Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Luh Putu Suciati Week-9. Supply chain adalah suatu sistem System pada rantai pasokan menghubungkan produsen dengan konsumen Input Supplier ProducerProcessor.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Luh Putu Suciati Week-9. Supply chain adalah suatu sistem System pada rantai pasokan menghubungkan produsen dengan konsumen Input Supplier ProducerProcessor."— Transcript presentasi:

1 Luh Putu Suciati Week-9

2 Supply chain adalah suatu sistem System pada rantai pasokan menghubungkan produsen dengan konsumen Input Supplier ProducerProcessor Wholesaler Retailer Consumers THE PLAYERS THE FLOWS Product flows Information flows Financial flows THE PROVIDERS INFRASTRUCTURE AND SERVICES eg finance, transport, storage

3 Supply chain memiliki 4 (empat) sub-sistem utama  Produk terkait dengan aliran produk (kuantitas dan kualitas)  Informasi and komunikasi terkait dengan informasi tentang apa yang diinginkan, disediakan dan diterima oleh perusahaan yang terlibat di dalamnya  Value (nilai) atau terkait dengan aliran finansial (keuangan), penciptaan nilai dan perwujudannya.  Governance terkait dengan hubungan antar anggota, kepemimpinan and peran power (kekuatan/kekuasaan)

4 Definisi Supply Chain Management (SCM)  SCM adalah koordinasi aliran bahan baku / material, informasi dan keuangan antar entitas yang berpartisipasi dalam transaksi bisnis  Aliran material : aliran produk secara fisik dari pemasok ke pelanggan, termasuk di dalamnya pengembalian produk (retur), layanan (services), pengolahan ulang (recycling) dan pembuangan (disposal)  Aliran informasi : meliputi ramalan permintaan, transmisi pembelian dan laporan status pengiriman barang  Aliran Keuangan : meliputi informasi kartu kredit, syarat kredit, jadwal pembayaran.

5 SCM adalah pendekatan pengelolaan supply chain sebagai sistem Supply chain management (SCM)  model bisnis berbasis sistem yang menghubungkan berbagai perusahaan yang terlibat di dalamnya dalam satu visi yakni kepuasan konsumen (pelanggan). Peran SCM adalah untuk menciptakan value (nilai) produk, mengirimkannya ke konsumen dan membagi nilai dari produk di antara perusahaan yang terlibat.

6 Menciptakan dan menyalurkan “value” For one tray of 20 pieces of fruit, retailed at $2 each, consumers pay a total of $40. This is the total value created, thus available to be distributed within the chain. Input Suppliers Primary producer ImporterWholesaler Consumers Retailer 24 Freight company Exporter

7 Pada cara tradisional Hubungan antar anggota (perush yang terlibat di dalamnya) bersifat adversarial (bertentangan dalam kepentingan) Informasi mahal tidak dipertukarkan secara gratis (informasi = power) Anggota berpandangan jangka pendek dan cenderung oportunis Harga berdasarkan transaksi Produk hanya disalurkan saja ke konsumen Anggota harus berjuang keras untuk mendapat bagian kue yang lebih besar Input Supplier ProducerProcessorWholesalerRetailer Consumers ????

8 Bagaimana SCM ciptakan ‘value’?  Supply chain management berbeda dengan cara bisnis tradisional Hubungan antar anggota bersifat kolaboratif Informasi lebih bebas dipertukarkan antar anggota Pandangan anggota bersifat jangka panjang dalam hubungan strategis Value adalah dasar utama dalam melakukan transaksi Tujuan supply chain adalah memenuhi kepuasan konsumen (pelanggan) Potensi menciptakan inovasi dalam kolaborasi akan meningkatkan nilai produk dan bagian setiap anggotanya Input Supplier ProducerProcessorWholesalerRetailer Consumers

9 Latar belakang munculnya SCM Praktek tradisional yang adversarial dianggap tak lagi bisa dipertahankan dalam persaingan global Perubahan lingkungan bisnis: Konsumen kian kritis Teknologi kian berkembang: Infrastruktur dan Telekomunikasi Peningkatan kesadaran akan aspek sosial dan lingkungan Globalisasi dan perubahan peta ekonomi dunia

10 Kerjasama, Koordinasi, Kolaborasi dan Integrasi Untuk membangun suatu managemen rantai pasokan diperlukan: Kerjasama Koordinasi Kolaborasi Integrasi Kerjasama KoordinasiKolaborasiIntegrasi

11 Manfaat koordinasi/integrasi Manfaat utama system yang terkoordinasi/terintegrasi, meliputi: Manfaat tangible (e.g., pengurangan inventory, pengurangan costs) Manfaat intangible (e.g., gairah berinovasi, responsiveness, flexibilitas)

12 Prinsip-prinsip SCM  7 Prinsip SCM merurut Anderson, Britt, dan Favre (1997): ◦ Segmentasi demi kepuasan pelanggan ◦ Sesuaikan jaringan logistik untuk melayani kebutuhan pelanggan yang berbeda ◦ Dengarkan signal pasar ◦ Deferensiasi produk pada titik yang lebih dekat dengan konsumen ◦ Kelola sumber-sumber suplai secara strategis untuk mengurangi ongkos ◦ Kembangkan strategi teknologi untuk keseluruhan rantai supply chain yang mendukung pengambilan keputusan ◦ Adopsi pengukuran kinerja untuk sebuah supply chain secara keseluruhan

13 Strategi Dasar SCM  Strategi SCM yang paling mendasar terkait dengan perancangan konfigurasi fisik maupun manajemennya.  Strategi SCM tergantung jenis/sifat produk  Menurut sifatnya produk dapat dibedakan dalam 2 jenis: ◦ Produk fungsional:  siklus hidupnya yang panjang, variasinya sedikit, dan permintaannya yang relatif stabil. ◦ Produk inovatif:  permintaan yang tidak stabil dan sulit diramalkan, siklus hidupnya pendek.

14 Strategi SCM Lean: menekan ongkos-ongkos fisik yang terjadi disepanjang supply chain (ongkos material, produksi, distribusi, pemyimpanan) Agile: merespon kebutuhan pasar yang cepat berubah

15 Pertanian Industrial dan SCM Konsep Pertanian Industrial menegaskan perlunya integrasi (kerjasama, koordinasi dan atau kolaborasi) dalam satu rantai pasok. Ke depan diperlukan pembenahan sistem logistik yang mampu menjamin ketahanan (kedaulatan) pangan melalui rantai pasok pertanian yang semakin lancar dalam jumlah, mutu yang terjamin, dan harga yang murah.

16 Pertanian industrial diharapkan mendorong terciptanya rantai pasok yang efisien (proportional shared value) yang mampu mensejahterakan semua pihak dalam rantai pasok terutama petani. Peran pemerintah dan swasta diperlukan dalam mendorong terbagunnya rantai pasok yang efisien tsb.

17 Strategi Induk Pembangunan Pertanian (SIPP) mengamanatkan, pada tataran praksis, transformasi pertanian dilaksanakan denganpendekatan Sistem Pertanian- Bioindustri Berkelanjutan yang mencakup: Sistem Usaha Pertanian Terpadu pada tingkat mikro, Sistem Rantai Nilai Terpadu pada tingkat industri atau rantai pasok Sistem Pertanian-Bioindustri Terpadu pada tingkat industri atau komoditas.

18

19

20

21


Download ppt "Luh Putu Suciati Week-9. Supply chain adalah suatu sistem System pada rantai pasokan menghubungkan produsen dengan konsumen Input Supplier ProducerProcessor."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google