Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Semester 6 PUTM PUTRI Bersama Ustadz Muhammad Anis.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Semester 6 PUTM PUTRI Bersama Ustadz Muhammad Anis."— Transcript presentasi:

1 Semester 6 PUTM PUTRI Bersama Ustadz Muhammad Anis

2 Konsep Materi Pendidikan Islam Al-Qur’an dan hadits Merupakan sumber hukum Islam Dasar istinbath: Al-Baqarah: 129 Dalil Lain: Al-Baqarah: 151, An-Nisa’: 110,112, Ali-Imran: 48, 79, 164,Al-Jum’ah:2 Materinya: Aqidah-Akhlak-Ibadah-Mu’amalah Al-Hikmah Alhikmah itu bersanding dengan Al-Kitab Istinbathnya surat Al-Jum’ah: 2 Dalil lain: Al-Baqarah: 129, An-Nisa’: 110, Ali-Imran: 48, 164 Makna Hikmah (sesuai dengan Al-Qur’an-Hadits): Keadilan, kekuatan ilmu, ketelitian, sesuai kebenaran, kebijaksanaan Ilmu Ilmu Agama harus digali (Al-Kahfi: 65, At-Taubah: 122) Ilmu Pengetahuan harus diajarkan (Al-Baqarah: 31-32, Ath-Thalaq: 5/ agar kita fikirkan alam ini) Sains adalah ilmu hasil cerapan pemahaman terhadap wahyu dan alam semesta Keterampilan Amal shalih adalah kerja keras yang dilandasi dengan iman Amal Shalih disebutkan sebanyak 160 kali dalam Al-Qur’an Rasulullah SAW memiliki etos kerja yang tinggi.sehingga butuh keterampilan. Dasar Istinbath: At-Tiin : 6

3 Konsep Metode Pendidikan Islam 1.Metode Keteladanan (Al-Ahzab: 21) 2. Metode Bil Hikmah dan memberi pengajaran yang baik (An-Nahl : 125) 3. Diskusi dan dialog (Mujadalah) (An-Nahl: 125) 4. Musyawarah (Asy-Syura’: 38) 5. Karyawisata (Al-Ankabut: 11) 6. Mengajak berfikir (Al-An’am: 76-79) 7. Perbandingan (Al-Baqarah: 261)

4

5 Pengertian Didaktik Ilmu yang mempelajari tentang prinsip-prinsip dalam penyampaian bahan pengajaran sehingga dapat dikuasai oleh siswa. Ada 2 macam : 1. Didaktik Umum 2. Didaktik Khusus (Metodik)

6 Faktor didaktik(Proses Pengajaran) 1. Guru (Sumber) 2. Murid (Penerima) 3. Tujuan (Hal yang ingin dicapai) 4. Dasar (landasan Pengajaran) 5. Sarana / Alat (Perlengkapan) 6. Bahan Pelajaran 7. Metode/ Teknik yang dipakai 8. Evaluasi Keterangan: Yang merah adalah Fokus bahasan DIDAKTIK

7 Macam Didaktik D. Umum D. Khusus = Metodologi Pengajaran Adl Prinsip yang bersifat umum Berkaitan dg penyajian bahan pelajaran Prinsip-prinsip pengajaran: 1. Minat 2. Perhatian‘ 3. Motivasi 4. Apersepsi 5. Lingkungan 6. Individualitas 7. Aktivitas 8. Peragaan 9. Korelasi 10. konsentrasi Adl cara mengajarkan mapel ttt, dimana prinsip pengajaran juga diterapkan Metode Pengajaran (Umum: cara mengajarkan mapel pd umumnya dan Khusus): Aspek2 MP Umum: 1. Rencana pelajaran 2. Jalannya pelajaran 3. Sikap dan gaya mengajar 4. Bentuk pengajaran dan metode 5. Alat dan media yang dipakai

8 Pendidikan Agama Islam Kegiatan untuk membentuk manusia yang agamis dengan menanamkan aqidah keimanan, amaliah, budi pekerti atau akhlak yang terpuji. Kegiatan untuk menjadi manusia taqwa pada Allah SWT. Metodologi Pengajaran Agama Islam: Ilmu yang membicarakan cara-cara menyajikan bahan PAI kepada siswa untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan secara efektif dan efisien. Ilmu ini bermanfaat bagi kita karena: 1. Bahas ttg prinsip2, teknik2, pend. Pengajaran yang digunakan 2. Selesaikan masalah “pemanfaatan waktu yg sedikit utk PAI dikelas”  dapat memerancang&mendesain pengajaran 3. Tujuan PAI lebih ke afektif dibanding kogmitif.

9 Azas Pembelajaran Aspek: alat peraga, tindakan/percobaan, gambar2, karya wisata Macam: Peragaan langsung dan tak langsung. 1. Peragaan Minat selalu bertalian dengan perhatian... Perhatian Spontan (muncul jk persiapan ajar baik, pake alat peraga, hindari yg tak perlu, ada persaingan) dan disengaja oleh guru (Need- Relation – Competition – Reward and Punishment) 2. Minat & Perhatian Adl dorongan yang timbul dalam diri seseorang Macam: Intrinsik (dr dalam) dan ekstrinsik (dr luar) Cara wujudkan motivasi eks dari guru: Beri angka, hadiah, persaingan, tugas yang menantang, pujian. Jika berlaku salah : teguran dan kecaman, celaan dan hukuman 3.Motivasi

10 Lanjutan... Adl bersatunya memori yang lama dg memori yg baru pd saat ttt. Dlm perkuat struktur kognitif siswa & percepat retensi informasi baru, dpt digunakan BAHAN PENGAIT (advanced organizer) 4. Apersepsi Antara 1 mapel dengan mapel lain ada hubungan satu sama lain  siswa mantap dalam berpengetahuan. Azas korelasi  konsentrasi siswa  tingkatkan minat & perhatian dalam belajar. 3 Tahapan pelaksanaan: Inisiasi (rangsangan guru), pengembangan (diskusi), kulminasi (diskusi panel) 5. Korelasi & konsentrasi Adl bekerja bersama (kelompok) Penting untuk menjalin hubungan sosial Keuntungan pd siswa lain : hasil belajar lebih sempurna, pendapat lebih meyakinkan, ikat tali persaudaraan, TJ, rasa memiliki, hilangkan egoisme 2 jenis kerja untuk kelompok: kerja kelompok dan Diskusi kelompok 6. Kooperasi

11 Lanjutan... Bukan kebalikan dari kooperasi. Tapi karena kemampuan siswa berbeda-beda. Teknik wat sesuaikan pelajaran dengan kemampuan individu siswa : pengajaran individu, tugas tambahan, pengajaran proyek, pengelompkan mnrt kesanggupan. Cara gunakan lingkungan sebagai alat Ajar: Siswa keluar utk saksikan langsung / alat dibawa ke kelas agar mereka lihat. 7. individualisasi Adl penilaian seorang guru terhadap proses / KBM Tujuannya wat ketahui sejauh mana tujuan tercapai dan hambatan yang dihadapi 2 aspek evaluasi : Guru dan Belajar Siswa E. Thdp Hasil Belajar siswa (Ujian/ulangan) E. Thdp Hasil Belajar dg perhatikan proses (hub. Belajar & motivasi, ajarkan, hub. Dg sosial) e. Thdp Kepribadian siswa (tahu mendalam tentang siswa / biodata, keluarga, dll) 8. Evaluasi

12

13 Cara Melaksanakan Pengajaran Faktor yang mempengaruhi Urutan Langkah Mengajar: Tujuan pengajaran Kemampuan guru Keadaan alat-alat yang tersedia Jumlah murid

14 Model pengajaran dasar (Basic Teaching Model) 1. Instruksional Objektif 2. Entering behaviour Membuat Persiapan mengajar  Dengan tentukan tujuan pengajaran yang hendak dicapai pada jam pelajaran.  Tujuan pengajaran hendaknya memenuhi tujuan pendidikan diatasnya hingga akhirnya dapat mencapai tujuan pendidikan universal.  Urutannya adalah sebagai berikut: Tujuan Instruksional Khusus (TIK) Tujuan Instruksional Umum (TIU) Tujuan Kurikuler (TK) yaitu tujuan bidang studi. Tujuan Institusional (TI) yaitu tujuan sekolah. Tujuan Pendidikan Nasional (TPN) Tujuan Pendidikan Universal (TPU) menentukan kondisi siswanya, baik kondisi umum maupun kondisi kesiapan belajar karena guru hendaknya mengenali keadaan siswanya sebelum mengajar.

15 Lanjutan.. 3. Instructional procedure4. Performance assessment Adl menentukan prosedur (langkah-langkah) mengajar. Ranah yang hendaknya diperhatikan dalam mengajar adalah: 1. kognitif (3 jenis pengajaran; pengajaran verbal, konsep, dan prinsip) 2. Afektif 3.Psikomotorik. Adl menentukan cara dan teknik evaluasi (tes akhir). Tes ini dilakukan pada setiap selesai akhir pengajaran.

16 Metode Pembinaan Rasa Beragama (menurut An-Nahlawi)

17 Keterangan Hiwar Macam-Macam Hiwar Qur’ani-Nabawi : 1. Hiwar khitabi (ta’abbudi)  antara Tuhan Dan Hamba 2. Hiwar washfi  antara Tuhan dan Malaikat dan makhluk ghaib lainnya 3. Hiwar qishashi (kisah-kisah dalam al-Quran) 4. Hiwar jadali  tetapkan hujjah 5. Hiwar nabawi  antara Nabi SAW dan para sahabatnya.

18 Keterangan Kisah Tujuan metode Kisah adalah; Kemantapan dalam terima Al-Qur’an dan Sunnah Rasul Jelaskan bahwa Agama itu berasal dari Allah SWT Menguatkan keimanan kaum Muslimin. Mengingatkan bahwa musuh mukmin adalah setan

19 Keterangan Amtsal Kebaikan Metode Amtsal: Mempermudah siswa Fahami kosep yang abstrak; Dapat merangsang kesan terhadap makna yang tersirat dalam perumpamaan tersebut. Bila menggunakan perumpamaan haruslah logis, mudah difahami. Jangan sampai menggunakan perumpamaan yang membuat kaburnya pengertian. Amtsal Qurani dan Nabawi membeikan motivasi untuk beramar ma’ruf nahi munkar.

20 Pendidikan Agama Efektif Pendidikan agama yang paling efektif adalah di rumah. pAI disekolah, intinya adalah pembelajaran dari Rumah. Inti pendidikan adalah memuliakan agama yakni Allah dan rasulNya, yakni dengan menjalankan perintahnya dan jauhi larangannya.

21 Kompetensi profesional (kuasai materi) Kompetensi Personal (berakhlak, menjadi uswah, ikhlas) Kompetensi sosial (cinta murid/ mengayomi) Kompetensi paedagogik (mengetahui psikologi)

22 Syarat guru menurut Al-Ghazali: Ikhlas Tak materialistis Menguasai materi Mengetahui taraf perkembangan anak (psikologi) Dapat menjadi uswatun hasanah Berakhlak mulia Harus mencintai muridnya (dapat bertindak sebagai seorang bapak)

23 Klasifikasi murid yang baik menurut Al-Ghazali: Memiliki akhlak mulia Mempunyai semangat yang tinggi (etos kerja yang tinggi) Tidak membenci satu ilmu-pun Harus menghormati guru (seperti konsep Az-Zarnuji: Ta’liimul Muta’aalim) Dapat bekerjasama dengan yang lain Ikhlas


Download ppt "Semester 6 PUTM PUTRI Bersama Ustadz Muhammad Anis."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google