Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 Pertemuan > > Matakuliah: S0462/Irigasi dan Bangunan Air Tahun: 2005 Versi: >

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 Pertemuan > > Matakuliah: S0462/Irigasi dan Bangunan Air Tahun: 2005 Versi: >"— Transcript presentasi:

1 1 Pertemuan > > Matakuliah: S0462/Irigasi dan Bangunan Air Tahun: 2005 Versi: >

2 2 Learning Outcomes Pada akhir pertemuan ini, diharapkan :

3 3 Outline Materi Materi 1: Materi 2: Materi 3: Materi 4: Materi 5: Materi 6: Materi 7:

4 4 PETA TOPOGRAFI Kegiatan pegukuran Topografi meliputi Peta topografi Pengukuran sungai dan lokasi bendung Peta frase saluran Pengukuran lokasi bangunan Cara pengukuran Topografi meliputi Pengukuran medan (teristris) Fotometri Foto udara Pemetaan ortofo

5 5 Syarat Pembuatan Peta Topografi 1. Potret bentuk tanah (landform), relief mikro dan bentuk fisik harus jelas. 2. Pengukuran elevasi tanah harus teliti. 3. Interval garis kontur NKondisi kemiringan lahan ( I) Interval kontur (m) 1Tanah datar I < 2 %0.5 2Tanah berombak dan landai/rolling I 2 – 20 % 1.0 3Berbukit – bukit I 5 –20 %2.0 4Bergunung – gunung I > 20 % Ketelitian planimetris ; identifikasi lapangan dilakukan relatif sampai titik yang sudah ditentukan dan ketepatan peta 1 mm.

6 6 5. Bila jaringan irigasi dan pembuang baru dibangun pada jaringan yang sudah ada, maka jaringan lama harus diukur. 6. Titik- titik lokasi bendung harus diukur 7. Batas administratif desa dan kecamatan harus digambar 8. Data-data dasar tanah harus dicatat. (misal, tipe medan, jenis utama vegetasi, cara pengolahan tanah, daerah-daerah berbatu singkapan, berpasir dan berbatu- batu) 9. Bila mencakup perencanaan tersier maka selokan- selokan kecil yang ada harus diukur.

7 7 Pengukuran sungai dan lokasi bendung, peta trase saluran dan pengukuran lokasi bangunan : NoPekerjaanPersyaratan 1 Pengukuran sungai: - Ditempat bangunan utama di bangun - skala 1 : 2000 atau lebih besar - 1 km ke arah hulu dan hilir - Melebar masing-masing 250m ke Sisi sungai termasuk daerah Bantaran - Interval kontur 1 m, dan 0,5m Untuk dasar sungai - Memuat batas-batas desa, sawah, sarana dan prasarana, Koordinat titik BM daerah keliling - Lokasi alur sungai - Potongan melintang & meman Jang dibuat setiap jarak 50 m - Skala potongan memanjang h 1:2000, v 1 : 200 atau 1 : Skala potongan melintang h & v 1 : Panjang potongan melintang 50 M ke masing-masing sisi sungai - Elevasi diukur pada jarak maksi mum 25m, atau untuk beda ting gi 0,35m, tergantung mana yang lebih cepat dicapai

8 8 3 Lokasi bangunan- lokasi bangunan besar seperti bangunan pembuang silang diperlu kan peta lokasi detail dengan skala 1 : 100 dan interval kontur 0.25m

9 9 2Peta trase saluran - setelah tata letak pendahuluan selesai, trase saluran diukur dan diletakkan pada peta baru, pengukuran ini menjadi dasar topografis untuk perencanaan potongan memanjang saluran. - pengukuran lapangan disertakan ahli geodetik dan geoteknik - pengukuran meliputi jarak  75 m dari as saluran. - skala peta trase saluran 1 :2000, interval kontur 0,5m untuk daerah datar dan 1 m untuk daerah berbukit-bukit. - profil memanjang dengan skala h 1 : 2000 dan v 1 : 200 ( 1 : 100 untuk saluran saluran kecil ) 3Lokasi bangunan- lokasi bangunan besar seperti bangunan pembuang silang diperlu kan peta lokasi detail dengan skala 1 : 100 dan interval kontur 0.25m


Download ppt "1 Pertemuan > > Matakuliah: S0462/Irigasi dan Bangunan Air Tahun: 2005 Versi: >"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google