Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TATA BAHASA BAKU BAHASA INDONESIA (ADVERBIA, ADJEKTIVA, NOMINA, NUMERALIA DAN KATA TUGAS) Kelompok 9 Dinar W. Eggi I.P. Elis A.N.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TATA BAHASA BAKU BAHASA INDONESIA (ADVERBIA, ADJEKTIVA, NOMINA, NUMERALIA DAN KATA TUGAS) Kelompok 9 Dinar W. Eggi I.P. Elis A.N."— Transcript presentasi:

1 TATA BAHASA BAKU BAHASA INDONESIA (ADVERBIA, ADJEKTIVA, NOMINA, NUMERALIA DAN KATA TUGAS) Kelompok 9 Dinar W. Eggi I.P. Elis A.N.

2 Adverbia Adverbia atau kata keterangan adalah kelas kata yang memberikan keterangan kepada kata lain yang bukan nomina, misalnya untuk verba dan adjektiva.nominaverbaadjektiva

3 Ciri Adverbia O Mendampingi adjektiva O Mendampingi numeralia O Mendampingi preposisi O Kata atau bagian kalimat yang dijelaskan adverbia umumnya berfungsi sebagai prediket O Sebagian ada adverbia yang menerangkan kata atau bagian kalimat yang tidak berfungsi sebagai predikat.

4 Jenis Adverbia O Cara Sebaiknya anak itu belajar dengan rajin. O Tempat Pengungsi itu dari daerah sekitar Merapi. O Waktu Perayaan itu diadakan kemarin malam

5 Adjektiva Adjektiva atau biasa disebut dengan kata sifat adalah kelas kata yang mengubah kata benda atau kata ganti, biasanya dengan menjelaskannya atau membuatnya menjadi lebih spesifik. Kata sifat dapat menerangkan kuantitas, kecukupan, urutan, kualitas, maupun penekanan suatu kata.kelas katakata bendakata gantikata

6 Ciri-ciri Adjektiva (Kata Sifat) O Dapat didahului dengan kata sangat, agak, terlalu paling, dan amat. O Dapat memberikan sifat suatu benda. O Dapat diulang dengan member imbuhan se- nya. O Dapat diikuti oleh kata-kata sekali dan benar.

7 Jenis-jenis Adjektiva O Kata sifat berbentuk kata dasar manis, marah, cantik O Kata sifat berbentuk kata majemuk keras kepala, lemah lembut O Kata sifat berbentuk kata ulang compang-camping O Kata sifat berimbuhan sehati, rupawan

8 Tingkatan Adjektiva (Kata Sifat) O Tingkatan positif, yaitu kata sifat yang berdiri sendiri dalam suatu kalimat. O Tingkatan komparatif, yaitu kata sifat yang selalu didahului dengan kata lebih dalam suatu kalimat. O Tingkat superlatif, yaitu kata sifat yang selalu didahului kata paling.

9 Fungsi Adjektiva (Kata Sifat) O Menyatakan sifat (berfungsi sebagai atribut) O Sebagai kata keterangan (berfungsi adverbal) O Sebagai predikat (berfungsi predikatif) O Sebagai kata depan (berfungsi preposisi) O Sebagai kata benda (berfungsi sebagai substansif)

10 Nomina Kita dapat mengatakan bahwa nomina adalah kata yang mengacu pada manusia, binatang, benda, dan konsep atau pengertian.

11 Ciri Nomina O Dalam kalimat yang predikatnya verba, nomina cenderung menduduki fungsi subjek, objek, atau pelengkap. O Nomina tidak dapat diingkarkan dengan kata tidak. Kata pengingkarnya ialah bukan. O Nomina umumnya dapat diikuti oleh adjektiva, baik secara langsung maupun dengan diantarai oleh kata yang.

12 Nomina dari segi bentuknya O Nomina dasar  Nomina Dasar Umum  Nomina Dasar Khusus O Nomina turunan Nomina dapat diturunkan melalui afiksasi, perulangan atau pemajemukan. Afiksasi nomina adalah suatu proses pembentukan nomina dengan menambahkan afiks tertentu pada kata dasar.

13 Pronomina Jika ditinjau dari segi artinya, pronomina adalah kata yang dipakai untuk mengacu kepada nomina yang lain. Jika dilihat dari fungsinya, dapat dikatakan bahwa pronomina menduduki posisi yang umumnya diduduki nomina. Ciri lainnya adalah bahwa acuannya dapat berpindah- pindah

14 Pronomina Persona PersonaMakna TunggalJamak NetralEkslusifInklusif PertamaSaya, aku, ku-, -ku KamiKita KeduaEngkau, kamu, Anda, dikau, kau-, -mu Kalian, kamu sekalian, Anda sekalian KetigaIa, dia, beliau, - nya mereka

15 Pronomina Penunjuk  Pronomina Penunjuk Umum : ini, itu, dan anu  Pronomina Penunjuk Tempat: sini, situ, dan sana  Pronomina Penunjuk Ihwal: begini, begitu dan demikian

16 Pronomina Penanya Pronomina penanya adalah pronomina yag dipakai sebagai pemarkah pertanyaan. Contoh: SiapaApa ManaMengapa, Kenapa Kapan, bila(mana) Di mana, ke mana, dari mana Bagaimana Berapa

17 Numeralia O Numeralia Pokok O Numeralia Tingkat O Numeralia Pecahan O Frasa Numeralia

18 Kata Tugas O Kata tugas hanya mempunyai arti gramatikal dan tidak memiliki arti leksikal O Hampir semua kata tugas tidak dapat menjadi dasar untuk membentuk pembentukan kata lain. O Kata tugas, merupakan kelas yang tertutup.

19 Preposisi Preposisi atau kata depan adalah kata yang merangkaikan kata-kata atau bagian kalimat dan biasanya diikuti oleh nomina atau pronomina. O Preposisi Tunggal akan, di, ke, dari, bersama, bagaikan O Preposisi Gabungan

20 O Preposisi Tunggal akan, di, ke, dari, bersama, bagaikan O Preposisi Gabungan O Preposisi yang Berdampingan Preposisi gabungan jenis pertama ini terdiri dari dua preposisi yang letaknya beruturan. Cotoh: Daripada, kepada, O Preposisi yang Berkolerasi Preposisi gabungan jenis kedua ini, terdiri dari dua unsur yang dipakai berpasangan, tetapi terpisah oleh kata atau frasa yang lain. Contoh: antara dengan dari ke

21 Peran Semantik Preposisi O Penanda hubungan tempat: di, ke, dari, hingga, sampai, antara dan pada O Penanda hubungan peruntukan: bagi, untuk, buat dan guna O Penanda hubungan sebab: karena, sebab dan lantaran O Penanda hubungan kesetaraan atau cara: dengan, sambil, beserta dan bersama O Penambahan hubungan pelaku: oleh O Penanda hubungan waktu: pada, hingga, sampai, sejak, semenjak, dan menjelang O Penanda hubungan ihwal peristiwa: tentang dan mengenai O Penanda hubungan milik: dari

22 Konjungtor O Konjungtor Koordinatif dan, serta, atau, tetapi, melainkan, padahal O Konjungtor Korelatif baik …maupun..., tidak hanya..., tetapi juga... O Konjungtor Subordinatif O Konjungtor Antarkalimat biarpun demikian / biarpun begitu

23 Interjeksi O Interjeksi kejijikan : bah, cih, cis, ih, idih O Interjeksi kekesalan: brengsek, sialan, buset, keparat O Interjeksi kekaguman atau kepuasan: aduhai, amboi, asyik O Interjeksi kesyukuran: syukur, alhamdulillah O Interjeksi harapan: insya Allah O Interjeksi keheranan: aduh, aih, ai, lo, duilah, eh, oh, ah O Interjeksi kekagetan: astaga, astagfirullah, masyaallah O Interjeksi ajakan: mari, ayo O Interjeksi panggilan: hai, he, eh, halo O Interjeksi simpulan: nah

24 Artikula Artikula adalah kata tugas yang membatasi makna nomina. O Artikula yang bersifat gelar: sang, sri, hang, dang. O Artikula yang mengacu ke makna kelompok: para O Artikula yang menominalkan: si, yang

25 Partikel Penegas O Partikel –kah O Partikel –lah O Partikel –tah O Partikel pun


Download ppt "TATA BAHASA BAKU BAHASA INDONESIA (ADVERBIA, ADJEKTIVA, NOMINA, NUMERALIA DAN KATA TUGAS) Kelompok 9 Dinar W. Eggi I.P. Elis A.N."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google