Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ILMU UKUR TANAH.  Plan Surveying & Geodetic Surveying  llmu ukur tanah merupakan bagian rendah dari ilmu yang lebih luas yang dinamakan Ilmu Geodesi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ILMU UKUR TANAH.  Plan Surveying & Geodetic Surveying  llmu ukur tanah merupakan bagian rendah dari ilmu yang lebih luas yang dinamakan Ilmu Geodesi."— Transcript presentasi:

1 ILMU UKUR TANAH

2  Plan Surveying & Geodetic Surveying  llmu ukur tanah merupakan bagian rendah dari ilmu yang lebih luas yang dinamakan Ilmu Geodesi.  Ilmu Geodesi mempunyai dua maksud : Maksud ilmiah menentukan bentuk permukaan bumi. Maksud praktis membuat bayangan yang dinamakan peta dari sebagian besar atau sebagian kecil permukaan bumi.

3  Pengukuran dan pemetaan pada dasarnya dapat dibagi 2, yaitu : Geodetic Surveying pengukuran untuk menggambarkan permukaan bumi pada bidang melengkung/ellipsoida/bola. Plan Surveying pengukuran tanpa mempertimbangkan bentuk bumi, dianggap sebagai bidang datar horisontal, biasanya untuk wilayah yang tidak terlalu luas (<= 55 Km).

4  Ilmu ukur tanah pada dasarnya terdiri dari tiga bagian besar yaitu : a. Pengukuran Kerangka Dasar Vertikal (KDV) pengukuran-pengukuran tegak guna mendapat hubungan tegak antara titik-titik yang diukur. b. Pengukuran Kerangka Dasar Horizontal (KDH) pengukuran yang mendatar untuk mendapat hubungan titik-titik yang diukur diatas permukaan bumi.

5  Ilmu ukur tanah pada dasarnya terdiri dari tiga bagian besar yaitu : (lanjutan) c. Pengukuran Titik-titik Detail  Pekerjaan Survey & Pemetaan  Dalam perencanaan bangunan Sipil misalnya perencanaan jalan raya, jalan kereta api, bendung dan sebagainya, Peta merupakan hal yang sangat penting untuk perencanaan bangunan tersebut.

6  Untuk memindahkan titik - titik yang ada pada peta perencanaan suatu bangunan sipil ke lapangan (permukaan bumi) dalam pelaksanaanya pekerjaan sipil ini dibuat dengan pematokan/staking out, atau dengan perkataan lain bahwa pematokan merupakan kebalikan dari pemetaan.

7  Aplikasi pekerjaan pemetaan pada bidang teknik sipil.

8 Ukuran Yang Digunakan  Pengukuran Panjang  Digunakan satuan panjang metrik, yaitu meter, kilometer, sentimeter, milimeter dll.  Pengukuran Luas  Digunakan satuan luas m 2 (meter persegi), km 2 (kilometer persegi), are (1 are = 100 m 2 ), hektare (1 ha = m 2 )

9 Ukuran Yang Digunakan  Pengukuran Sudut  Cara Saksagesimal Membagi lingkaran dalam 360 derajat, dimana 1 derajat dibagi dalam 60 menit, dan 1 menit dibagi dalam 60 sekon.  Cara Centisimal Membagi lingkaran dalam 400 bagian, dimana 1 kuadran memiliki 100 grade, 1 grade terbagi dalam 100 centigrade, dan 1 centigrade terbagi dalam 100 centicentigrade.

10 Ukuran Yang Digunakan  Pegukuran Sudut  Cara Radial Membagi lingkaran menjadi 2 kali  bagian. Nilai  besarnya sekitar 3,1416 atau ½ dari keliling lingkaran dibagi jari-jarinya.  Beberapa Persamaan Ukuran Sudut 1 lingkaran = 360 o = 400 grade = 2  rad

11 Ukuran Yang Digunakan  Hubungan Antara Seksagesimal dan Sentisimal 360° = 400 g Maka : 1° = 400/360 = 1,111 g 1’ = 400x100/(360x60) = 1,85185 cg 1” = 400x100x100/(360x60x60) = 3, cc 1 g = 360/400 = 0,9° 1 cg = 360x60/(400x100) = 0,54’ 1 cc = 360x60x60/(400x100x100) = 0,324”

12 Ukuran Yang Digunakan  1 radian disingkat dengan besaran ρ (rho) Berapa derajatkah 1 radian ? ρ ° radian dalam derajat ρ = 360/2 π = 57, = 57° 17’ 44,81” ρ ’ radian dalam menit ρ = 57° 17’ 44,81” = (57x60)’ + 17’ + 44,81/60 = ,74683 = 3437, 74683’ ρ ’ radian dalam detik ρ = 3437, 74683’ x 60 = ,81”

13 Ukuran Yang Digunakan  1 radian disingkat dengan besaran ρ (rho) Berapa grade-kah 1 radian ? ρ ° radian dalam sentisimal ρ = 400/2 π = 63, grade ρ ’ radian dalam centigrade ρ = 63, grade = 63, x 100 = 6366,1977 centigrade ρ ’ radian dalam centi-centigrade ρ = 6366,1977 x 100 = ,77 centi-centigrade

14 Ukuran Yang Digunakan  Contoh Soal  Konversi dari derajat ke radian Misal : 78 o 49’40” = Rad

15 Maka : = (78 o 49’40”/360 o ) x 2  = (( / /3600)/360 o ) x 2  = 1, rad

16 Ukuran Yang Digunakan  Konversi dari grade ke derajat Misal : 104 g 58 c 77,75 cc = o

17 Maka : = (104 g 58 c 77,75 cc /400 g ) x 360 o = (( / ,75/10000)/400 g ) x 360 = 94, = 94 o 07’ 44,391”

18 Ukuran Yang Digunakan  Konversi dari grid ke radian Misal : 120 g 28 c 10 cc = Rad

19 Maka : = (120 g 28 c 10 cc /400 g ) x 2  = (( / /10000)/400) x 2  = 1,89013 rad

20 SKALA  Skala peta adalah perbandingan antara jarak di atas peta dengan jarak yang sebenarnya pada permukaan bumi.  Skala peta ini memungkinkan penggambaran suatu wilayah yang luas di atas bidang kertas yang terbatas ukurannya. Contoh: Jarak dari Titik A ke Titik B dalam peta adalah 1 cm dan jarak sebenarnya di permukaan bumi adalah 1 km. Skala petanya adalah: 1 cm : 1 km  1 cm : cm  1 :

21 SKALA  Skala dapat dinyatakan dengan: Perbandingan angka, contoh : “1 : ” ; “1 : 5000” ; “ 1 : 500” ; “ 1 : 250” dsb…

22 SKALA Skala Grafik, Contoh :  Umumnya gambar skala seperti ini terletak di bagian bawah peta. Skala Grafik km10.5

23 SKALA Skala Grafik  Sebuah garis yang panjangnya menunjukkan jarak pada peta yang equivalen dengan jarak tertentu yang sebenarnya (misalnya 1 km).  Garis Skala ini biasanya dibagi dalam bagian- bagian (biasanya 10 bagian) untuk memudahkan pembacaan peta.

24 SKALA  Fungsi skala pada peta: Membantu mereduksi suatu permukaan bumi yang luas ke atas bidang kertas yang ukurannya terbatas. Membantu menilai jarak sebenarnya di permukaan bumi dari jarak di peta.

25 SKALA  Skala dapat dibedakan atas 2 jenis: Skala Besar Untuk menggambarkan suatu daerah yang relatif kecil, seperti “1 : 10” atau “1 : 20” atau “1: 50” dsb.Digunakan untuk penggambaran detail suatu lokasi. Skala Kecil Untuk menggambarkan suatu daerah yang relatif besar, seperti “1 : 500” atau “1: ” dsb. Digunakan untuk daerah di permukaan bumi yang cukup luas.

26 PETA  Jenis Peta  Berdasarkan Isi.  Berdasarkan Skala.  Berdasarkan Penurunan & Penggunaan.

27 PETA  Peta Berdasarkan Isi : Peta Hidrografi Peta Geologi Peta Kadaster Peta Irigasi Peta Jalan Peta Kota Peta Relief Peta Teknis Peta Topografi Peta Geografi

28 PETA  Peta Berdasarkan Skala : Peta Skala Besar Skala peta 1 : atau lebih besar. Peta Skala Sedang Skala peta 1 : : Peta Skala Kecil Skala peta lebih kecil dari 1 :

29 PETA  Penulisan Skala Peta Angka Perbandingan Misal 1: menyatakan 1 cm atau 1 inch di peta sama dengan cm atau inch dipermukaan bumi. Perbandingan Nilai Misal 1 cm untuk 10 km. Skala Bar atau Skala Garis

30 PETA  Peta Berdasarkan Penurunan & Pengunaan : Peta Dasar Digunakan untuk membuat peta turunan dan perencanaan umum maupun pengembangan suatu wilayah. Peta dasar umumnya menggunakan peta topografi. Peta Tematik Dibuat atau diturunkan berdasarkan peta dasar dan memuat tema-tema tertentu.

31 PETA  Informasi yang terdapat dalam peta : Merupakan miniatur bentang alam dari daerah yang terpetakan. Jarak, arah, beda tinggi dan kemiringan dari satu tempat ke tempat lainnya. Arah aliran air permukaan dan daerah tangkapan hujan. Unsur-unsur atau obyek yang tergambar dilapangan. Perkiraan luas suatu wilayah. Posisi suatu tempat secara relatif. Jaringan jalan dan tingkat atau kelasnya. Penggunaan lahan, dll.

32 Alat Ukur Tanah  Alat Ukur Sederhana  Alat Ukur Sipat Datar  Alat Ukur Sudut  Alat Penunjang  Alat Ukur Modern

33 Alat Ukur Tanah  Alat Ukur Sederhana  Rol Meter / Meteran (Measuring Tape) Meteran, sering disebut pita ukur atau tape karena umumnya tersaji dalam bentuk pita dengan panjang tertentu. Sering juga disebut rol meter karena umumnya pita ukur ini pada keadaan tidak dipakai atau disimpan dalam bentuk gulungan atau rol.

34

35 Alat Ukur Tanah  Kompas (Compass) Kompas adalah sebuah alat dengan komponen utamanya jarum dan lingkaran berskala.  Alidade Mistar yang dipasang pada papan gambar PlaneTable untuk menggambar jarak hasil pengukuran.

36

37 Alat Ukur Tanah  Hand Level (Teropong Pendatar Tangan) Bagian utama dari alat ini adalah teropong sebagai alat pembidik dan nivo sebagai alat yang menunjukkan kondisi mendatar dan pada pengoperasian-nya cukup dipegang dengan tangan.

38

39 Alat Ukur Tanah  Alat Ukur Sipat Datar Waterpass Alat ukur optis untuk mengukur beda tinggi.

40

41 Alat Ukur Tanah  Alat Ukur Sudut Theodolit Theodolit merupakan alat ukur tanah yang universal. Selain digunakan untuk mengukur sudut horisontal dan sudut vertikal, theodolit juga dapat digunakan untuk mengukur jarak secara optis, membuat garis lurus dan sipat datar orde rendah.

42

43 Alat Ukur Tanah Sudut HorizontalSudut Vertikal BM Sta A

44 Alat Ukur Tanah  Alat Penunjang Tripod/Statif/Kaki Tiga Kegunaan tripod adalah untuk menunjang theodolit. Tripod dapat teleskopi (Mempunyai kaki yang dapat diubah-ubah panjangnya) atau tripod dengan kaki yang tetap panjangnya. Leveling Road/Jalon/Rambu Ukur

45 Alat Ukur Tanah Tripod Rambu Ukur

46 Tugas Mandiri 1 Kumpulkanlah informasi lengkap melalui media internet ataupun literatur lainnya mengenai: A. Peta 1. Peta Hidrografi6. Peta Kota 2. Peta Geologi7. Peta Relief 3. Peta Kadaster8. Peta Teknis 4. Peta Irigasi9. Peta Topografi 5. Peta Jalan10. Peta Geografi

47 Tugas Mandiri 2 B. Alat Ukur 1. Meteran 2. Kompas 3. Teropong Pendatar Tangan (Hand Levels) 4. Odometer 5. Abney (Sunto Level) 6. Jangka A 7. Alidade 8. Rambu Ukur 9. Tripod 10. Patok beton atau besi

48 Tugas Mandiri 1 B. Alat Ukur 11. Teropong 12. Unting-unting 13. Waterpass 14. Theodolit 15. Total Station 16. GPS (Global Positioning System) Sajikan dalam bentuk essay terstruktur, dan lampirkan daftar rujukan yang diambil. Susun secara terstruktur dan tidak menyalin dari sumber. Dikumpulkan pada pertemuan berikut.


Download ppt "ILMU UKUR TANAH.  Plan Surveying & Geodetic Surveying  llmu ukur tanah merupakan bagian rendah dari ilmu yang lebih luas yang dinamakan Ilmu Geodesi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google