Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KULIAH II STATIKA BENDA TEGAR. Benda tegar : Elemen yang tidak berubah bentuk. Kopel Kombinasi 2 buah gaya yang sama besar, garis aksi sejajar arah saling.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KULIAH II STATIKA BENDA TEGAR. Benda tegar : Elemen yang tidak berubah bentuk. Kopel Kombinasi 2 buah gaya yang sama besar, garis aksi sejajar arah saling."— Transcript presentasi:

1 KULIAH II STATIKA BENDA TEGAR

2 Benda tegar : Elemen yang tidak berubah bentuk. Kopel Kombinasi 2 buah gaya yang sama besar, garis aksi sejajar arah saling berlawanan.

3 Momen Kecendurungan suatu gaya untuk memutar benda tegar sekitar sebuah sumbu diukur oleh momen gaya terhadap sumbu tersebut. Misal : Momen MA dari suatu gaya F terhadap suatu sumbu melalui A atau momen F terhadap A, didefinisikan sebagai : perkalian besar gaya F dengan jarak tegak lurus d dari A ke garis aksi F. MA = F. d Satuan dalam SI adalah: Nm atau Nmm

4 Jumlah M disebut momen dari kopel. M tidak tergantung pada pemilihan A sehingga : momen M suatu kopel adalah tetap besarnya sama dengan Fd dimana F besar gaya dan d adalah jarak antara ke dua garis aksinya. Penjumlahan Kopel

5 Momen yang terjadi jika P + S = R M = (P + S) p = Pp + Sp = R.p Dua kopel dapat diganti dengan kopel tunggal yang momennya sama dengan jumlah aljabar dari kedua momen semula. Kedua gaya pada garis aksi yang sama dapat langsung dijumlahkan untuk mencari momen. Teorema Varignon Momen sebuah gaya terhadap setiap sumbu, sama dengan jumlah momen komponen gaya (Fx, Fy), terhadap sumbu yang bersangkutan. Momen dihitung dengan cara mengalikan gaya jarak terhadap satu pusat momen. Gaya harus tegak lurus terhadap sumbu momen. Jika tidak tegak lurus, maka harus dicari komponen gaya tegak lurus, baik Fx maupun Fy.

6 Contoh: 1. Sebuah gaya F : 800 N bekerja di braket seperti pada gambar. Tentukan momen terhadap B.

7 Jawab : (i) Gaya F = 800 N dengan sudut 60º, gaya tersebut tidak tegak lurus terhadap batang. Maka seperti pada Teorema Varignon, bahwa harus dicari komponen gaya Fx dan Fy. Fx = F cos 60º = 800 cos 60º = 400 N Fy = F sin 60º = 800 sin 60º = 693 N (ii) Gunakan prinsip garis gaya untuk menghitung momen di B akibat gaya Fx & Fy.

8 a) M = Fx. AC = ,160 = 64 N.m (searah jarum jam) Bx b) M = Fy. BC = = 138,6 N.m (searah jarum jam) By Maka jumlah momen B dengan menggunakan Teorema varignon : M B = M Bx + M By = ,6 = 202,6 Nm (searah jarum jam)

9 2. Sebuah gaya 300 N bekerja pada ujung tuas yang panjangnya 3 m. Tentukan momen gaya tersebut terhadap O.

10 Jawab: Gaya 300 N dengan sudut 20º terhadap sumbu tuas. Maka harus diuraikan ke arah vertikal dan horisontal terhadap sumbu. P terhadap O tidak menimbulkan momen karena segaris dengan sumbu (tidak mempunyai jarak) Momen ke O, hanya disebabkan gaya Q yang tegak terhadap sumbu tuas. Q = 300 N. sin 20º = 100,26 N M = Q. 3 = 100,26. 3 = 300,8 N.m O

11

12

13

14

15


Download ppt "KULIAH II STATIKA BENDA TEGAR. Benda tegar : Elemen yang tidak berubah bentuk. Kopel Kombinasi 2 buah gaya yang sama besar, garis aksi sejajar arah saling."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google