Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

CIRI-CIRI MAKHLUK HIDUP RISKY AMELIA SMP NEGERI 266 JAKARTA

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "CIRI-CIRI MAKHLUK HIDUP RISKY AMELIA SMP NEGERI 266 JAKARTA"— Transcript presentasi:

1 CIRI-CIRI MAKHLUK HIDUP RISKY AMELIA SMP NEGERI 266 JAKARTA

2 KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR Mengidentifikasi ciri-ciri makhluk hidup INDIKATOR 1.Siswa dapat mengidentifikasi ciri-ciri umum makhluk hidup 2.Siswa dapat mengidentifikasi ciri-ciri khusus hewan dan manusia 3.Siswa dapat mengidentifikasi ciri-ciri khusus tumbuhan

3 CIRI-CIRI UMUM MAKHLUK HIDUP Lingkungan sekitar kita dipenuhi oleh berbagai macam benda dan makhluk hidup. Makhluk hidup seperi manusia, hewan, tumbuhan, jamur, dan bakteri saling berinteraksi antara satu dengan yang lain. Masing-masing memiliki cara hidup yang berbeda, tetapi memiliki kesamaan ciri umum sebagai makhluk hidup. Ciri-ciri makhluk hidup secara umum adalah: 1.Bernapas 2.Nutrisi 3.Bergerak 4.Bereaksi terhadap rangsang 5.Tumbuh dan berkembang 6.Berkembang biak 7.Mengeluarkan zat sisa 8.Beradaptasi 9.Memerlukan suhu lingkungan tertentu Foto siswa yang sedang mengamati kebun sekolah

4 BERNAPAS Bernapas (respirasi) adalah proses mengambil atau menghirup oksigen (O 2 ) dan mengeluarkan karbondioksida (CO 2 ) dari tubuh makhluk hidup. Oksigen digunakan untuk proses oksidasi biologi. Oksidasi biologi adalah proses pembakaran zat makanan oleh oksigen untuk menghasilkan energi dan karbondioksida sebagai zat sisa. Proses oksidasi biologi berlangsung di dalam sel-sel tubuh. Manusia, hewan dan tumbuhan bernapas dengan organ pernapasan yang berbeda-beda menyesuaikan tempat hidupnya. Manusia memiliki sistem pernapasan mulai dari hidung, tenggorok sampai ke alveolus di paru- paru. Hewan ada yang bernapas dengan paru-paru, insang, permukaan kulit, atau trakea. Hewan tertentu memiliki alat pernapasan tambahan, misalnya burung memiliki organ pernapasan tambahan berupa pundi- pundi udara, ikan lele memiliki labirin sebagai organ pernapasan tambahan. Tumbuhan bernapas dengan stomata yang ada di daun dan lenti sel di batang. Animasi proses pernapasan menghasilkan karbondioksida Gelas yang mulanya berisi air kapur yang jernih

5 NUTRISI Makhluk hidup memerlukan makanan untuk memenuhi kebutuhan akan zat makanan atau nutrisi. Nutrisi di dalam tubuh dimanfaatkan untuk: 1.Menghasilkan energi/tenaga untuk melakukan aktivitas hidup 2.Pertumbuhan dan pembangun tubuh 3.Memelihara jaringan dan mengganti sel-sel tubuh yang rusak 4.Mengatur berbagai proses metabolisme tubuh 5.Sebagai pertahanan tubuh terhadap berbagai macam penyakit Hewan dan manusia tidak dapat membuat bahan makanannya sendiri (heterotrof). Mereka memanfaatkan makanan dari hasil fotosintesis tumbuhan hijau dan sumber lain dari hewan dan alam. Sedangkan tumbuhan berhijau daun dapat membuat makanannya sendiri melalui proses fotosintesis (autotrof). Gambar makanan seimbang dengan menu 4 sehat 5 sempurna

6 BERGERAK Pengertian gerak pada makhluk hidup tidak harus selalu berpindah tempat. Gerak merupakan perubahan posisi suatu makhluk hidup terhadap suatu acuan tertentu. Makhluk hidup dapat melakukan gerak pada sebagian atau seluruh bagian tubuhnya. Gerak hewan dan manusia bersifat aktif karena dapat berpindah tempat. Hal ini terjadi karena hewan dan manusia mempunyai sistem gerak berupa otot, tulang dan sendi yang sudah sempurna. Gerak pada tumbuhan merupakan reaksi terhadap faktor lingkungan. Gerak pada tumbuhan hanya pada bagian tertentu dari tubuhnya sehingga gerakannya bersifat pasif, misalnya bunga mekar, akar mencari air dan mineral, serta daun mencari sumber cahaya matahari. Animasi/video lumba- lumba yang loncat dari air

7 BEREAKSI TERHADAP RANGSANG Makhluk hidup memiliki kemampuan untuk menerima dan menanggapi perubahan yang terjadi disekitarnya (rangsang). Rangsang dapat berupa cahaya, bunyi, bau, rasa, atau sentuhan. Manusia dan hewan memiliki sistem indera, sistem saraf, sistem hormon, dan sistem otot yang baik sehingga mampu melihat, mendengar, mencium, mengecap rasa, dan menyentuh/meraba. Misalnya, ketika kaki kita tiba-tiba terkena duri, pasti kita akan dengan cepat mengangkat kaki sambil berteriak kesakitan. Tumbuhan tidak mempunyai sistem indera, sistem saraf, sistem hormon, dan sistem otot. Meskipun demikian, tumbuhan peka terhadap rangsang berupa cahaya, air, gaya tarik bumi, sentuhan dan keberadaan zat kimia. Kemapuan menanggapi rangsang pada tumbuhan disebut iritabilitas. Animasi daun putri malu bergerak menutup karena disentuh

8 TUMBUH DAN BERKEMBANG Semua makhluk hidup akan mengalami pertumbuhan dan perkembangan. Pada awalnya hewan, manusia dan tumbuhan berukuran kecil, kemudian secara bertahap tumbuh menjadi besar. Bertambahnya ukuran tubuh yang meliputi tinggi, berat, dan volume inilah yang disebut dengan pertumbuhan. Pertumbuhan merupakan proses perubahan ukuran yang bersifat kuantitatif (dapat diukur). Pertumbuhan pada manusia dan hewan ada batasnya. Setelah mencapai usia tertentu, manusia dan hewan tidak tumbuh lagi. Sedangkan tumbuhan hampir selalu tumbuh sepanjang hidupnya. Pertumbuhan diikuti dengan proses perkembangan, yaitu proses biologis makhluk hidup menuju tingkat kedewasaan atau kesempurnaan. Perkembangan merupakan proses bersifat kualitatif (tidak dapat diukur). Pada proses perkembangan terjadi perubahan susunan dan fungsi organ-organ tubuh, misalnya: seorang anak sudah dapat makan sendiri, katak dapat bertelur, pohon mangga berbunga dan berbuah. Animasi perkecambahan biji

9 BERKEMBANGBIAK Makhluk hidup berkembangbiak untuk memperbanyak diri atau menghasilkan individu baru. Tujuan utama makhluk hidup berkembangbiak adalah untuk menjaga kelestarian jenisnya supaya tidak punah. Cara perkembangbiakan makhluk hidup berbeda-beda. Hewan berkembang biak antara lain dengan beranak, bertelur, bertelur-beranak, bertunas, fragmentasi atau membelah diri. Tumbuhan berkembang biak secara alami dan buatan. Perkembangbiakan alami pada tumbuhan berlangsung secara generatif (kawin) melalui proses penyerbukan dan secara vegetatif (tidak kawin), misalnya membelah diri, spora, tunas, umbi, geragih dan akar tinggal. Perkembangbiakan tumbuhan secara buatan, misalnya stek, mencangkok, merunduk dan kultur jaringan. Animasi telur ayam menetas 1 2 3

10 MENGELUARKAN ZAT SISA Zat sisa dari proses metabolisme tubuh makhluk hidup harus dikeluarkan, jika tidak akan menimbulkan racun di dalam tubuh. Zat sisa yang dikeluarkan bisa berupa cairan, gas ataupun zat padat. Pengeluaran zat-zat sisa dibedakan menjadi: 1.Ekskresi, merupakan pengeluaran zat-zat sisa yang dilakukan oleh kulit dan ginjal. Kulit akan mengeluarkan zat sisa berupa keringat melalui kelenjar keringat di bawah kulit. Ginjal akan menyaring darah dan mengeluarkan zat sisa berupa urine. 2.Respirasi, merupakan pengeluaran CO 2 dan uap air sebagai zat sisa proses respirasi yang dikeluarkan melalui hidung. 3.Defekasi, merupakan pengeluaran zat sisa pencernaan makanan berupa tinja (feses) melalui anus. Untuk mengeluarkan zat sisa tersebut, diperlukan sistem pengeluaran yang baik agar proses pengeluaran zat sisa dapat berjalan dengan lancar. Animasi proses keluarnya keringat Pori-pori Kelenjar keringat Pembulu h darah 1 2

11 BERADAPTASI Adaptasi adalah kemampuan makhluk hidup untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Makhluk hidup harus dapat beradaptasi agar bisa bertahan hidup, apabila makhluk hidup tersebut tidak bisa menyesuaikan diri dengan lingkungannya, dia akan mati atau harus berpindah ke lingkungan yang baru (migrasi). Adaptasi makhluk hidup dibedakan menjadi: Adaptasi morfologi adalah penyesuaian terhadap lingkungan yang berhubungan dengan bentuk tubuh atau alat tubuh. Contoh: tumbuhan air memiliki bentuk daun yang lebar dan akar yang panjang sesuai dengan lingkungan hidupnya, burung memiliki bentuk paruh dan kaki yang berbeda untuk menyesuaikan dengan jenis makanannya. Adaptasi tingkah laku adalah penyesuaian terhadap lingkungan dalam bentuk tingkah laku. Contoh: cicak memutuskan ekornya apabila dikejar kucing, kerbau senang berkubang di air lumpur pada siang hari. Adaptasi fisiologi adalah penyesuaian fungsi alat tubuh terhadap lingkungan. Adaptasi fisiologi tidak mudah diamati karena fungsi alat-alat tubuh umumnya terletak di bagian dalam tubuh. Contoh: manusia berkeringat saat cuaca panas, tumbuhan yang penyerbukannya dibantu oleh serangga mempunyai bunga yang berbau khas. Animasi cicak memutuskan ekornya ketika dikejar kucing

12 MEMERLUKAN SUHU LINGKUNGAN TERTENTU Setiap makhluk hidup memerlukan suhu lingkungan tertentu dan selalu berusaha untuk mendapatkan suhu lingkungan yang sesuai. Suhu ini disebut suhu optimum, misalnya suhu tubuh manusia yang normal adalah sekitar 37°C, bakteri E. coli tumbuh pada suhu o C. Pada suhu optimum, semua makhluk hidup dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. Hewan dan manusia memiliki kemampuan untuk bertahan hidup dalam kisaran suhu lingkungan tertentu. Tumbuhan menunjukkan pengaruh yang lebih nyata terhadap suhu. Padi yang ditanam pada awal musim kemarau (suhu udara rata-rata tinggi) lebih cepat dipanen daripada padi yang ditanam pada musim penghujan (suhu udara rata-rata rendah). Jenis bunga mawar yang tumbuh dan berbunga dengan baik di pegunungan yang sejuk, ketika ditanam di daerah pantai yang panas pertumbuhannya menjadi lambat dan tidak menghasilkan bunga yang seindah sebelumnya. Hal ini disebabkan karena semua proses dalam pertumbuhan dan perkembangan seperti penyerapan air, fotosintesis, penguapan, dan pernapasan pada tumbuhan dipengaruhi oleh suhu. Tabel suhu optimum pertumbuhan mikroorganisme

13 CIRI-CIRI KHUSUS HEWAN DAN MANUSIA Hewan dan manusia memiliki ciri khusus yang membedakannya dengan makhluk hidup lainnya, yaitu: 1.Bergerak secara aktif atau dapat berpindah tempat 2.Tidak dapat memproduksi bahan makanannya sendiri. Hewan dan manusia berperan sebagai konsumen di dalam ekosistem (heterotrof). Hewan dan manusia mendapatkan zat organik dari produsen atau dari konsumen lain yang menjadi mangsanya. Berdasarkan jenis makanannya, konsumen dikelompokkan sebagai berikut: a.Pemakan tumbuhan (herbivora), misalnya: kambing, kerbau, kelinci, dan sapi. b.Pemakan daging (karnivora), misalnya: harimau, burung elang, dan serigala. c.Pemakan tumbuhan dan daging (omnivora), misalnya: ayam, itik, dan manusia. Animasi hewan dan manusia yang bergerak, terlihat seorang anak yang sedang bermain dengan seekor kucing di halaman rumah

14 CIRI-CIRI KHUSUS TUMBUHAN Tumbuhan hijau memiliki ciri khusus yang membedakannya dengan makhluk hidup lainnya, yaitu: 1.Tidak dapat bergerak secara aktif atau berpindah tempat 2.Dapat memproduksi bahan makanannya sendiri dengan cara fotosintesis. Fotosintesis adalah proses membuat makanan oleh tumbuhan dengan bantuan sinar matahari. Zat makanan yang terbentuk digunakan oleh tumbuhan sebagai bahan makanannya, sedangkan sisanya disimpan sebagai cadangan makanan dan dimanfaatkan oleh hewan dan manusia. Kemampuan tumbuhan hijau membuat makanan sendiri menjadikan tumbuhan hijau berperan sebagai produsen di dalam sebuah ekosistem. Anggota ekosistem lainnya seperti hewan dan manusia sangat bergantung pada keberadaan tumbuhan hijau, jika tidak ada tumbuhan hijau maka kelangsungan hidup organisme lainpun terganggu. Animasi proses fotosintesis Klorofil Cahaya matahari Klorofil


Download ppt "CIRI-CIRI MAKHLUK HIDUP RISKY AMELIA SMP NEGERI 266 JAKARTA"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google