Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Audit, Assurance, dan Pengendalian Internal. Definisi Audit: Adalah proses sistematis untuk mengevaluasi secara objktif bukti yg berkaitan dg penilaian.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Audit, Assurance, dan Pengendalian Internal. Definisi Audit: Adalah proses sistematis untuk mengevaluasi secara objktif bukti yg berkaitan dg penilaian."— Transcript presentasi:

1 Audit, Assurance, dan Pengendalian Internal

2 Definisi Audit: Adalah proses sistematis untuk mengevaluasi secara objktif bukti yg berkaitan dg penilaian mengenai berbagai kegiatan dan peristiwa ekonomi untuk memastikan tingkat kesesuaian antara penilaian- penilaian tsb dan menyampaikan hasilnya ke para pengguna yang berkepentingan. Berbagai Jenis Audit

3 1. Audit Internal (internal auditing) Lembaga auditor internal (Institute of internal auditors-IIA) mendefinisikan audit internal sbg fungsi penilaian independen yg dibentuk dlm perusahaan untuk mempelajari dan mengevaluasi berbagai aktivitasnya sebagai layanan bagi perusahaan Seorang auditor internal seringkali memiliki sertifikasi sebagai auditor internal bersertifikasi (certified information system auditors-CISA). Para auditor menegakkan sendiri independensinya agar dpt melakukan kewajiban mereka secara efektif.

4 2. Audit Teknologi Informasi Audit TI diasosiasikan dg para auditor yg melakukan audit melalui sistem komputer. Audit TI adalah audit berbasis resiko, spt jg audit internal dan eksternal. Lingkup audit TI telah meluas hingga meliputi sistem scr lebih mendalam (contohnya, audit prosedur pengembangan sistem) Audit TI memiliki ciri digunakannya alat audit berbantuan komputer (Computer-Assisted Audit Tools and Techniques- CAATT) CAATT memungkinkan para auditor utk melakukan audit melalui basis data dan komputer.

5 3. Audit Penipuan Audit penipuan adalah aea audit yg terbaru yg timbul akibat dari penipuan yg menjadi-jadi oleh karyawan serta berbagai penipuan keuangan besar. Tujuan dari audit penipuan berbeda dari audit-audit lainnya, dalam hal bahwa materialitas tidak memiliki arti, dan tujuannya bukan utk kepastian tetapi investigasi atas berbagai anomali-pengumpulan bukti penipuan, dan tujuan hukum utk tuntutan. Para auditor ini seringkali memiliki sertifikasi pemeriksaan penipuan (certified Fraud Examiner-CEF). Standar, petunjuk, dan sertifikasi audit penipuan diatur hanya oleh asosiasi pemeriksa penipuan bersertifikat (associated of certified Fraud Examiners - ACFE)

6 4. Audit Keuangan/Eksternal Audit eksternal (yaitu, audit keuangan)dihubungkan dengan para auditor yg bekerja di luar, atau independen dari perusahaan yg diaudit. Tujuan audit tsb selalu berkaitan dg penyajian LK-khususnya adalah bahwa dlm hal kepentingan, laporan disajikan scr wajar. Auditor eksternal adalah auditor independen, dan bersertifikasi sbg akuntan publik bersertifikat (Certified Public Accountant-CPA)

7 5. Audit Internal versus audit eksternal Secara konseptual yg membedakanya adalah konstituensinya: Jika auditor eksternal mewakili pihak luar, maka auditor internal mewakili kepentingan perusahaan. Independensi dan kompetensi staf audit internal menentukan sejauh mana para auditor eksternal dpt bekerjasama dg mereka.

8 Jasa Atestasi Versus Jasa Assurance Jasa atestasi:…… perjanjian di mana seorang praktisi dikontrak utk mengeluarkan, atau telah mengeluarkan sebuah komunikasi tertulis yg menyatakan suatu kesimpulan mengenai keandalan sebuah penilaian tertulis yg merupakan tanggung jawab pihak lainnya. Jasa Assurance mencakup konsep yg jauh lebih luas dan melintas, tetapi tdk terbatas pada atestasi. Jasa assurance adalah layanan profesional yg didesain utk meningkatkan kualitas informasi, scr keuangan maupun nonkeuangan yg digunakan oleh para pengambil keputusan.

9 Unit organisasional yg bertgjwb utk melakukan audit TI biasanya disebut sbg Manajemen Resiko TI (IT Risk Management), Manajemen Resiko Sistem Informasi (Information System Risk Management) atau Manajemen Risiko Sistem Operasional ( Operational Systems Risk Management-OSRM)

10 Standar Audit (see Hall-page 9) Pernyataan Manajemen dan Tujuan Audit 1.Keberadaan atau keterjadian (existence or occurrence). 2.Kelengkapan (completeness). 3.Hak dan Kewajiban (rights and obligations) 4.Valuasi atau alokasi (valuation or allocation) 5.Penyajian dan pengungkapan (presentation and disclosure)

11 Mendapatkan Bukti Para auditor mencari bukti yg mendukung penilaian manajemen. Dalam lingkungsn TI, proses ini melibatkan pengumpulan bukti yg berkaitan dg keandalan prngendalian komputer serta isi basis data yg telah diproses oleh program-program komputer. Bukti dikumpulkan dg melakukan pengujian pengendalian, yg berguna utk menentukan apakah pengendalian internal berfungsi dg baik, pengujian substantif, yg berguna utk menetapkan apakah basis data akuntansi scr wajar mencerminkan transaksi dan saldo akun perusahaan.

12 Mengkomunikasikan Hasil Auditor hrs menetapkan apakah berbagai kelemahan dlm pengendalian internal dan kesalahan penyajian yg ditemukan dlm berbagai transaksi serta saldo akun material atau tidak. Dalam semua lingkungan audit, menilai materialitas merupakan pendapat auditor, akan tetapi dlm suatu lingkungan TI, keputusan ini semakin sulit dg adanya teknologi dan struktur oengendalian internal yg canggih. Menetapkan Tingkat Kesesuaian Dg Kriteria yg Telah ditetapkan Laporan audit berisi pendapat auditor. Para auditor TI seringkali mengkomunikasikan berbagai temuan mereka ke auditor internal dan eksternal, yg kemudian mengintegrsikan berbagai temuan ini dg berbagai aspek no-TI dari audit terkait.

13 Resiko Audit (audit risk) Resiko audit adalah probabilitas bahwa auditor akan memberikan pendapat yg wajar (bersih) atas LK yg pada kenyataannya salah saji scr material Tiga komponen resiko audit: 1.Resiko inheren (inherent risk) 2.Resiko Pengendalian (control risk) 3.Resiko deteksi ( detection risk)

14 2. Resiko Pengendalian (control risk) Resiko ini berhubungan dg berbagai karakteristik unik dari bisnis klien. 1. Resiko Inheren (inherent risk) Adalah kemungkinan bahwa struktur pengendalian salah krn tidak adanya atau tdk memadainya pengendalian utk mencegah atau mendeteksi kesalahan dlm berbagai akun. Contoh, lihat catatan parsial berikut yg diproses oleh sistem pemesanan penjualan. KuantitasHrg per UnitTotal 10 unit$2$2.000

15 3. Risiko Deteksi Adalah risiko yg bersedia diambil para auditor atas berbagai kesalahan yg tidak terdeteksi atau dicegah oleh struktur pengendalian yg juga tidak terdeteksi oleh auditor. Rumus resiko audit; AR = IR x CR x DR Misalkan resiko audit dinilai dg nilai 5 %, yg sama dg interval kepercayaan (confidence interval) 95% dlm statistik. Asumsikan IR dinilai pd tk 40%, CR dinilai 60%. Berapakah DR- nya? 5% = 40% x 60% x DR DR =4,8%

16 Hubungan Antara Uji Pengendalian dg Uji Substantif Uji pengendalian dan Uji substantif adalah berbagai teknik audit yg digunakan utk mengurangi resiko audit total. Makin kuat struktur pengendalian internal (SPI), makin rendah resiko pengendalian dan makin sedikit uji substantif yg harus dilakukan auditor demikian sebaliknya. Sebagai gambaran, asumsikan audit th lalu meliputi penilaian resiko 40% untuk IR dan 60% untuk CR. Berdsrkan angka- angka itu, DR akan sebesar 4,8% (lihat di atas). Kini asumsikan bahwa tahun ini pengendalian lebih dapat diandalkan dan mengurangi angka CR menjado 40%, jadi: 5% = 40% x 40% x DR DR = 3.2%

17 Audit TI Audit TI berfokus pada berbagai aspek berbasis komputer dalam sistem informasi perusahaan. Audit TI umumnya dibagi ke dalam tiga tahap: 1.Perencanaan audit 2.Pengujian Pengendalian 3.Pengujian Substantif

18 Tahapan dalam Audit TI Tahap Perencn Thp Peguj Pengd Thp Peguj substf Mulai Kaji kebijakan, Praktik, &strukrur perusahaan Kaji pengdl umum & pengendalian aplikasi Perncn prosedur uji pengdlan & uji substf Tentukan tk keandalan pengendalian Evaluasi hasil pengujian Lakukan uji pengendalian Ev. Hasil & keluarkan laporan auditor Lakukan Uji Substantif Laporan Audit

19 Pengendalian Internal Tujuan Pengendalian Internal 1.Mengamankan aktiva perusahaan 2.Memastikan akurasi & keandalan berbagai catatan dan informasi akuntansi. 3.Menyebarluaskan efisiensi dalam operasi perusahaan. 4.Mengukur ketaatan dg berbagai kebijakan dan prosedur yg ditetapkan oleh pihak manajemen.

20 Eksposur dan Resiko Resiko adalah potensi ancaman yg dpt membahayakan pengguna atau nilai berbagai aktiva perusahaan. Eksposur adalah ketidakberesan atau kelemahan pengendalian. Kelemahan pengendalian dapat menyebabkan” 1.Kehancuran aktiva (aktiva fidik dan informasi) 2.Pencurian aktiva 3.Korupsi informasi atau sistem informasi 4.Ganguan sistem informasi.

21 Model Pengendalian PDC Ada tiga, yaitu 1.Pengendalian Preventif, teknik pasif yg didesain utk mengurangi frekuensi terjadinya peristiwa yg tidak diinginkan. 2.Pengendalian detektif, adalah berbagai alat, teknik, dan prosedur yg didesain utk mengidentifikasi dan mengekspos peristiwa yg tdk diinginkan yg lolos dari pengendalian prefentif. 3.Pengendalian Korektif, mengidentifikasi berbagai peristiwa yg tdk diinginkan dan menarik perhatian ke masalah tsb.

22 Pernyataan Standar Audit No. 78( Statement on Auditing Standards- SAS) Pengendalian internal menurut SAS 78 ada lima: 1.Lingkungan Pengendalian 2.Penilaian resiko 3.Informasi dan komunikasi 4.Pengwasan 5.Aktivitas pengendalian

23 Kerangka Kerja Untuk melihat Resiko TI Berbagai area yg memiliki potensi resiko terbesar; 1.Operasional 2.Sistem manajemen data 3.Pengembangan sistem baru 4.Pemeliharaan sistem 5.Perdagangan elektronik (e-commerce) 6.Aplikasi komputer (see Hall, page 42)


Download ppt "Audit, Assurance, dan Pengendalian Internal. Definisi Audit: Adalah proses sistematis untuk mengevaluasi secara objktif bukti yg berkaitan dg penilaian."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google