Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ILMU UKUR TANAH PENGUKURAN SUDUT VERTIKAL & HORIZONTAL FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SEMARANG

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ILMU UKUR TANAH PENGUKURAN SUDUT VERTIKAL & HORIZONTAL FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SEMARANG"— Transcript presentasi:

1 1 ILMU UKUR TANAH (Pengukuran sudut vertikal dan horizontal) Kelompok 3 Iqbal ganang m Arifiana surya Adibta ridho Mifthakul anwar

2 2 Surveying PENDAHULUAN Surveying : suatu ilmu untuk menentukan posisi suatu titik di permukaan bumi Plane SurveyingPlane Surveying Kelas pengukuran di mana permukaan bumi dianggap sebagai bidang datar, artinya adanya faktor kelengkungan bumi tidak diperhitungkan Geodetic SurveyingGeodetic Surveying Kelas pengukuran di mana permukaan bumi dianggap sebagai bola, artinya adanya faktor kelengkungan bumi harus diperhitungkan

3 3 Ruang Lingkup Ilmu Ukur Tanah, meliputi : 1. Pengukuran mendatar (horizontal)  penentuan posisi suatu titik secara mendatar 2. Pengukuran tinggi (vertikal)  penentuan beda tinggi antar titik Implikasi Praktis pada Pekerjaan Teknik Sipil : Bangunan Gedung Irigasi Jalan Raya Kereta Api dan lain-lain

4 4 1.ANALISIS PENELITIAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN meliputi pemilihan metode pengukuran, prosedur, peralatan, dsb 2.PEKERJAAN LAPANGAN ATAU PENGUMPULAN DATA melaksanakan pengukuran dan mencatat data di lapangan 3.MENGHITUNG DAN PEMROSESAN DATA melaksanakan hitungan berdasarkan data yang diperoleh 4.PENYAJIAN DATA ATAU PEMETAAN menggambarkan hasil-hasil ukuran dan hitungan untuk menghasilkan peta, gambar rencana, dsb. 5.PEMANCANGAN/PEMATOKAN untuk menentukan batas-batas atau pedoman dalam pelaksanaan pekerjaan. Secara umum, lingkup tugas juru ukur (surveyor) dapat dibagi menjadi lima bagian, sebagai berikut :

5 5 BENTUK BUMI Permukaan bumi secara fisik sangatlah tidak teratur, sehingga untuk keperluan analisis dalam surveying, kita asumsikan bahwa permukaan bumi dianggap sebagai permukaan matematik yang mempunyai bentuk dan ukuran mendekati geoid, yaitu permukaan air laut rata-rata dalam keadaan tenang. Menurut akhli geologi, secara umum geoid tersebut lebih mendekati bentuk permukaan sebuah ellipsoida (ellips putar). Ellipsoida dengan bentuk dan ukuran tertentu yang digunakan untuk perhitungan dalam geodesi disebut ellipsoida referensi.

6 6 Geoid (permukaan air laut rata2) Ellipsoida Referensi A’ B’ C’ C B A Permukaan bumi fisis ELLIPSOIDA BUMI

7 7 Pengukuran-pengukuran dilakukan pada dan diantara titik- titik dipermukaan bumi, titik-titik tersebut adalah sebagai berikut : B’ A’ C’ B A C Permukaan bumi fisis Ellipsoida Referensi TITIK-TITIK PADA ELLIPSOIDA REFERENSI

8 8 Untuk keperluan pemetaan titik-titik A’, B’, dan C’ diproyeksikan secara orthogonal kepada permukaan ellipsoida referensi menjadi titik-titik A, B, dan C. Apabila titik-titik A’, B’ dan C’ cukup berdekatan, yaitu terletak dalam suatu wilayah yang luasnya mempunyai ukuran 55 km, permukaan elllipsoidanya dianggap permukaan bola. Pada keadaan ini kegiatan pengukurannya termasuk ke dalam geodetic surveying. Adapun dimensi-dimensi yang diukur adalah jarak, sudut dan ketinggian.

9 9 SISTEM SATUAN UKURAN Melaksanakan pengukuran dan kemudian mengerjakan hitungan dari hasil ukuran adalah tugas juru ukur Sistem satuan yang biasa digunakan dalam ilmu ukur tanah, terdiri atas 3 (tiga) macam sistem ukuran, yakni : Satuan Panjang, Satuan Luas dan Satuan Sudut Terdapat lima macam pengukuran dlm pengukuran tanah yaitu : 1. Sudut Horizontal (AOB)2. Jarak Horizontal (OA dan OB) 3. Sudut Vertikal (AOC)4. Jarak Vertikal (AC dan BD) 5. Jarak Miring (OC) DC O B A

10 10 SATUAN PANJANG Terdapat dua satuan panjang yang lazim digunakan dalam ilmu ukur tanah, yakni satuan metrik dan satuan britis. Yang digunakan disini adalah satuan metrik yang didasarkan pada satuan meter Internasional (meter standar) disimpan di Bereau Internationale des Poids et Mesures Bretevil dekat Paris

11 11 SATUAN LUAS Satuan luas yang biasa dipakai adalah meter persegi (m 2 ), untuk daerah yang relatif besar digunakan hektar (ha) atau sering juga kilometer persegi (km 2 ) 1 ha = m 2 1 Tumbak = 14 m 2 1 km 2 = 10 6 m 2 1 are = 100 m 2

12 12 SATUAN SUDUT Terdapat tiga satuan untuk menyatakan Sudut, yaitu : 1. Cara Seksagesimal, yaitu satu lingkaran dibagi menjadi 360 bagian, satu bagiannya disebut derajat. 2. Cara Sentisimal, yaitu satu lingkaran dibagi menjadi 400 bagian, satu bagiannya disebut grade. 3. Cara Radian, Satu radian adalah sudut pusat yang berhadapan dengan bagian busur yang panjangnya sama dengan jari-jari lingkaran. Karena panjang busur sama dengan keliling lingkaran sebuah lingkaran yang berhadapan dengan sudut 360 o dan keliling lingkaran 2  kali jari-jari, maka : 1 lingkaran = 2  rad 1 Lingkaran = 360 o = 400 grade = 2  radian

13 13 1 radian disingkat dengan besaran  (rho)  Berapa derajatkah 1 radian ?   radian dalam derajat  = 360/2    ’  ”    ’ radian dalam menit  =    ’  ”  (57x60)’ + 17’ + 44,81/60  = ,74683  = 3437,74683’    ’ radian dalam sekon (detik)  = 3437,74683 x 60  = ,81”

14 14 1 radian disingkat dengan besaran  (rho)  Berapa Grade-kah 1 radian ?  radian dalam sentisimal  = 400/2  grade    ’ radian dalam centigrade  =  grade  =  x 100  = 6366, 1977 centigrade    ’ radian dalam centi-centigrade  = 6366,1977 x 100  = ,77 centi-centigrade

15 15 Hubungan antara seksagesimal dan sentisimal 360 o = 400 g Maka : 1 o = 400/360 = 1,111 g 1’ = 400x100/360x 60 = 1,85185 cg 1” = 400x100x100/360x60x60 = 3, cc 1 g = 360/400 = 0,9 o 1 cg = 360x60/400x100 = 0,54’ 1 cc = 360x60x60/400x100x100 = 0,324”

16 16 PENENTUAN POSISI SUATU TITIK Bila kita akan menentukan posisi beberapa buah titik yang terletak pada suatu garis lurus, maka titik-titik tersebut dapat ditentukan melalui jarak dari suatu titik, yang biasa disebut titik nol. Dari gambar di atas, dapat diperoleh bahwa jarak A ke B adalah 6 satuan, yaitu (9) – (3) = AB

17 AB Karena titik-titik tersebut terletak pada sebelah kiri dan kanan titik 0, maka kita harus memberi tanda, yakni tanda negatif (-) pada titik-titik disebelah kiri titik nol dan tanda positif (+) pada titik-titik yang berada pada sebelah kanan titik nol. Dari gambar di atas mudah dimengerti bahwa : Jarak antara titik A dan B adalah 10 satuan, yang diperoleh dari (+6) – (-4), begitupun juga titik-titik lainnya. Jarak biasanya dinyatakan dengan notasi “d”. Perlu diingat untuk hasil suatu jarak ini akan selalu diperoleh harga yang positif.

18 18 Untuk menentukan titik-titik yang tidak terletak pada satu garis lurus, maka cara yang kita gunakan yaitu melalui pertolongan dua buah garis lurus yang saling tegak lurus, yang biasa disebut salib sumbu. Y+ Y- X+ X- A B C D Garis yang mendatar dinamakan absis atau sumbu X, sedangkan garis yang vertikal dinamakan ordinat atau sumbu Y. Di dalam Ilmu Ukur Tanah digunakan perjanjian sebagai berikut : 1.Sumbu Y positif dihitung ke arah utara 2.Sumbu X positif dihitung ke arah timur 3.Kuadran 1 terletak antara Y+ dan X+ 4.Kuadran 2 terletak antara Y- dan X+ 5.Kuadran 3 terletak antara Y- dan X- 6.Kuadran 4 terletak antara Y+ dan X

19 19 PENENTUAN POSISI SUATU TITIK 90 O X+ 270 o X- Y- 180 o Y+ 0 O 0 I IIIII IV ILMU UKUR TANAH

20 20 PENGERTIAN JARAK. Titik A dan B terletak di permukaan bumi. Garis penghubung lurus AB disebut Jarak Miring. Garis AA’ dan BB’ merupakan garis sejajar dan tegak lurus bidang datar. Jarak antara kedua garis tsb disebut Jarak Mendatar dari A ke B. Jarak BB” disebut Jarak Tegak dari A ke B atau biasa disebut Beda Tinggi. Sudut BAB” disebut Sudut Miring. Antara Sudut Miring, Jarak Miring, Jarak Mendatar dan Beda Tinggi, terdapat hubungan sbb : AB” = A’B’ = AB Cos m BB” = AB Sin m (AB) 2 = (A’B’) 2 + (BB”) 2 A B Y X B” B’ A’ A’B’ = Jarak Mendatar AB = Jarak Miring BB” = Beda Tinggi antara A dan B m

21 21 PENGERTIAN SUDUT MENDATAR & SUDUT JURUSAN. Yang diartikan sudut mendatar di A’ adalah sudut yang dibentuk oleh bidang ABB’A’ dengan ACC’A’. Sudut BAC disebut sudut mendatar = sudut  Sudut antara sisi AB dengan garis y’ yang sejajar sumbu Y disebut sudut jurusan sisi AB =   ab. Sudut Jurusan sisi AC adalah   ac A’ Y X B’ C’ y’ A B C   ab  ac

22 22 PENGERTIAN SUDUT JURUSAN. Jadi Sudut Jurusan adalah : Sudut yang dihitung mulai dari sumbu Y+ (arah utara) berputar searah jarum jam sampai titik ybs. Sudut Jurusan mempunyai harga dari 0 o sd. 360 o. Dua sudut jurusan dari dua arah yang berlawanan berselisih 180 o B B B A A A C  ab U U U   ac  ba  =  ac -  ab  ba –  ab = 180 o

23 23 SUDUT JURUSAN Sudut Jurusan suatu sisi dihitung dari sumbu Y+ (arah utara) berputar searah jarum jam sampai titik ybs, harganya 0 o o Dua sudut jurusan dari dua arah yang berlawanan berselisih 180 o Misalnya  ba =  ab o atau  ba -  ab = 180 o  ab A d ab U B Arah suatu titik yang akan dicari dari titik yang sudah diketahui biasa dikenal dengan sudut jurusan - dimulai dari arah utara geografis (Y+) - diputar searah jarum jam - diakhiri pada arah yang bersangkutan A B C  ab   ac -  ac = sudut jurusan dari A ke C -  ab = sudut jurusan dari A ke B -  sudut mendatar antara dua arah  ac =  ab + 

24 24 TRIGONOMETRI A(X,Y) X Y r  x y

25 25 MENENTUKAN SUDUT JURUSAN dan JARAK A B O  ab d ab B’ B” A’ Arah Utara  ab (Xb, Yb) (Xa, Ya) Apabila diketahui Koordinat Titik A (Xa, Ya) dan B (Xb, Yb), maka : dan dari Rumus pitagoras diperoleh :

26 26 CONTOH HITUNGAN SUDUT JURUSAN DAN JARAK 2 TITIK

27 27 METODE PENENTUAN POSISI HORIZONTAL Metode Polar Menentukan satu titik koordinat yang diikatkan pada satu titik yang sudah diketahui koordinatnya Metode Mengikat Kemuka Menentukan satu titik koordinat yang diikatkan pada dua titik yang sudah diketahui koordinatnya Metode Mengikat Kebelakang Menetukan satu titik koordinat yang diikatkan pada tiga titik yang sudah diketahui koordinatnya Poligon Menentukan banyak titik koordinat yang diikatkan pada satu atau beberapa titik yang sudah diketahui koordinatnya

28 28 METODE POLAR A B O  ab d ab B’ B” A’ Arah Utara  ab ? (Xa, Ya) Apabila Diketahui Koordinat Titik A adalah (Xa, Ya) dan Hasil Pengukuran  ab dan d ab Hitung : Koordinat Titik B ? Penyelesaian : X b = OB’ X b = OA’ + A’B” X b = X a +  X ab Y b = B’B Y b = B’B” + B”B X b = Y a +  Y ab Xb= Xa + d ab Sin  ab Yb= Ya + d ab Cos  ab

29 29 CONTOH HITUNGAN KOORDINAT

30 30 METODE MENGIKAT KEMUKA Pada dasarnya metode mengikat kemuka adalah penentuan sebuah titik yang akan dicari koordinatnya melalui 2 (dua) buah titik yang sudah diketahui koordinatnya. Misalnya kita akan menentukan koordinat titik R yang diukur dari Titik P(Xp;Yp) dan Titik Q(Xq;Yq). Alat ditempatkan di kedua titik yang sudah diketahui. P (Xp;Yp) R ? Q (Xq;Yq) d pq d pr d qr     pr  pq  qr  qp

31 31 METODE MENGIKAT KEMUKA 1.Hitung sudut  =180 o –  2.Hitung  pq  dan d pq. R ? P (Xp;Yp) Q (Xq;Yq) d pq d pr d qr     pr  pq  qr  qp  pq didapat Diperoleh d pq rata-rata

32 32 METODE MENGIKAT KEMUKA 3. Dengan Rumus Sinus dalam segitiga PQR Hitung Panjang Sisi d pr dan sisi d qr. R ? P (Xp;Yp) Q (Xq;Yq) d pq d pr d qr     pr  pq  qr  qp 4. Hitung  pr dan  qr  pr =  pq -   qr =  qp +  karena  qp =  pq maka  qr =  pq +  180

33 33 METODE MENGIKAT KEMUKA 5. Hitung Koordinat Titik R X R1 = Xp + dpr Sin  pr Y R1 = Yp + dpr Cos  pr dan X R2 = Xq + dqr Sin  qr Y R2 = Yq + dqr Cos  qr JADI DIPEROLEH X R rata-rata dan Y R rata-rata. R ? P (Xp;Yp) Q (Xq;Yq) d pq d pr d qr     pr  pq  qr  qp

34 34 METODE MENGIKAT KEBELAKANG Menentukan suatu titik baru dengan jalan mengadakan pengukuran sudut pada titik yang tidak diketahui koordinatnya kita namakan penentuan titik dengan cara mengikat ke belakang. Ketentuan yang harus dipenuhi adalah diperlukan paling sedikit tiga titik pengingat yang sudah diketahui koordinatnya beserta sudut yang diukur dari titik yang akan ditentukan koordinat tsb. Keuntungan metode ini adalah kita hanya satu kali menempatkan instrumen, yaitu pada titik yang akan kita cari tersebut. Terdapat dua cara perhitungan yang kita kenal, yaitu Metode Collins dan Cassini.

35 35 METODE MENGIKAT KEBELAKANG 1.METODE COLLINS Bila kita akan menentukan suatu koordinat (misalnya titik P), maka titik tersebut harus diikatkan pada titik-titik yang sudah diketahui koordinatnya (misalnya titik A, B, dan C), kemudian kita ukur sudut  dan . P ? A (Xa;Ya) (Xb;Yb) B C (Xc;Yc)  ab   H d ap d ab d ah d bp    ab  ah      hc   bh

36 36 METODE MENGIKAT KEBELAKANG LANGKAH PERHITUNGAN 1. Buatlah sebuah lingkaran melalui titik ABP, lingkaran ini akan memotong garis PC di titik H (titik ini disebut sebagai titik penolong Collins) 2. Mencari Sudut Jurusan  ab dan Jarak d ab. P ? A (Xa;Ya) (Xb;Yb) B C (Xc;Yc)  ab   H d ap d ab d ah d bp    ab  ah      hc   bh  ab didapat

37 37 METODE MENGIKAT KEBELAKANG LANGKAH PERHITUNGAN 3.Mencari Koordinat Titik H (Titik Penolong Collins) a)Dari Titik A 1)Cari  ah =  ab +  2)Dengan Rumus Sinus menentukan d ah. P ? A (Xa;Ya) (Xb;Yb) B C (Xc;Yc)  ab   H d ap d ab d ah d bp    ab  ah      hc   bh Xh 1 = Xa + d ah. Sin  ah Yh 1 = Ya + d ah. Cos  ah ahc – ahb

38 38 METODE MENGIKAT KEBELAKANG LANGKAH PERHITUNGAN 3.Mencari Koordinat Titik H (Titik Penolong Collins) b) Dari Titik B 1)Cari  bh =  ab + (  2)Dengan Rumus Sinus menentukan d bh. P ? A (Xa;Ya) (Xb;Yb) B C (Xc;Yc)  ab   H d ap d ab d ah d bp    ab  ah      hc   bh Xh 2 = Xb + d bh. Sin  bh Yh 2 = Yb + d bh. Cos  bh

39 39 METODE MENGIKAT KEBELAKANG LANGKAH PERHITUNGAN 4.Mencari  hc dan   hc –  hb =  hc – (  bh-180) =  hc  bh 5. Mencari Titik P a). DARI TITIK A 1)Cari  ap =  ab –  2)Mencari d ap 3) Xp1= Xa + dap.Sin  ap Yp1= Ya + dap.Cos  ap b) DARI TITIK B 1)Cari  bp =  ba – {180-(  Jadi  bp =  ab +  2)Mencari d ap 3) Xp2= Xb + dbp.Sin  bp Yp2= Yb + dap.Cos  bp

40 40 LATIHAN COLLINS Diketahui Koordinat Titik-Titik sbb : A(-48908; ) B(-10080; ) C(+86929; ) Sudut yg diukur  =40 o 15’25” dan  =30 o 18’46” Hitung : Koordinat Titik P dengan mengikat Ke belakang dengan cara Collins !

41 41 CARA CASSINI Untuk menentukan koordinat titik P, titik tersebut diikatkan pada titik yang sudah diketahui koordinatnya, misalnya titik A(Xa;Ya), B(Xb;Yb), dan C(Xc;Yc). Pada cara ini diperlukan dua titik penolong, cara ini membuat garis yang melalui titik A, tegak lurus pada AB dan garis ini memotong lingkaran di Titik R, demikian pula dari titik C dibuat garis tegak lurus BC dan memotong lingkaran di titik S.

42 42 CARA CASSINI. A(Xa, Ya) P R S B(Xb, Yb) C(Xc, Yc)    d ar d ab d bc d cs  ab

43 43 CARA CASSINI. C(Xc, Yc) A(Xa, Ya) P R S B(Xb, Yb)    d ar d ab d bc d cs  ab Langkah-Langkah : 1.Menghitung Titik R Xr = Xa + (Yb-Ya) Cotg  Yr = Ya – (Xb-Xa) Cotg  2.Menghitung Titik S Xs = Xc + (Yc-Yb) Cotg  Ys = Yc - (Xc-Xb) Cotg  3.Menghitung Sudut Jurusan  rs 4.Hitung N = n +1/n 5.Menghitung Koordinat Titik P

44 44 CARA CASSINI. C(Xc, Yc) A(Xa, Ya) P R S B(Xb, Yb)    d ar d ab d bc d cs  ab Langkah-Langkah : 5. Menghitung Koordinat Titik P

45 45 LATIHAN CASSINI Diketahui Koordinat Titik-Titik sbb : A(+23231;+91422) B(+23373;+90179) C(+2468;+90831) Sudut yg diukur  =64 o 47’03” dan  =87 o 11’28” Hitung : Koordinat Titik P dengan mengikat Ke belakang dengan cara Cassini !


Download ppt "ILMU UKUR TANAH PENGUKURAN SUDUT VERTIKAL & HORIZONTAL FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SEMARANG"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google