Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Manajemen Keuangan FE UMY Jenis-Jenis Modal Sendiri Modal Asing/Hutang Hutang Jangka Pendek Short - term Debt Hutang Jangka Menengah Intermediate - term.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Manajemen Keuangan FE UMY Jenis-Jenis Modal Sendiri Modal Asing/Hutang Hutang Jangka Pendek Short - term Debt Hutang Jangka Menengah Intermediate - term."— Transcript presentasi:

1 Manajemen Keuangan FE UMY Jenis-Jenis Modal Sendiri Modal Asing/Hutang Hutang Jangka Pendek Short - term Debt Hutang Jangka Menengah Intermediate - term Debt Hutang Jangka Panjang Long - term Debt Saham Cadangan Keuntungan 1.Kredit rekening koran 2.Kredit dari penjual 3.Kredit dari pembeli 4.Kredit wesel 1.Tearm Loan 2.Leasing 1.Obligasi 2.Bonds - payable 3.Hipotik 1.Saham biasa 2.Saham Preferen 3.Saham Komulatif 1.Cadangan Ekspansi 2.Cadangan Modal Kerja 3.Cadangan Selisih Kurs 4.Cadangan Umum Retained Earning

2 Manajemen Keuangan FE UMY 1.Pendanaan spontan (spontaneous financing): jenis pendanaan yang berubah secara otomatis dengan berubahnya tingkat kegiatan perusahaan (misal dilihat dari penjualan perusahaan). 2. Pendanaan tidak spontan (non-spontaneous financing): jenis pendanaan yang tidak berubah secara otomatis dengan berubahnya tingkat kegiatan perusahaan. Tipe Pendanaan Jangka Pendek

3 Manajemen Keuangan FE UMY 1. Jenis Pendanaan Spontan Jenis pendanaan ini mengikuti kegiatan perusahaan. Ada beberapa contoh jenis pendanaan yang spontan: hutang dagang dan rekening-rekening akrual. Hutang dagang timbul karena perusahaan membeli pasokan dari supplier dengan kredit. 2. Mengevaluasi Tawaran Potongan Kas Potongan kas bisa dilakukan oleh perusahaan yang memberikan penjualan kredit (kreditor). Tujuan potongan tersebut adalah agar debitur melunasi hutangnya lebih cepat. Biaya ditanggung oleh kreditor. Tetapi jika ada tawaran potongan kas dan perusahaan (debitur) tidak memanfaatkannya, maka ada biaya kesempatan (opportunity cost) yang hilang. Pendanaan spontan

4 Manajemen Keuangan FE UMY Contoh Perusahaan ditawari term kredit : 2/10 n/30. Term ini berarti, jika perusahaan melunasi utang dagang pada hari ke-10 atau sebelumnya, maka akan mendapat potongan sebesar 2%. Utang dagang tersebut akan jatuh tempo dalam waktu 30 hari. Apakah perusahaan menerima tawaran tersebut ?.

5 Manajemen Keuangan FE UMY Biaya bunga efektif dari tawaran tersebut bisa dihitung sebagai berikut ini (satu tahun diasumsikan 360 hari) kd=----- × = 36,7% Perhitungan di atas menggunakan tingkat bunga sederhana (tidak memasukkan efek penggandaan). Jika kita ingin memasukkan efek penggandaan, kita bisa menghitung sebagai berikut ini. 2 kd= ( ) 360 / (30-10) – 1 = 43,86% 98

6 Manajemen Keuangan FE UMY Jangka Waktu Utang Dangang Tingkat Bunga Efektif 30 hari 35 hari 40 hari 45 hari 50 hari 55 hari 60 hari 37 % 29 % 24 % 21 % 18 % 16 % 15 % Tabel 1.Tingkat Bunga Efektif Melalui Strategi Stretching

7 Manajemen Keuangan FE UMY Tingkat bunga efektif (%) Hari Bagan 1. Tingkat Bunga Efektif dan Jangka Waktu Utang Dagang

8 Manajemen Keuangan FE UMY Jika penjualan meningkat, dan perusahaan ingin menambah dana dari bank, perusahaan akan mengajukan permohonan tambahan dana ke bank. Kemudian bank akan mengevaluasi permohonan tersebut, dan menentukan apakah permohonan tersebut diterima atau tidak. Alternatif lain, jika perusahaan ingin menerbitkan sekuritas, maka perusahaan tersebut harus memproses emisi sekuritas tersebut. Proses tersebut tidak bisa dilakukan secara otomatis. Pendanaan Tidak Spontan

9 Manajemen Keuangan FE UMY Perusahaan besar bisa mengeluarkan instrumen CP untuk memenuhi kebutuhan dana mereka. CP merupakan surat hutang jangka pendek (jangka waktu hari), tanpa jaminan, yang dikeluarkan oleh perusahaan besar dan dijual langsung ke investor. Biasanya hanya perusahaan besar yang bisa mengeluarkan CP. Penjualan tersebut bisa melalui bursa keuangan atau langsung ke calon pembeli potensial (investor). CP merupakan alternatif dari hutang jangka pendek yang diperoleh melalui bank. Instrumen CP dijual langsung ke investor, dengan demikian instrumen tersebut tidak melewati perantara keuangan (financial intermediary, misal perbankan). Commercial Paper (CP)

10 Manajemen Keuangan FE UMY = Rp / ( 1, 20 ) 90 / 360 = Rp = Rp / ( 1, 22 ) 90 / 360 = Rp ,- Commercial Paper (CP)

11 Manajemen Keuangan FE UMY Pinjaman kredit bisa berasal dari lembaga bank dan lembaga keuangan non-bank. Pinjaman Kredit

12 Manajemen Keuangan FE UMY Bunga atau biaya efektif yang diperoleh perusahaan akan tergantung dari beberapa faktor seperti tingkat bunga pinjaman, saldo kas minimal, dan biaya lainnya.. Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit

13 Manajemen Keuangan FE UMY Misalkan perusahaan mengambil pinjaman sebesar Rp.10 juta. Tingkat bunga pinjaman adalah 20% per-tahun. Perusahaan meminjam selama 3 bulan. Satu tahun diasumsikan ada 360 hari. Bunga dihitung sebelum pajak. Berapa tingkat bunga efektif (TBE) yang dibayar perusahaan tersebut? Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit

14 Manajemen Keuangan FE UMY Bunga = Rp10 juta × (0,2 / 360) × 90= Rp TBE = (1 + ( / )) 360 / 90 – 1 = 0,2155 atau 21,55% Tingkat bunga efektif yang dibayarkan adalah 21,55%, sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat bunga nominal. Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit

15 Manajemen Keuangan FE UMY Uang yang akan diterima = [ Rp10 juta / (1 + 0,2)] 90 / 360 = Rp Bunga yang dibayarkan = Rp Rp =Rp ,00,- TBE = (1 + ( / )) 360 / 90 – 1 = 0,20 atau 20% Tingkat bunga efektif yang dibayarkan adalah sama dengan tingkat bunga nominal. Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit Dengan cara Diskonto

16 Manajemen Keuangan FE UMY TBE = (1 + ( / )) 360 / 90 – 1 = 0,2277 atau 22,77% Tingkat bunga efektif yang dibayarkan adalah lebih tinggi dengan tingkat bunga nominal. Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit Dengan cara Diskonto Rp ,-

17 Manajemen Keuangan FE UMY Misalkan perusahaan mengambil pinjaman sebesar Rp.10 juta. Tingkat bunga pinjaman adalah 15% per-tahun. Perusahaan meminjam selama 3 bulan. Satu tahun diasumsikan ada 360 hari. Bunga dihitung sebelum pajak. Berapa tingkat bunga efektif (TBE) yang dibayar perusahaan tersebut? Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit

18 Manajemen Keuangan FE UMY Bunga = Rp10 juta × (0,15 / 360) × 90= Rp ,00,- TBE = (1 + ( / )) 360 / 90 – 1 = 0,16 atau 16% Tingkat bunga efektif yang dibayarkan adalah 16%, sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat bunga nominal. Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit

19 Manajemen Keuangan FE UMY Uang yang akan diterima = [ Rp10 juta / (1 + 0,15)] 90 / 360 = Rp Bunga yang dibayarkan = Rp Rp =Rp ,- TBE = (1 + ( / )) 360 / 90 – 1 =0.15. atau 15% Tingkat bunga efektif yang dibayarkan adalah sama dengan tingkat bunga nominal. Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit Dengan cara Diskonto

20 Manajemen Keuangan FE UMY TBE = (1 + ( / )) 360 / 90 – 1 =0,16 atau 16% Tingkat bunga efektif yang dibayarkan adalah lebih tinggi dengan tingkat bunga nominal. Tingkat Bunga Efektif Pinjaman Kredit Dengan cara Diskonto Rp ,-

21 Manajemen Keuangan FE UMY Factoring atau anjak piutang berarti menjual piutang dagang.dari segi perusahaan yang mempunyai piutang, factoring mempunyai manfaat karena perusahaan tidak perlu menunggu sampai piutang jatuh tempo untuk memperoleh kas. Pihak piutang juga memperoleh manfaat karena factoring merupakan alternatif investasi. Factoring

22 Manajemen Keuangan FE UMY Pihak 1 Pihak 2Pihak 3 Kas Penjualan Kredit Menjual Piutang Utang Tagih Cacatan : Pihak 1 : Penjual yang menjual secara kredit ke pihak 3 Pihak 2 : Factor, Pihak yang membeli piutang Pihak 3 : Perusahaan yang membeli secara kredit dari pihak 1 Bagan 3. Pihak-pihak dalam Factoring

23 Manajemen Keuangan FE UMY Misalkan piutang dagang dijual dengan diskonto 2,5% per bulan. Sebagai tambahan, factor akan membebankan komisi sebesar 1,5% untuk pendanaan nonrecourse. Jika eksportir menjual Rp 1 juta piutang dengan yang berjangka waktu 90 hari tanpa recourse, perusahaan akan memperoleh : Factoring

24 Manajemen Keuangan FE UMY Nilai nominal Rp ,00 Biaya nonrecourse (1,5% x Rp 1 juta) - Rp ,00 Biaya factoring (2,5% x 3 x Rp 1 juta) - Rp ,00 Nilai yang diterima eksportirRp ,00 Bunga tahunan dengan menjual piutang dagang adalah sekitar 4 x (7,5% + 1,5%) = 36%. Meskipun biaya factoring cukup mahal, tetapi factoring mempunyai keuntungan seperti yang dijelaskan di atas. Factoring

25 Manajemen Keuangan FE UMY Nilai nominal Rp ,00 Biaya nonrecourse (1% x Rp 15 juta) - Rp ,00 Biaya factoring (2% x 6 x Rp 15 juta) - Rp ,00 Nilai yang diterima eksportirRp ,00 Bunga tahunan dengan menjual piutang dagang adalah sekitar 2 x (12% + 1%) = 26%. Meskipun biaya factoring cukup mahal, tetapi factoring mempunyai keuntungan seperti yang dijelaskan di atas. Factoring

26 Manajemen Keuangan FE UMY Dengan alternatif ini, kepemilikan piutang masih ada di tangan perusahaan. Jika pinjaman tidak terbayar, piutang yang dijadikan jaminan bisa digunakan untuk melunasi pinjaman. Penjaminan bisa dilakukan atas semua piutang. Biaya yang berkaitan dengan penjaminan piutang ada dua: (1)biaya pemrosesan, dan (2)biaya bunga. Menjaminkan Piutang

27 Manajemen Keuangan FE UMY Biaya pemrosesan = 0,0075 x Rp100 juta= Rp ,00 Biaya bunga = 0,2 x (20/360) x Rp 80juta= Rp ,00 = Rp ,00 TBE = (1 + ( / )) 360 / 20 – 1 = 0,4405 atau 44,05% Tingkat bunga efektif yang dibayarkan adalah 44,05 %, meningkat signifikan dibandingkan dengan tingkat bunga nominal. Menjaminkan Piutang

28 Manajemen Keuangan FE UMY Biaya pemrosesan = 0,005 x Rp200 juta=Rp ,00 Biaya bunga = 0,15 x (30/360) x Rp 150juta Rp ,00 = Rp ,00 TBE = (1 + ( / )) 360 / 30 – 1 = 0,2558 atau 25,58% Tingkat bunga efektif yang dibayarkan adalah 25,58 %, meningkat signifikan dibandingkan dengan tingkat bunga nominal. Menjaminkan Piutang

29 Manajemen Keuangan FE UMY Prosedur yang dipakai akan sama dengan penjaminan piutang. Pemberi pinjaman akan mengevaluasi nilai persediaan, kemudian akan memberikan pinjaman dalam persentase tertentu dari nilai persediaan yang dijaminkan. Perusahaan bisa menjaminkan semua barang dagangannya. Perusahaan juga bisa menjaminkan persediaan (barang dagangan) yang tertentu. Pemberi pinjaman bisa mengundang pihak ketiga yang independen, untuk memastikan penjualan barang dagangan akan digunakan untuk melunasi pinjaman. Total biaya mencakup dua hal: biaya pemrosesan/administrasi dan biaya bunga. Menjaminkan Barang Dagangan (Persediaan)

30 Manajemen Keuangan FE UMY Akseptansi bank dimulai dari perintah membayar terhadap suatu bank atas sejumlah uang tertentu pada beberapa periode mendatang. Kemudian, daripada menunggu beberapa periode mendatang, perusahaan yang mempunyai surat perintah tersebut bisa menjual ke pihak lain dengan diskonto. Perusahaan bisa memiliki uang lebih cepat. Sedangkan pihak yang membeli memperoleh pendapatan bunga (selisih dari nilai nominal dengan harga jual) dari akseptansi tersebut. Akseptansi bank merupakan cara yang cukup populer untuk mendanai transaksi ekspor-impor. Instrumen aksep biasanya berjangka waktu antara 30 sampai 270 hari dengan kebanyakan 90 hari. Jangka waktu bisa dinegosiasikan agar sesuai dengan jangka waktu datangnya barang. Akseptansi Bank

31 Manajemen Keuangan FE UMY Menjual atau Menahan Akseptansi Misal draft (perintah bayar) meminta pembayaran sejumlah Rp1juta, bank importir membebani biaya komisi sebesar 1,5%, jangka waktu draft adalah 60 hari. Jika eksportir memutuskan untuk menahan akseptansi sampai jatuh tempo, eksportir akan menerima secara diskonto sebesar: Nilai nominal Rp Komisi Rp1 juta - (0,015 x 60 / 360 x Rp1juta) - Rp Nilai bersih komisi Rp

32 Manajemen Keuangan FE UMY Satu tahun diasumsikan 360 hari. Komisi yang akan diterima oleh bank adalah Rp Misal bunga untuk akseptansi bank adalah 6%. Jika eksportir memutuskan menjual akseptansi tersebut, maka ia akan menerima: Nilai bersih komisiRp Bunga (Rp1 juta x (0,06 x 60/360)) - Rp Nilai akseptansi bersihRp Saat jatuh tempo bank importir akan menerima Rp1 juta dari importir. Biaya komisi akan dibayar oleh eksportir. Apakah dia akan menjual atau menahan akseptansi, eksportir akan membandingkan tingkat bunga akseptansi dengan tingkat bunga di pasar keuangan.

33 Manajemen Keuangan FE UMY Repo atau disingkat Rp, merupakan kependekan dari repurrchase agrement. Misalkan dealer (penjual) sekuritas membutuhkan dana, ia bisa menjual surat berharga kepada pihak investor disertai dengan perjanjian bahwa ia akan membeli kembali surat berharga tersebut pada waktu tertentu dengan nilai yang lebih tinggi dibandingkan dengan nilai pembelian. Nilai yang tinggi tersebut mencerminkan nilai pokok disertai dengan bunga pinjaman. Surat berharga yang sering dijadikan jaminan adalah SBI (di Indonesia) atau ‘T-Bills (di Amerika Serikat). Repo

34 Manajemen Keuangan FE UMY Reverse repo merupakan kebalikan dari repo. Disini dealer mencari pihak yang mempunyai surat berharga, kemudian membeli surat berharga tersebut disertai dengan janji untuk menjual surat berharga tersebut pada beberapa periode mendatang dengan harga yang lebih tinggi. Harga yang lebih tinggi tersebut mencerminkan pokok pinjaman ditambah dengan bunga pinjaman.

35 Manajemen Keuangan FE UMY Soal-soal Latihan Silakan anda kerjakan 1 soal buku Mamduh hal : 600 NoNo Mahasiswa dengan nomor akhir 11 & 6 22 & 7 33 & 8 44 & 9 55 & 0

36 Manajemen Keuangan FE UMY Nama : Bambang Suhartanto NIM : Dosen : Bpk. Gita Danupranata S.E., M.M. Soal no.2 : PT. Angkasa Ria mempunyai akseptansi bank dengan nilai nominal sebesarRp. 10 jt yang jatuh tempo dalam jangka waktu 90 hari. Biaya administrasi sekitarRp ,- dipotong pada saat akseptansi bank diuangkan. Bank ABC bersediamembeli akseptansi bank tersebut dengan tingkat bunga diskonto sebesar 60%. Berapajumlah yang akan diterima PT. Angkasa Ria jika akseptansi tersebut dijual ke bank? Berapa total biaya (bunga dan administrasi) tersebut?

37 Manajemen Keuangan FE UMY Jawab : Nilai nominal Rp ,00 Komisi 10 jt- (0,6 x 90/360 x ) Rp ,00 - Rp ,00 Jumlah yang akan diterima PT. Angkasa Ria jika akseptansi tersebut dijual ke bank sebesar Rp ,00. Nilai bersih nominal Rp ,00 Bunga (Rp. 10 jt x (0,6 x 90/360) Rp ,00 - Rp ,00 ((Rp ,00/ ,00)-1) x 360/90 = 0,86 Jadi total biaya (bunga dan administrasi) tersebut adalah 0,86 atau 86%.

38 Manajemen Keuangan FE UMY Nama : Bambang Suhartanto NIM : Tugas : Manajemen Keuangan II Assalamu'alaikum Wr. Wb. Soal No. 2: PT. Angakasa Ria mempunyai akseptansibank yang dengan nilai sebesar Rp ,- yang jatuh tempo dalam jangka waktu 90 hari. Biaya administrasi sekitar Rp ,- dipotong pada saat akseptansi bank diuangkan. Bank ABC bersedia membeli akseptansi bank tersebut dengan tingkat bunga diskonto sebesar 60%. Berapa jumlah yang akan diterima PT. Angkasa Ria jika akseptansi tersebut dijual ke bank? Berapa total biaya (bunga & administrasi) tersebut? Jawab: Nilai nominal Rp ,- Komisi (0,6 x 90/360 x ) Rp ,- - Rp ,- Jumlah yang akan diterima PT. Angkasa Ria jika akseptansi tersebut dijual ke bank sebesar Rp ,-. Nilai bersih nominal Rp ,- Bunga ( x (0,6 x 90/360) Rp ,- - Rp ,- (( / ) - 1) x 360/90 = 0,86 Total biaya (bunga & administrasi) tersebut adalah 0,86 atau 86% Wa'alaikumsalam Wr. Wb.


Download ppt "Manajemen Keuangan FE UMY Jenis-Jenis Modal Sendiri Modal Asing/Hutang Hutang Jangka Pendek Short - term Debt Hutang Jangka Menengah Intermediate - term."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google