Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tugas Pelatihan Dikjasor Kelompok 1 CHAPTER 1 Nama : 1. Ardiansyah D. Kandupi(147805031) 2. I Made Rajat Sanjaya(147805010) UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tugas Pelatihan Dikjasor Kelompok 1 CHAPTER 1 Nama : 1. Ardiansyah D. Kandupi(147805031) 2. I Made Rajat Sanjaya(147805010) UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA."— Transcript presentasi:

1 Tugas Pelatihan Dikjasor Kelompok 1 CHAPTER 1 Nama : 1. Ardiansyah D. Kandupi( ) 2. I Made Rajat Sanjaya( ) UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA PASCASARJANA PROGRAM STUDI S2 PENDIDIKAN OLAHRAGA 2014 Tugas Pelatihan Dikjasor Kelompok 1 CHAPTER 1 Nama : 1. Ardiansyah D. Kandupi( ) 2. I Made Rajat Sanjaya( ) UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA PASCASARJANA PROGRAM STUDI S2 PENDIDIKAN OLAHRAGA 2014

2 Tugas Pelatihan Dikjasor Kelompok 1 CHAPTER 1 Nama : 1. Ardiansyah D. Kandupi( ) 2. I Made Rajat Sanjaya( ) UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA PASCASARJANA PROGRAM STUDI S2 PENDIDIKAN OLAHRAGA 2014 Tugas Pelatihan Dikjasor Kelompok 1 CHAPTER 1 Nama : 1. Ardiansyah D. Kandupi( ) 2. I Made Rajat Sanjaya( ) UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA PASCASARJANA PROGRAM STUDI S2 PENDIDIKAN OLAHRAGA 2014 Tugas Pelatihan Dikjasor Kelompok 1 CHAPTER 1 Nama : 1. Ardiansyah D. Kandupi( ) 2. I Made Rajat Sanjaya( ) UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA PASCASARJANA PROGRAM STUDI S2 PENDIDIKAN OLAHRAGA 2014

3

4 Spesifisitas atau Spesifikasi pelatihan semakin diakui sebagai dasar dalam membentuk respon pelatihan (Baechle et al, 2000;.. Kraemer et al, 2002). Pelatihan khusus merangkum dua konsep kunci :  1. Bahwa sifat dari pelatihan tergantung stimulus sifat pelatihan tertentu  2. Akibat dari pertama, adalah bahwa sejauh mana pelatihan saling berkaitan yaitu yang secara spesifik kondisi yang dihadapi selama kompetisi yang memengaruhi transfer pelatihan terhadap kinerja

5 Kedua konsep Muncul berulang kali dalam semua aspek persiapan fisik. Oleh karena itu, penerapan spesifik mekanik dan metabolik sebagai dasar untuk merancang program pelatihan dapat berdampak positif dalam transfer pengaruh pelatihan. Dengan cara ini, pelatihan secara spesifik menawarkan cara untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi waktu dalam persiapan fisik seorang atlet.

6 Dampak bahwa pelatihan spesifik memiliki hasil pada pelatihan juga dapat muncul dengan paparan pelatihan. Dengan kemajuan pengalaman pelatihan, pelatihan spesifik mempengaruhi peningkatan respons pelatihan atlet ke tingkat yang lebih tinggi. Oleh karena itu, peningkatan relevansi dianggap penting untuk kemajuan Karir para atlet pemula. Pelatihan spesifisitas menjadifaktor penting dalam hal persiapan fisik atlet mendekati tingkat elit kinerja. Yang disajikan adalah garis besar dari prinsip-prinsip umum spesifisitas, dan diskusi bagaimana mereka berhubungan dengan pelatihan. Contoh singkat tentang cara di mana spesifika si manifestasi juga diberikan, dan apa artinya informasi ini untuk pelatih dan atlet akan dibahas.

7 PRINSIP INDIVIDUALITAS

8 Sifat terwariskan akan kapasitas kinerja memengaruhi atlet dan kemampuan selama latihan untuk kepentinngan fisiologis tertentu (Beunen dan Thomis, 2006). Genotipe memengaruhi respon atlet individu untuk bentuk tertentu dari pelatihan, dan juga secara efektif menetapkan plafon untuk setiap efek pelatihan (Smith,2 003). Oleh karena itu faktor-faktor ini akan berdampak pada kedua tingkat pembangunan mental dan spiritual untuk adaptasi pelatihan untuk masing-masing individu. Genotipe atlet memberikan pengaruh cukup besar pada kemampuan kegiatan atletik- seperti kecepatan, kekuatan, kekuatan dan daya tahan otot jantung, dan niat mereka untuk mengembangkan sifat-sifat ini (Beunen dan Thomis, 2006).

9 Apa yang telah diterima para atlet akan dibuktikan dalam performance kemampuan diri di arena kompetisi yang tergantung tidak hanya pada kualitas pelatihan ditentukan, tetapi juga pada motivasi atlet dan dedikasi ketika melakukan pelatihan. unsur teknis dan taktis Demikian juga dengan kunci yang menentukan keberhasilan dalam olahraga keterampilan yang diajar (Smith, 2003). Kualitas pembinaan dan interaksi antara pelatih dan atlet merupakan faktor yang sangat penting. ciri-ciri kepribadian atlet lebih lanjut akan menentukan efektivitas persiapan fisik serta keterampilan olahraga atlet. Disiplin diri, nafsu makan untuk bekerja, dan kemauan untuk belajar semuanya penting dalam menentukan apakah atlet memenuhi jam pelatihan dan praktek kualitas yang dibutuhkan untuk Kinerja tingkat elit (Smith, 2003).

10 PROSES ADAPTASI PELATIHAN

11 Secara umum, proses adaptasi pelatihan adalah paparan stimulus yang efektif dalam pelatihan yang meminta sistem fisiologis dan / atau system saraf otot yang terkena dampak, untuk merespon dengan cara meningkatkan kapasitas mereka agar lebih mampu mengatasi jika dihadapkan dengan tantangan serupa di masa mendatang. Dasar teoritis asli adaptasi pelatihan adalah Adaptasi Syndrome Umum (GAS) yang diusulkan oleh Hans Selye (Selye, 1956), yang menggambarkan respon generik dari suatu organisme untuk penekan (Wathen et al., 2000). Menurut model ini, tahap pertama tanggapan terhadap penekan apapun ditandai sebagai shock atau alarm (Brown dan Greenwood, 2005). Berikut ini adalah fase supercompensation, dimana tubuh menyesuaikan untuk meningkatkan kemampuan spesifik yang dipengaruhi oleh penekan tertentu. Seiring waktu jika penekan tidak dapat dicegah untuk masuk maka disebut maladaptation (Brown dan Greenwood, 2005).

12 Namun, setiap individu memiliki kapasitas adaptasi fisik yang berbeda. Tingkat adaptasi bervariasi sesuai dengan individu atlet(faktor genetic) dan juga tergantung pada sejarah pelatihan mereka yaitu berapa Banyak adaptasi telah terjadi; Total tingkat adaptasi yang mungkin tergantung pada genetik aspek, yang secara efektif menetapkan batasan untuk adaptasi tertentu dari kapasitas fisik untuk setiap atlet.

13 KHUSUS PELATIHAN

14 Sebuah dasar pelatihan digambarkan oleh SAID (Baechle et al., 2000). setiap adaptasi fisiologis yang dihasilkan tergantung pada bentuk yang spesifik dari kelebihan yang diberikan oleh stimulus pelatihan (Batu et al., 2000a). Metabolik spesifik Metabolik spesifik dari adaptasi pelatihan berlaku untuk sistem energi Yang dilakukan selama latihan. Jumlah massa otot yang terlibat dan intensitas latihan Secara keseluruhan mempengaruhi lingkup efek pelatihan pusat dan perifer. Secara khusus faktor- faktor ini menentukan apakah tanggapan pelatihan terbatas pada adaptasi di tingkat otot, atau menimbulkan perubahan pada pusat jantung (Millet et al., 2002a).

15 Adaptasi setelah pelatihan yang murni anaerobik terbatas pada peningkatan aktivitas enzim yang terlibat dalam metabolisme anaerob (Wilmore dan Costill, 1999). Sebaliknya, latihan aerobik submaksimal terus menerus terefleksikan di peningkatan enzim oksidatif, sementara enzim anaerobik pro fi le tetap sebagian besar tidak berubah (Wilmore dan Costill, 1999a). Cukup, untuk memperoleh anaerobik adaptasi membutuhkan pelatihan anaerobik, sedangkan perbaikan oksidatif kapasitas hanya dapat diturunkan dengan menggunakan kegiatan pengkondisian yang menekankan aerobik sistem. Tanggapan poitif juga mengamati modus latihan spesifik.pelatihan berlari ning dan bersepeda yang dilakukan terbukti berhubungan dengan kinerja berenang mereka (Millet et al., 2002a). Dengan demikian, meningkatkan kinerja diukur melalui tes berenang seingga pelatihan tidak kembali tercermin dalam skor tes treadmill. Melatih atlet tanpa renang terbukti kurang efektif dalam pelatihan untuk meningkatkan parameter kinerja (Foster et al., 1997).

16 Biomekanik spesifisitas Efek latihan kekuatan akan spesifik dengan jenis kontraksi otot yang digunakan dalam latihan (yaitu konsentrik, eksentrik, atau isometrik) (Morrissey et al., 1995). Akibatnya, respon kekuatan yang unggul yang diamati dalam modus tertentu akan menjadi unggulan dalam pelatihan (Morrissey et al., 1995). Oleh karena itu, perbaikan terbesar dalam kekuatan dinyatakan di bawah kondisi yang terlihat dengan pelatihan yang dinamis. Sebaliknya, mengembankan pelatihan isometrik terhadap peningkatan kekuatan isometrik yang lebih besar (terdaftar di bawah kondisi statis) Dari latihan kekuatan dinamis (Morrissey et al., 1995).

17 Spesifisitas Kinetik dan kinematik Selain faktor biomekanik, aspek lain dari gerakan, termasuk. Kekuatan relatif, kecepatan dan waktu karakteristik, juga penting. Umumnya pertimbangan tersebut termasuk besar dan durasi pembebanan, percepatan / perlambatan dari gerakan, dan kecepatan gerakan. Durasi dan tingkat kekuatan umum untuk suatu tugas atletik tertentu memiliki pengaruh besar dalam hubungannya dengan langkah-langkah lain, meskipun ada kesamaan dalam biomekanika antara tugas-tugas (Cronin dan Sleivert, 2005). Misalnya, pelaatihan melompat jongkok dilaporkan menghasilkan keuntungan tinggi lompatan yang tidakterlihat dalam kelompok daripada dilatih dengan squat barbell tradisional dan tekanankaki,meskipun dua mode pelatihan memiliki karakteristik biomekanik sangat mirip (Newton et al., 1999). Perbedaan percepatan dan laju pembangunan kekuatan antara dua mode pelatihan yang diusulkan untuk memperhitungkan perbedaan efek pelatihan telah diamati.

18 Psikologis spesifisitas Kemampuan fisiologis diwujudkan dalam pengaturan olahraga sebagai bagian dari Kordinasi da gerakan terampil. Sebuah konsekuensi dari ini adalah kekuatan itu dan pendinginan harus mempertimbangkan konteks di mana fisiologis pelatihan dilakukan (SIFF, 2002). pertimbangan Spesifik juga mencakup aspek aspek psikologis dari kondisi kinerja.elemen Kognitif dan persepsi kondisi kinerja karenanya juga harus diperhitungkan dalam desain pelatihan (Ives dan Shelley, 2003). Prinsip-prinsip spesifisitas demikian juga berlaku untuk aspek psikologis. Untuk atlet dalam olahraga tim dalam kemampuan tertentu, fisik dan mental yang tidak dapat ditarik kembali bisaterkait. Tiga komponen yang sama sama penting yang diidentifikasi sebagai respon dari pengaruh pelatihan adalah perhatian, usaha mental, dan niat (Ivesdan Shelley, 2003).

19 AKUNTANSI KHUSUS DALAM PELATIHAN

20 PROGRAM DESAIN Langkah pertama untuk menurunkan manfaat dari pelatihan spesifik kota adalah Kebutuhan menyeluruh analisis. Salah satu aspek dari ini adalah mengidentifikasi biomekanik dan bioenergetika terkait dengan olahraga tertentu atau posisi bermain. Dengan mendefinisikan yang spesifik tuntutan fi c kompetisi akan mungkin untuk menjelaskan relevan parameter dalam desain pelatihan pemain '. Aspek lain dari kebutuhan Proses analisis melibatkan mengidentifikasi pro individual fi le dari setiap atlet di ditinjau dari aspek yang berbeda dari kesiapan fisik. Secara teoritis, paling 'olahraga-spesifik' atau bentuk 'fungsional' pelatihan adalah untuk melakukan gerakan yang sebenarnya (s) dari olahraga (SIFF, 2002). Namun, ini cenderung mengabaikan unsur berlebihan yang diperlukan untuk mendapatkan respon pelatihan dan pada akhirnya meningkatkan kinerja. mode Pelatihan tidak hanya harus meniru pola gerakan olahraga dan rekening untuk bioenergetika dari pelatihan. kinerja kompetitif, tetapi juga menggabungkan unsur kelebihan dan mengembangkan aspek individu yang berkontribusi terhadap performa olahraga.

21

22 KESIMPULAN 1.Tubuh kita mampu beradaptasi atau menyesuaikan diri terhadap setiap rangsangan atau beban latihan yang diterimanya. 2.Rangsangan yang diterima tubuh berupa beban latihan dengan takaran yang benar dan waktu yang tepat dapat mendatangkan overkompensasi. 3.Pemberian beban latihan yang ditambah secara teratur dapat memfasilitasi terjadinya overkompensasi yang berulang-ulang sehingga dapat meningkatkan kemampuan yang lebih tinggi. 4.Tidak akan terjadi peningkatan kemampuan apabila pemberian bebannya selalu sama atau terlalu ringan. 5.Sebaliknya dapat terjadi over training atau adaptasi yang tidak sempurna bila bebannya terlalu berat dan terus menerus diberikan dengan waktu istirahat yang tidak cukup. 6.Latihan yang kita berikan pada atlet akan membuahkan hasil yang lebih baik bila memperhatikan asas spesificity dan individualisasi.


Download ppt "Tugas Pelatihan Dikjasor Kelompok 1 CHAPTER 1 Nama : 1. Ardiansyah D. Kandupi(147805031) 2. I Made Rajat Sanjaya(147805010) UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google