Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB I MANAJEMEN OPERASI Tantangan dan Peluang Abad 21.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB I MANAJEMEN OPERASI Tantangan dan Peluang Abad 21."— Transcript presentasi:

1 BAB I MANAJEMEN OPERASI Tantangan dan Peluang Abad 21

2 SISTEM PRODUKSI Pada masa lalu pengertian produksi hanya dikaitkan dengan unit usaha fabrikasi yaitu yang menghasilkan barang – barang nyata seperti mobil, perabot, semen dsb, namun pengertian produksi pada saat ini menjadi semakin meluas. Produksi sering diartikan sebagai aktivitas yang ditujukan untuk meningkatkan nilai masukan (input) menjadi keluaran (output). Dengan demikian maka kegiatan usaha jasa seperti dijumpai pada perusahaan angkutan, asuransi, bank, pos, telekomunikasi, dsb menjalankan juga kegiatan produksi.

3 MANAJEMEN PRODUKSI Dalam melakukan kegiatan produksi ada berbagai faktor yang harus dikelola yang sering disebut sebagai faktor – faktor produksi yaitu : Material atau bahan Mesin atau peralatan Manusia atau karyawan Modal atau uang Manajemen yang akan memfungsionalisasikan keempat faktor yang lain.

4 Ukuran Kinerja Suatu Sistem Operasi Dapat Diukur Dari : Ongkos Produksi Kualitas Produk/Jasa Tingkat Pelayanan

5 KONSEP DASAR Manajemen operasional bertanggung jawab untuk memproduksi barang dan jasa dalam organisasi. Manajemen operasional adalah studi tentang pengambilan keputusan dalam fungsi operasi. Pada definisi diatas, ada tiga hal yang perlu diperhatikan : Fungsi, Manajer operasi bertanggung jawab untuk mengelola departemen atau fungsi dalam organisasi yang memproduksi barang dan jasa Sistem, Mengacu pada sistem transformasi yang memproduksi barang atau jasa. Termasuk didalamnya adalah membuat rancangan dan analisis operasi Keputusan, Menyatakan pengambilan keputusan sebagai unsur penting dalam manajemen opersional.

6 Sasaran operasi Ditetapkan sebagai kriteria pengukuran prestasi :  Biaya, yang meliputi biaya tenaga kerja, biaya modal dan biaya opersi tahunan  Kualitas, sebagai sasaran maka kualitas produk atau jasa harus dijaga untuk kepuasan pelanggan  Penyerahan, mengacu pada kemampuan operasi untuk memenuhi permintaan penyerahan produk atau jasa kepada pelanggan secara konsisten  Fleksibilitas, dalam operasi produksi adalah reaksi yang cepat terhadap perubahan volume dan memperkenalkan produk baru Biaya Penyerahan Fleksibilitas Kualitas

7

8

9 FAKTOR - FAKTOR PRODUKSI 1. Alam 2. Modal 3. Tenaga kerja 4. Teknologi

10 RUANG LINGKUP Perencanaan sistem produksi Sistem pengendalian produksi Sistem informasi produksi Perencanaan produksiPengendalian proses produksi Struktur organisasi Perencanaan lokasi produksi Pengendalian bahan baku Produksi atas dasar pesanan Perencanaan letak fasilitas produksi Pengendalian tenaga kerja Produksi untuk persediaan Perencanaan lingkungan kerja Pengendalian biaya produksi Perencanaan standar produksi Pengendalian kualitas pemeliharaan

11 TUJUAN MANAJEMEN PRODUKSI Adalah memproduksi atau mengatur produksi barang-barang dan jasa-jasa dalam jumlah, kualitas, harga, waktu serta tempat tertentu sesuai dengan kebutuhan.

12 MANAJEMEN OPERASI DALAM E-BUSINESS Definisi E-Business E-Business merupakan kegiatan berbisnis di Internet yang tidak saja meliputi pembelian, penjualan dan jasa, tapi juga meliputi pelayanan pelanggan dan kerja sama dengan rekan bisnis (baik individual maupun instansi). Fungsi E- Bussiness yaitu untuk mensupport bagian dari marketing, produksi, accounting, finance, dan human resource management. Proses transaksi online memegang peranan yang sangat penting pada e- business. Yang termasuk proses transaksi online adalah : 1. Data entry 2. Transaction processing 3. Database maintenance (organization’s databases) 4. Document and report generation 5. Inquiry processing (Proses pemerikasan)

13 PENDUKUNG KEPUTUSAN e-BUSINESS Pendukung Keputusan Dalam e-Business Untuk dapat sukses dalam E-Business dan E-Commerce, perusahaan memerlukan system informasi yang dapat mendukung bermacam-macam informasi dan membuat keputusan yang diperlukan oleh manajer dan seorang profesional bisnis. Level of managerial decision making yang harus ddidukung oleh teknologi informasi adalah : Strategic Management Dewan direksi,komite eksekutif yang mengembangkan sasaran keseluruhan, strategi, kebijakan, dan tujuan sebagai bagian dari proses perencanaan stratejik. Mereka juga melakukan monitor terhadap kinerja stratejik perusahaan dan keseluruhan arah politik, ekonomi, dan lingkungan persaingan. Tactical Management Para menajer yang mengembangkan rencana jangka pendek dan menengah, penjadwalan, anggaran,merinci kebijakan, prosedur, dan tujuan bisnis bagi subunitnya. Mengalokasikan sumber daya dan memonitor kinerja subunitnya. Operational Management Mengembangkan rencana jangka pendek seperti jadwal produksi mingguan. Mengatur penggunaan sumber daya dan kinerja tugas sesuai dengan prosedur dan anggaran.

14 Empat Tahap Evolusi e-Business Tahap Inform Tahap Automate Tahap Integrate Tahap Reinvent

15 Topik-topik Utama dalam Manajemen Operasional Abad 21 Peran Baru Manajemen Proyek di Abad 21 Loyalitas Baru Manajemen Proyek

16 KESIMPULAN Manajemen Operasional adalah kegiatan untuk menciptakan nilai produk baik berupa barang maupun jasa melalui proses transformasi input menjadi output. berlaku untuk berbagai macam produsen barang seperti elektronik, garmen, otomotif, demikian pula berlaku juga bagi produsen jasa seperti media masa, hiburan, pendidikan, konsultan.


Download ppt "BAB I MANAJEMEN OPERASI Tantangan dan Peluang Abad 21."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google