Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kelompok 2 Afriyadi(13.04.048) Syifa Dela Gandari(13.04.125) Annissa Varianti Putri(13.04.273) I Putu Gede Adi Wisnawan(13.04.278)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kelompok 2 Afriyadi(13.04.048) Syifa Dela Gandari(13.04.125) Annissa Varianti Putri(13.04.273) I Putu Gede Adi Wisnawan(13.04.278)"— Transcript presentasi:

1 Kelompok 2 Afriyadi( ) Syifa Dela Gandari( ) Annissa Varianti Putri( ) I Putu Gede Adi Wisnawan( )

2

3 Kesimpulan 17 Agustus Juli Juli 1959 – 22 Februari 1966Februari Sejarah Awal 27 Desember Agustus Agustus Desember Februari 1966 – 21 Mei 1998Slide 10Slide Mei 1998 – sekarang

4 Sejarah Awal Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) yang dibentuk pada tanggal 29 April 1945 adalah badan yang menyusun rancangan UUD Pada masa sidang pertama yang berlangsung dari tanggal 28 Mei hingga 1 Juni 1945, Ir soekarno menyampaikan gagasan tentang "Dasar Negara" yang diberi nama Pancasila. Pada tanggal 22 Juni1945, 38 anggota BPUPKI membentuk Panitia Sembilan yang terdiri dari 9 orang untuk merancang Piagam Jakarta yang akan menjadi naskah Pembukaan UUD Setelah dihilangkannya anak kalimat "dengan kewajiban menjalankan syariah Islam bagi pemeluk-pemeluknya" maka naskah Piagam Jakarta menjadi naskah Pembukaan UUD 1945 yang disahkan pada tanggal 18 Agustus 1945 oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Pengesahan UUD 1945 dikukuhkan oleh Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) yang bersidang pada tanggal 29 Agustus Naskah rancangan UUD 1945 Indonesia disusun pada masa Sidang Kedua Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan (BPUPKI). Nama Badan ini tanpa kata "Indonesia" karena hanya diperuntukkan untuk tanah Jawa saja. Di Sumatera ada BPUPKI untuk Sumatera. Masa Sidang Kedua tanggal Juli1945. Tanggal 18 Agustus1945, PPKI mengesahkan UUD 1945 sebagai Undang-Undang Dasar Republik Indonesia.

5 Periode Berlakunya UUD 1945 (17 Agustus 1945 – 27 Desember 1949) Sistem Pemerintahan Periode Lama periode : 27 Desember 1949 – 17 Agustus 1950 Bentuk Negara : Serikat (Federasi) Bentuk Pemerintahan : Republik Sistem Pemerintahan : Parlementer Semu (Quasi Parlementer) Konstitusi : Konstitusi RIS Presiden & Wapres : Ir.Soekarno = presiden RIS (27 Desember 1949 – 15 Agustus 1950) Assaat = pemangku sementara jabatan presiden RI (27 Desember 1949 – 15 Agustus 1950). Pada tanggal 23 Agustus sampai dengan 2 September 1949 dikota Den Hagg, (Belanda)diadakan konferensi Meja Bundar (KMB). Delegasi RI dipimpin oleh Drs. Moh. Hatta, Delegasi BFO (Bijeenkomst voor Federale Overleg) dipimpin oleh Sultan Hamid Alkadriedan, delegasi Belanda dipimpin olah Van Harseveen. Adapun tujuan diadakannya KMB tersebut itu ialah untuk meyelesaikan persengketaan Indonesia dan Belanda selekas-lekasnya dengan cara yang adil dan pengakuan kedaulatanyang nyata, penuh dan tanpa syarat kepada Republik Indonesia Serikat (RIS).Salah satu keputusan pokok KMB ialah bahwa kerajaan Balanda mengakui kedaulatanIndonesia sepenuhnya tanpa syarat dan tidak dapat dicabut kembali kepada RIS selambat-lambatnya pada tanggal 30 Desember Demikianlah pada tanggal 27 Desember 1949 Ratu Juliana menandatangani Piagam Pengakuan Kedaulatan RIS di Amesterdam. Bila kita tinjau isinya, konstitusi itu jauh menyimpang dari cita-cita Indonesia yang berideologi pancasila dan ber-UUD 1945

6 P ERIODE BERLAKUNYA K ONSTITUSI RIS 1949 (27 D ESEMBER A GUSTUS 1950) Sistem Pemerintahan Periode Lama periode : 17 Agustus 1950 – 5 Juli 1959 Bentuk Negara : Kesatuan Bentuk Pemerintahan : RepublikSistem Pemerintahan : ParlementerKonstitusi : UUDS 1950 Presiden & Wapres : Ir.Soekarno & Mohammad Hatta

7 UUDS 1950 adalah konstitusi yang berlaku di negara Republik Indonesia sejak 17 Agustus1950 hingga dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli UUDS 1950 ditetapkan berdasarkan Undang- Undang Nomor 7 Tahun 1950 tentang Perubahan Konstitusi Sementara Republik Indonesia Serikat menjadi Undang-Undang DasarSementara Republik Indonesia, dalam Sidang Pertama Babak ke-3 Rapat ke-71 DPR RIS tanggal 14 Agustus 1950 di Jakarta.Konstitusi ini dinamakan “sementara”, karena hanya bersifat sementara, menunggut terpilihnya Konstituante hasil pemilihan umum yang akan menyusun konstitusi

8 P ERIODE UUDS 1950 (17 A GUSTUS J ULI 1959) Pada periode UUDS 50 ini diberlakukan sistem Demokrasi Parlementer yang sering disebut Demokrasi Liberal. Pada periode ini pula kabinet selalu silih berganti, akibatnya pembangunan tidak berjalan lancar, masing-masing partai lebih memperhatikan kepentingan partai atau golongannya. Setelah negara RI dengan UUDS 1950 dan sistem Demokrasi Liberal yang dialami rakyat Indonesia selama hampir 9 tahun, maka rakyat Indonesia sadar bahwa UUDS 1950 dengan sistem Demokrasi Liberal tidak cocok, karena tidak sesuai dengan jiwa Pancasila dan UUD Akhirnya Presiden menganggap bahwa keadaan ketatanegaraan Indonesia membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa dan negara serta merintangi pembangunan semesta berencana untuk mencapai masyarakat adil dan makmur; sehingga pada tanggal 5 Juli 1959 mengumumkan dekrit mengenai pembubaran Konstituante dan berlakunya kembali UUD 1945 serta tidak berlakunya UUDS 1950

9 P ERIODE KEMBALINYA KE UUD 1945 (5 J ULI 1959 – 22 F EBRUARI 1966) Karena situasi politik pada Sidang Konstituante 1959 dimana banyak saling tarik ulur kepentingan partai politik sehingga gagal menghasilkan UUD baru, maka pada tanggal 5 Juli 1959, Presiden Sukarno mengeluarkan Dekrit Presiden yang salah satu isinya memberlakukan kembali UUD 1945 sebagai undang-undang dasar, menggantikan Undang-Undang Dasar Sementara 1950 yang berlaku pada waktu itu. Pada masa ini, terdapat berbagai penyimpangan UUD 1945, di antaranya: Presiden mengangkat Ketua dan Wakil Ketua MPR/DPR dan MA serta Wakil Ketua DPA menjadi Menteri Negara MPRS menetapkan Soekarno sebagai presiden seumur hidup Pemberontakan Partai Komunis Indonesia melalui Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia

10 Sistem Pemerintahan Periode (Orde Baru) Lama periode : 22 Februari 1966 – 21 Mei 1998 Bentuk Negara : Kesatuan Bentuk Pemerintahan : Republik Sistem Pemerintahan : Presidensial Konstitusi : UUD 1945 Pada masa Orde Baru ( ), Pemerintah menyatakan akan menjalankan UUD 1945dan Pancasila secara murni dan konsekuen. Namun pelaksanaannya ternyata menyimpangdari Pancasila dan UUD 1945 yang murni,terutama pelanggaran pasal 23 (hutangKonglomerat/private debt dijadikan beban rakyat Indonesia/public debt) dan 33 UUD 1945yang memberi kekuasaan pada pihak swasta untuk menghancurkan hutan dan sumber dayaalam kita.Pada masa Orde Baru, UUD 1945 juga menjadi konstitusi yang sangat “sakral”, diantaranyamelalui sejumlah peraturan:1. Ketetapan MPR Nomor I/MPR/1983 yang menyatakan bahwa MPR berketetapanuntuk mempertahankan UUD 1945, tidak berkehendak akan melakukan perubahanterhadapnya2. Ketetapan MPR Nomor IV/MPR/1983 tentang Referendum yang antara lainmenyatakan bahwa bila MPR berkehendak mengubah UUD 1945, terlebih dahuluharus minta pendapat rakyat melalui referendum.3. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1985 tentang Referendum, yang merupakanpelaksanaan TAP MPR Nomor IV/MPR/1983.

11 Sistem Pemerintahan Periode 1998 – sekarang Lama periode : 21 Mei 1998 – sekarang Bentuk Negara : Kesatuan Bentuk Pemerintahan : Republik Sistem Pemerintahan : Presidensial Konstitusi : UUD 1945 Salah satu tuntutan Reformasi 1998 adalah dilakukannya perubahan (amandemen) terhadapUUD Latar belakang tuntutan perubahan UUD 1945 antara lain karena pada masa OrdeBaru, kekuasaan tertinggi di tangan MPR (dan pada kenyataannya bukan di tangan rakyat),kekuasaan yang sangat besar pada Presiden, adanya pasal-pasal yang terlalu “luwes”(sehingga dapat menimbulkan multitafsir), serta kenyataan rumusan UUD 1945 tentangsemangat penyelenggara negara yang belum cukup didukung ketentuan konstitusi.Tujuan perubahan UUD 1945 waktu itu adalah menyempurnakan aturan dasar seperti tatanannegara, kedaulatan rakyat, HAM, pembagian kekuasaan, eksistensi negara demokrasi dannegara hukum, serta hal-hal lain yang sesuai dengan perkembangan aspirasi dan kebutuhanbangsa. Perubahan UUD 1945 dengan kesepakatan diantaranya tidak mengubah PembukaanUUD 1945, tetap mempertahankan susunan kenegaraan (staat structuur) kesatuan atauselanjutnya lebih dikenal sebagai Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), sertamempertegas sistem pemerintahan presidensiil.

12 Kesimpulan Sistem pemerintahan Indonesia menurut para ahli ketatanegaraan di golongkan menjadi 6 periodisasi yaitu : a.Sistem pemerintahan RI (periode 17 Agustus Desember 1949) b. Sistem pemerintahan RI (periode 27 Desember Agustus 1950) c. Sistem pemerintahan RI ( periode 17 Agustus Juli 1959) d.Sistem pemerintahan RI ( periode 5 Juli Februari 1966) e.Sistem pemerintahan RI ( periode 22 Februari Mei 1998) f.Sistem pemerintahan RI ( periode 21 Mei 1998-sekarang)

13


Download ppt "Kelompok 2 Afriyadi(13.04.048) Syifa Dela Gandari(13.04.125) Annissa Varianti Putri(13.04.273) I Putu Gede Adi Wisnawan(13.04.278)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google