Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pemrograman Berbasis WEB Content Management System -Widio Riyanto-

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pemrograman Berbasis WEB Content Management System -Widio Riyanto-"— Transcript presentasi:

1 Pemrograman Berbasis WEB Content Management System -Widio Riyanto-

2

3 CMS Sistem Web Content Management (WCMS) adalah perangkat lunak sistem yang menyediakan authoring website, kolaborasi, dan alat administrasi yang dirancang untuk memungkinkan pengguna dengan sedikit pengetahuan tentang bahasa pemrograman web atau bahasa markup untuk membuat dan mengelola konten website dengan relatif mudah.

4 Capabilities Automated templates Buat standar keluaran template (biasanya HTML dan XML) yang dapat secara otomatis diterapkan untuk konten baru dan yang sudah ada, yang memungkinkan penampilan semua konten harus diubah dari satu tempat pusat. Access Control Beberapa sistem WCMS mendukung Grup pengguna. Kelompok Pengguna memungkinkan Anda untuk mengontrol bagaimana pengguna terdaftar berinteraksi dengan situs. Sebuah halaman di situs tersebut dapat dibatasi untuk satu atau lebih kelompok. Ini berarti Anonymous User (seseorang tidak login), atau akses Dicatat pada Pengguna yang bukan anggota Kelompok halaman dibatasi, akan ditolak ke halaman. Scalable expansion Tersedia di sebagian besar WCMSs modern adalah kemampuan untuk memperluas implementasi tunggal (satu instalasi pada satu server) di beberapa domain, tergantung pada pengaturan server. Situs WCMS mungkin dapat membuat microsites / portal web dalam situs utama sekaligus.

5 Capabilities Easily editable content Setelah konten dipisahkan dari presentasi visual dari sebuah situs, biasanya menjadi lebih mudah dan lebih cepat untuk mengedit dan memanipulasi. Kebanyakan perangkat lunak WCMS termasuk alat editing WYSIWYG memungkinkan pengguna non-teknis untuk membuat dan mengedit konten. Scalable feature sets Kebanyakan perangkat lunak WCMS termasuk plug-in atau modul yang dapat dengan mudah diinstal untuk memperluas fungsi situs yang ada itu. Web standards upgrades Software WCMS aktif biasanya menerima update reguler yang meliputi set fitur baru dan menjaga sistem sampai dengan standar web saat ini...

6 Capabilities Workflow management Workflow adalah proses menciptakan siklus tugas sekuensial dan paralel yang harus dicapai dalam CMS. Sebagai contoh, satu atau banyak pencipta konten bisa mengirimkan cerita, tetapi tidak dipublikasikan sampai copy editor membersihkan itu dan editor-in-chief menyetujuinya. Collaboration Software CMS dapat bertindak sebagai platform Kolaborasi memungkinkan konten yang akan diambil dan dikerjakan oleh satu atau banyak pengguna yang berwenang. Perubahan dapat dilacak dan berwenang untuk publikasi atau diabaikan kembali kepada versi lama. Bentuk canggih lainnya kolaborasi memungkinkan beberapa pengguna untuk mengubah (atau komentar) halaman pada saat yang sama dalam sesi kolaborasi. Delegation Beberapa perangkat lunak CMS memungkinkan berbagai kelompok pengguna untuk memiliki hak terbatas atas konten spesifik pada website, menggelar tanggung jawab manajemen konten.

7 Capabilities Document management Software CMS dapat menyediakan sarana bersama-sama mengelola siklus hidup dokumen dari waktu penciptaan awal, melalui revisi, publikasi, arsip, dan kehancuran dokumen. Content virtualization Software CMS dapat menyediakan sarana yang memungkinkan setiap pengguna untuk bekerja dalam salinan virtual dari seluruh situs web, dokumen set, dan / atau kode dasar. Hal ini memungkinkan perubahan beberapa sumber daya saling tergantung untuk dilihat dan / atau dilaksanakan dalam konteks sebelum diajukan. Content syndication Software CMS sering membantu dalam distribusi konten dengan menghasilkan RSS dan data Atom feed ke sistem lain. Mereka juga mungkin pengguna saat update tersedia sebagai bagian dari proses alur kerja.

8 Capabilities Multilingual Kemampuan untuk menampilkan konten dalam berbagai bahasa. Versioning Seperti perangkat lunak Sistem Manajemen Dokumen CMS memungkinkan proses versioning dengan halaman yang diperiksa atau keluar dari WCMS, memungkinkan editor berwenang untuk mengambil versi sebelumnya dan untuk melanjutkan pekerjaan dari titik yang dipilih. Versi berguna untuk konten yang berubah dari waktu ke waktu dan perlu diperbarui, tapi mungkin perlu untuk kembali ke atau referensi salinan sebelumnya.

9 Advantages Low Cost Beberapa sistem manajemen konten bebas, seperti Drupal, TYPO3, Joomla, dan WordPress. Orang lain mungkin terjangkau berdasarkan ukuran langganan. Meskipun langganan bisa mahal, keseluruhan biaya tidak harus mempekerjakan pengembang penuh- waktu dapat menurunkan total biaya. Ditambah software dapat dibeli berdasarkan kebutuhan bagi banyak CMSS. Easy Customization Sebuah tata letak yang universal dibuat, membuat halaman memiliki tema dan desain yang mirip tanpa banyak kode. Banyak alat CMS menggunakan drag dan drop sistem AJAX untuk mode desain mereka. Itu membuat mudah bagi pengguna pemula untuk membuat custom depan berakhir.

10 Advantages Easy to use CMSS dirancang dengan orang-orang non-teknis dalam pikiran. Kesederhanaan dalam desain dari admin UI memungkinkan manajer konten website dan pengguna lain untuk memperbarui konten tanpa banyak pelatihan coding atau teknis aspek pemeliharaan sistem. Workflow management CMSS menyediakan fasilitas untuk mengontrol bagaimana konten yang dipublikasikan, ketika diterbitkan, dan yang mempublikasikan itu. Beberapa WCMSs memungkinkan administrator untuk mengatur aturan untuk manajemen alur kerja, membimbing manajer konten melalui serangkaian langkah-langkah yang diperlukan untuk setiap tugas mereka.

11 Ruang Lingkup Sebuah sistem manajemen konten (CMS) mendukung penciptaan, manajemen, distribusi, penerbitan, dan penemuan informasi perusahaan. CMS mencakup siklus hidup lengkap dari halaman di situs, dari menyediakan tools sederhana untuk membuat konten, publishing, dan akhirnya ke pengarsipan. Juga menyediakan kemampuan untuk mengelola struktur situs, penampilan halaman yang dipublish, dan navigasi yang diberikan kepada pengguna.

12 Manfaat Ada berbagai keuntungan bisnis yang dapat diperoleh dengan menerapkan CMS, termasuk: – proses authoring yang efisien – waktu penyelesaian lebih cepat untuk halaman baru dan perubahan – konsistensi yang lebih besar – perbaikan navigasi situs – peningkatan fleksibilitas situs – meningkatkan keamanan – mengurangi duplikasi informasi – besar kemungkinan untuk berkembang – pemeliharaan situs yang menghemat biaya

13 Manfaat Di luar itu, manfaat terbesar CMS adalah untuk mendukung tujuan bisnis dan strategi. Sebagai contoh, CMS dapat membantu untuk meningkatkan penjualan, meningkatkan kepuasan pengguna, atau membantu dalam berkomunikasi dengan publik.

14 Fungsi Fungsi dari sistem manajemen konten dapat dibagi ke dalam beberapa kategori utama: – pembuatan konten – manajemen konten – penerbitan – presentasi

15 Pembuatan Konten Dengan menggunakan sistem manajemen konten adalah hal yang mudah untuk menggunakan area authoring yang dirancang untuk bekerja seperti Word. Disediakan cara non-teknis untuk menciptakan halaman baru atau memperbarui konten, tanpa harus mengetahui HTML. CMS juga memungkinkan untuk mengelola struktur situs. Artinya, pengaturan tentang kemana halaman pergi dan bagaimana mereka dihubungkan bersama- sama. Bahkan banyak yang menawarkan dengan cara yang sederhana dengan drag dan drop restrukturisasi situs, tanpa merubah link apapun.

16 Pembuatan Konten Hampir semua sistem manajemen konten sekarang menyediakan lingkungan berbasis web authoring, yang selanjutnya menyederhanakan implementasi, dan memungkinkan updating konten dari jarak jauh.

17 Manajemen Konten Setelah halaman telah dibuat, disimpan ke dalam sebuah repositori pusat di CMS. Disana disimpan semua konten dari situs, bersama dengan rincian pendukung lainnya. Repositori pusat memungkinkan berbagai fitur berguna untuk disediakan oleh CMS: – Melacak semua versi halaman, dan siapa yang mengubah apa dan kapan diubahnya. – Memastikan bahwa setiap pengguna hanya dapat mengubah bagian dari situs mereka yang dalam jangkauan aksesnya. – Integrasi dengan sumber-sumber informasi yang ada dan sistem berbasis TI.

18 Manajemen Konten Yang paling penting, CMS menyediakan berbagai kemampuan alur kerja. Contoh: – Ketika halaman yang dibuat oleh penulis, maka secara otomatis dikirim ke manajer mereka untuk persetujuan, dan kemudian ke tim web pusat untuk meninjau editorial mereka. Hal ini akhirnya dikirim ke tim peninjau untuk memutuskan mereka, sebelum secara otomatis dipublikasikan ke situs. Pada setiap langkah, CMS mengelola status halaman, memberitahu orang yang terlibat, dan di mana diperlukan pekerjaan yang meningkat. Dengan cara ini, kemampuan alur kerja memungkinkan penulis lebih untuk terlibat dalam pengelolaan situs, sambil mempertahankan kontrol yang ketat pada ketepatan, kualitas dan konsistensi informasi.

19 Penerbitan Setelah isi akhir ada dalam repositori, kemudian dapat dipublikasikan keluar baik situs web atau intranet. Sistem manajemen konten yang kuat dengan mesin penerbitannya memungkinkan penampilan dan tata letak halaman situs diterapkan secara otomatis pada saat penerbitan. Tentu saja, setiap situs terlihat berbeda, sehingga CMS memungkinkan desainer grafis dan web developer menentukan penampilan yang diterapkan oleh sistem. Kemampuan penerbitan ini memastikan bahwa halaman yang konsisten di seluruh situs, dan memungkinkan standar yang sangat tinggi dari penampilan. Hal ini juga memungkinkan penulis untuk berkonsentrasi pada menulis konten, dengan meninggalkan tampilan situs sepenuhnya ke CMS.

20 Presentasi Sistem manajemen konten juga dapat menyediakan sejumlah fitur untuk meningkatkan kualitas dan efektivitas dari situs itu sendiri. Sebagai contoh, CMS akan membangun navigasi situs untuk Anda, dengan membaca struktur langsung dari repositori konten. Hal ini juga membuat mudah untuk mendukung beberapa browser, atau pengguna dengan masalah aksesibilitas. CMS dapat digunakan untuk membuat situs Anda dinamis dan interaktif, sehingga meningkatkan dampak situs.

21 Presentasi Sejauh ini, kita telah berkonsentrasi pada penciptaan konten HTML untuk website perusahaan atau intranet. Sementara ini adalah aspek terkuat dari sistem manajemen konten yang paling banyak dan dapat dilakukan lebih banyak lagi. Hal ini dapat mencakup publikasi otomatis ke berbagai format cetak (PDF, Word, dll), nirkabel / tangan genggam format (WAP, dll), atau XML.


Download ppt "Pemrograman Berbasis WEB Content Management System -Widio Riyanto-"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google