Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Faculty of Medicine University of Riau BERPIKIR KRITIS & PENALARAN KLINIS dr. M. Yulis Hamidy, M.Kes.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Faculty of Medicine University of Riau BERPIKIR KRITIS & PENALARAN KLINIS dr. M. Yulis Hamidy, M.Kes."— Transcript presentasi:

1 Faculty of Medicine University of Riau BERPIKIR KRITIS & PENALARAN KLINIS dr. M. Yulis Hamidy, M.Kes

2 Faculty of Medicine University of Riau PENDAHULUAN Berpikir kritis merupakan cara praktis untuk memahami masalah kesehatan dan untuk mengambil keputusan yang tepat sehubungan dengan permasalahan tersebut. Ilmu kedokteran membutuhkan kemampuan berpikir kritis, baik dalam pendidikan kedokteran maupun dalam praktek klinis.

3 Faculty of Medicine University of Riau Tujuan Tujuan berpikir kritis untuk mendapatkan pemahaman, mengevaluasi dan kemudian menyelesaikan suatu permasalahan. Berpikir kritis merupakan suatu keterampilan generik yang harus dimiliki oleh para peserta didik. Maiorana (1992)

4 Faculty of Medicine University of Riau Definisi “the dispositions to provide evidence in support of one’s conclusions and to request evidence from others before accepting their conclusions”. Hudgins dan Edelman (1986) Proses untuk menentukan keaslian, akurasi dan nilai dari suatu informasi atau pengetahuan. Beyer (1985) Kemampuan untuk mengidentifikasi suatu masalah dan asumsi-asumsi yang berhubungan dengan masalah tersebut, mengklarifikasi dan memusatkan perhatian pada masalah, serta menganalisis, memahami dan menggunakan inferensi-inferensi, logika induktif dan deduktif, mempertimbangkan validitas dan reliabilitas dari asumsi tersebut, dan menggunakan berbagai sumber untuk mencari data atau informasi yang diperlukan. Kennedy et al (1991)

5 Faculty of Medicine University of Riau Kriteria Ciri-ciri berpikir kritis yang ideal: mempunyai sifat ingin tahu, menerima informasi, dapat memberikan alasan, bersifat terbuka, fleksibel, melakukan evaluasi dengan jujur, jujur terhadap kekurangan sendiri, bijaksana dalam mengambil keputusan, selalu mempertimbangkan sesuatu, mencari kejelasan terhadap suatu masalah, pandai mencari informasi yang relevan, mempunyai alasan yang kuat dalam memilih suatu kriteria, memeriksa sesuatu terlebih dahulu dan tetap mencari hasil-hasil yang tepat untuk suatu subjek Facione (1990)

6 Faculty of Medicine University of Riau Kriteria Karakteristik dari proses berpikir kritis, yaitu: Menanyakan pertanyaan yang tepat Menilai suatu pernyataan dan argumen Menyadari kekurangan atas informasi Mempunyai rasa ingin tahu Tertarik menemukan suatu solusi yang baru Mampu menetapkan kriteria untuk menganalisis suatu ide Mempunyai keinginan untuk menguji keyakinan, asumsi dan opini terhadap fakta Mendengarkan dengan baik dan mampu memberikan umpan balik

7 Faculty of Medicine University of Riau Kriteria Menyadari bahwa berpikir kritis merupakan suatu ”lifelong process of self assessment” Membuat keputusan setelah semua fakta telah didapatkan dan dipertimbangkan Mencari fakta untuk mendukung asumsi dan keyakinan Mampu menyesuaikan opini ketika suatu fakta baru ditemukan Melakukan pembuktian Menguji suatu masalah dengan cermat Mampu menolak informasi yang tidak benar dan tidak relevan Ferrett (1996)

8 Faculty of Medicine University of Riau Menggunakan fakta-fakta yang ada dengan baik Mengorganisir pikirannya dengan baik Mampu membedakan antara yang valid dengan yang tidak valid Menunda pengambilan keputusan sampai betul-betul didapatkan bukti-bukti yang cukup Memahami perbedaan antara reasoning dengan rationalizing Berusaha untuk mengantisipasi konsekuensi yang mungkin ditimbulkan oleh suatu tindakan Memahami ide Mampu melihat adanya kesamaan dan analogi yang tidak terlihat dengan nyata Dapat belajar secara mandiri dan mempunyai perhatian untuk melakukannya Kriteria

9 Faculty of Medicine University of Riau Mengaplikasikan suatu teknik penyelesaian masalah dari apa yang sudah dipelajarinya Dapat membentuk struktur informal dari masalah yang dihadapinya berdasarkan teknik formal Dapat memilah istilah-istilah yang tidak relevan Mempunyai kebiasaan untuk menanyakan pendapatnya sendiri dan berusaha untuk memahami asumsi dan implikasinya Sensitif terhadap perbedaan antara validitas dan intensitas Tanggap terhadap fakta bahwa pemahaman seseorang bersifat terbatas Menyadari kelemahan opini sendiri, kemungkinan adanya bias dari opini tersebut dan bahaya-bahaya yang mungkin akan ditimbulkannya. Nickerson (1987) Kriteria

10 Faculty of Medicine University of Riau The Dispotion Toward Critical Thinking Truthseeking, yaitu adanya keinginan untuk mendapatkan pengetahuan yang terbaik dalam konteks tertentu. Open mindness. Adanya toleransi terhadap cara pandang yang berbeda dan melakukan self monitoring terhadap penyimpangan yang mungkin terjadi. Analyticity. Kebutuhan akan pentingnya alasan dan fakta, siap untuk situasi atau permasalahan yang mungkin terjadi dan siap untuk mengantisipasi konsekuensinya. Systematicity. Melakukan pendekatan yang terorganisir, terfokus dan sistematis dalam menghadapai suatu masalah yang kompleks. Inquisitiveness. Selalu berusaha untuk mendapatkan pengetahuan dan penjelasan yang tepat meskipun apa yang diharapkan tidak langsung didapatkan. Maturity. Bijaksana dalam membuat, menunda ataupun memperbaiki suatu keputusan. American Philosophical Associations (1990)

11 Faculty of Medicine University of Riau Hambatan Berpikir Kritis Bekerja tanpa berpikir (impulsif) Ketergantungan yang tinggi (overdependent) Menggunakan strategi goal-incompatible Tidak komprehensif Bersifat dogmatis terhadap apa yang telah dipercayainya Bersifat kaku (rigiditas/infleksibelitas) Kurang percaya diri Menganggap proses berpikir kritis sebagai hal yang membuang-buang waktu saja (anti intelektual) Raths et al (1966)

12 Faculty of Medicine University of Riau Manfaat Berpikir kritis merupakan inti dari proses belajar sepanjang hayat, sehingga akan meningkatkan fleksibilitas dan adaptabilitas dari para lulusan saat mereka masuk dalam dunia kerja.

13 Faculty of Medicine University of Riau Konsep Critical thinking as a generic skills Pandangan terhadap berpikir kritis sebagai suatu keterampilan generik bersumber pada dua hal. Dalam psikologi kognitif, adalah penggunaan keterampilan kognitif atau strategi yang meningkatkan probabilitas dari sesuatu yang diharapkan. Keterampilan tersebut meliputi problem solving, reasoning, dan decision making. Dari sudut pandang filosofi, berpikir kritis merupakan keterampilan umum atau kemampuan untuk menilai suatu kenyataan.

14 Faculty of Medicine University of Riau Konsep Critical thinking as an embedded skill Berpikir kritis merupakan suatu kombinasi dari keinginan untuk suatu proses berpikir dengan pengetahuan dan keterampilan kritis. Keterampilan kritis terdiri dari kemampuan untuk melakukan refleksi, bertanya dengan efektif, dan menunda suatu pertimbangan atau kepercayaan dengan pengetahuan yang relevan.

15 Faculty of Medicine University of Riau Konsep Critical thinking as a component of the skills of the autonomous learner Berpikir kritis merupakan salah satu karakteristik penting untuk self directed learning atau autonomous learning dan self assessment.

16 Faculty of Medicine University of Riau Konsep Critical thinking for critical being Bernett (1997) meninjau konsep kritis dari dua sudut; pertama, terdiri dari empat level kritis, yaitu operasionalisasi dari kemampuan untuk berpikir kritis, refleksivitas, membangun suatu tradisi dan mentransformasi suatu kritikan. kedua terdiri dari tiga domain yaitu pengetahuan, diri sendiri dan lingkungan yang akan membentuk tiga macam criticality, yaitu “critical reason, critical self reflection dan critical action”.

17 Faculty of Medicine University of Riau PENALARAN KLINIS Tugas dokter adalah membuat keputusan tentang diagnosis dan penyelesaian masalah kesehatan yang dihadapi pasien. Keputusan yang diambil dokter dilakukan berdasarkan pemahamannya tentang kondisi pasien dan eksplorasinya terhadap area di mana mungkin saja terjadi perbedaan dalam nilai-nilai dan opini. Hal ini merupakan dasar dari penalaran klinis.

18 Faculty of Medicine University of Riau Hubungan Antara Berpikir Kritis Dengan Penalaran Klinis Berpikir kritis sangat berhubungan erat dengan penalaran klinis. Dengan berpikir kritis akan didapatkan suatu pertimbangan klinis yang baik sehingga dapat diambil suatu kesimpulan yang tepat dalam menegakkan diagnosis pasien dan dapat dipilih pula penatalaksanaan yang sesuai.

19 Faculty of Medicine University of Riau


Download ppt "Faculty of Medicine University of Riau BERPIKIR KRITIS & PENALARAN KLINIS dr. M. Yulis Hamidy, M.Kes."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google