Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

RINTO ARIBOWO, 6101404514 PERBEDAAN BELAJAR SEPAK SILA DENGAN BANTUAN TALI DAN KONVENSIONAL TERHADAP HASIL BELAJAR SEPAK SILA DALAM PERMAINAN SEPAK TAKRAW.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "RINTO ARIBOWO, 6101404514 PERBEDAAN BELAJAR SEPAK SILA DENGAN BANTUAN TALI DAN KONVENSIONAL TERHADAP HASIL BELAJAR SEPAK SILA DALAM PERMAINAN SEPAK TAKRAW."— Transcript presentasi:

1 RINTO ARIBOWO, PERBEDAAN BELAJAR SEPAK SILA DENGAN BANTUAN TALI DAN KONVENSIONAL TERHADAP HASIL BELAJAR SEPAK SILA DALAM PERMAINAN SEPAK TAKRAW PADA SISWA PUTRA KELAS II SMK BINA UTAMA KENDAL TAHUN AJARAN 2008/2009

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : RINTO ARIBOWO - NIM : PRODI : Pendidikan Jasmani, Kesehatan, dan Rekreasi - JURUSAN : Jasmani Kes. & Rekreasi - FAKULTAS : Ilmu Keolahragaan - Rinto_1986 pada domain yahoo.co.id - PEMBIMBING 1 : Dr. Tandiyo Rahayu, M.Pd. - PEMBIMBING 2 : Drs. H. Sulaiman, M.Pd. - TGL UJIAN :

3 Judul PERBEDAAN BELAJAR SEPAK SILA DENGAN BANTUAN TALI DAN KONVENSIONAL TERHADAP HASIL BELAJAR SEPAK SILA DALAM PERMAINAN SEPAK TAKRAW PADA SISWA PUTRA KELAS II SMK BINA UTAMA KENDAL TAHUN AJARAN 2008/2009

4 Abstrak Permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini adalah apakah ada perbedaan yang berarti antara latihan sepak sila menggunakan tali dan latihan sepak sila dengan cara konvensional dan manakah yang lebih baik antara latihan sepak sila dengan cara menggunakan tali dengan latihan sepak sila secara konvesional terhadap hasil belajar sepak sila siswa putra kelas II SMK Bina Utama Kendal Tahun 2008?. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan dan manakah yang lebih baik antara latihan sepak sila dengan menggunakan tali dan latihan sepak sila secara konvensional terhadap hasil belajar sepak sila siswa kelas II SMK Bina Utama Kabupaten Kendal Tahun Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas II SMK Bina Utama yang berjumlah 240 siswa putra. Dalam penelitian ini pengambilan sampel menggunakan teknik purposive sampling yaitu pengambilan sampel dilakukan hanya atas dasar pertimbangan peneliti. Besarnya sampel dalam penelitian ini adalah siswa kelas II SMK Bina Utama Kendal yang berjumlah 30 siswa putra. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah latihan sepak sila dengan bantuan tali dan konvensional. Sedangkan variabel terikat dalam penelitian ini adalah kemampuan sepak sila dalam sepak takraw. Untuk memperoleh data yang sesuai, maka dalam penelitian ini menggunakan metode treatmen. Setelah dilakukan analisis data penelitian diperoleh thitung sebesar 3,26 kemudian dikonsultasikan dengan nilai ttabel pada taraf signifikansi 5% dengan derajat kebebasan (d.b) = N – 1 = 15 – 1 = 14. Dari hasil konsultasi pada ttabel didapatkan nilai sebesar 2,14. Jadi nilai thitung lebih besar dari ttabel yaitu hitung t > ttabel (3,26 > 2,14). Dari uji perbedaan mean akhir dari kelompok eksperimen dan kontrol diperoleh hasil untuk kelompok eksperimen 1,4 dan kelompok kontrol 2,6 sehingga mean kelompok eksperimen lebih kecil dari kelompok kontrol yaitu 1,4 < 2,6, maka latihan sepak sila menggunakan cara konvensional memberikan pengaruh yang lebih besar daripada latihan sepak sila menggunakan tali terhadap hasil belajar sepak sila bagi pemain SMK Bina Utama Kabupaten Kendal Tahun Dari penelitian tersebut dapat ditarik simpulan : ada perbedaan yang signifikan antara latihan sepak sila menggunakan tali dan latihan sepak sila menggunakan cara konvensional. Saran yang dapat peneliti ajukan berdasarkan hasil penelitian diatas adalah : disarankan kepada guru olahraga, pelatih, dan pemain sepak takraw SMK Bina Utama Kabupaten Kendal dalam melakukan latihan sepak sila hendaknya dengan latihan sepak sila menggunakan cara konvensional. Bagi peneliti lain, hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai pembanding.

5 Kata Kunci

6 Referensi F:\Tkraw\Sepak takraw - Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.htm. F:\Tkraw\Yahoo! Answers - Bagaimana sejarah sepak takraw, baik di dunia maupun di indonesia.htm. Harsono. 1986, Ilmu Coaching, Jakarta : KONI Pusat. Harsuki, H. dkk Olahraga Indonesia dalam persepekyif Sejarah. Jakarta : DepDikNas. Keputusa Dekan Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang No : 59 /FIK / 2002, Pedoman Penyusunan Skripsi Mahasiswa Program Strata I Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negri Semarang. M. Sajoto, Peningkatan dan Pembinaan Kondisi Fisik dalam Olahraga. Semarang : Dahara Prize. Natera, Ketut Tes Pengukuran dan Penilaian Olahraga. FPOK:IKIP Semarang. Ratinus Darwin. Dkk Olahraga Pilihan Sepak Takraw. DepDikBud Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. Sudrajat Prawirasaputra, 2000, Sepak Takraw, DepDikNas Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Bagian Proyek Penataran Guru SLTP Setara D-III. Suharsimi Arikunto Prosedur Pendidikan. Jakarta : Rajawali. Sutrisno Hadi, 1988, Metodologi Reaseach IV, Yogyakarta : Andi Offset. _______ 1987, Statistik II, Yogyakarta : Andi Offset. Ucup Yusuf, dkk, 2004, Pembelajaran Permainan Sepak Takraw : Pendekatan Keterampilan Taktis di SMU, Depdikbut Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah. Wawancara, pelatih sepak takraw PPLP Salatiga. Bapak Setyo Budi.

7 Terima Kasih


Download ppt "RINTO ARIBOWO, 6101404514 PERBEDAAN BELAJAR SEPAK SILA DENGAN BANTUAN TALI DAN KONVENSIONAL TERHADAP HASIL BELAJAR SEPAK SILA DALAM PERMAINAN SEPAK TAKRAW."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google