Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SISTEM PERIODIK UNSUR. PENGELOMPOKAN UNSUR-UNSUR Logam  Unsur Logam  Kerapatannya Tinggi (keras)  Padat (dapat ditempa/dibentuk)  Bersifat konduktor.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SISTEM PERIODIK UNSUR. PENGELOMPOKAN UNSUR-UNSUR Logam  Unsur Logam  Kerapatannya Tinggi (keras)  Padat (dapat ditempa/dibentuk)  Bersifat konduktor."— Transcript presentasi:

1 SISTEM PERIODIK UNSUR

2 PENGELOMPOKAN UNSUR-UNSUR Logam  Unsur Logam  Kerapatannya Tinggi (keras)  Padat (dapat ditempa/dibentuk)  Bersifat konduktor  Mengkilap Non Logam  Unsur Non Logam  Kerapatannya rendah  Rapuh  Bersifat isolator  Tidak Mengkilap

3 1.TRIADE ( DOBEREINER ) Unsur-unsur dikelompokkan berdasarkan kemiripan sifat-sifatnya dan kenaikan massa atom. Tiap kelompok beranggotakan tiga unsur, sehingga disebut triad. Di dalam triad, unsur kedua mempunyai sifat-sifat yang berada di antara unsur pertama dan ketiga –Contoh : PERKEMBANGAN TABEL PERIODIK

4 2.SISTEM OKTAF ( NEWLANDS ) Unsur-unsur dikelompokkan berdasarkan kenaikan massa atom. Sifat unsur ke-8 mirip dengan sifat unsur ke-1 Karena terjadi pengulangan sifat setiap unsur ke-8 maka disebut Hukum Oktaf. Contoh :

5 3.SISTEM PERIODIK PENDEK ( MENDELEEV ) Ia mengelompokkan unsur-unsur berdasarkan kenaikan massa atom secara horisontal membentuk baris yang disebut periode. Penyususnan pada periode akan berhenti dan berganti pada periode berikutnya jika terjadi pengulangan sifat unsur. Unsur-unsur dengan sifat yang mirip akan membentuk kolom yang disebut golongan.

6 TABEL PERIODIK PENDEK ( MENDELEEV )

7 Kelemahan dan Kelebihan Sistem Periodik Mendeleev Kelebihan : 1.Melakukan koreksi terhadap massa atom dan letak unsur yang salah dalam penggolongan. Massa atom Cr bukan 43 melainkan Mendeleev juga mampu meramalkan unsur-unsur yang pada saat itu belum ditemukan, yakni dengan memberikan tempat yang kosong. Kelemahan : 1.Adanya unsur-unsur dengan massa atom relatif lebih besar terletak di depan unsur dengan massa atom relatif yang lebih kecil. 2.Penempatan unsur-unsur transisi, yang persamaan sifat lebih mendekati dengan unsur-unsur yang mendatar daripada yang vertikal.

8 4.SISTEM PERIODIK LOTHAR MEYER Sistem periodik pertama yang dibuat berdasarkan kenaikan massa atom dan kemiripan sifat unsur. Periodic table according to Lothar Meyer,1870

9 5.SISTEM PERIODIK BENTUK MODERN ( Henry Moseley ) Unsur-unsur disusun berdasarkan kenaikan nomor atom-nya Golongan A sesuai dengan elektron valensi Periode sesuai dengan jumlah kulit

10 TABEL PERIODIK MODERN

11 GOLONGAN 2.Sistem periodik dibagi dalam 18 golongan, yaitu golongan 1 sampai dengan 18, dimulai dari kiri. Kolom-kolom vertikal dalam sistem periodik. Ada 2 cara penamaan golongan, yaitu : 1.Sistem periodik dibagi dalam 8 golongan yang masing-masing terdiri atas golongan utama ( golongan A ) dan golongan transisi ( golongan B ).Nomor golongan ditulis dengan angka romawi

12 PERIODE Lajur-lajur horisontal dalam sistem periodik Sistem periodik modern terdiri dari 7 periode. Unsur-unsur yang terletak dalam satu periode memiliki jumlah kulit yang sama.

13 Hubungan konfigurasi elektron dengan SPU 1.Nomor periode sama dengan jumlah kulit. 2.Nomor golongan sama dengan jumlah elektron valensi ( khusus golongan utama ). Letak unsur dalam sistem periodik dapat ditentukan berdasarkan konfigurasi elektronnya, atau sebaliknya, konfigurasi elektron dapat ditentukan berdasarkan letak unsur dalam sistem periodik. Contoh :

14 Sifat Periodik Unsur

15 1.Jari-Jari Atom Dalam 1 golongan 11 Na 2, 8, 1(IA/3) 19 K 2, 8, 8, 1(IA/4) Jari-jari atom Na < K Dalam 1 Periode 11 Na 2, 8, 1 (IA/3) 12 Mg 2, 8, 2 (IIA/3) Jari-jari atom Na > Mg Simpulan : Jari-jari atom adalah jarak dari inti hingga kulit terluar. Dalam satu golongan dari atas ke bawah semakin besar atau panjang. Dalam satu periode dari kiri ke kanan semakin pendek.

16 2.Energi Ionisasi Dalam 1 golongan 11 Na 2, 8, 1(IA/3) 19 K 2, 8, 8, 1(IA/4) Energi Ionisasi Na > K Dalam 1 Periode 11 Na 2, 8, 1 (IA/3) 12 Mg 2, 8, 2 (IIA/3) Energi Ionisasi Na < Mg Energi ionisasi adalah besarnya energi yang diperlukan untuk melepas satu elektron dari suatu atom netral dalam wujud gas sehingga terbentuk ion berwujud gas dengan muatan +1. Energi ionisasi adalah besarnya energi yang diperlukan untuk melepas satu elektron dari suatu atom netral dalam wujud gas sehingga terbentuk ion berwujud gas dengan muatan +1. Unsur-unsur yang se-golongan : energi ionisasi makin ke bawah makin kecil karena gaya tarik inti makin lemah Unsur-unsur yang se-golongan : energi ionisasi makin ke bawah makin kecil karena gaya tarik inti makin lemah Unsur-unsur yang se-periode : energi ionisai pada umumnya makin ke kanan makin besar, karena makin ke kanan gaya tarik inti makin kuat. Unsur-unsur yang se-periode : energi ionisai pada umumnya makin ke kanan makin besar, karena makin ke kanan gaya tarik inti makin kuat. Contoh :

17 3.Afinitas Elektron Dalam 1 golongan 9 F 2, 7 (VIIA/2) 17 Cl 2, 8, 7 (VIIA/3) Afinitas Elektron F > Cl Dalam 1 Periode 8 O2, 6 (VIA/2) 9 F 2, 7 (VIIA/2) Energi Ionisasi Na < Mg Afinitas elektron ialah energi yang dibebaskan atau yang diserap apabila suatu atom menerima elektron. Dalam satu periode dari kiri ke kanan, jari-jari semakin kecil dan gaya tarik inti terhadap elektron semakin besar, maka afinitas elektron semakin besar. Pada satu golongan dari atas ke bawah, jari-jari atom makin besar, sehingga gaya tarik inti terhadap elektron makin kecil, maka afinitas elektron semakin kecil. Contoh :

18 4.Keelektronegatifan Kelektronegatifan adalah kemampuan suatu atom untuk menarik elektron dari atom lain Faktor yang mempengaruhi keelektronegatifan adalah gaya tarik dari inti terhadap elektron dan jari-jari atom. Unsur-unsur yang segolongan : keelektronegatifan makin ke bawah makin kecil, karena gaya taik- menarik inti makin lemah Unsur-unsur yang seperiode : keelektronegatifan makin kekanan makin besar Dalam 1 golongan 8 X 2, 6 (VIA/2) 9 Y 2, 7 (VIIA/2) Afinitas Elektron X < Y Dalam 1 Periode 9 Y 2, 7 (VIIA/2) 17 Z 2, 8, 7 (VIIA/2) Energi Ionisasi Y > Z Contoh :

19 Simpulan Dalam satu golongan dari atas ke bawah 1.Jari-jari atom semakin besar 2.Afinitas elektron semakin kecil 3.Energi ionisasi semakin kecil 4.Elektronegativitas semakin kecil Dalam satu perioda dari kiri ke kanan 1.Jari-jari atom semakin kecil 2.Afinitas elektron semakin besar 3.Energi ionisasi semakin besar 4.Elektronegativitas semakin besar

20


Download ppt "SISTEM PERIODIK UNSUR. PENGELOMPOKAN UNSUR-UNSUR Logam  Unsur Logam  Kerapatannya Tinggi (keras)  Padat (dapat ditempa/dibentuk)  Bersifat konduktor."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google