Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SKKNI SEBAGAI ACUAN PENYUSUNAN KURIKULUM BERBASIS KKNI DAN PELAKSANAAN SERTIFIKASI OLEH LSP DALAM RANGKA MEMASUKI PASAR KERJA GLOBAL Disampaikan oleh:

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SKKNI SEBAGAI ACUAN PENYUSUNAN KURIKULUM BERBASIS KKNI DAN PELAKSANAAN SERTIFIKASI OLEH LSP DALAM RANGKA MEMASUKI PASAR KERJA GLOBAL Disampaikan oleh:"— Transcript presentasi:

1

2 SKKNI SEBAGAI ACUAN PENYUSUNAN KURIKULUM BERBASIS KKNI DAN PELAKSANAAN SERTIFIKASI OLEH LSP DALAM RANGKA MEMASUKI PASAR KERJA GLOBAL Disampaikan oleh: Ir. Surono MPhil Ketua Komisi Perencanaan dan Harmonisasi Kelembagaan, BNSP Indonesia Kompeten

3 AGENDA 1.Identifikasi SISDIKNAS dan Penjaminan Mutu Pendidikan 2.Identifikasi Standar Kompetensi 3.Identifikasi KKNI 4.Memastikan Strategi dan Paket pembelajaran berbasis kompetensi 5.Identifikasi sistem asesmen dan sertifikasi kompetensi profesi. Pada Pendidikan Vokasional 6.Identifikasi langkah-langkah menuju MEA

4 Dasar pemikiran kebijakan sertifikasi kompetensi profesi tenaga kerja. UU 13/2003 tentang ketenagakerjaan UU 20/2004 SISDIKNAS UU 12/2012 DIKTI UU 10/2009 Kepariwisataan Undang-Undang Perindustrian 3/ 2014: PP31/2001 SISLATKERNAS PP23/2004 tentang BNSP PP 50/2011 TTG RENCANA INDUK PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL TAHUN PP 52/2012 TTG SERTIFIKASI KOMPETENSI DAN SERTIFIKASI USAHA DI BIDANG PARIWISATA

5 1 1

6 Penjaminan Mutu Pengawasan, Evaluasi, Akreditasi, Sertifikasi

7 UU 12/2012: DIKTI

8 PBK Standar Kompetensi Kerangka Kualifikasi Strategi dan Materi Pembelajaran Asesmen & sertifikasi Komponen/parameter pada Pendidikan Berbasis Kompetensi LINK & MATCH SKEMA SERTIFIKASI

9 SIKLUS MEMBANGUN SDM BERBASIS KOMPETENSI Request & offer, bursa kerja, Hasil TNA, TSNA Identifikasi persyaratan Kerangka Kualifikasi dan Kualifikasi okupasi Identifikasi Standar kompetensi Pengembangan skema sertifikasi Pengembangan modul pelatihan berdasar skema sertifikasi Fasilitasi Penempatan Asesmen, sertifikasi kompetensi, & pemeliharaan kompetensi Promosi & rekrutmen Pengembangan pelatihan KELEMBAGAAN REKRUTMEN KELEMBAGAAN SERTIFIKASI KELEMBAGAAN PENDIDIKAN DAN/ATAU PELATIHAN

10 LINK & MATCH/KETERPADUAN PENDIDIKAN DENGAN DUNIA KERJA MENGEMBANGKAN KOMPETENSI MEMASTIKAN DAN MEMELIHARA KOMPETENSI MEMASTIKAN KESESUAIAN UNTUK TUJUAN PENERAPAN WAJIB SERTIFIKASI KOMPETENSI PENDIDIKAN & PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI REGISTRASI/ LISENSI PROFESI LEMBAGA PENDIDIKAN & LEMBAGA PELATIHAN LSP OTORITAS KOMPETEN Sertifikasi pendidikan & Pelatihan Sertifikasi kompetensi Registrasi/lisensi personil SKKNI

11 Memastikan Link and match dunia pendidikan dan dunia kerja. Memastikan pencapaian dimensi kompetensi: task skills, task management skills, contigency skills, job/role environtment skills, & transfer skills. Memastikan efisiensi pencapaian pembelajaran yang standar. SKKNI, Standar Internasional & standar Khusus 2 2

12 SKKNI: KEMAMPUAN TELUSUR DAN EKIVALENSI DENGAN SISTEM DIK DAN LAT, SERTIFIKASI DAN SOP INDUSTRI PENDIDIKAN VOKASI DAN PELATIHAN KERJA Judul Learning material Ruang lingkup diklat Pencapaian hasil pembelajaran (LO) Kriteria evaluasi belajar Kontektualisasi diklat evaluasi Judul Unit Deskripsi unit Elemen KUK Batasan Veriabel Panduan Penialaian PENERAPAN PADA ORGANISASI/IND USTRI Judul SOP Ruang lingkup SOP Langkah-langkah proses Instruksi kerja Spesifikasi sesuai dengan konteks QA SERTIFIKASI Skema sertifikasi unit kompetensi Ruang lingkup asesmen Elemen asesmen Kriteria pencapaian Kompetensi Kontektualisas asesmen dan spesifikasi Penduan asesmen

13 Pembinaan dan Pengendalian SISTEM STANDARDISASI KOMPETENSI KERJA NASIONAL Pengembangan Standar Penerapan Standar Harmonisasi Standardisasi Lisensi LSP Pemberlakuan Sertifikasi Kompetensi SDM Profesional Kompeten Kompetitif Notifikasi Kerjasama MRA Akreditasi LDPPelatihan berbasis kompetensi  Tatanan keterkaitan komponen standardisasi kompetensi kerja nasional yang komprehensif dan sinerjik dalam rangka mencapai tujuan standardisasi kompetensi kerja nasional di Indonesia; UU 13/2003 PP 23/2004 PP 31/2006 PERMENAKERTRANS 5/2012

14 13 TUJUAN BISNIS (Bisnisn Purpose) AREA FUNGSI KUNCI (key function area) FUNGSI UTAMA (major functions) FUNGSI DASAR (basic function) ELEMEN KUK BATASAN VARIABEL + PANDUAN PENILAIAN + KOMPETENSI KUNCI FUNGSI DASAR (basic function) ELEMEN KUK BATASAN VARIABEL + PANDUAN PENILAIAN + KOMPETENSI KUNCI PEMETAAN KOMPETENSI RMCS Regional Model Competency Standards

15 PEMETAAN STANDARDISASI KOMPETENSI TUJUAN UTAMA BISNIS F. KUNCI F. UTAMA Fungsi dasar

16 Bappenas, 2013

17 Adalah kerangka penjenjangan kualifikasi kompetensi yang dapat menyandingkan, menyetarakan, dan mengintegrasikan antara bidang pendidikan dan bidang pelatihan kerja serta pengalaman kerja dalam rangka pemberian pengakuan kompetensi kerja sesuai dengan struktur pekerjaan di berbagai sektor. merupakan perwujudan mutu dan jati diri Bangsa Indonesia terkait dengan sistem pendidikan dan pelatihan nasional yang dimiliki Indonesia. 3 3

18 DESKRIPSI UMUM KKNI a. Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. b. Memiliki moral, etika dan kepribadian yang baik di dalam menyelesaikan tugasnya. c. Berperan sebagai warga negara yang bangga dan cinta tanah air serta mendukung perdamaian dunia. d. Mampu bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial dan kepedulian yang tinggi terhadap masyarakat dan lingkungannya. e. Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, kepercayaan, dan agama serta pendapat/temuan original orang lain. f. Menjunjung tinggi penegakan hukum serta memiliki semangat untuk mendahulukan kepentingan bangsa serta masyarakat luas.

19 L KKNI DISKRIPTOR 6 Mampu memanfaatkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni dalam bidang keahliannya, dan mampu beradaptasi terhadap situasi yang dihadapi dalam penyelesaian masalah. Menguasai konsep teoritis bidang pengetahuan tertentu secara umum dan konsep teoritis bagian khusus dalam bidang pengetahuan tersebut secara mendalam, serta mampu memformulasikan penyelesaian masalah prosedural. Mampu mengambil keputusan strategis berdasarkan analisis informasi dan data, dan memberikan petunjuk dalam memilih berbagai alternatif solusi. Bertanggung jawab pada pekerjaan sendiri dan dapat diberi tanggung jawab atas pencapaian hasil kerja organisasi. 7 Mampu merencanakan dan mengelola sumber daya di bawah tanggung jawabnya, dan mengevaluasi secara komprehensif kerjanya dengan memanfaatkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni untuk menghasilkan langkah-langkah pengembangan strategis organisasi. Mampu memecahkan permasalahan ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni di dalam bidang keilmuannya melalui pendekatan monodisipliner. Mampu melakukan riset dan mengambil keputusan strategis dengan akuntabilitas dan tanggung jawab penuh atas semua aspek yang berada di bawah tanggung jawab bidang keahliannya.

20 L. KKNI DISKRIPTOR 8 Mampu mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni di dalam bidang keilmuannya atau praktek profesionalnya melalui riset, hingga menghasilkan karya inovatif dan teruji. Mampu memecahkan permasalahan ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni di dalam bidang keilmuannya melalui pendekatan inter atau multidisipliner. Mampu mengelola riset dan pengembangan yang bermanfaat bagi masyarakat dan keilmuan, serta mampu mendapat pengakuan nasional maupun internasional. 9 Mampu mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni baru di dalam bidang keilmuannya atau praktek profesionalnya melalui riset, hingga menghasilkan karya kreatif, original, dan teruji. Mampu memecahkan permasalahan ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau seni di dalam bidang keilmuannya melalui pendekatan inter, multi, dan transdisipliner. Mampu mengelola, memimpin, dan mengembangkan riset dan pengembangan yang bermanfaat bagi ilmu pengetahuan dan kemaslahatan umat manusia, serta mampu mendapat pengakuan nasional maupun internasional.

21 AHLI TEKNISI / ANALIS OPERATOR JENJANG DAN PENYETARAAN KKNI *)Dit. Belmawa, 2012

22 Professional Operator Teknisi Ahli Pengalaman individual atau belajar sendiri SMP SMA/ MA/SMK D1 D2 D3 S 1/D4 S 2/Sp S 3/Sp S p -U DUNIA PENDIDIKAN - GELAR DUNIA INDUSTRI/USAHA DAN PELATIHAN KERJA MASYARAKAT - PENGALAMAN ATAU BELAJAR MANDIRI DUNIA PROFESI DAN SERTIFIKAT PROFESI *)Dit. Belmawa, 2012

23

24 Pemetaan SKKNI kedalam KKNI SKKNI 6 SKKNI 3 SKKNI 7 SKKNI 4 SKKNI 1 SKKNI 6 SKKNI 2 SKKNI 9 SKKNI 8 SKKNI

25

26

27 PAKET NQF CONTOH DI AUSTRALIA

28

29 Memastikan Strategi dan Paket pembelajaran berbasis kompetensi Strategi: o Parameter/komponen strategi pembelajaran, mencakupi standar kompetensi, KKNI level > VI, strategi dan materi pemebelajaran traceable terhadap standar kompetensi o Kerangka kerja strategi pembelajaran dikembangkan dari materi pembelajaran ≈ judul unit, Learning outcome ≈ elemen kompetensi, dan indicator kompetensi ≈ kriterai unjuk kerja) o Pertimbangan pengembangan materi dan struktur strategi pembelajaran yakni dengan batasan variable standar kompetensi, benchmark yang kontekstual (SOP industri, standar produk, standar sistem industri). o Kajian Strategi Pembelajaran dilakukan melalui Tracer study need assessment, identifikasi kualifikasi KKNI dan Okupasi, identifikasi skema sertifikasi dan standar kompetensi, mengembangkan modul pendidikan, pelaksanan pembelajaran, asesmen dan sertifikasi, serta identifikasi penempatannya, serta evaluasi pencapaian Tracer study need assessment. 4 4

30 Kurikulum dan paket pembelajaran Filosofi: o Berstandar kompetensi (SKKNI, standar internasional, dan/atau standar khusus) o Mendidik sampai kompeten o Adanya CBA  Sertifikasi kompetensi Paket pembelajaran o Sesuai KKNI: S1  Sertifikat VI, pendidikan profesi  VII, S2  Sertifikat VIII, S3  Sertifikat IX. o Paket pilihan Kualifikasi Okupasi.

31 SKKNI: KEMAMPUAN TELUSUR DAN EKIVALENSI DENGAN SISTEM DIK DAN LAT, SERTIFIKASI DAN SOP INDUSTRI PENDIDIKAN VOKASI DAN PELATIHAN KERJA Judul Learning material Ruang lingkup diklat Pencapaian hasil pembelajaran (LO) Kriteria evaluasi belajar Kontektualisasi diklat evaluasi Judul Unit Deskripsi unit Elemen KUK Batasan Veriabel Panduan Penialaian PENERAPAN PADA ORGANISASI/IND USTRI Judul SOP Ruang lingkup SOP Langkah-langkah proses Instruksi kerja Spesifikasi sesuai dengan konteks QA SERTIFIKASI Skema sertifikasi unit kompetensi Ruang lingkup asesmen Elemen asesmen Kriteria pencapaian Kompetensi Kontektualisas asesmen dan spesifikasi Penduan asesmen

32

33 PAKET PEMBELAJARAN BERBASIS KOMPETENSI Contoh dari modul, KADIN INDONESIA, 2013

34 SKTC; SOP MENGEMBANGKAN PROGRAM PENDIDIKAN BERBASIS KOMNPETENSI LANGKAH-LANGKAH UTAMA INSTRUKSI KERJA 1.Mengidentifikasi kebijakan, standar dan regulasi teknis pengembangan pendidikan berbasis kompetensi.  Kebijakan dan persyaratan SDM dalam sistem industri diidentifikasi.  Sistem Manajemen Nasional dan kebijakan pengembangan SDM berbasis kompetensi. (Sisdiknas, Sislatkernas, Sistem Sertifikasi Profesi Nasional, RPJMN dan RPJPN) diidentifikasi.  Program pengembangan SDM dalam kerangka Sistem/Program Pembangunan Nasional (MP3EI, MP3KI, MEA, ASEAN Connectivity diidentifikasi) 2.Mengidentifikasi standar kompetensi  Sistem standardisasi kompetensi nasional diidentifikasi.  Peta kompetensi diidentifikasi.  Pemaketan standar kompetensi diidentifikasi.  Adopsi dan adaptasi standar kompetensi khusus dan internasional diidentifikasi.  Benchmark sesuai konteks diidentifikasi. 3.Mengidentifikasi Kerangka Kualifikasi.  Sistem dan kebijakan pengembagan Kerangka Kualifikasi Nasional diidentifikasi.  Level standar kompetensi dalam Kerangka Kualifikasi Nasional diidentifikasi.  Langkah-langkah membangun KKNI dalam pendidikan berbasis kompetensi diidentifikasi.  Konfirmasi dengan pemangku kepentingan dilakukan. 4.Mengembangkan strategi, kurikulum dan sarana pembelajaran  Strategi pengembangan program pendidikan berbasis kompetensi diidentifikasi.  Kurikulum berbasis kompetensi diidentifikasi.  Sarana pembelajaran berbasis kompetensi diidentifikasi. 5.Mengidentifikasi sistem asesmen dan sertifikasi kompetensi profesi.  Sistem asesmen dan sertifikasi kompetensi pada pendidikan vokasional diidentifikasi.  Pengembangan asesor kompetensi diidentifikasi.  Pengembangan skema sertifikasi diidentifikasi  Tempat Uji Kompetensi diidentifikasi  Pengembangan kelembagaan sertifikasi kompetensi diidentifikasi.  Sistem rekognisi sertifikasi kompetensi diidentifikasi. 6.Menyusun dan verifikasi Program Pendidikan Berbasis kompetensi  Kerangka program pendidikan berbasis kompetensi spesifik bidang diidentifikasi.  Program pendidikan berdasarkan hasil identifikasi disusun.  Program pendidikan melalui simulasi penerapan diverifikasi.  Program pendidikan melalui konvensi dan/atau peer evaluation divalidasi. KADIN Indonesa, 2013

35 ASESMEN DAN SERTIFIKASI 5 5

36 Competency-Based Assessment (CBA) Proses pengumpulan bukti- bukti dan membuat keputusan-keputusan tentang apakah kandidat mencapai atau tidak kompetensi.  criterion referenced or standards-based assessment.  Criterion referenced  Evidence-based  Participatory

37 Asesmen Formatif Asesmen dilakukan dalam proses pembelajaran, untuk memastikan setiap elemen kompetensi dapat dicapai. Untuk memonitor pencapaian kompetensi sebagai feedback pendidik untuk meningkatkan proses pembelajaran utnuk memastikan pencapaian komnpetensi peserta didik. Dapat digunakan untuk mengumpulkan bukti secara bertahap  skill passport. Sumatif Asesmen dilakukan pada setiap akhir materi/unit pembelajaran. Untuk mengevaluasi hasil pembelajaran peserta didik diakhir penyampaian materi pembelajaran dengan membandingkan dengan standar kompetensi. Dapat dilakukan pada proses evaluasi belajar  sertifikasi skema unit kompetensi atau klaster. Holistik Asesmen Holistik dilakukan dimana proses pembelajaran dan pencapaian kompetensi adalah inter-related and kompleks yang diukur berdasarkan established standards. Biasanya dilakukan untuk asesmen suatu skema KKNI/ Okupasi Nasional

38  Skema sertifikasi: Persyaratan sertifikasi spesifik yang berkaitan dengan kategori profesi yang ditetapkan dengan menggunakan standar dan aturan khusus yang sama, serta prosedur yang sama. SISTEM SERTIFIKASI KOMPETENSI PROFESI

39 JENIS SKEMA-SKEMA SERTIFIKASI KOMPETENSI Skema Sertifikasi Kualifikasi Kerja Nasional Indoensia Certification Schemes Skema Sertifikasi Okupasi Nasional Skema Sertifikasi berdasar Paket Kompetensi (cluster) Skema Sertifikasi Unit KompetensiSkema Sertifikasi Profisiensi

40 Skema sertifikasi KKNI Sertifikat

41 Skema sertifikasi OKUPASI Skema Sertifikasi Kualifikasi Okupasi Nasional SKKNI 6 SKKNI 3 SKKNI 7 SKKNI 4 + Pre- requisites SKKNI 6

42 OKUPASI Fish Inspector, Fish Sampler. Fish Sensory Evaluator. Heat penetration evaluator. Good Practices & QMS Fasilitator. Competency Assessor in fish processing. Insinyur profesional industri perikanan.

43 Skema sertifikasi Klaster/paket SKKNI 2 SKKNI 3 SKKNI 5 SKKNI 4 + Pre- requisites SKKNI 6 Skema sertifikas i klaster

44 Skema Sertifikasi Unit Kompetensi Unit Kompetens i Pre- requisite

45 Manafaat sertifikasi NO PEMANGKU KEPENTINGAN MANFAAT 1. Industri Membantu industri meyakinkan kepada kliennya bahwa produk/jasanya telah dibuat oleh tenaga-tenaga yang kompeten. Membantu industri dalam rekruitmen dan mengembangkan tenaga berbasis kompetensi guna meningkatkan efisensi HRD khususnya dan efisiensi nasional pada umumnya. Membantu industri dalam sistem pengembangan karir dan remunerasi tenaga berbasis kompetensi dan meningkatkan produktivitas. 2. Tenaga kerja Membantu tenaga profesi meyakinkan kepada organisasi/industri/kliennya bahwa dirinya kompeten dalam bekerja atau menghasilkan produk atau jasa dan meningkatkan percaya diri tenaga profesi. Membantu tenaga profesi dalam merencanakan karirnya dan mengukur tingkat pencapaian kompetensi dalam proses belajar di lembaga formal maupun secara mandiri. Membantu tenaga profesi dalam memenuhi persyaratan regulasi. Membantu pengakuan kompetensi lintas sektor dan lintas negara Membantu tenaga profesi dalam promosi profesinya dipasar tenaga kerja 3. Lemdiklat Membantu memastikan link and match antara kompetensi lulusan dengan tuntutan kompetensi dunia industri. Membantu memastikan tercapainya efisiensi dalam pengembangan program diklat. Membantu memastikan pencapain hasil diklat yang tinggi. Membantu Lemdiklat dalam sistem asesmen baik formatif, sumatif maupun holistik yang dapat memastikan dan memelihara kompetensi peserya didik selama proses diklat.

46 Mengembangkan kelembagaan sertifikasi Pihak 1 pendidikan (LSP Pihak 1) Tujuan: a.Memastikan dan memelihara kompetensi peserta didik selama proses pembelajaran. b.Memberikan career path peserta didik untuk mencapai kualifikasi tertentu. c.Mengumpulkan bukti kompetensi (jam terbang) sejak dini melalui skill passport. d.Memberikan akses sertifikasi mencapai kualifikasi tertentu, KKNI dan Kualifikasi Okupasi Nasional. e.Biaya menjadi minimal. f.Lulusan Siap kerja. g.Setelah lulus siap kerja dan kompetensi dapat langsung dipelihara oleh LSP Pihak III.

47 Langkah membangun LSP Pihak 1 Pendidikan a.Memastikan komitmen manajemen untuk membangun mengorganisasikan kelembagaan sertifikasi profesi  SK pendirian oleh Pimpinan Puncak Unit Pendidikan Vokasional. (Pedoman BNSP) b.Menyediakan dan mengembangkan SDM, prasarana dan sarana LSP. (Pedoman BNSP). c.Mengembangkan manajemen LSP Pihak 1. (Pedoman BNSP). d.Lisensi BNSP.

48 Mengembangkan tempat Uji Kompetensi PBK  mendidik sampai kompeten  diperlukan asesmen ditempat kerja (WPA= Work Place Assessment). TUK (Tempat Uji Kompetensi): tempat kerja atau simulasi tempat kerja yang baik. Tempat Kerja yang Baik: menerapkan Good Practices (GMP= Good Manufacturing Practices; GCP= Good Catering Practices; GFP = Good Farming Practices; GHP = Good Handling Practices; GMP = Good Mining Practices; dll). TUK kesesuaiannya diverifikasi oleh LSP.

49 LANGKAH-LANGKAH SEGERA MENGHADAPI MEA NOKEGIATANJADWAL 1Pemetaan Kompetensi 2Pengembangan standar kompetensi 3Pengembangan KKNI dan Kulaifikasi Okupasi 4Pengembangan paket pembelajaran berbasis kompetensi 5Penerapan & pelaksanaan paket pembelajaran berbasis kompetensi 6Pengembangan skema sertifikasi 7Pengembangan Kelembagaan Sertifikasi Profesi 8Pelaksanaan sertifikasi 9Soft launching implementasi sertifikasi SDM toward ASEAN SRA 10Harmonisasi sertifikasi 11Grand Launching 6 6

50 Terima kasih atas perhatian anda


Download ppt "SKKNI SEBAGAI ACUAN PENYUSUNAN KURIKULUM BERBASIS KKNI DAN PELAKSANAAN SERTIFIKASI OLEH LSP DALAM RANGKA MEMASUKI PASAR KERJA GLOBAL Disampaikan oleh:"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google