Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. Mata Kuliah: Ekonomi Muamalat dan Syariah B AB 1 P ENGANTAR I LMU E KONOMI S YARIAH.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. Mata Kuliah: Ekonomi Muamalat dan Syariah B AB 1 P ENGANTAR I LMU E KONOMI S YARIAH."— Transcript presentasi:

1 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. Mata Kuliah: Ekonomi Muamalat dan Syariah B AB 1 P ENGANTAR I LMU E KONOMI S YARIAH

2 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. S UB P OKOK B AHASAN 1. Sistem Ekonomi Dunia 2. Lima Prinsip Dasar Transaksi Syariah 3. Istilah dalam Transaksi Syariah 4. Perbedaan Ekonomi Islam dan Ekonomi Konvensional 5. Riba 6. Lembaga Ekonomi Syariah di Indonesia 7. Ekonomi Islam di Tengah Masyarakat Global

3 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. S ISTEM E KONOMI D UNIA SISTEM EKONOMI SOSIALISKAPITALISCAMPURANISLAM

4 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. S ISTEM E KONOMI S OSIALIS /K OMUNIS  Paham ini muncul sebagai akibat dari paham kapitalis yang mengekploitasi manusia, sehingga negara ikut campur cukup dalam dengan perannya yang sangat dominan.  Ciri-ciri Sistem Ekonomi Sosialis/Komunis:  Tidak adanya kebebasan dalam melakukan aktivitas ekonomi bagi individu-individu, melainkan semuanya untuk kepentingan bersama.  Tidak diakuinya kepemilikan pribadi.  Negara bertanggung jawab dalam mendistribusikan sumber dan hasil produksi kepada seluruh masyarakat.

5 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. S ISTEM E KONOMI K APITALIS  Sistem ini sangat menganut sistem mekanisme pasar. Yang menjadi cita-cita utamanya adalah adanya pertumbuhan ekonomi.  Ciri-ciri Sistem Ekonomi Kapitalis:  Setiap individu dapat melakukan kegiatan ekonomi.  Diakuinya kepemilikan pribadi.  Pemilik modal besar biasanya menguasai pasar.

6 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. S ISTEM E KONOMI C AMPURAN  Merupakan perpaduan antara sistem kapitalis dan sistem sosialis, yang mengambil garis tengah antara kebebasan dan pengendalian, yang berarti juga garis tengah antara peran mutlak negara/kolektif dan peran menonjol individu.  Ciri-ciri Sistem Ekonomi Campuran:  Kegiatan ekonomi dilakukan oleh pemerintah dan swasta.  Transaksi ekonomi terjadi di pasar, dan ada campuran tangan pemerintah.  Ada persaingan serta masih ada control dari pemerintah.

7 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. S ISTEM E KONOMI I SLAM (S YARIAH )  Sistem ekonomi syariah sangat berbeda dengan ekonomi kapitalis, sosialis maupun komunis. Ekonomi syariah bukan pula berada di tengah-tengah ketiga sistem ekonomi itu. Sangat bertolak belakang dengan kapitalis yang lebih bersifat individual, sosialis yang memberikan hampir semua tanggungjawab kepada warganya serta komunis yang ekstrim, ekonomi Islam menetapkan bentuk perdagangan serta perkhidmatan yang boleh dan tidak boleh ditransaksikan.  Ekonomi dalam Islam harus mampu memberikan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat, memberikan rasa adil, kebersamaan dan kekeluargaan serta mampu memberikan kesempatan seluas- luasnya kepada setiap pelaku usaha.

8 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. S ISTEM E KONOMI I SLAM (S YARIAH )  Menurut Qardhawi :  Sistem ekonomi Islam tidak berbeda dengan sistem ekonomi lainnya, dari segi bentuk, cabang, rincian, dan cara pengaplikasian yang beraneka ragam, namun menyangkut gambaran global yang mencakup pokok-pokok petunjuk, kaidah-kaidah pasti, arahan-arahan prinsip yang juga mencakup sebagian cabang penting yang bersifat spesifik ada perbedaannya.  Sistem ekonomi Islam hadir jauh lebih dahulu dari kedua sistem yang dimaksud di atas, yaitu pada abad ke 6, sedangkan kapitalis abad 17, dan sosialis abad 18. Dalam sistem ekonomi Islam, yang ditekankan adalah terciptanya pemerataan distribusi pendapatan

9 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. P RINSIP E KONOMI I SLAM (S YARIAH ) Sistem ekonomi Islam tidak banyak dibahas dalam Al Qur'an. Yang dibahas hanya prinsip-prinsip dasarnya saja, yaitu:  Kesatuan (unity)  Keseimbangan (equilibrium)  Kebebasan (free will)  Tanggung jawab (responsibility)

10 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. P RINSIP T RANSAKSI S YARIAH  Persaudaraan (Ukhuwah),  Keadilan (‘Adalah),  Kemaslahatan (Maslahah),  Keseimbangan (Tawazun),  Universalisme (Syumuliah).

11 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. P ERSAUDARAAN (U KHUWAH ) Prinsip Persaudaraan (Ukhuwah) memiliki ciri-ciri berikut:  Saling mengenal (ta’aruf),  Saling memahami (tafahum),  Saling menolong (ta’awun),  Saling menjamin (takaful),  Saling bersinergi dan beraliansi (tahaluf).

12 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. K EADILAN (’A DALAH ) Prinsip Keadilan (‘Adalah) harus terhindar dari unsur:  Riba (unsur bunga dalam segala bentuk dan jenisnya, baik riba nasiah maupun fadhl);  Kezaliman (unsur yang merugikan diri sendiri, orang lain, maupun lingkungan);  Maysir (unsur judi dan sifat spekulatif);  Gharar (unsur ketidakjelasan); dan  Haram (unsur haram baik dalam barang maupun jasa serta aktivitas operasional yang terkait).

13 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. K EMASLAHATAN (M ASLAHAH ) Prinsip Kemaslahatan (Maslahah) yaitu berupa pemeliharaan terhadap :  Akidah, keimanan dan ketakwaan (dien);  Intelek (’aql);  Keturunan (nasl);  Jiwa dan keselamatan (nafs); dan  Harta benda (mal).

14 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. K ESEIMBANGAN (T AWAZUN ) Prinsip Keseimbangan (Tawazun) meliputi keseimbangan terhadap:  Aspek material dan spiritual,  Aspek privat dan publik,  Sektor keuangan dan sektor riil,  Bisnis dan sosial, dan  Keseimbangan aspek pemanfaatan dan pelestarian.

15 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. U NIVERSALISME (S YUMULIAH ) Prinsip Universalisme (Syumuliah) :  untuk semua pihak yang berkepentingan (stakeholder) tanpa membedakan suku, agama, ras dan golongan, sesuai dengan semangat kerahmatan semesta (rahmatan lil alamin).

16 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. I STILAH D ALAM T RANSAKSI S YARIAH  Mudharabah  Murabahah  Musyarakah

17 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. M UDHARABAH Mudharabah:  Akad kerjasama suatu usaha antara dua pihak di mana pihak pertama (malik, shahib al mal, Lembaga keuangan Syariah) menyediakan seluruh modal, sedang pihak kedua (‘amil, mudharib, nasabah) bertindak selaku pengelola dan keuntungan usaha dibagi di antara mereka sesuai kesepakatanyang dituangkan dalam kontrak.  Dasar Hukum Mudharabah : Fatwa DSN No.07/DSN- MUI/IV/2000.

18 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. M URABAHAH Murabahah :  Menjual suatu barang dengan menegaskan harga belinya kepada pembeli dan pembeli membayarnya dengan harga yang lebih sebagai laba.  Dasar hukum Murabahah : Fatwa DSN No.04/DSN-MUI/I/2000.

19 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. M USYARAKAH Musyarakah :  Pembiayaan berdasarkan akad kerjasama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu, dimana masing-masing pihak memberikan konstribusi dana dengan ketentuan bahwa keuntungan dan resiko akan ditanggung bersama sesuai dengan kesepakatan.  Dasar hukum Musyarakah : Fatwa DSN No.08/DSN-MUI/IV/2000.

20 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. E KONOMI I SLAM VS E KONOMI K ONVENSIONAL Menurut Yusuf Qardhawi (2004), ilmu ekonomi Islam memiliki tiga prinsip dasar yaitu:  Tauhid.  Akhlak.  Keseimbangan

21 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. S ISTEM E KONOMI I SLAM M ENGHINDARI R IBA  Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang mengulangi (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. (Q.S. Al-Baqoroh:275)

22 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. P ENGERTIAN R IBA  Secara literal, riba bermakna tambahan (al- ziyadah).  Sedangkan menurut istilah; Imam Ibnu al-‘Arabiy mendefinisikan riba dengan; semua tambahan yang tidak disertai dengan adanya pertukaran kompensasi.  Imam Suyuthiy dalam Tafsir Jalalain menyatakan, riba adalah tambahan yang dikenakan di dalam mu’amalah, uang, maupun makanan, baik dalam kadar maupun waktunya.

23 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. M ENURUT PARA ULAMA FIQIH, RIBA DAPAT DIBAGI MENJADI 4 ( EMPAT ) MACAM : RIBARiba Fadhl Riba Qardh, Riba Yad Riba Nasi’ah

24 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. R IBA F ADHL  Tukar menukar dua barang yang sama jenis namun tidak sama timbangannya atau takarannya yang disyaratkan oleh orang yang menukarkan.  Contoh:  Tukar menukar emas dengan emas, perak dengan perak, beras dengan beras, gandum dengan gandum, dan sebagainya

25 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. R IBA Q ARDH  Meminjamkan sesuatu dengan syarat ada keuntungan atau tambahan bagi orang yang meminjami/mempiutangi.  Contoh :  Ahmad meminjam uang sebesar Rp kepada Adi. Adi mengharuskan dan mensyaratkan agar Ahmad mengembalikan hutangnya kepada Adi sebesar Rp maka tambahan Rp.5.000

26 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. R IBA Y AD  Berpisah dari tempat sebelum timbang diterima.  Maksudnya : orang yang membeli suatu barang, kemudian sebelumnya ia menerima barang tersebut dari sipenjual, pembeli menjualnya kepada orang lain. Jual beli seperti itu tidak boleh, sebab jual-beli masih dalam ikatan dengan pihak pertama.

27 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. R IBA N ASI ’ AH  Tukar menukar dua barang yang sejenis maupun tidak sejenis yang pembayarannya disyaratkan lebih, dengan diakhiri/dilambatkan oleh yang meminjam.  Contoh :  Aminah membeli cincin seberat 10 Gram. Oleh penjualnya disyaratkan membayarnya tahun depan dengan cincin emas seberat 12 gram, dan apalagi terlambat satu tahun lagi, maka tambah 2 gram lagi menjadi 14 gram dan seterusnya. Ketentuan melambatkan pembayaran satu tahun.

28 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. L EMBAGA K EUANGAN S YARIAH DI I NDONESIA 1. BANK SYARIAH 2. ASURANSI SYARIAH 3. PEGADAIAN SYARIAH 4. PASAR MODAL SYARIAH 5. BAITUL MAL WA TAMWIL (BMT)

29 Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. E KONOMI I SLAM DI T ENGAH M ASYARAKAT G LOBAL  Salah satu bukti kebenaran ekonomi Islam adalah ketika terjadi krisis ekonomi tahun 1997 dimana banyak bank konvensional yang dilikuidasi tetapi bank syariah (Bank Muamalat) tetap kokoh berdiri, sehingga setelah itu bermunculan bank syariah yang merupakan bagian dari bank konvensional.


Download ppt "Ekonomi Mumalat dan Syariah – Yananto Mihadi P., S.E. Mata Kuliah: Ekonomi Muamalat dan Syariah B AB 1 P ENGANTAR I LMU E KONOMI S YARIAH."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google