Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kesetaraan Uji Koefisien Regresi dan Koefisien Korelasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kesetaraan Uji Koefisien Regresi dan Koefisien Korelasi."— Transcript presentasi:

1 Kesetaraan Uji Koefisien Regresi dan Koefisien Korelasi

2 KELOMPOK 1 ANISAH FITRI KOMING INDA PUJA CHEN2 TIWI

3 ANALISIS REGRESI Analisis regresi dalam statistika adalah salah satu metode untuk menentukan hubungan sebab- akibat antara satu variabel dengan variabel- variabel yang lain. Variabel "penyebab" disebut dengan bermacam- macam istilah: variabel penjelas, variabel eksplanatorik, variabel independen, atau secara bebas, variabel X (karena seringkali digambarkan dalam grafik sebagai absis, atau sumbu X).

4 Analisis regresi juga digunakan untuk memahami variabel bebas mana saja yang berhubungan dengan variabel terikat, dan untuk mengetahui bentuk-bentuk hubungan tersebut. Tentukan dulu variabel bebas (independent variable) disimbolkan dengan X dan variabel tidak bebas (dependent variable) disimbolkan Y.

5 Berdasarkan jumlah variabel bebas dan pangkat dari variabel bebas, analisa regresi terdiri dari regresi linear dan regresi non- linear. Regresi linear terdiri atas regresi linear sederhana dan regresi linear multiple (berganda) Regresi non-linear terdiri atas regresi non linear sederhana dan regresi non linear multiple (berganda)

6 Regresi Linear Sederhana Model persamaan regresi linear sederhana: Ү = β₀ + β₁X + Ɛ (model populasi) Y = b₀ + b₁X + e (model sampel) b₀ adalah b₁ estimate value untuk β₀ dan β₁ b₀ adalah kontanta, secara grafik menunjukkan intersep b₁ adalah koefisien regresi yang menunjukkan besarnya pengaruh terhadap, secara grafik menunjukkan slope (kemiringan garis regresi). Jika data hasil observasi terhadap sampel acak berukuran n telah tersedia, maka untuk mendapatkan persamaan regresi Ү = β₀ + β₁X, perlu dihitung b₀ dan b₁ dengan metode kuadrat kekeliruan terkecil (least square error methods).

7 Analisis Korelasi Untuk menunjukkan besarnya keeratan hubungan antara dua variabel acak yang masing-masing memiliki skala pengukuran minimal interval dan berdistribusi bivariat Rumus analisis korelasi:

8 Koefisien korelasi yang dirumuskan seperti itu disebut koefisien korelasi Pearson atau koefisien korelasi product moment. Besar r adalah − 1 ≤ r xy ≤ + 1 Tanda (+) menunjukkan pasangan X dan Y dengan arah yang sama, sedangkan tanda (−) menunjukkan pasangan X dan Y dengan arah yang berlawanan. r xy yang besarnya semakin mendekati 1 menunjukkan hubungan dan cenderung sangat erat. Jika mendekati 0 hubungan X dan Y cenderung kurang kuat. r xy = 0 menunjukkan tidak terdapat hubungan antara X dan Y

9 PENGUJIAN HIPOTESIS KOEFISIEN REGRESI LINEAR SEDERHANA Ada dua jenis pengujian yaitu uji t dan uji F. Uji t digunakan untuk menguji koefisien regesi secara individual atau untuk menguji ada tidaknya pengaruh variabel bebas (X) terhadap variabel tidak bebas (Y). Uji F digunakan untuk menguji koefisien regresi secara simultan serentak atau untuk menguji keberartian model regresi yang digunakan.

10 Uji t Hipotesis statistiknya H₀ : β₁ = 0 (X tidak berpengaruh terhadap Y) H₁ : β₁ ≠ 0 (X berpengaruh terhadap Y)

11

12 Uji F

13

14

15 Example : linear correlation coefficient for Car Age an Price Data Car Age (years) X Price ($100s) y xyx2x2 y2y2 58542525 7.225 410341216 10.609 67042036 4.900 58241025 6.724 58944525 7.921 59849025 9.604 66639636 4.356 69557036 9.025 21693384 28.561 77049049 4.900 74833649 2.304 589754732326 96.129

16

17 SPSS Printout for one Predictor R 2, Percentage of Variance

18 Error of Prediction Is regression significant? Slope Intercept


Download ppt "Kesetaraan Uji Koefisien Regresi dan Koefisien Korelasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google