Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Validitas dan Reliabilitas Instrumen Abdul Munif.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Validitas dan Reliabilitas Instrumen Abdul Munif."— Transcript presentasi:

1 Validitas dan Reliabilitas Instrumen Abdul Munif

2 Validitas Ciri tes yang baik adalah jika mampu mengukur apa yang hendak diukur. Ciri tes yang baik adalah jika mampu mengukur apa yang hendak diukur. Jika yang mau diukur adalah kemampuan memahami bacaan, maka alat ukurnya juga hrs mengukur kemampuan tersebut bukan mengukur kemampuan yang lain sperti kemampuan berbicara atau mendengar Jika yang mau diukur adalah kemampuan memahami bacaan, maka alat ukurnya juga hrs mengukur kemampuan tersebut bukan mengukur kemampuan yang lain sperti kemampuan berbicara atau mendengar

3 Validitas Instrumen Instrumen yang valid adalah instrumen yang mampu mengukur apa yang hendak diukur Validitas logik/ konstruk Validitas empirik butir-butir instrumen tersebut mencerminkan konstruk/ konesp/teori/kompetensi dasar yang hendak diukur. membuat kisi-kisi butir lalu mengkonsultasikanya kepada expert-nya. Apabila skor-skor hasil uji coba berkorelasi secara Signifikan dengan skor totalnya rumus statistik korelasi product moment atau bisa juga dengan korelasi point biserial Mp-Mt r pb = √ p/q SDt NΣ XY - (ΣX) (ΣY) r XY = √{NΣX 2 - ( ΣX ) 2 } {NΣY 2 - ( ΣY ) 2 } Keterangan: r XY = Koefisien korelasi skor butir (X) dengan skor total (Y) = indeks validitas butir X Koefisen korelasi dianggap valid jika lebih dari 0,30. koefisien korelasi yang bertanda negatif, menunjukan tidak valid.

4 Validitas kontruk/content Butir soal Indikator Standar Kompetensi No 1,2,4,5,7, ……… ……… ……… …… 1 3,6,9,10,11, ……… ………… …………. 1.2 ……………. 2 Dan sterusnya 3

5 Validitas Empirik Empirik

6 Reliabilitas Instrumen Instrumen yang reliabel berarti memiliki tingkat kehandalan dan keajekan yang tinggi. Artinya, kapanpun tes itu digunakan akan menghasilkan data yang relatif ajek dan dapat dipercaya Double Test Doubel Trial dua instrumen yang diujicobakan kepada sejumlah responden yang sama, kemudian hasil dari dua kali uji coba tersebut dikorelasikan dengan teknik product moment. Single Test Double Trial satu instrumen yang diujicobakan kepada sjumlah responden secara berulang. Hasil uji coba pertama dikorelasikan dengan hasil uji coba kedua dengan menggunakan teknik product moment.. Tenik Belah Dua Membuat tabel analisis butir terlebih dahulu, kemudian skor-skornya dikelompokan menjadi dua belahan, bisa ganjil-genap atau awal-akhir. Selanjutnya, hitung koesfisien korelasi antara skor belahan ganjil (pertama) dengan skor belahan genap (kedua), lalu hitung indeks reliabilitas dengan rumus Spearman Brown 2r b r i = reliabilitas internal seluruh imstrumen r i = r b = korelasi roduct moment antra skor belahan pertama dengan belahan kedua 1 + r b Jika koefisien r i bertanda negatif, maka instrumen tersebut tidak reliable. Jika bertanda positif, maka harus dikonsultasikan dengan r tabel (untuk taraf signifikasni 1 % atau 5 %), jika r i > r tabel, maka instrumen dianggap reliabel

7 Penafsiran Reliabilitas yang lain Jika R ii lebih besar dari 0,7 maka instrumen tersebut sudah reliable Jika R ii lebih besar dari 0,7 maka instrumen tersebut sudah reliable Jika R ii lebih kecil dari 0,7, maka instrumen tersebut tidak reliabel. Jika R ii lebih kecil dari 0,7, maka instrumen tersebut tidak reliabel.


Download ppt "Validitas dan Reliabilitas Instrumen Abdul Munif."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google