  Asam (SiO 2 ) adalah penerima oksida  Sistem Lux-Flood terbatas pada sistem lelehan oksida, namun merupakan aspek anhidrida asam-basa dari kimia asam- basa yang sering diabaikan.  Basa Lux-flood adalah suatu anhidrida basa. Ca 2+ + O 2- + H 2 O Ca OH  Sedangkan asam Lux-Flood adalah suatu anhidrida asam. SiO 2 + H 2 O H 2 SiO 3 Hal.: 10 Isi dengan Judul Halaman Terkait

12 Adaptif ASAM DAN BASA Definisi asam-basa menurut sistem Pelarut (solvent)  Asam adalah suatu kation yang berasal dari reaksi auto disosiasi pelarut yang dapat meningkatkan konsentrasi kation dalam pelarut.  Basa adalah suatu anion yang berasal dari reaksi auto disosiasi pelarut yang dapat meningkatkan konsentrasi anion pelarut. Hal.: 11 Isi dengan Judul Halaman Terkait

13 Adaptif ASAM DAN BASA  Secara umum, reaksi dapat dituliskan : asam + basa Solvent  Contoh : H 3 O + + OH - 2H 2 O BrF 2+ + BrF 4- 2BrF 3  Konsep asam basa sistem pelarut adalah kebalikan dari reaksi auto disosiasi. Hal.: 12 Isi dengan Judul Halaman Terkait

14 Adaptif ASAM DAN BASA Definisi asam-basa menurut Lewis  Asam adalah senyawa kimia yang bertindak sebagai penerima pasangan elektron.  Basa adalah senyawa kimia yang bertindak sebagai pemberi pasangan elektron. Contoh: Ag + + 2:NH3 [H 3 N:Ag:NH 3 ] asam basa Hal.: 13 Isi dengan Judul Halaman Terkait

15 Adaptif ASAM DAN BASA Definisi asam-basa menurut Usanovich  Asam adalah senyawa kimia yang bereaksi dengan basa, membentuk kation atau menerima elektron.  Basa adalah senyawa kimia yang bereaksi dengan asam,membentuk anion atau elektron.  Contoh: Asam : Cl 2 + e - Cl - Basa : Fe 2+ Fe 3+ + e - Hal.: 14 Isi dengan Judul Halaman Terkait

16 Adaptif KEKUATAN ASAM DAN BASA Derajat keasaman (pH)  Adalah Konsentrasi ion H + dalam larutan Rumus pH ditulis sebagai berikut : pH = - log [H + ]  Untuk air murni pada temperatur 25 °C : [H + ] = [OH - ] = mol/L pH air murni = - log =7 Hal.: 15 Isi dengan Judul Halaman Terkait

17 Adaptif KEKUATAN ASAM DAN BASA Terdapat 3 kategori :  Jika pH = 7, maka larutan bersifat netral  Jika pH < 7, maka larutan bersifat asam  Jika pH > 7, maka larutan bersifat basa  Pada temperatur kamar : pKw = pH + pOH = 14 Hal.: 16 Isi dengan Judul Halaman Terkait

18 Adaptif ASAM KUAT  zat terlarut dalam larutan ini mengion seluruhnya (α = 1).  Untuk menyatakan derajat keasamannya, ditentukan langsung dari konsentrasi asamnya dengan melihat valensinya. Hal.: 17 Isi dengan Judul Halaman Terkait

19 Adaptif Contoh: Hitung pH larutan dari 100 ml larutan 0,01 M HCl! Jawab : HCl(aq) H + (aq) + OH - (aq) [H+] = [HCl] = 0,01= M pH = - log = 2 Hal.: 18 Isi dengan Judul Halaman Terkait

20 Adaptif ASAM LEMAH  zat terlarut dalam larutan ini tidak mengion seluruhnya, α ≠ 1, (0 < α < 1).  Penentuan besarnya derajat keasaman tidak dapat ditentukan langsung dari konsentrasi asam lemahnya (seperti halnya asam kuat). Hal.: 19 Isi dengan Judul Halaman Terkait

21 Adaptif  Perhitungan derajat keasaman dilakukan dengan menghitung konsentrasi [H + ] terlebih dahulu dengan rumus : [H + ] = K a. C a K a = konstanta asam, C a = konsentrasi asam Hal.: 20 Isi dengan Judul Halaman Terkait

22 Adaptif ASAM LEMAH Contoh : Hitunglah pH dari 0,025 mol CH 3 COOH dalam 250 mL larutannya, jika Ka = ! Jawab : [CH 3 COOH ]= 0,025mol/0,25L = M [H+] = K a. C a = = M pH = - log = 3 Hal.: 21 Isi dengan Judul Halaman Terkait

23 Adaptif BASA KUAT  Zat terlarut dalam larutan ini mengion seluruhnya (α = 1).  Pada penentuan derajat keasaman dari larutan basa terlebih dulu dihitung nilai pOH dari konsentrasi basanya. Hal.: 22 Isi dengan Judul Halaman Terkait

24 Adaptif Contoh: Hitung pH dari 100 mL larutan KOH 0,1M! Jawab : KOH(aq) K + (aq) + OH - (aq) [OH - ] = [KOH] = M pOH = - log = 1 pH = 14 – pOH = 14 – 1 = 13 Hal.: 23 Isi dengan Judul Halaman Terkait

25 Adaptif BASA LEMAH  zat terlarut dalam larutan ini tidak mengion seluruhnya, α ≠ 1, (0 < α < 1).  Penentuan besarnya konsentrasi OH- tidak dapat ditentukan langsung dari konsentrasi basa lemahnya (seperti halnya basa kuat), akan tetapi harus dihitung dengan menggunakan rumus : [OH-] = C b.K b Hal.: 24 Isi dengan Judul Halaman Terkait

26 Adaptif LARUTAN BUFFER  Adalah larutan yang dapat mempertahankan pH terhadap pengenceran maupun penambahan sedikit asam maupun basa. Hal.: 25 Isi dengan Judul Halaman Terkait

27 Adaptif LARUTAN BUFFER TERDIRI DARI :  Larutan yang berasal dari campuran asam lemah dengan garamnya dari basa kuat Misalnya: CH 3 COOH dengan CH 3 COONa H 3 PO 4 dengan Na 3 PO 4 Rumus : Hal.: 26 Isi dengan Judul Halaman Terkait

28 Adaptif  Larutan yang berasal dari campuran basa lemah dengan garamnya dari asam kuat misalnya: NH 4 OH dengan NH 4 Cl Rumus : Hal.: 27 Isi dengan Judul Halaman Terkait

29 Adaptif HIDROLISIS  Jika suatu garam dilarutkan dalam air, ada dua kemungkinan yang dapat terjadi: 1.Garam akan bereaksi dengan pelarut air (mengalami hidrolisis) membentuk ion H + atau OH -. Akibatnya larutan akan bersifat asam atau basa. Yang dapat mengalami hidrolisis adalah garam yang mengandung ion elektrolit lemah. Hal.: 28 Isi dengan Judul Halaman Terkait

30 Adaptif HIDROLISIS 2.Garam tidak bereaksi dengan pelarut air (tidak terhidrolisis) sehingga larutan tetap bersifat netral. Yang tidak terhidrolisis adalah garam yang tidak mengandung ion elektrolit lemah Hal.: 29 Isi dengan Judul Halaman Terkait

31 Adaptif HIDROLISIS  Berdasarkan asam dan basa penyusun nya, garam dapat dibagi menjadi 4 kelompok, yaitu: 1.Garam asam kuat + basa kuat Contoh: NaCl, K 2 SO 4, Ba(NO 3 ) 2 2.Garam asam lemah + basa kuat Contoh: K 2 CO 3, Na 3 PO 4 Hal.: 30 Isi dengan Judul Halaman Terkait

32 Adaptif 3.Garam asam kuat + basa lemah Contoh: AgNO 3, CuSO 4 4.Garam asam lemah + basa lemah Contoh: Al 2 S 3 Hal.: 31 Isi dengan Judul Halaman Terkait

33 Adaptif 1. GARAM DARI ASAM KUAT DENGAN BASA KUAT  Kation dan anion yang dilepaskan oleh garam ini tidak mengalami hidrolisis, sehingga tidak mengubah jumlah ion H + dan OH - dalam air. Jadi larutan bersifat netral dimana pH larutan = 7 Hal.: 32 Isi dengan Judul Halaman Terkait

34 Adaptif 2. GARAM DARI ASAM LEMAH DENGAN BASA KUAT  Dalam air garam ini akan terhidrolisis sebagian (anion terhidrolisis, kation tidak).  Jumlah ion OH - dalam air akan bertambah, sehingga, larutan bersifat basa, pH>7 Dimana : Ka = Konstanta asam Kw= Konstanta air= M= Molaritas garam Hal.: 33 Isi dengan Judul Halaman Terkait

35 Adaptif 3. GARAM DARI ASAM KUAT DENGAN BASA LEMAH  Dalam air, garam ini akan terhidrolisis sebagian (kation yang terhidrolisis, anion tidak).  Jumlah ion H + dalam air akan bertambah, sehingga larutan bersifat asam, pH <7 Dimana : Kb= Konstanta Basa Kw= Konstanta air M= Molaritas garam Hal.: 34 Isi dengan Judul Halaman Terkait

36 Adaptif 4. GARAM DARI ASAM LEMAH DENGAN BASA LEMAH Dalam air, garam ini terhidrolisis sempurna sehingga baik kation maupun anion akan bereaksi dengan pelarut air menghasilkan ion H + dan OH -. pH larutan tergantung pada Ka asam lemah dan Kb basa lemah, tidak bergantung pada konsentrasi garam. Dimana : Ka= Konstanta asam Kb= Konstanta basa Kw= Konstanta air Hal.: 35 Isi dengan Judul Halaman Terkait

37 Adaptif TERIMA KASIH Hal.: 36 Isi dengan Judul Halaman Terkait


Download ppt "LARUTAN 1 Kimia SMK KELAS XI SEMESTER 2 SMKN 7 BANDUNG."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google